PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Sunday, 24 April 2016

Face Swap di Snapchat untuk iOS Jadi Makin Canggih

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/4) - Pengguna iOS tampaknya akan makin menyukai Snapchat. Selain karena keunikannya, yaitu mampu mengirim pesan yang kemudian akan hilang sendirinya, kini Snapchat di iOS dibekali fitur face swap yang telah ditingkatkan.

Face swap saat ini merupakan salah satu hal yang tengah menjadi tren. Di pembaruan terkini, menurut informasi yang kami kutip dari Phone Arena, Senin (25/4/2016), pengguna Snpachat di iOS dapat langsung melakukan face swap secara langsung dari foto-foto yang sudah ada di camera roll.

Dengan fitur baru tersebut, untuk melakukan face swap, pengguna tidak perlu lagi memiliki foto wajah orang lain di satu frame dengan dirinya. Pengguna hanya perlu melakukan long-tap pada satu wajah di tampilan kamera hingga membuka tools untuk selfie, termasuk ikon face swap.

Versi baru ini memiliki tombol baru. Menekan tombol tersebut akan memungkinkan Snapchat untuk memindai camera roll pengguna, lalu mencari wajah di foto-foto di camera roll untuk di-swap.

Sementara face swap di iOS telah tersedia, pengguna Android harus lebih bersabar hingga pembaruan serupa hadir.

Untuk diketahui, pada 2015 Snapchat memiliki valuasi di kisaran US$ 16 miliar hingga US$ 19 miliar, meskipun kehilangan US$ 128 juta pada 2014.

(Why)

Sumber : Liputan6

Thursday, 21 April 2016

Gold Market Update - 22apr2016 Morning

Wall Street Melemah Dipicu Laporan Kinerja Perusahaan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (22/4) - Bursa saham AS ditutup melemah setelah 3 kali berturut-turut berada di zona positif. Pelemahan dipicu laporan keuangan kuartalan yang mixed.
Indeks acuan S & P 500 dalam beberapa hari terakhir telah rally sekitar 1 persen dari rekor bulan Mei, didukung oleh pergerakan dolar yang lebih lembut dan membaiknya harga minyak dunia.
Namun investor telah melihat ada sedikit kesabaran untuk laporan kuartalan yang sedikit tidak sesuai harapan.
"Laba telah cukup, outperforming, namun harapan outperformed tersebut secara dramatis lebih rendah," ujar Charlie Johnson, seorang trader di Greentree Brokerage Services di Philadelphia dikutip dari Reuters, Jumat (22/4/2016).
Minyak mentah turun sekitar 1 persen, tapi melayang dekat level tertinggi lima bulan setelah Badan Energi Internasional mengatakan 2016 akan melihat penurunan terbesar dalam produksi non-OPEC dalam 25 tahun.
Saham Verizon turun 3,32 persen setelah perusahaan tersebut mengatakan pemogokan pekerja wireline yang kemungkinan akan berdampak pada pendapatan kuartal ini.
Dow Jones Industrial Average turun 0,63 persen menjadi berakhir pada 17.982.52 poin dan S & P 500 kehilangan 0,52 persen menjadi 2.091.48.
Nasdaq Composite turun tipis 0,05 persen menjadi 4.945.89.
Sembilan dari 10 besar sektor S & P jatuh, dengan sektor telekomunikasi turun 2,74 persen, sebagian besar berkat Verizon.
Induk-perusahaan Google, Alphabet, Microsoft, Visa dan Starbucks semua melaporkan laporan kuartalan yang mengecewakan, membuat saham mereka turun lebih dari 4 persen.

