PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Thursday, 29 July 2021

Best Profit | Harga Emas Terangkat ke Posisi Tertinggi dalam 2 Pekan

 


Best Profit (30/7) - Harga emas dan perak naik tajam hingga mendekati level tertinggi harian. Pasar yang bullish mendorong kenaikan harga logam, dipicu indeks dolar AS yang lebih rendah dan kenaikan harga minyak mentah.

Harga emas menganggap hasil FOMC pada Rabu sore ramah terhadap pasar. Melansir laman Kitco, Jumat (30/7/2021), harga emas berjangka Agustus naik USD 32,20 menjadi USD 1.831,90 dan harga perak untuk patokan September naik USD 0,943 menjadi USD 25,82 per ounce.

Pedagang dan investor tengah mencerna kesimpulan pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal Reserve (FOMC), termasuk konferensi pers yang digelar dari Ketua Fed Jerome Powell. best profit

Setelah awalnya berpikir Fed cenderung kurang dovish, namun kemudian pernyataan FOMC yang dibacakan Powell tampaknya menenangkan pasar yang berpikir bahwa Fed kemungkinan sementara  mulai mengurangi program pembelian obligasi (pelonggaran kuantitatif) segera setelah ini.

Usai ekonomi AS menguat, bank sentral dinilai tidak akan terburu-buru untuk mundur dari kebijakan moneter akomodatif secara keseluruhan.

Itu mendorong harga emas dan perak setelah ada beberapa keraguan di awal segera setelah pernyataan FOMC. Ini justru menekan indeks dolar AS dan menjaga imbal hasil obligasi Treasury AS mendekati stabil. best profit

Melansir data, produk domestik bruto AS meleset mencapai 6,5 persen pada kuartal kedua secara tahunan. PDB kuartal kedua terlihat naik 8,4 persen.

Dewan Emas Dunia mengatakan permintaan global untuk emas belum pulih dari pandemi. Lembaga ini mengatakan permintaan emas selama paruh pertama tahun 2021 adalah yang terendah sejak 2008.

Permintaan emas global pada periode April-Juni tercatat mencapai 955,1 metrik ton (MT), turun dari 960,5 MT dibandingkan periode yang sama pada 2020.

Namun, bank sentral membeli lebih banyak emas antara April dan Juni 2021 daripada kuartal mana pun selama dua tahun. best profit

Sumber : Liputan6

Wednesday, 28 July 2021

Best Profit | Wall Street Bervariasi Setelah The Fed Pertahankan Kebijakan

 


Best Profit (29/7) - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street bervariasi pada perdagangan Rabu, 28 Juli 2021. Indeks S&P 500 mendatar setelah ketua the Federal Reserve (the Fed) Jerome Powell mengatakan, peningkatan ekonomi yang substansial diperlukan bagi bank sentral untuk kembali mulai memutar kebijakan pelonggaran moneternya.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks S&P 500 berada di posisi 4.400,64. Indeks Nasdaq naik 0,7 persen menjadi 14.762.58.

Indeks Dow Jones merosot 127,59 poin atau hampir 0,4 persen menjadi 34.930,93. Rata-rata indeks saham acuan melemah dari posisi rekor pada sesi sebelumnya dan menghentikan kemenangan beruntun selama lima hari. best profit

Saham induk usaha Google, Alphabet naik 3,1 persen setelah raksasa teknologi itu membukukan hasil kuartalan dengan mencatat lonjakan 69 persen dalam pendapatan iklan.

Saham Boeing naik hampir 4,2 persen setelah produsen pesawat itu membukukan laba pertamanya sejak kuartal III 2019 didorong kenaikan dalam pengiriman pesawat.

The Federal Open Market Committee (FOMC) mempertahankan suku bunga dalam kisaran target mendekati nol. Selain itu, kembali menegaskan pandangannya kalau ekonomi terus “menguat” meski varian delta COVID-19 menyebar. Namun, Powell menekankan, ekonomi jauh dari pencapaian mandat ganda the Fed mengenai kestabilan harga dan lapangan kerja yang maksimum.

"Kami memiliki beberapa alasan untuk ditutup di sisi pasar tenaga kerja. Saya pikir kita masih jauh dari kemajuan substansial lebih lanjut menuju tujuan pekerjaan maksimal. Saya ingin melihat beberapa angka pekerjaan yang kuat,” kata Powell dilansir dari CNBC, Kamis (29/7/2021). best profit

The Fed mulai membeli setidaknya USD 120 miliar per bulan dalam obligasi dan securities lainnya pada Desember hingga kemajuan lebih lanjut yang substansial telah dibuat pada pekerjaan dan inflasi.

"Sejak itu, ekonomi telah membuat kemajuan menuju tujuan ini, dan Komite akan terus menilai kemajuan dalam pertemuan mendatang,” tulis pernyataan the Fed.

Powell mencatat meningkatnya ancaman yang ditimbulkan oleh pandemi COVID-19 dan varian delta, tetapi dia mengatakan tidak melihatnya memiliki dampak ekonomi yang besar.

"Kesabaran the Fed yang berkelanjutan didukung oleh pasar. Ada pengakuan atas kemajuan berkelanjutan menuju tujuan the Fed, tetapi ad acara yang harus dilakukan sebelum the Fed dapat didorong untuk bertindak,” tulis Global Investment Strategist Commonwealth Financial Network, Anu Gaggar. best profit

Pasar berada di tengah musim pendapatan yang kuat. Dari perusahaan S&P 500 yang telah melaporkan hasil kuartalan sejauh ini, 89 persen telah melampaui perkiraan pendapatan. Sementara 86 persen telah melampaui ekspektasi pendapatan, berdasarkan data dari Refinitiv.

Saham Pfizer naik 3,2 persen setelah perusahaan melaporkan pendapatan lebih kuat dari perkiraan dan menaikkan perkiraan penjualan 2021 untuk vaksin COVID-19.

Saham Apple turun 1,2 persen setelah CEO Apple Tim Cook memperingatkan “kendala pasokan” silicon akan mempengaruhi penjualan iPhone dan iPad. Perusahaan mengalahkan perkiraan laba dan dan pendapatan dan penjualan iPhone melonjak 50 persen year over year.

Sepanjang Juli 2021, indeks S&P 500 naik 2,4 persen. Indeks Nasdaq dan Dow Jones masing-masing naik 1,8 persen dan 1,2 persen. best profit

Sumber : Liputan6

Tuesday, 27 July 2021

Best Profit | Wall Street Kompak Tergelincir Jelang Rilis Laporan Keuangan Perusahaan Teknologi

 


Best Profit (28/7) - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street melemah pada perdagangan Selasa, 27 Juli 2021 jelang laporan keuangan perusahaan raksasa teknologi.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks S&P 500 melemah hampir 0,5 persen menjadi 4.401,46 yang didorong sektor konsumsi, teknologi dan energi.

Indeks S&P 500 sempat turun tajam 1,1 persen. Indeks Dow Jones merosot 85,79 poin atau 0,2 persen menjadi 35.058,52. Sebelumnya, indeks Dow Jones tergelincir 266 poin. Indeks Nasdaq merosot 1,2 persen ke posisi 14.660,58. Indeks acuan utama di wall street tergelincir dari posisi rekor sebelumnya.

Saham UPS anjlok sekitar tujuh persen karena pendapatan domestik perusahaan pelayaran itu jauh dari perkiraan.  Namun, kinerja UPS meningkat seiring lonjakan pesanan e-commerce terus berlanjut. best profit

Tesla menghapus kenaikan sebelumnya, dan turun 1,9 persen. Hal ini di tengah laporan pendapatan kuartal II yang lebih baik dari perkiraan. Produsen kendaraan listrik itu juga menyampaikan laba bersih kuartalan melewati USD 1 miliar untuk pertama kalinya.

Aksi jual di wall street mengikuti pasar saham Asia yang tertekan. Indeks Hang Seng turun lebih dari empat persen pada Selasa, 27 Juli 2021 seiring tindakan keras Beijing terhadap perusahaan teknologi dan pendidikan.

"Volatilitas pasar sedang meningkat karena kekhawatiran tentang jenis virus baru yang telah diperburuk oleh posisi yang melebar dan perdagangan yang tipis pada musim panas,” ujar Head of BlackRock Investment Institute, Jean Boivin dilansir dari CNBC, Rabu (28/7/2021). best profit

Musim laporan keuangan kuartal II 2021 dimulai pekan ini dengan induk usaha Google  Alphabet, Microsoft, dan Apple melaporkan kinerja setelah bel perdagangan. Saham Alphabet turun hampir 1,6 persen, Apple merosot 1,5 persen dan Microsoft susut hampir 0,9 persen.

