PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Tuesday, 19 October 2021

Best Profit | Harga Emas Tersandung Imbal Hasil Obligasi AS

 


Best Profit (20/10) – Kenaikan imbal hasil Treasury AS dan pendapatan kinerja yang baik dari perusahaan-perusahaan Amerika memangkas kenaikan harga emas.

Harga emas susut usai naik lebih dari 1 persen sebelumnya, karena daya tarik safe-haven mendapat pukulan dari imbal hasil obligasi AS.

Melansir laman CNBC, Rabu (20/10/2021), harga emas di pasar spot naik 0,3 persen menjadi USD 1.769,94 per ons.

Harga itu naik sebanyak 1,2 persen di awal sesi seiring melemahnya Dolar AS yang membuat logam mulia lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya. best profit

Adapun emas berjangka AS untuk bulan Desember ditutup naik 0,3 persen menjadi USD 1.770,5. “Tidak banyak keyakinan pada emas batangan saat ini,” kata Edward Moya, Analis Pasar Senior di perusahaan pialang OANDA.

“Kami tidak tahu persis apakah kami akan melihat perubahan besar dari Federal Reserve. Anda melihat penghasilan, sebagian besar, mengesankan, dan itu menjadi pendorong utama untuk menjaga selera risiko tetap kuat.”

Wall Street naik pada hari Selasa, dibantu hasil optimis dari Johnson & Johnson dan perusahaan asuransi Travelers.

Mengurangi daya tarik emas, yang tidak memberikan imbal hasil, imbal hasil obligasi 10-tahun AS mencapai level tertinggi sejak awal Juni di 1,6302 persen. best profit

Pelaku pasar semakin mengharapkan The Fed untuk mulai mengurangi pembelian asetnya segera. Itu karena musim pendapatan telah menunjukkan kinerja baik dan data terbaru menunjukkan peningkatan yang solid dalam harga konsumen AS.

Pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga cenderung menaikkan imbal hasil obligasi pemerintah, meningkatkan biaya peluang emas batangan.

Di antara logam mulia lainnya, platinum naik 0,6 persen menjadi USD 1.041,50 per ounce dan paladium melonjak 4,2 persen menjadi USD 2.100,15 per ounce. best profit

Harga perak melonjak 2,7 persen menjadi USD 23,80 per ounce dan menyentuh level tertinggi lebih dari satu bulan.

Seiring dengan platinum dan paladium yang kemungkinan terbantu oleh short-covering, “ada beberapa harapan bahwa kekurangan chip berpotensi mencapai puncaknya,” kata analis UBS Giovanni Staunovo.

“Jika data menunjukkan itu masalahnya, kami harus mendapatkan beberapa peningkatan di sisi produksi mobil.” best profit

Sumber : Liputan6

Monday, 18 October 2021

Best Profit | Wall Street Beragam, Investor Menanti Laporan Laba Perusahaan Besar

 


Best Profit (19/10) – Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street bervariasi pada perdagangan Senin, 18 Oktober 2021. Wall street sempat dibuka dan berbalik arah naik seiring investor bertaruh pada kelanjutan laporan laba perusahaan besar yang kuat.

Saham Tesla dan Netflix naik menjelang laporan kuartal III 2021 pada pekan ini. Pada penutupan perdagangan wall street, indeks S&P 500 naik 0,3 persen menjadi 4.486,46. Indeks Dow Jones merosot 36,15 poin atau 0,1 persen menjadi 35.258,61. Indeks Nasdaq bertambah 0,8 persen menjadi 15.021,81.

Sejumlah nama perusahaan besar akan melaporkan kinerja keuangan dalam seminggu ke depan, termasuk Netflix, Johnson&Johnson, United Airlines, Procter&Gamble.Selain itu, ada Tesla, Verizon dan IBM. Demikian mengutip dari laman CNBC, Selasa (19/10/2021). best profit

Hasil yang kuat dari laporan kinerja pada pekan pertama termasuk dari bank-bank besar telah mendorong rata-rata indeks utama ke level tertinggi sepanjang masa. Indeks Dow Jones hampir satu persen dari rekor tertingginya. Sedangkan indeks S&P 500 dan Nasdaq masing-masing naik 1,3 persen dan 2,5 persen.

Sedangkan pada awal pekan ini, sejumlah hal yang pengaruhi wall street antara lain China melaporkan produk domestik bruto (PDB) yang mengecewakan dengan pertumbuhan tahunan 4,9 persen pada kuartal III 2021.

Realisasi PDB itu lebih rendah dari perkiraan ekonom sekitar 5,2 persen. Produksi industri di China bulan lalu juga jauh dari harapan.

Produksi industri AS menurun pada September karena kendala pasokan terus menghambat manufaktur. Output turun hampir 1,28 persen ke level terendah sejak Februari, saat turun 3,02 persen, berdasarkan data yang dirilis oleh Federal Reserve. best profit

Imbal hasil obligasi bertenor 10 tahun naik menyentuh posisi 1,627 persen. Kenaikan suku bunga telah menyebabkan sejumlah tekanan pada saham teknologi pada 2021.