Sumber : Liputan6

Klaim Pengangguran AS Turun, Emas Merosot Dari 5-Minggu Tertingginya

BESTPROFIT FUTURES MALANG (22/4) - Emas jatuh dari lima minggu tertingginya dan mencatatkan penurunan pertama dalam seminggu setelah indeks pengangguran AS jatuh ke level terendahnya sejak 1973, mengurangi daya tarik logam sebagai safe heaven.
Klaim pengangguran secara tak terduga turun untuk pekan yang berakhir 16 April lalu terkait tanda-tanda bahwa para pengusaha masih optimis tentang prospek permintaan AS. Emas sebelumnya naik ke level tertingginya sejak 11 Maret karena anggota kebijakan Bank Sentral Eropa mempertahankan suku bunga acuannya pada titik nol. tingkat suku bunga yang lebih rendah memberikan dampak yang baik untuk logam mulia, yang tidak menawarkan imbal hasil atau dividen. Dolar menguat, mengurangi permintaan emas sebagai aset alternatif.
Emas berjangka untuk pengiriman Juni turun 0,3 persen untuk berakhir di $ 1,250.30 per ons pada 1:43 siang di Comex,  New York, setelah naik sampai setinggi $ 1,272.40.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Minyak Berjangka Hentikan Reli, Turun 2,3%

BESTPROFIT FUTURES MALANG (22/4) - Minyak berjangka berakhir lebih rendah Kamis ini karena para pedagang mengambil waktu untuk menimbang adanya pengaruh lebih besar di pasar.
Impor minyak mentah bulanan China melonjak pada Maret dan produksi mingguan minyak mentah AS turun enam minggu berturut-turut, tapi para produsen gagal mencapai kesepakatan untuk pengurangan produksi dan stok AS naik pekan lalu. Minyak mentah WTI Juni turun sebesar $ 1, atau 2,3%, untuk berakhir di $ 43,18 per barel di New York Mercantile Exchange.(mrv)
Sumber: MarketWatch

Euro Berfluktuasi Terkait Komentar Draghi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (22/4) - Untuk waktu berturut-turut selama tahun ini, pernyataan kebijakan dari Bank Sentral Eropa (ECB) dan konferensi pers dari Presiden Mario Draghi mengirim euro berada pada posisi berayun.
Mata uang bersama menguat dan kemudian menghapus keuntungan seiring pedagang mengevaluasi komentar Draghi setelah pertemuan terbaru dari ECB. Draghi mengatakan suku bunga akan tetap tidak berubah saat ini atau lebih rendah untuk jangka waktu dan menghimbau kritik untuk memberikan waktu program stimulus bank untuk bekerja.
Mata uang 19-negara telah menguat sebesar 4 % terhadap dolar selama tahun ini, bahkan ketika ECB telah memperluas pembelian obligasi dan suku bunga kebijakan negatif diperpanjang. Para pembuat kebijakan di Eropa dan Jepang menghadapi batas kemampuan mereka untuk mempengaruhi tingkat valuta asing karena mereka berusaha untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan inflasi.
Euro sedikit berubah terhadap dolar berada di level $ 1,1298 pada pukul 12:30 siang waktu New York. Mata uang euro jatuh untuk pertama kalinya dalam empat hari terakhir terhadap yen, turun 0,3 % ke level ¥ 123,67. (knc)
Sumber : Bloomberg

Indeks S & P 500 Turun dari Level 4 Bulan Tertinggi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (22/4) - Indeks Standard & Poor 500 merosot tajam dalam dua minggu terakhir, menghentikan level empat bulan tertinggi di tengah laba perusahaan yang bervariasi memberikan sedikit insentif bagi investor untuk mengirim saham AS lebih tinggi.
Ekuitas berjuang untuk memperpanjang kenaikan hari kedua menuju rekornya seiring langkah-langkah untuk laba musiman, pengeluaran yang cukup mengecewakan membayangi keuntungan di saham perusahaan yang mengalahkan ekspektasi. Saham Verizon Communications Inc dan Travelers Cos. anjlok lebih dari 3,3 % setelah melaporkan labanya, sementara saham Biogen Inc melonjak lebih dari 5 % dan Union Pacific Corp naik ke level tertinggi sejak November lalu karena keduanya merilis labanya yang melebihi perkiraan, dibantu oleh pemangkasan biaya.
Indeks S&P 500 melemah 0,5 % ke level 2,091.58 pada pukul 04:00 sore waktu New York, penurunan dari level tertinggi sejak 1 Desember lalu. (knc)
Sumber : Bloomberg

Wednesday, 20 April 2016

Gold Market Update - 21apr2016 Morning

Laju IHSG Konsolidasi Menanti Laporan Keuangan Emiten

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/4) - Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksi bergerak mendatar pada perdagangan saham Kamis (21/4/2016). Gerak IHSG menanti laporan keuangan emiten kuartal I 2016.