Berdasarkan FactSet, sejauh ini, 88 perusahaan S&P 500 telah melaporkan kejutan earning per share (EPS) yang positif. Jika 88 persen adalah persentase akhir, itu akan menandai persentase tertinggi sejak FactSet mulai melacak metrik ini pada 2008.

Di sisi lain, investor sedang menunggu the Federal Reserve atau bank sentral Amerika Serikat tentang kebijakan moneternya saat pertemuan dua hari bank sentral AS dimulai. The Federal Open Market Committee akan merilis pernyataan pada Rabu waktu setempat.

Selain itu, Dana Moneter Internasional juga memperingatkan risiko inflasi akan terbukti lebih dari sekadar sementara sehingga mendorong bank sentral untuk mengambil tindakan pencegahan.

“Saya berempati dengan ketua the Fed Jerome Powell saat mempersiapkan pasar untuk tapering sambil memastikan the Fed akan sangat sabar dan memulai proses normalisasi,” ujar Chief Global Market Strategist Invesco, Kristina Hooper. best profit

Sumber : Liputan6

Monday, 26 July 2021

Best Profit | Harga Emas Melemah di Tengah Penantian Hasil Pertemuan The Fed

 


Best Profit (27/7) - Harga emas turun pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta), karena investor berhati-hati dalam bertransaksi jelang pertemuan Bank Sentral Amerika Serikat atau the Federal reserve (the Fed).

Mengutip CNBC, Selasa (27/7/2021), harga emas di pasar spot turun 0,2 persen ke level USD 1.798,41 per ons pada pukul 13.56 ET. Sementara harga emas berjangka AS melemah 0,1 persen menjadi USD 1.799,20 per ons.

Bank Sentral AS akan memulai pertemuan bulanan untuk menentukan kebijakan moneter pada Selasa waktu setempat. Pertemuan akan berlangsung selama dua hari. best profit

"kekhawatiran yang ada adalah, meskipun bukan kenaikan bunga, the Fed akan mengurangi kebijakan pembelian obligasi. Hal ini akan mendorong kenaikan suku bunga," jelas analis ED&F Man Capital Markets, Edward Meir.

Kenaikan suku bunga ini bisa menekan harga emas karena investor lebih memilih menyisihkan investasinya ke obligasi yang memberikan kenaikan harga sekaligus bunga.

Analis pasar Exinity Group Han Tan mengatakan, jika Bank Sentral AS menetapkan kebijakan pengurangan pembelian obligasi disertai dengan rincian waktunya maka tekanan terhadap harga emas akan berlanjut. best profit

Logam mulia akan menguji posisi terendah pada Juni di USD 1.750 per ons hingga USD 1.770 per ons.

Penurunan harga emas ini tetap terjadi meskipun nilai tukar dolar AS melemah.

Harga emas diperkirakan akan melemah pada perdagangan pekan ini. Banyak sentimen yang membuat harga emas melemah seperti nilai tukar dolar AS dan suku bunga obligasi. best profit

Di minggu lalu, Bank Sentral Eropa menegaskan bahwa tetap berada pada komitmennya untuk mempertahankan kebijakan moneter ultra longgar untuk mendorong angka inflasi kembali ke level 2 persen.

Pernyataan Bank Sentral Eropa ini kontra dengan kebijakan dari Bank Sentral AS atau the Fed. Bank Sentral AS saat ini tengah membicarakan mengenai pengurangan program pembelian obligasi.

Analis Equiti Capital David Madden menjelaskan, dolar AS terlihat relatif undervalued di tengah kesenjangan kebijakan moneter antara the Fed dan Bank Sentral AS. Dia mengatakan bahwa harga emas harus terus berjuang keras menghadapi penguatan dolar AS.

Madden menambahkan, ekonomi AS telah membaik sehingga mendorong pasar ekuitas kembali ke rekor tertinggi. Hal ini menjadi tekanan yang keras untuk harga emas.

"Mengapa Anda harus menaruh uang di pasar emas ketika Anda dapat menggunakannya di ekuitas," katanya dikutip dari Kitco, Senin (26/7/2021). best profit

Sumber : Liputan6

Sunday, 25 July 2021

Best Profit | Harga Emas Diperkirakan Tertekan Pekan Ini, Jatuh Sampai Berapa?

 


Best Profit (26/7) - Harga emas diperkirakan mengalami tekanan pada perdagangan pekan ini. Banyak sentimen yang membuat harga emas melemah seperti perkembangan suku bunga secara global hingga nilai tukar dolar AS.

Pada pekan kemarin, Bank Sentral Eropa menegaskan bahwa tetap berada pada komitmennya untuk mempertahankan kebijakan moneter ultra longgar untuk mendorong angka inflasi kembali ke level 2 persen.

komitmen dari Bank Sentral Eropa untuk mendorong angka inflasi ke angka yang lebih tinggi ini sangat kontrak dengan kebijakan dari Bank Sentral AS atau the Fed. Bank Sentral AS saat ini tengah membicarakan mengenai pengurangan program pembelian obligasi. best profit

Analis Equiti Capital David Madden menjelaskan, dolar AS terlihat relatif undervalued di tengah kesenjangan kebijakan moneter antara the Fed dan Bank Sentral AS. Dia mengatakan bahwa harga emas harus terus berjuang keras menghadapi penguatan dolar AS.

Madden menambahkan, ekonomi AS telah membaik sehingga mendorong pasar ekuitas kembali ke rekor tertinggi. Hal ini menjadi tekanan yang keras untuk harga emas.

"Mengapa Anda harus menaruh uang di pasar emas ketika Anda dapat menggunakannya di ekuitas," katanya dikutip dari Kitco, Senin (26/7/2021).

Minggu ini 15 analis Wall Street berpartisipasi dalam survei emas Kitco News. Sebanyak sembilan analis atau 60 persen menyerukan harga emas turun minggu ini. Sedangkan dua analis atau 13 persen memperkirakan harga yang lebih tinggi minggu ini dan empat analis atau 27 persen memperkirakan perdagangan sideways dalam waktu dekat. best profit

Sementara itu, 571 suara diberikan dalam polling online Main Street. Dari jumlah tersebut, 315 responden atau 55 persen mengatakan bahwa harga emas akan naik minggu ini. Sebanyak 146 suara 26 persen mengatakan harga emas bakal melemah dan 110 pemilih atau 19 persen netral.

Meskipun sebagian besar pelaku pasar berharap harga emas bakal menguat tetapi minat beli pada logam mulia emas jelas berkurang. Partisipasi pelaku pasar dalam survei online Kitco berada pada titik terendah sejak akhir November 2019.

Berbagai sentimen mempengaruhi harga emas jelang minggu terakhir pada bulan ini. Harga emas berjangka untuk pengiriman Agustus diperdagangkan pada USD 1.804,70 per ounce, Angka tersebut turun 0,5 persen sejak Jumat lalu. best profit

Kinerja emas lesu akhir-akhir ini telah menjadi alasan yang cukup untuk menjadi bearish pada perdagangan pekan ini. Harga emas tidak mampu memutus rantainya di USD 1.800 per ounce bahkan saat imbal hasil obligasi 10-tahun turun ke titik terendah sejak Februari.

Saat ini, imbal hasil obligasi telah naik dari angka terendah. Beberapa analis mengatakan bahwa harga emas bisa jatuh di bawah USD 1.800 per ounce.

"Saya cenderung melihat harga emas lebih rendah minggu ini, sebagian besar didorong oleh meningkatnya imbal hasil AS," kata Direktur Pelaksana Bannockburn Global Forex Marc Chandler.

Kepala anais SIA Wealth Management Inc Colin Cieszynski mengatakan, harga emas akan berada di posisi terendah Juni di USD 1.760 sebagai level support utama.

Manajer Umum ABC Bullion Nicholas Frappell melanjutkan, harga emas terjebak dalam kisaran dengan risiko penurunan dalam waktu dekat karena meningkatnya momentum dalam dolar AS. best profit

Sumber : Liputan6

Thursday, 22 July 2021

Best Profit | Harga Emas Naik Tipis, Imbal Hasil Obligasi AS Turun

 


Best Profit (23/7) - Harga emas bergerak lebih tinggi pada hari Kamis karena saham dan imbal hasil obligasi AS mundur untuk mengimbangi dolar yang lebih kuat dan mengembalikan beberapa daya tarik emas batangan sebagai tempat yang aman.