Saham Disney melemah tiga persen setelah Barclays menurunkan peringkat saham dan memperkirakan pertumbuhan pelanggan streaming akan melambat.

Akan tetapi, indeks saham utama menguat selama sepekan ini seiring laporan laba yang kuat,dan hasil akhir pekan ini dapat mengubah kembali menjadi bullish jika ikuti tren yang sama.

Pada Jumat pekan lalu, indeks Dow Jones naik 382 poin sehingga mendorong indeks menguat 1,58 persen selama sepekan, dan catat kinerja mingguan terbaik sejak Juni. best profit

Indeks S&P 500 naik 1,82 persen pada pekan lalu untuk minggu terbaik sejak Juli. Sementara itu, indeks Nasdaq bertambah 2,18 persen.

Selain pendapatan lebih baik dari perkiraan Goldman Sachs, data ekonomi yang positif juga mendorong saham. Penjualan ritel naik 0,7 persen pada September, berdasarkan biro sensus pada Juamt pekan lalu. Sedangkan ekonom yang disurvei Dow Jones mengharapkan turun 0,2 persen.

“Wall Street mengharapkan perlambatan dalam pengeluaran tetapi ternyata konsumen Amerika Serikat tidak akan terganggu,” ujar Analis Pasar Senior Oanda, Edward Moya.

Ia menambahkan, data penjualan ritel lebih baik dari perkiraan selama berbulan-bulan menunjukkan konsumen terlihat kuat menuju musim liburan. best profit

Saat sentimen laporan laba begitu kuat, investor akan amati pernyataan perusahaan seputar kemacetan rantai pasokan dan inflasi. Sejauh ini, 41 komponen S&P 500 telah melaporkan kinerja kuartal III, dengan 80 persen di antaranya melampaui harapan earning per share (EPS) atau laba per saham, berdasarkan data dari Factset.

Mempertimbangkan perusahaan yang telah melaporkan dan memperkirakan sisanya, pertumbuhan laba kuartal III akan mencapai 30 persen, tingkat pertumbuhan kuartal III tertinggi untuk perusahaan S&P 500 sejak 2010, menurut FactSet.

“Pertumbuhan pada 2022 tampaknya akan terangkat oleh dampak keterlambatan stimulus moneter, dampak keterlambatan dari lonjakan kekayaan bersih konsumen, pembukaan kembali dan pembangunan kembali inventaris,” ujar Evercore ISI Chairman, Ed Hyman, dilansir dari CNBC.

Ia menambahkan, masalah rantai pasokan akan mereda, dan permintaan yang tidak terpenuhi pada 2021 kemungkinan akan dipenuhi pada 2022. “Upah cenderung meningkat, mengangkat pendapatan konsumen,” kata dia.

Bitcoin turun dari level tertinggi baru-baru ini, tetapi bertahan di atas USD 60.000 pada Minggu, 17 Oktober 2021, berdasarkan data dari CoinMetric karena bitcoin berjangka yang diperdagangkan pekan ini. Bitcoin naik lebih dari 1 persen hingga menyentuh USD 61.478,79 atau sekitar Rp 868,29 juta (asumsi kurs Rp 14.123 per dolar AS). best profit

Sumber : Liputan6

Sunday, 17 October 2021

Best Profit | Harga Emas Diprediksi Masih Alami Tekanan Sepanjang Pekan

 


Best Profit (18/10) – Harga emas mengalami tekanan yang cukup besar pada perdagangan pekan lalu setelah gagal menembus level resisten di USD 1.800 per ons atau sekitar Rp 25,2 juta per ons (estimasi kurs 14.000 per dolar AS). Pada pekan ini, harga emas masih masih mengalami tekanan yang cukup berat karena beberapa sentimen.

Kepala strategi pasar Blue Line Futures Phillip Streible mengatakan, tekanan harga emas di sebabkan oleh beberapa sentimen seperti ekspektasi suku bunga dari Bank Sentral AS atau the Federal Reserve (the Fed) hingga adanya risiko di pasar modal atau ekuitas.

“Emas mengalami resistensi besar-besaran. Suku bunga the Fed mengindikasikan kenaikan tahun depan. Ada pembicaraan yang lebih kecil, imbal hasil naik, dan risiko ekuitas kembali. Komoditas lain memainkan inflasi yang jauh lebih baik, seperti kapas dan tembaga,” ujar Streible, seperti dikutip dari Kitco, Senin (18/10/2021). best profit

“Emas memiliki begitu banyak resistansi di harga USD 1.800, USD 1.805, dan USD 1.815. Level kritis yang harus dipertahankan adalah USD 1.750. Jika kita menembus harga itu, maka kita bisa melihat harga emas akan terus turun ke USD 1.720 dan USD 1.685,” bebernya.

kepala strategi global TD Securitiesm Bart Melek menyebutkan bahwa sebagian besar kecemasan yang terjadi pada harga emas saat ini dapat dikaitkan dengan perkembangan teknis. Menurutnya, emas bereaksi terhadap kenaikan penjualan ritel.