Kepala Riset PT Universal Broker Securities Satrio Utomo mengatakan, perilaku pasar tidak agresif lantaran mengantisipasi kinerja emiten. Dia menambahkan, pelaku pasar saat ini tengah menunggu emiten terutama sektor perbankan.

"Sebenarnya sudah keluar Bank BNI bagus, sepertinya memang menanti yang gede-gede,  BRI, Mandiri dan BCA‎," kata dia saat dihubungi Liputan6.com seperti ditulis Kamis pekan ini.

Satrio menuturkan, pelaku pasar juga sedang memperhatikan kinerja bank dalam melakukan efisiensi yang berimbas pada penurunan net interest margin (NIM)."Orang khawatir pengaruhnya NIM seperti apa," kata dia.

Sementara itu, dia menjelaskan pelemahan IHSG kemarin karena tertekan oleh saham-saham sektor konsumer. "IHSG terkoreksi konsumer, rokok turun banyak banget, Sampoerna, Gudang Garam, Unilever," ujar dia.

Satrio memperkirakan IHSG bergerak pada support 4.850-4.860 dan resistance 4.900 pada perdagangan saham Kamis pekan ini.

Satrio merekomendasikan saham PT United Tractors Tbk (UNTR), PT Adaro Energy Tbk (ADRO), PT Tambang Batubara Bukit Asam Tbk (PTBA).

Analis PT Reliance Securities Lanjar Nafi mengatakan, IHSG bergerak variatif dengan kecenderungan tertekan. IHSG diperkirakan bergerak pada level support 4.835 dan resistance 4.910.

Lanjar menerangkan, pada perdagangan saham kemarin 20 April 2016 IHSG turun tipis 5,33 poin ke level 4.876. IHSG tertekan penjualan dari emiten rokok tak sesuai dengan ekspektasi pasar.

"IHSG bergerak cenderung moderate setelah awal sesi emiten rokok berkapitalisasi dan pemberat besar membukukan penjualan dan bottom line mengecewakan sehingga diterpa aksi jual investor," kata dia dalam ulasannya.

Meski begitu, laju IHSG tertahan oleh oleh penguatan sektor properti dan perbankan.  Lanjar menuturkan, pelaku pasar optimistis kebijakan pemerintah yang mendorong pertumbuhan kredit dan penjualan properti.

"Terlihat investor masih cenderung antusias pada sentimen kebijakan pemerintah yang lebih pro pada pertumbuhan kredit dan penjualan properti," tutur dia. (Amd/Ahm)


Sumber : Liputan6

Jelang Rapat Bank Sentral Eropa, Harga Emas Stabil

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/4) - Harga emas berjuang untuk terus berada di zona hijau pada perdagangan Rabu. Penguatan nilai tukar dolar Amerika Serikat (AS) dan aksi ambil untung membebani gerak emas.

Mengutip Wall Street Journal, Kamis (21/4/2016), harga emas untuk pengiriman Juni bergerak mendatar di kisaran US$ 1.254,40 per troy ounce di Divisi Comex New York Mercantile Exchange. Sepanjang perdagangan Rabu, harga emas bergerak di dua zona yaitu positif dan negatif. Harga emas sempat menyentuh level tertinggi di US$ 1.258,10 per troy ounce.

The Wall Street Journal Dollar Index yang merupakan indeks yang mengukur nilai tukar dolar AS terhadap 16 mata uang lain naik 0,2 persen ke 85,85. Penguatan dolar AS memang memberikan tekanan kepada harga emas karena keuntungan para pelaku pasar yang bertransaksi dengan mata uang lainnya menjadi berkurang jika dolar AS menguat.