Dikutip dari CNBC, Jumat (23/7/2021), harga emas di pasar spot telah naik 0,1 persen menjadi USD 1,804,45 per ounce pada 13:33. ET. Harga emas berjangka AS 0,1 persen lebih tinggi pada USD 1,805,40.

Benchmark Imbal hasil Treasury AS turun setelah mencapai hampir satu minggu tertinggi dan saham memasangkan kenaikan awal karena sentimen risiko dibatasi oleh data yang menunjukkan klaim pengangguran AS naik secara tak terduga ke tertinggi dua bulan, menyalurkan beberapa arus masuk ke emas batangan. best profit

"Suku bunga riil sangat negatif, yang menunjukkan bahwa inflasi sedang memanas, dan tidak ada kemungkinan Federal Reserve AS dapat membuat suku bunga riil positif dalam jangka pendek, sehingga Anda memiliki orang-orang yang menyadari bahwa Anda perlu memiliki emas," kata Michael Matousek, kepala pedagang di US Global Investors.

Harga emas juga mendapat dukungan dari janji Bank Sentral Eropa untuk mempertahankan suku bunga pada rekor terendah lebih lama lagi.

"Baik Fed AS dan ECB cukup sinkron dalam memberikan lingkungan suku bunga yang lebih rendah lebih lama dan itu akan positif untuk harga emas dalam jangka panjang," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA. best profit

Pertemuan kebijakan The Fed minggu depan mengikuti komentar dari Ketua Jerome Powell yang menyarankan bahwa bank sentral akan tetap akomodatif meskipun lonjakan baru-baru ini dalam pembacaan inflasi.

"Tetapo kelemahan emas yang terus-menerus terhadap imbal hasil riil menunjukkan struktur mikro yang rentan dan ketidakmampuannya untuk reli meskipun sorotan risiko yang sedang berlangsung bahwa aliran spekulatif tetap sangat lemah, memperkuat potensi kemunduran yang lebih dalam," tulis sekuritas TD dalam sebuah catatan. best profit

Sumber : Liputan6

Wednesday, 21 July 2021

Best Profit | Harga Minyak Melonjak 4 Persen Meski Persediaan AS Naik

 


Best Profit (22/7) - Harga minyak naik lebih dari 4 persen pada penutupan perdagangan Rabu (Kamis pagi waktu Jakarta), memperpanjang kenaikan dari sesi perdagangan sebelumnya. Pendorong kenaikan harga minyak ini adalah peningkatan selera risiko investor meskipun data menunjukkan kenaikan tak terduka persediaan minyak AS.

Mengutip CNBC, Kamis (22/7/2021), harga minyak mentah berjangka Brent naik 4,15 persen dan menetap di USD 72,23 per barel. Sedangkan harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 4,61 persen dan menetap di USD 70,30 per barel.

Harga minyak berjangka rebound setelah turun sekitar 7 persen pada perdagangan Senin lalu, menyusul kesepakatan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya atau OPEC+ untuk meningkatkan pasokan sebesar 400 ribu barel per hari dari Agustus hingga Desember. best profit

Aksi jual diperparah oleh kekhawatiran bahwa peningkatan kasus Covid-19 varian Delta di pasar utama seperti Amerika Serikat, Inggris, dan Jepang yang akan memengaruhi permintaan.

Data U.S. Energy Information Administration menunjukkan kenaikan harga minyak pada Rabu terjadi meskipun ada kenaikan stok minyak mentah AS untuk pertama kalinya sejak Mei 2021. Persediaan minyak mentah naik secara tak terduga sebesar 2,1 juta barel pekan lalu menjadi 439,7 juta barel. Padahal analis memperkirakan penurunan 4,5 juta barel.

Namun, persediaan bensin dan minyak sulingan mencatat penarikan masing-masing 121 ribu barel dan 1,3 juta barel. best profit

"Peningkatan jumlah minyak mentah ini jelas merupakan kejutan yang didorong oleh lonjakan impor dan penurunan ekspor," kata analis Again Capital New York John Kilduff.

"Satu-satunya aspek positif dari laporan tersebut adalah permintaan bensin yang kuat dan rebound bahan bakar sulingan." tambah dia.

Analis JPMorgan mengatakan permintaan global diperkirakan rata-rata 99,6 juta barel per hari pada Agustus, naik 5,4 mbd dari April.

Tetapi mereka juga mengatakan: “Kami melihat permintaan di kuartal IV 2021 hanya bertambah 330.000 dari baseline 2019 yang dinormalisasi karena cuaca yang lebih dingin mulai terjadi di belahan bumi utara dan musim perjalanan puncak telah berlalu.” best profit

Sumber : Liputan6

Tuesday, 20 July 2021

Best Profit | Harga Emas Melemah Tipis Seiring Penguatan Dolar AS

 


Best Profit (21/7) - Harga emas turun dalam perdagangan yang bergejolak pada hari Selasa karena dolar menguat. Ini juga membatasi arus masuk ke logam safe-haven meskipun ada beberapa kekhawatiran atas lonjakan kasus COVID-19.

Dikutip dari CNBC, Rabu (21/7/2021), harga emas di pasar spot sedikit berubah pada USD 1.811,51 per ons pada 13:33. ET. Sementara harga emas berjangka AS ditutup naik 0,1 persen menjadi USD 1,811,40.

"Kami telah melihat volatilitas dalam harga emas meningkat sedikit dan itu telah melumpuhkan beberapa posisi beli," kata Bart Melek, kepala strategi komoditas di TD Securities, yang juga mengaitkan penurunan emas dengan dolar yang lebih lemah.

Dolar AS mencapai level tertinggi 3 bulan, mengurangi daya pikat emas. best profit

Namun, lonjakan kasus virus corona di Amerika Serikat dan negara-negara lain mendorong beberapa pembelian safe-haven emas batangan dalam sesi terakhir, dengan emas rebound sebanyak 1,7 persen dari palung satu minggu Senin.

“Banyak orang di pasar emas telah mengalihkan pandangan mereka tahun ini, tetapi jika kita mendapatkan lebih banyak berita buruk di depan COVID dan ekuitas melemah, Anda bisa mendapatkan pembelian di pasar,” kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Sementara itu, data pada hari Selasa menunjukkan ekspor emas Swiss ke India naik tipis bulan lalu. Sementara pengiriman ke China daratan turun. best profit

"Permintaan fisik memiliki ruang lingkup untuk menyangga penurunan harga emas karena bank sentral tetap menjadi pembeli bersih dan mengingat permintaan konsumen yang terpendam saat toko India dibuka kembali," kata Suki Cooper, analis di Standard Chartered.

Harga emas bertahan di atas level USD 1.800 per ounce, tetapi analis mengatakan jika logam mulia ini bisa reli menuju posisi USD 1.920 per ounce. Atau sebaliknya memicu aksi jual dan membawa emas ke posisi USD 1.600 pada pekan ini.

"Adapun pendorong harga emas tersebut yakni Dolar AS," kata Broker Komoditas Senior RJO Futures Daniel Pavilonis mengatakan kepada Kitco News, Senin (19/7/2021). best profit

Harga emas pada pekan lalu bertahan, naik mendekati posisi USD 1.830 per ounce meskipun dolar AS menguat.

"Tetapi arah greenback minggu depan bisa menjadi penting untuk emas," kata Pavilonis.

Melemahnya Dolar AS dapat memperkuat pasar emas dan membantunya melanjutkan reli ke posisi USD 1.920, sementara kenaikan tambahan dolar AS dapat memicu aksi jual ke level USD 1.600.

"Ini terjebak di bawah garis tren jangka panjang di bawah DXY. Dolar AS akan menembus ke atas atau mundur. Penurunan dolar AS akan baik untuk emas dan mungkin menjadi titik yang kita butuhkan untuk mencapai USD 1.920," jelas dia. best profit

Sumber : Liputan6

Monday, 19 July 2021

Best Profit | Harga Emas Melemah Seiring Penguatan Dolar AS

 


Best Profit (20/7) - Harga emas ditutup lebih rendah pada perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Penurunan harga emas ini karena penguatan dolar AS yang mengimbangi penurunan imbal hasil surat utang AS menuju level terendah sejak Februari.

Mengutip CNBC, Selasa (20/7/2021), harga emas di pasar spot turun 0,2 persen menjadi USD 1,807,59 per ounce pada 14.06 ET. Sedangkan harga emas berjangka AS menetap 0,3 persen lebih rendah ke level USD 1.809,20 per ounce.