“Yang penting, secara teknis, harga tidak melewati USD 1.800. Emas naik tepat di atas USD 1.796, yang merupakan rata-rata pergerakan selama 200 hari tetapi gagal untuk dihilangkan. Dan itu memberi seseorang izin untuk menjual lagi,” jelas Melek. best profit

“Ini adalah kombinasi dari kegagalan untuk meyakinkan bergerak di atas level teknis utama dan kurva imbal hasil meningkat, dengan imbal hasil 10-tahun naik. Dolar AS juga melambung,” imbuhnya.

Sedangkan berdasarkan hasil survei harga emas Kitco menunjukkan bahwa dari 13 analis yang berpartisipasi. Dari jumlah tersebut, opini hampir terbagi rata. Sebanyak 38,5 persen bullish, lalu 38,5 persen bearish, dan 23 persen memilih netral.

Sisi Main Street atau pelaku pasar tetap lebih optimis. Dari 1.425 investor ritel yang berpartisipasi, sebanyak 68 persen optimis. Lalu 19 persen bearish, dan 13 persen netral.

Sementara itu, nilai bitcoin mencapai USD 60.000 dan mendekati level tertinggi sepanjang masa untuk pertama kalinya dalam enam bulan juga menambah tekanan, dengan emas terus bersaing dengan mata uang kripto sebagai aset lindung nilai inflasi. best profit

“Bitcoin akan mendapatkan banyak perhatian. Bitcoin menjadi pisau belati di sisi emas ketika mulai mendapatkan lebih banyak publisitas. Agar emas menjadi lebih baik, diperlu pertumbuhan,” Streible menjelaskan.

Namun banyak analis mengamati dengan cukup optimis bahwa emas tetap akan mampu bersaing di samping kemundurannya, mencatat bahwa permintaan emas akan terus datang.

“Akan selalu sulit bagi emas untuk mendapatkan di atas USD1.800. Tetapi penurunan ini adalah peluang pembelian. Ketakutan meningkat, dan banyak orang mencari keamanan. Emas, kripto, dan Departemen Keuangan biasanya menjadi tujuan mereka. Saya memperkirakan harga emas di willayah utara mencapai 1.800 minggu depan. Ini didasarkan pada ketakutan inflasi serta masalah rantai pasokan,” kata pialang komoditas senior RJO Futures, Bob Haberkorn. best profit

Haberkorn juga menyebut, emas akan belajar untuk hidup berdampingan dengan bitcoin.

“Bitcoin terlihat lebih bersinar sekarang, tetapi pada akhirnya, emas tetaplah emas,” sebut Haberkorn.

Salah satu hambatan terbesar yang dihadapi logam mulia adalah ekspektasi pasar bahwa Federal Reserve akan lebih agresif dalam hal mengurangi pembelian obligasi dan menaikkan suku bunga.

“Pedagang emas tahu bahwa ada kenaikan suku bunga yang akan datang. Inilah sebabnya mengapa harga telah lama ditawarkan di bawah USD 1.800. Tetapi kenaikan suku bunga yang akan datang akan berjumlah minimal. Dengan semua utang AS, pemerintah Federal tidak dalam posisi untuk mulai menaikkan secara agresif untuk tarif,” kata Haberkorn. best profit

Sumber : Liputan6

Thursday, 14 October 2021

Best Profit | Harga Emas Sentuh Level Tertinggi dalam 1 Bulan

 


Best Profit (15/10) – Harga emas naik dan sentuh level tertinggi dalam satu bulan pada perdagangan Kamis. Pendorong kenaikan harga emas ini karena pelemahan dolar AS dan imbal hasil obligasi AS yang membuat investor beralih ke emas sebagai lindung nilai.

Mengutip CNBC, Jumat (15/10/2021), harga emas di pasar spot naik 0,2 persen ke level USD 1.796,59 per ounce pada pukul 13:46 EDT, setelah mencapai level tertinggi sejak 15 September di USD 1.800.12 per ounce.

Sedangkan harga emas berjangka AS ditutup naik 0,2 persen ke level USD 1.797,9 per ounce. best profit

Kenaikan harga logam mulia ini tampaknya mengabaikan data tenaga kerja mingguan AS yang membaik. Biasanya jika data tenaga kerja membaik maka harga emas akan tertekan.

“Pedagang dan investor akhirnya menyadari bahwa kenaikan inflasi jika dilihat secara historis maka sentimen di logam mulia adalah bullish. Tidak peduli apa yang dilakukan Federal Reserve,” kata analis senior Kitco Metals, Jim Wyckoff.

Wyckoff melanjutkan, volatilitas yang tinggi pada perdagangan saham di bulan ini juga dapat memicu beberapa permintaan safe-haven untuk emas. best profit

Sentimen pasar secara umum tetap rapuh, karena krisis energi global memicu kekhawatiran bahwa lonjakan harga yang dihasilkan dapat memperlambat pertumbuhan.

Risalah Bank Sentral AS atau the Federal Reserve (the Fed) terbaru menunjukkan bahwa rencana tapering bisa mulai pada pertengahan November.

TD Securities dalam sebuah catatan menuliskan bahwa rencana the Fed menjadi fokus utama para pelaku pasar. Namun sejauh ini belum diterjemahkan ke dalam permintaan emas tambahan. best profit

Namun, ketika krisis energi meningkat, alasan untuk memiliki emas semakin menarik.