Senior Market Atrategist RJO Futures Bob Haberkorn menjelaskan, nilai tukar dolar AS terus menjadi perhatian pelaku pasar. "Hal tersebut membuat orang dengan mudah keluar atau masuk ke investasi emas," tutur dia.

Harga emas telah menguat 18 persen sepanjang tahun ini. Penguatan harga emas terjadi karena investor mencari instrumen save haven di saat perekonomian global sedang tidak menentu. Emas menjadi pilihan karena harga yang stabil dan cenderung menguat.

Selain ekonomi yang belum cukup membaik, langkah Bank Sentral AS untuk berhati-hati menaikkan suku bunga juga menjadi pendorong penguatan harga emas.

Saat ini, pelaku pasar sedang menunggu Bank Sentral Eropa yang akan menggelar rapat. Hasil keputusan dari Bank Sentral Eropa akan sangat mempengaruhi harga emas ke depannya. (Gdn/Zul)


Sumber : Liputan6

Minyak Berjangka Raih Penetapan Dilevel Tertinggi untuk tahun ini

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/4) - Minyak berjangka rally pada Rabu ini, dengan harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) menandakan penutupan tertinggi pada tahun ini. Harga minyak mendapat dorongan setelah data pemerintah AS menunjukkan penurunan mingguan keenam dalam produksi minyak dalam negeri. Pada hari yang berakhir persetujuan, minyak mentah WTI untuk pengiriman bulan Mei naik $ 1,55 atau 3,8 %, untuk menetap di level $ 42,63 per barel di New York Mercantile Exchange. Minyak mentah WTI untuk bulan Juni yang sekarang kontrak bulan depan, menguat $ 1,71 atau 4 %, ke level $ 44,18 per barel. (knc)
Sumber : Market Watch

Emas Hampir Tidak Berubah ; Perak Berakhir di Level Tertinggi Sejak Mei

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/4) - Perak berjangka ditutup pada level tertingginya dalam lebih dari 11 bulan terakhir pada Rabu ini, didukung oleh ekspektasi dari permintaan industri yang lebih tinggi, namun harga emas hampir tidak berubah karena investor menunggu isyarat kunci dari pertemuan bank sentral dalam beberapa hari mendatang.

Perak untuk pengiriman Mei naik 16,3 sen, atau sebesar 1%, untuk berakhir di $ 17,135 per ons di Comex. Harga berakhir pada level tertingginya sejak pertengahan Mei dan siap untuk kenaikan mingguan lebih dari 5%, menurut FactSet.

Sementara itu, emas Juni naik tipis dan berakhir pada $ 1,254.40 per ons. Angka ini telah menyentuh sesi terendahnya di  $ 1,247.10. SPDR Gold Trust naik sebesar 0,1%.(mrv)

Sumber: MarketWatch

Saham AS Berakhir Naik dengan S & P 500 Menyentuh 4 Bulan Tertinggi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/4) - Saham AS menguat diikuti rally pada minyak, dengan Indeks Standard & Poor 500 raih empat bulan tertinggi, sementara para investor fokus pada rilis laba perusahaan yang lebih baik dari perkiraan.
Reli pada perdagangan sore hari kehilangan momentum di jam terakhir perdagangan, dengan Indeks S&P 500 memangkas sebagian besar keuntungan setelah minyak ditutup di atas level $ 42 per barel. Rebound pada minyak mentah mendorong saham energi dan ekuitas tertekan akibat lesunya perdagangan setelah Menteri Perminyakan Irak mengatakan anggota utama OPEC dan produsen minyak lainnya akan bertemu kemungkinan pada bulan depan guna membahas pembekuan output. Sementara itu, laba yang lebih baik dari perkiraan pada perusahaan Discover Financial Services membantu mengimbangi laba pada Coca-Cola Co.
Indeks S&P 500 naik 0,1 % ke level 2,102.40 pada pukul 16:00 sore waktu New York, setelah menyentuh level tertingginya sejak Juli lalu. (knc)
Sumber : Bloomberg

