PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Monday, 6 December 2021

Best Profit | Harga Emas Melemah karena Selera Risiko Investor Naik

 


Best Profit (7/12) – Harga emas bergerak melemah pada perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Sentimen penggerak harga emas adalah kenaikan selera risiko investor dan penguatan dolar AS.

Namun penurunan harga emas tersebut sedikit tertahan karena ketidakpastian akan penyebaran varian baru Omicron dan jelang pengumuman inflasi AS di pekan ini. Kedua sentimen tersebut membuat investor masih menahan kepemilikan emas.

Mengutip CNBC, Selasa (7/12/2021), harga emas di pasar spot turun 0,2 persen menjadi USD 1.780,95 per ounce pada pukul 11.13 GMT. Sementaraharga emas berjangka AS turun 0,1 persen menjadi USD 1.781,90 per ounce. best profit

Dolar AS menguat, membuat emas kurang menarik bagi pembeli luar negeri atau pembeli yang menggunakan mata uang selain dolar AS. Sementara imbal hasil Treasury 10-tahun AS rebound.

Pasar saham juga rebound dari minggu lalu, ketika penyebaran varian Omicron dan ekspektasi kebijakan moneter AS yang lebih ketat mengguncang pasar. best profit

Dolar AS yang lebih kuat, kenaikan imbal hasil obligsi dan peningkatan selera risiko melemahkan minat para pelaku pasar pada emas. “Sentimen pasar saling tarik menarik antara dampak Omicron dan langkah The Fed untuk memerangi inflasi,” jelas analis Saxo Bank Ole Hansen.

Investor sedang menunggu data harga konsumen AS yang akan keluar pada Jumat nanti. Data ini akan menjadi isyarat strategi kebijakan moneter the Federal Reserve. best profit

Harga emas naik 1 persen pada Jumat lalu setelah data menunjukkan bahwa pertumbuhan lapangan kerja AS melambat secara signifikan pada November. Tetapi data tidak banyak mengubah ekspektasi pengurangan stimulus ekonomi yang lebih cepat.

Pengumuman taper yang lebih cepat terlihat seperti kepastian jika data pada varian Omicron minggu ini dan selanjutnya mengonfirmasi bahwa tingkat keparahannya lebih ringan.

“Jadi emas bisa berada di bawah tekanan berkelanjutan dan berpotensi diperdagangkan serendah USD 1.720 per ounce,” kata analis pasar senior OANDA Jeffrey Halley. best profit

Sumber : Liputan6