Sedangkan harga perak naik 1,7 persen menjadi USD 23,45 per ounce dan paladium naik 1,4 persen menjadi USD 2.136,18.

Kedua logam mencapai puncak satu bulan sebelumnya.

Platinum melonjak 3,1 persen menjadi USD 1.051,78, tertinggi sejak awal Agustus. best profit

Sumber : Liputan6

Wednesday, 13 October 2021

Best Profit | Harga Emas Melompat 2 Persen, Investor Tunggu Risalah The Fed


 

Best Profit (14/10) – Harga emas naik 2 persen dipicu pelemahan dolar dan penurunan imbal hasil treasury AS, di tengah investor yang fokus pada risalah dari pertemuan kebijakan terbaru Federal Reserve (The Fed).

Harga emas di pasar spot naik 1,9 persen mendekati level tertinggi empat minggu di USD 1.793,86 per ounce. Harga emas berjangka AS melonjak 2,1 persen menjadi USD 1.795,60.

Logam mulia lainnya mengikuti, dengan harga perak naik 2,7 persen menjadi USD 23,15 per ounce, platinum naik 1,2 persen menjadi USD 1.018,96 dan paladium naik 3,4 persen menjadi USD 2.114,71. best profit

“Emas hanya mengikuti imbal hasil saat ini. Reaksi awal setelah data CPI (indeks harga konsumen) adalah lonjakan besar dalam imbal hasil, yang sekarang mulai memudar,” kata Daniel Pavilonis, ahli strategi pasar senior di RJO Futures melansir laman Kitco, Kamis (14/10/2021).

Emas pada awalnya memangkas kenaikan karena patokan imbal hasil Treasury AS 10-tahun naik di atas 1,6 persen menyusul data yang menunjukkan harga konsumen AS meningkat secara solid pada bulan September dan siap untuk kenaikan lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang. best profit

Tetapi kemunduran berikutnya dalam imbal hasil, yang mengurangi biaya peluang memegang emas tanpa bunga, mendorong reli yang kuat pada logam mulia.

Logam ini juga mendapat dukungan dari penurunan dolar dan kekhawatiran bahwa inflasi yang tinggi akan memukul pertumbuhan ekonomi global. best profit

“Ekspektasi inflasi bercampur dengan kekhawatiran pertumbuhan global telah membuat banyak investor khawatir bahwa bisnis dan konsumen akan jauh lebih lemah di paruh kedua tahun 2022. Aliran safe-haven mulai datang ke arah emas,” Edward Moya, analis pasar senior di brokerage. OANDA, kata dalam sebuah catatan.

Investor sekarang menunggu rilis risalah dari pertemuan bank sentral AS, di tengah ekspektasi untuk pengurangan dukungan ekonomi segera bulan depan.

Sementara itu, sekelompok bank yang bermitra dengan London Metal Exchange untuk meluncurkan emas dan perak berjangka pada 2017 bersiap untuk meninggalkan proyek tersebut setelah volume yang diharapkan tidak terwujud. best profit

Sumber : Liputan6

Tuesday, 12 October 2021

Best Profit | Harga Emas Naik, Bisa Tembus USD 1.900 per Ounce di Akhir 2021?

 


Best Profit (13/10) – Harga emas naik pada perdagangan Selasa, karena meningkatnya kekhawatiran inflasi mengurangi selera risiko dan mendorong permintaan untuk logam safe-haven. Meskipun dolar AS yang naik membatasi kenaikan harga emas batangan.

Dikutip dari CNBC, Rabu (13/10/2021), harga emas di pasar spot naik 0,3 persen menjadi USD 1.759,31 per ons. Sementara harga emas berjangka AS naik 0,2 persen ke USD 1.759,3.

Krisis energi global telah mengancam prospek ekonomi dan mengipasi ketakutan inflasi, mendorong beberapa investor menuju aset yang lebih aman. best profit

“Kami melihat dukungan yang datang dari gagasan umum bahwa tekanan inflasi akan cukup untuk menahan emas di tengah lingkungan di mana kami melihat Federal Reserve perlahan bergerak untuk mengurangi pembelian aset,” kata Direktur Logam Perdagangan di High Ridge Futures David Meger.

Emas secara tradisional masih dipandang sebagai lindung nilai inflasi. Namun, pengurangan stimulus bank sentral AS dan kenaikan suku bunga cenderung mendorong imbal hasil obligasi pemerintah naik, yang diterjemahkan menjadi biaya peluang yang lebih tinggi untuk memegang emas yang tidak membayar bunga. best profit

“Ada lebih banyak penghindaran risiko di pasar dan emas diuntungkan dari itu, ditambah dengan kekhawatiran tentang inflasi dan pendinginan ekonomi global,” kata analis Commerzbank Daniel Briesemann.

Jika pembicaraan stagflasi semakin mengemuka, harga emas bisa mencapai USD 1.900 pada akhir tahun karena suku bunga akan tetap relatif rendah bahkan jika Fed mulai meruncing, kata Briesemann.

Fokusnya adalah pada risalah dari pertemuan kebijakan 21-22 September Fed dan indeks harga konsumen, keduanya akan dirilis pada hari Rabu.