Tuesday, 19 April 2016

Gold Market Update - 20apr2016 Morning

Emas Berakhir di Satu Minggu Tertingginya , Perak Naik 4,4%

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/4) - Perak berjangka mengalami reli Selasa ini ke level tertingginya dalam 11 bulan terakhir dan emas berakhir pada satu minggu tertingginya, dengan logam-denominasi dolar didukung oleh lemahnya greenback.
Perak Mei naik 71,9 sen, atau 4,4%, untuk menetap di $ 16,972 per ons. Harga belum pernah berakhir pada level setinggi itu sejak 22 Mei tahun lalu.
Emas untuk pengiriman Juni naik $ 19,30, atau 1,6%, menjadi berakhir pada $ 1,254.30 per ons, atau merupakan yang tertinggi sejak 12 April lalu.(mrv)
Sumber: MarketWatch

Indeks S&P 500 Berakhir di Zona Hijau Ditengah Laba yang Bervariasi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/4) - Indeks Standard & Poor 500 naik pada Selasa ini, memperpanjang kenaikan dalam empat bulan terakhir karena rally pada produsen komoditas di tengah laba perusahaan yang bervariasi.
Perusahaan material melonjak ke level tertinggi dalam sembilan bulan terakhir, sedangkan saham energi menguat pada kenaikan untuk pertama kalinya pada minyak mentah dalam lima hari. Saham Johnson & Johnson, Goldman Sachs Group Inc dan UnitedHealth Group Inc naik setidaknya 1,5 % di tengah laba yang lebih baik dari estimasi, menahan penurunan terbesar pada saham Netflix Inc sejak tahun 2014 dan penurunan tajam pada saham International Business Machines Corp sejak bulan Oktober seiring laba yang mengecewakan. Saham Illumina Inc anjlok 23 % setelah laba pada perusahaan gen-sequencing yang tidak sesuai dengan prediksi.
Indeks S&P 500 naik 0,3 % ke level 2,100.78 pada pukul 16:00 sore waktu New York, penutupan di atas level 2.100 tanda-tanda untuk pertama kalinya sejak 1 Desember. Indeks Nasdaq Composite turun 0,4 % menyeret saham Netflix dan Illumina.
Indeks S&P 500 telah kembali pulih 14 % sejak menyentuh level terendah pada bulan Februari, dibantu oleh reboundnya harga minyak, tanda-tanda stabilisasi dalam melambatnya kebijakan bank sentral dan optimisme China akan tetap mendukung pertumbuhan perekonomian. Setelah menghapus kerugian di tahun 2016, indeks acuan kurang dari 2 % dari rekornya yang dicapai pada Mei lalu. Indeks Russell 2000, pada hari Senin menghentikan penurunan untuk tahun ini, menghapus kemerosotan sebanyak 16 %. (knc)
Sumber : Bloomberg

Laporan Kuartalan Bikin Bursa AS Menguat

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/4) - Bursa Amerika Serikat (AS) menguat pada penutupan perdagangan Selasa (Rabu pagi waktu Jakarta) dengan indeks S&P 500 naik mendekati rekor tertinggi. Indeks terangkat kenaikan saham energi dan laporan kuartalan Johnson & Johnson yang meningkat.
Melansir laman Reuters, setelah sempat masuk ke wilayah negatif dan kemudian pulih, indeks S&P 500 berakhir naik kurang dari 2 persen, mendekati rekor penutupan tertinggi pada Mei, dengan investor tengah fokus pada perkembangan laporan kuartalan perusahaan.
Pada penutupan, indeks Dow Jones Industrial Average naik 0,27 persen menjadi 18.053,6 poin dan  indeks S&P 500 naik 0,31 persen menjadi 2.100,8 poin.

Sementara indeks Nasdaq Composite turun 0,4 persen menjadi 4.940,33 poin. Penurunan terpicu saham Illumina yang susut sebesar 23,16 persen setelah muncul hasil laporan kinerja awal yang jauh dari harapan.


Saham Chevron dan perusahaan energi lainnya mendapat tumpangan dari laju harga minyak mentah, setelah adanya pemogokan pekerja minyak di Kuwait membuat output negara OPEC berkurang.