"Harga emas terjebak dalam tarik ulur antara kenaikan dolar AS yang membebani logam mulia dan penurunan selera risiko yang mendukung harganya," kata analis senior di ActivTrades Ricardo Evangelista. best profit

Indeks dolar AS mencapai level tertinggi lebih dari tiga bulan, membuat emas lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya. Penguatan dolar AS melawan penurunan tajam dalam hasil benchmark Treasury AS.

Managing Partner CPM Group Jeffrey Christian juga mengaitkan penurunan harga emas baru-baru ini dengan pelemahan musiman dalam permintaan investasi dan perhiasan.

"Banyak investor mengatakan harga emas akan melonjak ke rekor tertinggi pada awal Agustus tahun lalu dan belum mendekati kembali ke level tertinggi sejak itu, jadi ini yang kami sebut likuidasi banteng basi." jelas dia. best profit

Harga emas di pasar juga dihancurkan oleh sentimen ketakutan investor atas lonjakan tanpa henti kasus virus corona, yang memaksa banyak negara Asia memberlakukan penguncian, dan meningkatnya tekanan inflasi.

Harga emas diperkirakan akan bertahan di atas level USD 1.800 per ounce pada pekan ini. Namun para analis melihat jika harga logam mulia masih bisa menguat hingga USD 1.920 per ounce. namun tetap akan ada risiko aksi jual dan membawa emas ke posisi USD 1.600 pada pekan ini.

"Adapun pendorong harga emas tersebut yakni Dolar AS," kata Broker Komoditas Senior RJO Futures Daniel Pavilonis mengatakan kepada Kitco News, Senin (19/7/2021). best profit

Harga emas pada pekan lalu mendekati posisi USD 1.830 per ounce. Harga emas tetap naik meskipun nilai tukar dolar AS menguat. "Tetapi arah greenback minggu depan bisa menjadi penting untuk emas," kata Pavilonis.

Melemahnya Dolar AS dapat memperkuat pasar emas dan membantunya melanjutkan reli ke posisi USD 1.920, sementara kenaikan tambahan dolar AS dapat memicu aksi jual ke level USD 1.600. best profit

Sumber : Liputan6

Sunday, 18 July 2021

Best Profit | Emas Naik ke $1,920 atau Turun ke $1600?

 


Best Profit (19/7) - Harga emas naik mencapai level tertinggi dalam sebulan untuk pertama kalinya sejak pertengahan bulan Juni di $1,830 sebagai respon terhadap pesan Powell yang dovish pada hari Rabu malam, namun mengakhiri minggu ini terkoreksi turun ke $1.812 dengan naiknya minat terhadap resiko di kalangan trader dan investor yang terlihat dari indeks saham utama AS pada minggu lalu yang menyentuh rekor ketinggian baru ditengah tidak adanya persoalan geopolitik yang utama.

Emas masih bertahan di atas $1,800 dan apabila ada penggerak kunci maka harga emas bisa rally ke $1,920 atau malah sebaliknya turun ke $1,600 pada minggu ini. Penggerak kunci itu bisa jadi dollar AS.

Emas cukup tangguh pada minggu lalu, naik mendekati $1,830 per ons sekalipun dollar AS menguat. Arah pergerakan dollar AS pada minggu ini akan kritikal bagi pergerakan harga emas. Turunnya dengan kuat dollar AS bisa menguatkan pasar emas dan membantu pergerakan harga emas mengalami rally ke $1,920, sebaliknya kenaikan tajam dollar AS bisa memicu aksi jual emas sehingga turun ke $1,600 per ons.

Di atas itu, emas masih akan tetap sensitif terhadap pasar obligasi, yang kemungkinan akan bisa mulai bergerak karena narasi inflasi. best profit

Emas harus mulai bisa ditutup di atas $1,840 untuk mendapatkan dorongan kuat untuk naik. Namun jika data makro ekonomi AS terus muncul dengan kuat, tingkat bunga akan naik yang akan berefek negatip terhadap pasar metal berharga. Jika hal ini yang terjadi  korelasinya adalah negatip terhadap pasar metal berharga dan emas bisa berada di bawah tekanan turun. Namun apabila harga emas bisa ditutup di atas $1,840, maka harga emas bisa lanjut naik ke $1,920.

Pada hari Jumat minggu lalu, emas mengalami aksi ambil untung yang mendorong harga emas turun hampir 1% dalam sehari. Emas berjangka kontrak bulan Agustus terakhir diperdagangkan di $1,812.60, turun 0.90% pada hari itu.

Setelah membangun support di atas $1,800 per ons pada minggu lalu, emas menghadapi resistance yang kuat di $1,830 per ons. Moving Average 200 hari berada disekitar $1,830, yang kelihatannya menjadi resistance yang kuat bagi emas sekarang dan juga menjadi puncak jangka pendek. best profit

Disamping dollar AS yang bisa menggerakkan harga emas pada minggu ini, minyak mentah juga bisa menjadi penggerak utama di luar pasar metal berharga. Naiknya harga minyak mentah, bisa berarti naiknya inflasi, dan hal ini adalah faktor yang positip bagi emas.

Kalau diperhitungan dalam setahun, harga emas turun sekitar 4%. Tetapi berkonsolidasinya harga emas dan lingkungan makroekonomi yang mendukung, bisa berarti emas siap untuk melanjutkan rallynya.

Naiknya rasio hutang terhadap GDP dan quantitative easing itulah yang pada akhirnya akan bisa membantu emas untuk naik kembali ke $2,000 per ons.

Turun sekitar 4% pada tahun 2021 sampai tanggal 15 Juli dan turun hampir 20% dari rekor ketinggian yang telah dicapai sebelumnya, emas kelihatannya siap untuk mengalami rally naik. Katalisator yang potensial bagi emas untuk untuk bisa menembus resistance level $2,000 adalah berbalik turunnya pasar saham dan penurunan yields obligasi treasury AS secara berkelanjutan dari puncak bulan Maret. Seperti obligasi, metal berharga emas bisa memberikan lindung nilai terhadap volatilitas dalam kenaikan pasar saham. Emas lebih mungkin naik mendekati level resistance $2,000 daripada turun kebawah support $1,700 di dalam grafik dua jam. best profit

Minggu ini tidak banyak data makro ekonomi yang akan keluar, namun tetap ada beberapa data yang penting untuk diperhatikan.

Pada hari Jumat, Markit akan mempublikasikan perkiraan pendahuluan dari PMI Jasa dan manufaktur bulan Juli baik untuk Uni Eropa maupun untuk AS.

Untuk Amerika Serikat, diperkirakan PMI jasa dan manufakturnya akan bervariasi dengan kenaikan aktifitas di sektor jasa namun penurunan aktifitas di sektor manufaktur. Angka – angka perumahan kemungkinan masih akan terus menunjukkan pasar konstruksi yang kuat di bulan Juni.

“Support” terdekat menunggu di $1,810 yang apabila berhasil dilewati akan lanjut ke $1,800 dan kemudian $1,750. “Resistance” terdekat menunggu di $1,835 yang apabila berhasil dilewati akan lanjut ke $1,840 dan kemudian $1,850. best profit

Sumber Vibiznews

Thursday, 15 July 2021

Best Profit | Harga Emas Dunia Melompat ke Posisi Tertinggi dalam Sebulan

 


Best Profit (16/7) - Harga emas dunia mencapai posisi puncaknya dalam satu bulan pada hari ini. Kenaikan harga emas didorong komentar dovish Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell dan beberapa kekhawatiran atas ekonomi global yang terhenti.

Melansir laman CNBC, Jumat (16/7/2021), harga emas di pasar spot naik 0,1 persen menjadi USD 1.829,16 per ounce.  Adapun harga emas berjangka AS naik 0,3 persen menjadi USD 1.830,00.

Harga emas telah mencapai puncak satu bulan di awal sesi setelah Powell mengatakan pada hari Rabu dalam kesaksian di dahapan kongres bahwa pasar kerja AS "masih jauh" dari kemajuan yang ingin dilihat bank sentral sebelum mengurangi dukungannya untuk ekonomi. best profit

Menurut Ahli Strategi Pasar Senior di RJO Futures, Bob Haberkorn, jika pergerakan harga emas di atas USD 1.800 pada pekan ini, bersama dengan kekhawatiran atas aksi jual di pasar ekuitas telah mendorong beberapa pembelian safe-haven emas batangan.

“Secara global, ada beberapa titik yang cukup panas dengan varian Delta itu, dan ekonomi China yang sedikit melambat telah memicu kekhawatiran tentang pasar ekuitas global, jadi Anda mendapatkan beberapa pelarian ke emas dan perak,” jelas dia.