Di temoat lain, harga perak turun 0,2 persen menjadi USD 22,52 per ounce dan harga platinum naik 0,1 persen menjadi USD 1.009,37. Sedangkan harga Palladium turun 2,5 persen menjadi USD 2.058,71. best profit

Sumber : Liputan6

Monday, 11 October 2021

Best Profit | Harga Emas Melorot, Imbas Reli Dolar AS

 


Best Profit (12/10) – Harga emas melemah pada hari Senin, terbebani oleh reli dolar AS di tengah taruhan Federal Reserve AS tidak akan menunda pengurangan stimulus, meskipun ekspektasi stagflasi membatasi kerugian dalam lindung nilai inflasi.

Dikutip dari CNBC, Selasa (12/10/2021), harga emas di pasar spot turun 0,1 persen pada USD 1.754,54 per ounce. Sementara harga emas berjangka AS turun 0,1 persen pada USD 1.755,7.

“Dolar AS adalah faktor utama,” kata Edward Moya, analis pasar senior di broker OANDA. best profit

Sementara dominasi dolar dapat bertahan hingga The Fed mengumumkan pengurangan.

“Tekanan turun pada emas mulai mendekati akhir, dan kami mendekati puncak di mana emas akhirnya dapat stabil dan pada akhirnya mendapatkan kembali tren bullish yang lebih lama secara historis,” tambah Moya.

Dolar AS naik 0,3 persen, melukai daya tarik emas bagi mereka yang memegang mata uang lainnya.

Logam mulia diperdagangkan mendekati level tertinggi sejak 22 September yang dicapai pada hari Jumat. best profit

Dukungan untuk emas bisa datang dari beberapa orang yang berpikir mengalami stagflasi saat ini.

“Yaitu saat emas berada dalam kondisi terbaiknya, karena inflasi naik lebih tinggi,” kata Phillip Streible, kepala strategi pasar di Blue Line Futures di Chicago.

Kegelisahan atas inflasi yang tinggi dikombinasikan dengan terhentinya pertumbuhan ekonomi menghambat saham global, di tengah reli harga minyak. best profit

Sumber : Liputan6

Sunday, 10 October 2021

Best Profit | Harga Emas Diprediksi Tembus USD 1.800 per Ounce Pekan Ini, Mampukah?

 


Best Profit (10/11) – Harga emas diprediksi akan bergerak di kisaran USD 1.800 per ounce pada pekan ini. Pada pekan lalu harga emas yang tidak dapat memberikan reli meskipun laporan ketenagakerjaan AS bulan September mengecewakan.

Harga emas di pasar spot naik 1,2 persen menjadi USD 1.777.00 per ounce pada pukul 09:38 ET (1338 GMT), ditetapkan untuk kenaikan mingguan kedua berturut-turut pada pekan lalu. Sedangkan harga emas berjangka AS naik 1,3 persen menjadi USD 1.781,60.

Dikutip dari Kitco, Senin (11/10/2021), Ahli Strategi Pasar Senior RJO Futures, Frank Cholly mengungkapkan, pada pada pekan lalu, harga emas akan gagal menciptakan momentum bullish kecuali dapat ditutup di atas tertinggi di USD 1.781 per ounce. best profit

“Ini semua tentang level pada grafik. Pada pagi ini, Harga emas Desember mencapai USD 1.782. Secara kebetulan, USD 1.781 adalah rata-rata pergerakan harga emas dalam 50 hari. Jika pasar dapat menutup harga emas di level USD 1.781 atau lebih tinggi. Kemudian kita bisa mulai berbicara tentang USD 1.800,” katanya.

Namun untuk saat ini, pasar telah menolak level tersebut, dan emas kembali diperdagangkan datar Jumat pekan lalu di USD 1.758,60 per ounce. Sementara itu, level USD 1.720 terus bertindak sebagai support.

Sementara itu, Pakar Logam Mulia Gainesville Coins Everett Millman mengungkapkan, dengan data ekonomi yang semakin buruk, emas bisa mengalami pergeseran sentimen. Tapi itu perlu menemukan daya tarik pembeli baru sebagai lindung nilai inflasi, yang sejauh ini adalah dolar AS dan bitcoin. best profit

“Data ekonomi sepertinya tren turun. Inflasi masih agak tinggi. Semua itu cukup positif emas. Apalagi kita melihat inflasi sekarang di luar AS, sepertinya kereta api tidak akan berhenti bergulir meski Powell mengatakan kenaikan harga bersifat sementara,” kata Millman kepada Kitco News.

Millman mengatakan dia tidak mengesampingkan pergerakan ke USD 1.800 minggu ini jika emas mengumpulkan bunga dari safe-haven.

“Akhir-akhir ini, saya telah turun pada logam karena saya pikir dolar AS dan selera risiko telah kuat. Tetapi kemunduran panjang yang dialami pasar emas adalah jeda sementara. Melihat level USD 1.800 untuk minggu ini,” katanya. best profit

Salah satu rilis penting untuk dipantau minggu ini adalah risalah rapat FOMC untul September pada Rabu.