Rebound harga minyak dan tanda-tanda ekonomi AS yang membaik, secara perlahan mendorong bursa saham dan membantu menjaganya dari aksi jual tajam di awal tahun ini, yang mendorong indeks S&P 500 turun sebanyak 10,5 persen.

Laba perusahaan yang masuk dalam indeks S&P 500, rata-rata jatuh 7,6 persen dan pendapatan turun 1,3 persen, yang dipimpin sektor energi, menurut Thomson Reuters I / B / E / S.

"Investor sangat fokus pada pendapatan. Setelah semua biaya pemotongan selama lima tahun terakhir, sekarang kita harus mulai melihat pertumbuhan pendapatan," jelas Chuck Shelf, Chief Investment Officer iSectors di Appleton, Wisconsin.

Perusahaan teknologi IBM membukukan penurunan 5,59 persen setelah melaporkan pendapatan terburuk secara kuartalan dalam 14 tahun, dan ini merupakan penggerak terbesar di Dow dan S& P 500.

Saham Netflix turun 12,97 persen setelah perkiraan pelanggan layanan video streaming ini meleset dari perkiraan.

Setelah bel, Yahoo membukukan hasil kuartal pertama dan kenaikan saham sebesar 1 persen. Saham Intel turun 2,4 persen usai mengumumkan rencana untuk mengurangi tenaga kerja global sebesar 11 persen.

Selama sesi, delapan dari 10 besar sektor S&P naik, dipimpin kenaikan di sektor material sebesar 2,13 persen.  Sedangkan saham energi naik 1,88 persen.

Saham Johnson & Johnson naik 1,57 persen setelah melaporkan pertumbuhan marjinal penjualan kuartalan. Saham itu memberikan pengaruh positif terbesar pada S&P 500. Saham Goldman Sachs menambahkan 2,28 persen setelah melaporkan laba kuartalan yang lebih baik dari perkiraan.

Sekitar 7,1 miliar saham berpindah tangan di bursa AS, di atas 6,7 miliar rata-rata harian selama 20 hari perdagangan terakhir, menurut data Thomson Reuters.(Nrm/Gdn)


Sumber : Liputan6

OPEC Gagal Sepakati Pembekuan Picu Harga Minyak Naik

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/4) - Harga minyak mentah dunia melonjak pada Selasa (Rabu pagi waktu Jakarta) dipicu kegagalan kelompok negara penghasil minyak (OPEC) untuk menyepakati pembekuan produksi, dan fokus pada pengurangan pasokan yang bisa membatasi kekenyangan stok minyak mentah dunia.

Melansir laman Wall Street Journal, kontrak minyak mentah AS naik 3,3 persen menjadi US$ 41,08 per barel di New York Mercantile Exchange. Sementara kontrak minyak Brent, patokan global, naik 2,6 persen menjadi US$ 44,03 per barel di bursa ICE Futures Europe.

Kegagalan perjanjian pembatasan produksi di Doha, Qatar, memiliki dampak negatif pada sentimen pasar, yang mendasari kondisi pasokan dan permintaan meningkat sedikit. Sebab, pembekuan produksi diharapkan bisa mengurangi output hingga sekitar 2 juta barel per hari, tingkat di mana kelebihan pasokan global akan terjadi.


Di sisi lain, pemogokan minyak pekerja di Kuwait di hari ketiga juga telah mendorong penurunan ke pasar hingga 1,3 juta barel per hari. Demikian pula masalah pipa di Nigeria membuat stok berkurang 440 ribu, meskipun beberapa pipa sudah kembali normal pada Selasa.

Sementara sekitar 150 ribu barel per hari minyak mentah dari Irak tak masuk ke pasar karena adanya perselisihan antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah Kurdi soal masalah pipa. Dan pemeliharaan produksi di Laut Utara diharapkan mengurang pasokan hingga 160 ribu barel.

Perusahaan konsultan Energy Aspect yang berbasis di London mengatakan dalam sebuah catatan, bahwa saldo minyak membaik dengan atau tanpa pembekuan produksi dari produsen utama. Meski untuk menemukan keseimbangan pasar akan memakan waktu.