Memang, ekonomi China tumbuh melambat dari yang diharapkan pada kuartal kedua. Sementara klaim pengangguran mingguan AS turun ke level terendah 16 bulan pada pekan lalu. Harga emas dunia memang akan juga dipengaruhi berbagai kondisi di dunia. best profit

Harga emas yang tidak memberikan imbal hasil cenderung naik di lingkungan suku bunga rendah. Sementara beberapa investor juga memandang emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi yang lebih tinggi.

"Kami masih melihat banyak inflasi dan tampaknya tidak sementara seperti yang dipikirkan semua orang," kata Michael Matousek, Kepala Pedagang U.S. Global Investors. best profit

Matousek menambahkan, mengingat inflasi dan suku bunga riil yang lebih rendah, harga emas dapat menarik lebih banyak tawaran dan bergerak menuju posisi USD 1.900 dalam beberapa bulan mendatang.

Adapun indeks dolar naik 0,3 persen, membatasi kenaikan harga emas pada hari Kamis, karena membuat logam mulia lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Di tempat lain, harga perak naik 0,1 persen menjadi USD 26,27 per ounce. Sementara harga platinum naik 0,6 persen menjadi USD 1.135,95, setelah naik ke level tertinggi satu bulan. Adapun harga paladium tergelincir 3,6 persen menjadi USD 2.726,90 per ounce. best profit

Sumber : Liputan6

Wednesday, 14 July 2021

Best Profit | Wall Street Bervariasi, Indeks S&P 500 Menguat Usai The Fed Bakal Pertahankan Kebijakan Moneter

 


Best Profit (15/7) - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street beragam pada perdagangan Rabu, 14 Juli 2021. Indeks S&P 500 menguat ke posisi tertinggi setelah Ketua the Federal Reserve (the Fed) atau bank sentral AS Jerome Powell mengatakan, bank sentral AS akan tetap mempertahankan kebijakan moneternya.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks S&P 500 naik 0,12 persen menjadi 4.374,30 setelah sentuh rekor tertinggi sebelumnya. Indeks Dow Jones bertambah 44,44 poin atau 0,13 persen ke posisi 34.933,23. Indeks Nasdaq melemah 0,22 persen ke posisi 14.644,95.

Powell mengatakan dalam testimoni tengah tahunan di hadapan House Committee on Financial Services, the Fed dapat menunggu sebelum mulai mengurangi pembelian obligasi meski inflasi melonjak. Ia masih mengharapkan inflasi moderat.

"Pada pertemuan Juni kami, Komite membahas kemajuan menuju tujuan kami sejak mengadopsi pembelian aset kami pada Desember lalu. Sementara mencapai standar kemajuan lebih lanjut yang substansial masih jauh, para partisipan berharap kemajuan itu akan terus berlanjut,” ujar Powell dilansir dari CNBC, Kamis (15/7/2021). best profit

Powell juga dijadwalkan untuk bersaksi di depan Komite Senat untuk urusan perbankan, perumahan dan perkotaan pada Kamis, 15 Juli 2021.

Di sisi lain, imbal hasil pada surat berharga bertenor 10 tahun di tengah pernyataan ketua The Fed Jerome Powell, melanjutkan penurunannya dalam beberapa bulan terakhir.

Imbal hasil turun bahkan ketika harga produsen pada Juni menunjukkan inflasi lebih tinggi dari yang diharapkan. Ini mengikuti lompatan terbesar dalam indeks harga konsumen sejak 2008 yang dirlis pada Selasa.

Sementara itu, indeks Nasdaq 100 ditutup pada level tertinggi sepanjang masa didorong rekor saham Apple. Saham Apple naik 2,4 persen setelah perseroan dilaporkan meminta pemasok untuk meningkatkan produksi iPhone generasi berikutnya sebesar 20 persen.

JPMorgan juga menambahkan raksasa teknologi itu ke daftar fokusnya dan menaikkan target harga saham untuk menyiratkan potensi kenaikan 20 persen dari penutupan Selasa. Laporan pendapatan kuartal II 2021 dari bank-bank besar dan perusahaan besar lainnya berlanjut pada Rabu pekan ini. best profit

"Saat kami memasuki musim pendapatan kuartal II 2021, pasar tampaknya mengintensifkan perhatian mereka pada langkah selanjutnya untuk ekonomi dan apakah inflasi akan menyertainya,” ujar Chris Hussey dari Goldman Sachs.

Dengan investor fokus pada berita utama the Federal Reserve dan pembacaan inflasi, rilis kinerja sejauh ini belum menyebabkan pergerakan saham utama meskipun hasil lebih baik dari perkiraan.

Semua 12 dari perusahaan S&P 500 yang telah membukukan hasil fiskal kuartalan minggu ini telah mengalahkan perkiraan laba per saham, tetapi kelompok tersebut rata-rata menurun 0,56 persen. best profit

Saham Bank of America turun setelah melaporkan pendapatan kuartal II 2021 sebesar USD 21,6 miliar tepat di bawah perkiraan USD 21,8 miliar dari Refinitiv.  Suku bunga rendah mendorong pendapatan bunga bersih sebesar enam persen.

Sementara itu, saham American Airlines melonjak setelah maskapai memperkirakan pendapatan lebih baik dan kerugian lebih kecil dari perkiraan sebelumnya pada kuartal II 2021. Perusahaan akan melaporkan hasil fiskal kuartalan pada 22 Juli 2021.

Indeks S&P 500 naik lebih dari 16 persen pada 2021, dan lebih dari 36 persen dalam 12 bulan terakhir, menandakan kabar baik mungkin akan dimasukkan ke saham. Pertumbuhan laba dari perusahaan S&P 500 diperkirakan mencapai 64 persen year on year (YoY) untuk kuartal tersebut, menurut perkiraan analis yang dikumpulkan oleh Factset. best profit

Sumber : Liputan6

Tuesday, 13 July 2021

Best Profit | Wall Street Kompak Melemah, Inflasi AS Bikin Investor Gelisah

 


Best Profit (14/7) - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street melemah pada perdagangan saham Selasa, 13 Juli 2021. Indeks Dow Jones tergelincir dari level tertinggi seiring laporan inflasi lebih tinggi dari yang diharapkan. Selain itu, musim laporan keuangan dimulai pada Selasa pekan ini.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks Dow Jones melemah 107,39 poin atau 0,31 persen setelah hampir sentuh posisi 35.000 sebelumnya. Indeks Dow Jones ditutup ke posisi 34.888. Indeks S&P 500 ditutup turun 0,35 persen. Indeks Nasdaq melemah 0,38 persen. Indeks kapitalisasi kecil Russell 2000 melemah hampir 1,9 persen, dan alami kinerja terburuk sejak 18 Juni 2021.

Tiga indeks acuan melemah setelah imbal hasil surat berharga bertenor 10 tahun melompat lebih dari empat poin atau 0,04 persen. Inflasi menguat pada laju tercepat dalam hampir 13 tahun, demikian dilaporkan Departemen Tenaga Kerja AS. best profit

Indeks harga konsumen meningkat 5,4 persen pada Juni 2021. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan kenaikan lima persen. Inflasi inti tidak termasuk makanan dan energi melonjak 4,5 persen, angka tersebut paling tinggi sejak September 1991 dan jauh di atas perkiraan 3,8 persen.

"Inflasi Juni membuat pasar gelisah. Kami memperkirakan inflasi ini akan mulai mendingin," ujar Chief Investment Officer Cornerstone Wealth, Cliff Hodge dilansir dari CNBC, Rabu (14/7/2021).

Pada Juni 2020 merupakan titik terendah untuk inflasi inti selama pandemi COVID-19, jadi perbandingannya menjadi lebih ketat dari sini. Harga mobil bekas melonjak 45 persen dari tahun ke tahun yang sepertinya tidak akan bertahan dalam beberapa bulan mendatang.

Presiden the Federal Reserve San Francisco, Mary Daly menuturkan, pihaknya yakin inflasi baru-baru ini akan terbukti sementara. Daly juga mengatakan, pemulihan ekonomi yang kuat dapat memungkinkan bank sentral dapat mengurangi pembelian asetnya pada akhir 2021 atau awal 2022. best profit

Komentar Daly dan data inflasi terbaru muncul setelah bank-bank besar dan PepsiCo mengunggah laporan pendapatan kuartal II 2021 yang melonjak. Akan tetapi, dengan saham pada saham rekor tertinggi dan Dow Jones hanya sedikit di bawah 35.000, harapan kemungkinan berjalan lebih tinggi dari perkiraan resmi yang tercermin.