“Emas akan bereaksi jika ada penyesuaian pada bahasa seputar tapering. Jika tampaknya Fed mencoba untuk mendorong kembali timeline itu,” kata Millman.

Pada Rabu mendatang, pasar juga akan mengamati laporan IHK AS, dengan konsensus pasar memproyeksikan angka inflasi tahunan tetap di 5,3 persen pada bulan September.

Sedangkan pada Kamis, ada rilis sial pengangguran dan laporan PPI. Sedangkan di hari Jumat, pasar akan melihat angka penjualan ritel terbaru. best profit

Sumber : Liputan6

Thursday, 7 October 2021

Best Profit | Harga Emas Turun Imbas Data Pengangguran AS

 


Best Profit (8/10) – Harga emas turun pada hari Kamis karena penurunan klaim pengangguran awal mingguan AS. Data ini keluar menjelang data pekerjaan bulanan akhir pekan ini, mendorong imbal hasil Treasury dan memicu spekulasi bahwa Federal Reserve AS akan segera mulai mengurangi dukungan ekonominya.

Dikutip dari CNBC, Jumat (8/10/2021), harga emas di pasar spot turun 0,3 persen pada USD 1.757,30 per ons pada 13:34. ET. Harga emas berjangka AS menetap 0,2 persen lebih rendah pada USD 1.759,2.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun paling banyak dalam tiga bulan pekan lalu. Ini menunjukkan pemulihan pasar tenaga kerja mendapatkan kembali momentum setelah perlambatan baru-baru ini. best profit

“Laporan itu membantu mendorong imbal hasil obligasi naik dan sedikit menggalang pasar saham AS, menekan emas,” Jim Wyckoff, analis senior Kitco Metals.

Pengurangan stimulus dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi mengangkat imbal hasil obligasi, yang diterjemahkan ke dalam peningkatan biaya peluang memegang emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil.

Juga, batas utang AS kemungkinan didorong hingga Desember. Jadi, itu adalah efek menenangkan di pasar, bullish untuk saham dan bearish untuk emas, Wyckoff menambahkan. best profit

Dolar AS sedikit melemah dari mendekati level tertinggi satu tahun, didukung oleh kekhawatiran inflasi yang masih ada dan ekspektasi bahwa Fed harus bertindak lebih cepat untuk menormalkan kebijakan.

Sementara emas secara tradisional dianggap sebagai lindung nilai inflasi, dolar yang lebih kuat membuatnya lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Pertunjukan kuat dari pekerjaan swasta pada bulan September menjelang angka pekerjaan hari Jumat juga mendorong taruhan bahwa Fed dapat segera mulai meruncing.

Tetapi mengingat “rekor tertinggi” jumlah posisi pekerjaan terbuka di Amerika Serikat, “kejutan positif pada non-farm payrolls harus disesuaikan untuk pasar emas tanpa menyebabkan aksi jual besar-besaran,” kata analis Julius Baer, ​​Carsten Menke. best profit

Sumber : Liputan6

Wednesday, 6 October 2021

Best Profit | Harga Emas Melonjak Usai Imbal Hasil Obligasi AS Turun dari Level Tertinggi

 


Best Profit (7/10) Harga emas naik pada perdagangan Rabu karena mundurnya imbal hasil Treasury Amerika Serikat (AS). Meskipun dolar AS yang lebih kuat membatasi kenaikan logam safe-haven tersebut, dengan investor menunggu data pasar tenaga kerja AS yang akan dirilis akhir pekan ini.

Dikutip dari CNBC, Kamis (7/10/2021), harga emas di pasar spot naik 0,1 persen di level USD 1.760,78 per ons, berbalik dari level terendah pada sesi sebelumnya di USD 1.744,84. Sedangkan harga emas berjangka AS ditutup naik 0,1 persen pada USD 1.761,8.

“Harga emas telah mengambil ‘kursi belakang’ untuk aset keselamatan lainnya, dan banyak bergantung pada data nonfarm payrolls AS, dengan logam kemungkinan akan bergerak sideways sampai saat itu,” kata Ahli Strategi Pasar Senior di RJO Futures Bob Haberkorn. best profit

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun mundur setelah mencapai level tertinggi lebih dari tiga bulan, tetapi tetap di atas 1,5 persen.

Mengambil isyarat dari lonjakan harga energi yang dapat memacu inflasi dan kenaikan suku bunga, dolar AS naik, membuat emas batangan mahal bagi pemegang mata uang lainnya, dan membatasi keuntungan.

Menyusul data yang menunjukkan kenaikan kuat dalam pekerjaan swasta AS pada bulan September, fokus investor bergeser ke data non-farm payrolls utama AS pada hari Jumat yang diperkirakan akan membentuk rencana pengurangan stimulus Bank Sentral AS atau Federal Reserve (The Fed). best profit

Kepala Strategi Pasar Komoditas di Bank of China International, Xiao Fu mengatakan bahwa meskipun data non-farm payrolls tidak spektakular dan sesuai dengan harapan, beberapa anggota The Fed sudah berpikir bahwa persyaratan untuk tapering telah terpenuhi, dan yang memberi tekanan pada emas.