"Kami tidak berpikir kelebihan pasokan besar akan membuat defisit besar pada minyak dalam semalam. Ini hanya mungkin terjadi di akhir tahun atau awal 2017, " menurut perusahaan tersebut.

Runtuhnya pembicaraan Doha sudah mulai memudar karena kekhawatiran atas meningkatnya pemadaman di seluruh dunia mulai mendominasi sentimen.

Melemahnya produksi di Amerika Latin dan AS juga mempercepat penurunan. Data Departemen Energi AS pekan lalu menunjukkan produksi AS turun di bawah 9 juta barel per hari untuk pertama kalinya sejak 2014.(Nrm/Gdn)


Sumber : Liputan6

Harga Minyak Mentah Naik Terpicu Pemogokan Kuwait

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/4) - Harga minyak mentah naik signifikan pada akhir perdagangan hari Selasa setelah pemogokan oleh pekerja di Kuwait mengurangi hampir setengah produksi minyak mentah anggota OPEC, mengatasi sentimen bearish setelah kegagalan kesepakatan pembekuan produksi oleh produsen utama minyak mentah pada hari Minggu kemarin.
Ribuan pekerja minyak Kuwait mogok untuk hari ketiga pada hari Selasa untuk memprotes reformasi gaji sektor publik yang direncanakan, memotong produksi minyak mentah 1,5 juta barel per hari (bph), menurut juru bicara minyak yang dikutip oleh kantor berita KUNA. Jumlah ini sedikit lebih dari setengah dari output rata-rata Kuwait dari 2,8 juta barel per hari pada bulan Maret.
Harga minyak mentah berjangka AS untuk pengiriman Mei naik 3,27 persen lebih tinggi, atau $ 1,30, pada $ 41,08, posisi baru 2.016 yang tinggi, tapi masih dibawah dari sesi tertinggi $ 41,53
Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan global Brent, naik $ 1,13, atau 2,63 persen, pada $ 44,04 per barel, setelah sebelumnya naik setinggi $ 44,50.
Laporan dari pemadaman listrik akibat penurunan produksi sekitar 200.000 barel per hari di Venezuela dan api pipa di Nigeria yang mungkin telah mengurangi produksi 400.000 barel per hari, bersama dengan musim pemeliharaan kilang yang akan datang mendorong rebalancing pasar dan mendukung harga, kata para pedagang.
Rally minyak mentah juga digerakkan oleh indeks S & P 500 yang naik menembus level kunci yang memicu pembelian minyak dan komoditas.
Namun Analis mengatakan gangguan Kuwait kemungkinan akan singkat dan investor akan segera fokus kembali pada kelebihan pasokan pasar mengingat kegagalan eksportir utama pada hari Minggu untuk menyetujui pembekuan produksi untuk menghindari semakin memburuknya kekenyangan global.
Harga minyak mentah sempat mundur setelah data API melaporkan kenaikan dari 3,1 juta barel. Para analis telah memperkirakan kenaikan sebesar 640.000 barel, menurut StreetAccount.
Kesepakatan untuk membekukan produksi minyak oleh OPEC dan produsen non-OPEC runtuh pada pertemuan akhir pekan di Doha setelah Arab Saudi menuntut Iran bergabung. Iran telah berulang kali mengatakan akan memprioritaskan mendapatkan kembali tingkat pra-sanksi produksi minyak mentah mereka dan tidak mau berpartisipasi dalam pembekuan produksi .
Ekspor minyak mentah Iran telah meningkat menjadi sekitar 1,75 juta barel per hari di April, menurut sumber industri dan data pengiriman. Ekspor rata-rata sekitar 1,6 juta barel per hari pada Maret
Eksportir lainnya yang berpartisipasi dalam pembicaraan Doha yang gagal sudah mengalihkan perhatian kembali ke kepentingan mereka sendiri. Rusia dan Venezuela telah mengindikasikan bahwa mereka berharap meningkatkan produksi tahun ini.

Sumber : Vibiznews