Saham JPMorgan Chase merosot sekitar 1,5 persen bahkan setelah membukukan pendapatan kuartal II 2021 sebesar USD 11,9 miliar atau USD 3,78 per saham yang melebihi perkiraan USD 3,21 dari analis yang disurvei oleh Refinitiv.

Bank menyisihkan miliaran dolar AS untuk kerugian pinjaman di tengah pandemi COVID-19, tetapi telah melepaskan cadangan itu karena kinerja konsumen lebih baik baik dari yang diharapkan. JPMorgan merilis USD 3 miliar dalam cadangan kerugian pinjaman setelah mengambil hanya USD 734 juta. best profit

Hal itu memberi perusahaan untung USD 2,3 miliar, memungkinkan bank untuk mencatat kinerja dengan melampaui ekspektasi pendapatan. Investor mungkin memberikan kredit lebih sedikit untuk mengalahkan pendapatan JPMorgan karena rilis cadangan kerugian pinjaman ini.

Saham Goldman Sachs juga turun sekitar 1,2 persne setelah perusahaan melaporkan pendapatan kuartal II USD 15,02 per saham, melampaui harapan analis sebesar USD 10,24 per saham.

Bank membukukan pendapatan perbankan investasi kuartalan terbaik kedua karena serbuah IPO menghantam wall street.

Saham PepsiCo naik 2,3 persen setelah perusahaan melaporkan kinerja melebihi harapan termasuk dari sisi pendapatan. Hal ini didorong kembalinya permintaan restoran. Raksasa minuman dan makanan ringan itu juga menaikkan perkiraannya.

Sementara itu, saham Boeing turun sekitar 4,2 persen sehingga bebani indeks Dow Jones setelah produsen pesawat itu memangkas produksi 787 Dreamliner menyusul deteksi cacat baru. best profit

Sumber : Liputan6

Monday, 12 July 2021

Best Profit | Harga Emas Tertekan Penguatan Dolar AS

 


Best Profit (13/7) - Harga emas turun pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Pelemahan harga emas ini sejalan dengan penguatan dolar AS.

Investor lebih berhati-hati melakukan transaksi di sela penantian keluarnya data inflasi AS yang dapat mempengaruhi kebijakan moneter Bank Sentral AS atau the Federal Reserve (the Fed).

Megutip CNBC, Selasa (13/7/2021), harga emas di pasar spot turun 0,2 persen menjadi USD 1.804,80 per ounce pada pukul 13.50 ET. Sedangkan harga emas berjangka AS lebih rendah 0,3 persen ke level USD 1.805,90 per ounce.

Para investor tengah memusatkan perhatian mereka kepada laporan indeks harga konsumen AS yang akan dirilis pada hari Selasa. best profit

Gubernur the Fed Jerome Powell juga dijadwalkan akan melakukan pidato mengenai kebijakan moneter di depan Kongres pada hari Rabu dan Kamis.

"Kami hampir berada di lingkungan ini di mana kabar baik adalah kabar buruk dan kabar buruk adalah kabar baik," kata Direktur Perdagangan Logam High Ridge Futures David Meger.

Pernyataan Meger ini merujuk pada data indeks harga konsumen dan dampaknya terhadap kebijakan the Fed.

Menurutnya, jika data inflasi menjadi lebih jinak, The Fed akan cenderung untuk mengurangi pembelian aset. Hal ini seharusnya menguntungkan emas.

Namun, khawatir kekhawatiran investor soal inflasi memuncak maka kemungkinan besar akan menekan harga emas. best profit

Dalam catatannya, analis JP Morgan menyarankan agar investor berhati-hati mengingat pandangan mereka tentang imbal hasil obligasi yang terus meningkat dan dolar AS yang terus menguat.

JP Morgan memperkirakan harga emas rata-rata di USD 1.686 per troy ounce tahun ini.

Sebelumnya, harga emas mampu mengakhiri perdagangan pada pekan lalu di atas USD 1.800 per ounce. di pekan ini, harga emas diperkirakan bisa melanjutkan penguatan karena beberapa sentimen yang mendukung.

Sebagian besar analis komoditas di Wall Street yang turut serta dalam survei mingguan Kitco menyatakan bahwa periode konsolidasi harga emas etelah aksi jual pada Juni kemarin akan segera berakhir. Namun memang, Investor harus lebih berhati-hati karena masih ada beberapa tekanan. best profit

Sentimen yang mampu menekan harga emas antara lain Bank Sentral Eropa yang mengubah target inflasi menjadi rata-rata 2 persen dalam jangka menengah, penurunan suku bunga Bank of China, dan imbal hasil obligasi yang turun tajam.

"Harga emas mampu bertahan di atas USD 1.800 per ounce, tetapi belum ada sentimen kuat untuk mendukung kenaikan harga yang lebih tinggi lagi," tutur kepala riset komoditas Commerzbank, Eugen Weinberg. dikutip dari Kitco, Senin (12/7/2021).

Weinberg menambahkan, harga emas mungkin harus berkonsolidasi pada level saat ini sebelum kembali melanjutkan bullish atau penguatan.

“Saya pikir ini hanya masalah waktu sebelum harga emas mulai bergerak lebih tinggi. Saya pikir kita bisa melihat emas bergerak tersenggol sentimen Bank Sentral Eropa. Saya hanya tidak tahu kapan itu akan terjadi," katanya. best profit

Minggu ini 16 analis Wall Street berpartisipasi dalam survei emas Kitco News. Sebanyak 12 analis atau 75 persen memperkirakan harga emas naik. Analis yang menyatakan bearish dan netral masing-masing mengumpulkan dua suara atau 12,5 persen.

Sementara itu, 902 suara diberikan dalam jajak pendapat Main Street online. Dari jumlah tersebut, 550 responden atau 61 persen memperkirakan emas akan naik minggu depan. Sedangkan 178 lainnya atau 20 persen mengatakan lebih rendah. Di luar itu 174 pemilih atau 19 persen netral.

Kepala analis Saxo Bank Ole Hansen mengatakan, pada pekan ini harga emas masih akan bullish. Namun tetap perlu diwaspadai karena banyak investor yang mulai mengambil liburan musim panas.

"Meskipun kinerja semua pasar emas lesu, saya masih berpikir harga bisa naik lebih tinggi. Ada cukup alasan untuk percaya bahwa risiko condong ke sisi atas untuk emas," katanya. best profit

Hansen mengatakan meskipun dia yakin harga emas akan bullish tetapi dirinya tidak akan membeli secara agresif.

Analis ABC Bullion Nicholas Frappell mengatakan, harga emas bisa menyentuh USD 1.820 per ounce selama harga tetap di atas support USD 1.790 per ounce.

"Harga emas masih dalam fase konsolidasi setelah penurunan baru-baru ini. Tetapi mulai diperdagangkan secara konstruktif, menunjukkan pemulihan," katanya.

Berbeda, Direktur Pelaksana Bannockburn Global Forex Marc Chandler mengatakan, harga emas bakal bearish di pekan ini karena imbal hasil obligasi tampaknya terlalu berlebihan di sisi negatif. best profit

Sumber : Liputan6

Sunday, 11 July 2021

Best Profit | Harga Emas Tembus USD 1.800 per Ounce, Mampu Terus Melambung?

 


Best Profit (12/7) - Harga emas mampu mengakhiri perdagangan pada pekan lalu di atas USD 1.800 per ounce. di pekan ini, harga emas diperkirakan bisa melanjutkan penguatan karena beberapa sentimen yang mendukung.

Sebagian besar analis komoditas di Wall Street yang turut serta dalam survei mingguan Kitco menyatakan bahwa periode konsolidasi harga emas etelah aksi jual pada Juni kemarin akan segera berakhir. Namun memang, Investor harus lebih berhati-hati karena masih ada beberapa tekanan.

Sentimen yang mampu menekan harga emas antara lain Bank Sentral Eropa yang mengubah target inflasi menjadi rata-rata 2 persen dalam jangka menengah, penurunan suku bunga Bank of China, dan imbal hasil obligasi yang turun tajam. best profit

"Harga emas mampu bertahan di atas USD 1.800 per ounce, tetapi belum ada sentimen kuat untuk mendukung kenaikan harga yang lebih tinggi lagi," tutur kepala riset komoditas Commerzbank, Eugen Weinberg. dikutip dari Kitco, Senin (12/7/2021).

Weinberg menambahkan, harga emas mungkin harus berkonsolidasi pada level saat ini sebelum kembali melanjutkan bullish atau penguatan.