Pengurangan stimulus dan suku bunga yang lebih tinggi dapat menumpulkan daya tarik emas karena hal itu berarti biaya peluang yang lebih tinggi.

Di tempat lain, harga silver turun 0,6 persen menjadi USD 22,52 per ounce dan paladium turun 1,8 persen menjadi USD 1.879,42. Sedangkan Platinum melonjak 1,9 persen menjadi USD 980,50 per ounce. best profit

Sumber : liputan6

Tuesday, 5 October 2021

Best Profit | Harga Minyak Dunia Melonjak ke Posisi Tertinggi dalam 7 Tahun Gara-gara OPEC

 


Best Profit (6/10) – Harga minyak mencapai level tertinggi sejak 2014 usai pejabat dari OPEC, Rusia dan produsen minyak lainnya memutuskan untuk tetap dengan kesepakatan mereka sebelumnya secara bertahap menambahkan pasokan minyak ke pasar.

Keputusan tersebut muncul meskipun permintaan energi meningkat karena bisnis di seluruh dunia kembali beroperasi.

Melansir laman nytimes.com, harga minyak West Texas Intermediate, melonjak menjadi sekitar USD 78 per barel. Ini merupakan level tertinggi sejak akhir 2014.

Sementara harga minyak mentah Brent, patokan internasional, naik hampir 3 persen menjadi USD 81,56 per barel. Harga minyak naik lebih dari dua kali lipat dalam setahun. best profit

Sebanyak 23 negara, yang dikenal sebagai OPEC Plus, mengatakan bahwa mereka akan meningkatkan produksi 400.000 barel per hari pada November, kurang dari 0,5 persen dari permintaan dunia, di bawah kesepakatan yang dicapai pada Juli.

Kelompok itu mengabaikan tekanan politik dan komersial untuk meningkatkan produksi minyak guna meredakan pengetatan pasar.

“Ini akan membuat harga minyak bertahan di atas USD 80 per barel untuk jangka waktu tertentu atau mendorong lebih tinggi secara tajam bagi Organisasi Negara Pengekspor Minyak untuk mempertimbangkan untuk mengubah rencananya,” kata Richard Bronze, Kepala Geopolitik di Energy Aspects dalam risetnya. best profit

Sejauh ini, kata para analis, kenaikan harga minyak baru-baru ini belum cukup untuk membuat OPEC Plus keluar dari jalurnya pada bulan Juli. Selain itu, harga pada level ini mungkin merupakan kejutan yang menyenangkan bagi produsen minyak.

“Ada badai di sekitar, tetapi mereka tidak ingin mengguncang perahu,” kata Bhushan Bahree, direktur senior di IHS Markit, sebuah perusahaan riset. best profit

OPEC Plus tidak banyak menjelaskan alasannya. Kelompok itu mengatakan “bertindak mengingat fundamental pasar minyak saat ini.”

Analis mengatakan kelompok itu lebih berhati-hati dalam pandangannya daripada beberapa pengamat industri yang melihat permintaan minyak jauh melampaui pasokan di bulan-bulan mendatang.

Konsumsi minyak telah pulih dengan kuat setelah jatuh 9 persen tahun lalu, tetapi pandemi tetap menjadi perhatian di negara-negara konsumen minyak utama, termasuk Amerika Serikat. best profit

Sumber : Liputan6

Monday, 4 October 2021

Best Profit | Harga Emas Tergelincir, Namun Tetap Bertahan di Atas USD 1.750

 


Best Profit (5/10) – Harga emas turun dari level tertinggi dalam satu pekan pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Pelemahan harga emas ini karena imbal hasil obligasi AS menguat dan dolar AS juga ikut perkasa.

Namun meskipun mengalami tekanan pada perdagangan Senin, harga emas masih tetap mampu bertahan di atas USD 1.750 per ounce karena didukung oleh kekhawatiran di pasar mengenai angka inflasi.

Mengutip CNBC, Selasa (5/10/2021), harga emas dunia di pasar Spot turun 0,5 persen menjadi USD U1.751,24 per ounce pada pukul 09.43 GMT, membalikkan kenaikan di awal perdagangan yang sempat menembus level tertinggi sejak 23 September di USD 1.765,54 per ounce. best profit

Sedangkan harga emas berjangka AS turun 0,4 persen menjadi USD 1.751,80 per ounce.

Analis senior ActivTrades Ricardo Evangelista menjelaskan, harga emas tergelincir dari level tertinggi yang dicapai pada hari Jumat karena dolar AS menemukan beberapa dukungan.

Emas batangan dapat diuntungkan karena investor tetap khawatir tentang dampak dari krisis Evergrande China dan kenaikan harga energi mengingat risiko terhadap pertumbuhan ekonomi global. best profit

Logam mulia dianggap sebagai lindung nilai terhadap kenaikan inflasi dan ketidakstabilan keuangan tetapi juga bersaing dengan dolar AS yang juga sebagai alat lindung nilai yang aman.

“Emas akan mengikuti pergerakan imbal hasil obligasi AS sementara selera risiko akan terus memberikan arah jangka pendek dalam hal permintaan instrumen investasi safe-haven menjelang laporan pekerjaan AS pada hari Jumat,” kata Evangelista. best profit

Data pekerjaan AS diperkirakan menunjukkan peningkatan berkelanjutan. Kenaikan ini dapat memengaruhi garis waktu the Federal Reserve AS atau the Fed untuk mengurangi dukungan ekonomi.

Pengurangan stimulus bank sentral dan kenaikan suku bunga mengangkat imbal hasil obligasi. Hal membuat emas tidak menarik jika dibandingkan obligasi yang juga memberikan keuntungan bunga.

Data terbaru menunjukkan inflasi zona euro mencapai tertinggi 13 tahun bulan lalu. Sementara itu, belanja konsumen AS melonjak pada Agustus, tetapi pengeluaran yang disesuaikan dengan inflasi lebih lemah, memperkuat ekspektasi bahwa pertumbuhan ekonomi kuartal ketiga melambat. best profit

Sumber : Liputan6

Sunday, 3 October 2021

Best Profit | Krisis Utang dan Realisasi Inflasi Bakal Dongkrak Harga Emas Pekan Ini

 


Best Profit (4/10) – Harga emas bakal naik dari posisi terendah dalam dua pekan ini karena beberapa sentimen. Pelaku pasar dan juga analis di Wall Street sangat yakin bahwa harga emas akan melambung di pekan ini.

Namun meskipun ada sentimen bullish yang tumbuh di pasar pada pekan ini, beberapa analis mencatat bahwa pasar logam mulia masih menghadapi tantangan fundamental dari kenaikan suku bunga, tren kenaikan nilai tukar dolar AS dan sikap apatis dari investor.

Analis senior DailyFX.com Christopher Vecchio mengatakan, masalah utang yang sedang berlangsung seperti Evergrande dan masalah plafon utang AS bisa mendorong harga emas terus menguat. best profit

Fitch Ratings mengatakan bahwa peringkat kredit AS yang ada di level AAA dapat tertekan jika anggota parlemen tidak mengatasi masalah plafon utang tepat waktu.

Terlepas dari ketidakpastian yang berkembang, Vecchio mengharapkan masalah ini pada akhirnya dapat diselesaikan.

Krisis Utang dan Realisasi Inflasi Bakal Dongkrak Harga Emas Pekan Ini

“Saya memperkirakan emas akan reli saat krisis ini berkembang, tetapi kami telah berada di sini sebelumnya, dan ketika masalah ini diselesaikan, harga bisa jatuh seperti jurang,” katanya seperti dikutip dari Kitco, Senin (4/10/2021).

Minggu ini 14 analis Wall Street berpartisipasi dalam survei emas Kitco News. Di antara jumlah tersebut, sebanyak 7 analis atau atau 50 persen memperkirakan harga emas naik. best profit

Pada saat yang sama, empat analis, atau 29 persen memperkirakan harga emas yang lebih rendah minggu ini. Sedangkan tiga analis atau 21 persen bersikap netral terhadap emas dalam waktu dekat.

Sementara itu, Sebanyak 889 suara diberikan dalam jajak pendapat Main Street. Dari jumlah tersebut, 430 responden atau 48 persen ingin harga emas untuk naik minggu depan.

Sedangkan 340 responden atau 38 persen lainnya mengatakan harga emas akan lebih rendah. Di luar itu atau 119 pemilih atau 13 persen memilih netral.

Para analis mulai berbalik arah dari sentimen bearish menjadi bullish pada pekan ini. Sementara itu, di kalangan investor ritel bertambah yakin bahwa harga emas akan menguat. best profit

Dorongan optimisme datang karena harga emas berusaha untuk menutup minggu lalu dengan menahan support di atas USD 1.750 per ounce. Harga ini memantul kembali dari level terendah dalam dua bulan yang terlihat di awal minggu.

Harga emas berjangka Desember terakhir diperdagangkan di USD 1.759,50 per ounce pada Jumat lalu, naik 0,44 persen dari minggu sebelumnya.

Direktur Pelaksana Bannockburn Global Forex Marc Chandler menjelaskan, dalam waktu dekat, harga emas memiliki ruang untuk mendorong ke level tertinggi USD 1.787 per ounce. Namun, dia mencatat bahwa sentimen di pasar masih buruk. best profit

“Saya pikir penyesuaian suku bunga AS berjalan sejauh mungkin pada set informasi saat ini, dan sangat rendah yang kami lihat di dekat USD 1.721, mungkin untuk sementara waktu,” katanya.

Sementara beberapa analis memaparkan harga energi di Eropa terus naik di luar kendali Hal ini akan ikut mendorong harga emas. Menurut beberapa laporan, harga gas alam Eropa telah naik ke rekor tertinggi tahun ini.

Presiden Adrian Day Asset Management Adrian Day memperkirakan harga emas akan bullish karena investor mulai menyadari bahwa dengan meningkatnya inflasi, rencana Federal Reserve untuk memperketat suku bunga dengan terlebih dahulu mengurangi pembelian obligasi bulanan sedikit terlambat.

“Bagaimanapun, hanyalah pengurangan laju pembelian, sehingga neraca Fed akan tumbuh lebih lambat,” katanya. best profit

Sumber : Liputan6