“Saya pikir ini hanya masalah waktu sebelum harga emas mulai bergerak lebih tinggi. Saya pikir kita bisa melihat emas bergerak tersenggol sentimen Bank Sentral Eropa. Saya hanya tidak tahu kapan itu akan terjadi," katanya.

Minggu ini 16 analis Wall Street berpartisipasi dalam survei emas Kitco News. Sebanyak 12 analis atau 75 persen memperkirakan harga emas naik. Analis yang menyatakan bearish dan netral masing-masing mengumpulkan dua suara atau 12,5 persen. best profit

Sementara itu, 902 suara diberikan dalam jajak pendapat Main Street online. Dari jumlah tersebut, 550 responden atau 61 persen memperkirakan emas akan naik minggu depan. Sedangkan 178 lainnya atau 20 persen mengatakan lebih rendah. Di luar itu 174 pemilih atau 19 persen netral.

Kepala analis Saxo Bank Ole Hansen mengatakan, pada pekan ini harga emas masih akan bullish. Namun tetap perlu diwaspadai karena banyak investor yang mulai mengambil liburan musim panas.

"Meskipun kinerja semua pasar emas lesu, saya masih berpikir harga bisa naik lebih tinggi. Ada cukup alasan untuk percaya bahwa risiko condong ke sisi atas untuk emas," katanya.

Hansen mengatakan meskipun dia yakin harga emas akan bullish tetapi dirinya tidak akan membeli secara agresif. best profit

Analis ABC Bullion Nicholas Frappell mengatakan, harga emas bisa menyentuh USD 1.820 per ounce selama harga tetap di atas support USD 1.790 per ounce.

"Harga emas masih dalam fase konsolidasi setelah penurunan baru-baru ini. Tetapi mulai diperdagangkan secara konstruktif, menunjukkan pemulihan," katanya.

Berbeda, Direktur Pelaksana Bannockburn Global Forex Marc Chandler mengatakan, harga emas bakal bearish di pekan ini karena imbal hasil obligasi tampaknya terlalu berlebihan di sisi negatif. best profit

Sumber : Liputan6

Thursday, 8 July 2021

Best Profit | Wall Street Anjlok Imbas Kekhawatiran Pemulihan Ekonomi Bakal Melambat

 


Best Profit (9/7) - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street melemah pada perdagangan saham Kamis, 8 Juli 2021 seiring kekhawatiran terhadap pemulihan ekonomi global akibat COVID-19.

Salah satunya datang dari Jepang yang mengumumkan status darurat di Tokyo jelang Olimpiade. Jepang juga hadapi kenaikan kasus COVID-19 karena varian baru.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks Dow Jones melemah 259,86 poin atau 0,75 persen ke posisi 34.421,93. Indeks S&P 500 tergelincir 0,86 persen menjadi 4.320,82. Indeks Nasdaq melemah 0,72 persen ke posisi 14.559,78.

Indeks S&P 500 dan Nasdaq sebelumnya mencatat rekor tertinggi didorong saham teknologi. Indeks saham acuan tersebut pun turun ke level terendah. best profit

Departemen Tenaga Kerja AS mengumumkan data klaim pengangguran mencapai 373.000, memberi sinyal kemungkinan perlambatan tenaga kerja meski ekonomi pulih dari COVID-19. Ekonom memperkirakan klaim pengangguran sekitar 350.000 hingga akhir 3 Juli, berdasarkan data Dow Jones.

Penurunan saham dipimpin perusahaan yang akan mendapatkan keuntungan dari pemulihan ekonomi. Saham Carnival Norwegian Cruise Line dan Royal Caribbean masing-masing turun lebih dari satu persen. Saham United Airlines dan Delta Air Lines masing-masing tergelincir satu persen. Perusahaan ritel Nordstrom merosot tiga persen, Home Depot dan Lowe masing-masing susut 1,5 persen.

Saham perusahaan chip juga tergelincir. Saham Micon, Qualcomm, Intel dan Applied Materials merosot lebih dari satu persen. Saham Nvidia susut 2,3 persen. Saham teknologi juga anjlok. Saham Microsoft, Apple, Facebook dan Alphabet berada di zona merah. Sedangkan saham Amazon naik 0,9 persen. best profit

"Pasar telah berada di salah satu rentang ‘goldilocks’ ketika pertumbuhan ekonomi meningkat sementara inflasi dan suku bunga tetap rendah. Peningkatan kasus COVID-19, khususnya varian delta telah menimbulkan kekhawatiran bahwa akselerasi ekonomi akan melambat," ujar Timothy Lesko dari Granite Investment Advisors dilansir dari CNBC, Jumat (9/7/2021).

Ia menambahkan, dengan indeks acuan di wall street pada level tertinggi sepanjang masa dan valuasi yang melebar, ada sedikit ruang untuk perlambatan ekonomi pada pasar saham.

Investor juga beralih mencermati surat berharga. Imbal hasil surat berharga AS bertenor 10 tahun menjadi 1,25 persen, terendah sejak akhir Februari 2021.

Meski pun ekonomi pulih dan inflasi cepat, imbal hasil surat berharga bertenor 10 tahun terus menurun. Imbal hasil surat berharga sempat 1,58 persen pada Juli, dan mencapai level tertinggi 1,78 persen pada Maret 2021. Pelaku pasar juga tetap bingung tentang alasan pasti untuk rollover dalam imbal hasil dengan banyak kekhawatiran. best profit

Di sisi lain, saham Bank of America, Wells Fargo dan Goldman Sachs, serta saham keuangan lainnya masing-masing turun lebih dari dua persen pada Kamis, 8 Juli 2021. Hal ini karena prospek profitabilitas meredup dengan tingkat yang lebih rendah. Saham JPMorgan Chase dan PNC Financial juga melemah.

"Tidak ada yang menunjukkan penurunan imbal hasil yang hampir berakhir,” ujar Head of Equity Strategy Wells Fargo, Christopher Harvey.

Ia mengatakan, penurunan tajam imbal hasil surat berharga di bawah 1,25 persen dapat menyebabkan pelaku pasar percaya ada sesuatu yang salah. “Akibatnya kami melihat kemungkinan yang berkembang dari aksi jual lima persen dalam ekuitas sebelum musim laporan keuangan,” kata dia. best profit

Harvey mencatat pembelian obligasi lebih bersifat teknis dan bukan karena faktor ekonomi makro.

Sementara itu, Olimpiade Musim Panas di Jepang  yang telah ditunda selama satu tahun, akan melarang ada penonton. Ini mengikuti keadaan deklarasi darurat untuk Tokyo oleh pemerintah Jepang. Langkah ini mengekang gelombang infeksi COVID-19 baru.

Keadaan darurat akan dimulai pada 12 Juli 2021 dan akan berlangsung hingga 22 Agustus 2021. Sedangkan olimpiade dijadwalkan dari 23 Juli 2021-8 Agustus 2021.

Sementara itu, jumlah kematian akibat COVID-19 global terus meningkat melebihi 4 juta pada Rabu malam, 7 Juli 2021 karena negara-negara termasuk India memerangi varian yang lebih menular. Indeks volatilitas Cboe atau VIX melonjak ke level 20 pada Kamis pagi dan turun ke level 19 pada penutupan. best profit

Sumber : Liputan6

Wednesday, 7 July 2021

Best Profit | Wall Street Menguat, Indeks S&P Kembali Cetak Rekor Berkat Saham Teknologi

 


Best Profit (8/7) - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street menguat pada perdagangan Rabu, 7 Juli 2021. Indeks S&P 500 cetak rekor terbaru seiring investor kembali masuk ke saham teknologi berkapitalisasi besar.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks S&P 500 naik 0,34 persen ke level tertinggi di posisi 4.358,13. Indeks Dow Jones mendaki 104,42 poin ke posisi 34.681,79. Indeks Nasdaq ditutup mendatar di posisi 14.665,06 meski mencapai rekor intraday tak lama setelah pembukaan.

Dengan penurunan suku bunga dan wall street mengkhawatirkan puncak pertumbuhan ekonomi, investor kembali ke saham teknologi raksasa. Saham Apple dan Amazon menguat sekitar 15 persen selama sebulan terakhir. Angka ini di atas kinerja indeks S&P 500 naik 3,1 persen. Saham Apple naik 1,8 persen dan Amazon menguat hampir 0,6 persen. best profit

Menentang banyak prediksi, imbal hasil treasury 10 tahun turun ke level terendah 1,296 persen pada Rabu pekan ini. "Seperti yang terjadi selama beberapa waktu, arah imbal hasil obligasi dan saham teknologi telah bergabung,” ujar Chief Investment Strategist Leuthold Group, Jim Paulsen, dilansir dari CNBC, Kamis (8/7/2021).

Ia menambahkan, pelaku pasar akan mengawasi saat indeks teknologi S&P 500 bergerak lebih dekat ke harga relatif tinggi yang ditetapkan September lalu. "Penembusan di atas level itu tentu akan memperkuat siklus kepemimpinan berkelanjutan untuk teknologi," kata dia.

Di sisi lain, risalah the Federal Reserve dari pertemuan 15-16 Juni, bank sentral AS mempertahankan suku bunga jangka pendek mendekati nol tetapi juga menunjukkan kemungkinan akan menyesuaikan kebijakan sebaliknya pada bulan mendatang. best profit

Selain itu, risalah mengungkapkan bank sentral membahas pengurangan pembelian obligasi tetapi tidak terburu-buru untuk memulai proses tersebut.

Saham energi berada di zona merah karena harga minyak turun. Harga minyak West Texas Intermediate (WTI) sempat menyentuh level tertinggi dalam enam tahun pada perdagangan Selasa, 6 Juli 2021.

Namun, perdagangan Rabu, 7 Juli 2021, harga minyak kembali turun. Occidental Petroleum turun hampir 3,4 persen, APA Corp dan Pioneer Natural Resources keduanya turun sekitar 2,3 persen. best profit

Sahma bank termasuk Goldman Sachs dan Bank of America melanjutkan penurunan pada Rabu pekan ini karena imbal hasil obligasi jangka panjang turun dalam, dan merusakan prospek keuntungan industri.

Investor mungkin khawatir ekonomi mendekati puncaknya dan koreksi dapat terjadi. Analis menilai, kombinasi dari tekanan margin keuntungan, ketakutan inflasi, rencana pengurangan stimulus the Fed dan kemungkinan pajak lebih tinggi dapat berkontribusi pada penarikan akhirnya. best profit

Sumber : Liputan6

Tuesday, 6 July 2021

Best Profit | Wall Street Bervariasi, Investor Mencermati Data Ekonomi AS

 


Best Profit (7/7) - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street tergelincir pada perdagangan saham Selasa, 6 Juli 2021. Hal ini seiring kekhawatiran pemulihan ekonomi.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks Dow Jones merosot 208,98 poin menjadi 34.577,37. Indeks Dow Jones tertekan karena saham Dow Inc, Caterpillar, JPMorgan dan Chevron yang melemah. Indeks S&P 500 turun 0,2 persen menjadi 4.343,54 setelah capai rekor. Indeks S&P 500 hentikan kenaikan beruntun selama tujuh hari, terpanjang sejak Agustus.

Indeks Nasdaq naik 0,17 persen menjadi 14.663,64. Saham Amazon menguat 4,7 persen setelah Departemen Pertahanan membatalkan kontrak cloud JEDI senilai USD 10 miliar dengan Microsoft.

Sebaliknya, departemen meluncurkan kontrak baru dan meminta proposal dari Amazon dan Microsoft. Ditambah, Andy Jassy resmi mengambil alih sebagai CEO Amazon pada Senin, 5 Juli 2021. Jeff Bezos sekarang Chairman Amazon. best profit

Investor berupaya mencerna sejumlah tanda pertumbuhan ekonomi yang cepat dari pandemi COVID-19. Indeks ISM Services, ukuran utama sektor jasa melambat menjadi 60,1 pada Juni dari rekor pada bulan sebelumnya.

Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan 63,5. Ini mengikuti laporan pekerjaan pada Jumat pekan ini yang menunjukkan tingkat pengangguran kembali naik 5,9 persen terhadap ekspektasi 5,6 persen.

Imbal hasil obligasi juga turun pada Senin, 5 Juli 2021 dengan imbal hasil surat berharga tenor 10 tahun di bawah 1,4 persen. Ini dinilai bukti lebih lanjut investor meragukan kekuatan ekonomi AS.

Banyak pelaku pasar di Wall Street mengharapkan keuntungan yang lebih kecil dan tajam pada sisa 2021 setelah kinerja yang kuat selama semester I 2021. Indeks S&P 500 menguat hampir 16 persen pada 2021. best profit

"Ekonomi AS sedang booming, tetapi ini sekarang dikenal dan pasar aset mencerminkannya. Apa yang tidak begitu jelas lagi adalah berapa harga yang akan diperoleh pertumbuhan ini,” ujar Chief US Equity Strategist Morgan Stanley, Michael Wilson dilansir dari CNBC, Rabu (7/7/2021).

Ia menambahkan, biaya lebih tinggi berarti keuntungan lebih rendah, alasan lain mengapa pasar saham secara keseluruhan telah menyempit. “Pasar saham kemungkinan akan beristirahat musim panas ini,” ujar dia.

Target konsensus pada akhir 2021, indeks S&P 500 berada di posisi 4.276, berdasarkan survey CNBC Market Strategist Survey.

"Semuanya sempurna dan itu membuat saya khawatir,” ujar Portfolio Manager DCLA, Sarat Sethi.

Ia menuturkan, sejak Oktober, bursa saham alami koreksi lima persen. Ia menilai, saat ini pelaku pasar alami euphoria jangka pendek. best profit

"Kami perlu berhati-hati dan saya pikir Anda ingin berada pertumbuhan perusahaan sekuler, tidak hanya mengejar pasar di sini karena saya pikir pasar akan sangat pilih-pilih untuk sektor apa yang akan berjalan dengan baik,” ujar Sethi.

Analis Citi mengatakan, pihaknya khawatir tentang kebijakan bank sentral dan melihat potensi laporan pendapatan yang dimulai dalam beberapa minggu bisa jauh dari harapan. Juli dapat menjadi bulan yang meresahkan karena harapan bawaan yang lebih tinggi menyusul laporan kuartal pertama yang kuat.

Saham Didi Cuxhing melemah hampir 19,6 persen setelah China mengatakan pengguna baru tidak dapat mengunduh aplikasi hingga melakukan tinjauan keamanan siber. Pengumuman itu mengejutkan pasar karena Didi baru saja melakukan debut di bursa saham New York. best profit

Selain itu, investor menunggu rilis risalah rapat Komite Pasar Terbuka pada Juni yang dijadwalkan Rabu untuk petunjuk tentang langkah bangk sentral terkait penghentian program pelonggaran kuantatif.

Di sisi lain, harga minyak West Texas Intermediate (WTI) naik ke level tertinggi dalam enam tahun karena pertemuan penting antara kelompok produsen minyak OPEC dan mitranya mengenai kebijakan produksi minyak mentah telah dibatalkan.

Penundaan itu terjadi karena Uni Emirat Arab menolak proposal untuk memperpanjang peningkatan produksi minyak untuk hari kedia.

Pada Selasa, harga minyak mentah WTI ke posisi USD 76,98 yang merupakan harga tertinggi sejak November 2014, setelah sempat turun sebelum bel pembukaan. Harga minyak WTI berada di posisi USD 73,37. best profit

Sumber : Liputan6

Monday, 5 July 2021

Best Profit | Harga Emas Tertekan Penguatan Dolar AS

 


Best Profit (6/7) - Harga emas turun tipis pada penutupan perdagangan hari Senin (Selasa pagi waktu Jakarta), setelah sebelumnya mencapai level tertinggi dalam dua minggu. Pendorong penurunan harga emas ini karena kenaikan dolar Amerika Serikat (AS).

Sementara investor menunggu data-data ekonomi AS yang akan menjadi petunjuk rencana kebijakan moneter Bank Sentral AS atau the Federal Reserve (The Fed).

Mengutip CNBC, Selasa (6/7/2021), harga emas di pasar spot turun 0,1 persen menjadi USD 1.785,41 per ounce pada 00.37 GMT, setelah mencapai level tertinggi sejak 18 Juni di USD 1.794,86 per ounce pada perdagangan Jumat.

Sedangkan harga emas berjangka AS naik 0,1 persen menjadi USD 1.785,20 per ounce.

Nilai tukar dolar AS naik 0,1 persen terhadap para pesaingnya, membuat harga emas lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya. best profit

Perusahaan AS mempekerjakan pegawai paling banyak dalam 10 bulan pada bulan Juni, menaikkan upah dan menawarkan insentif untuk menarik jutaan orang AS yang menganggur.

Laporan ketenagakerjaan AS yang lebih baik dari perkiraan ini memperkuat fokus investor pada data ekonomi dan langkah the Fed selanjutnya. Pasar mendukung bukti lebih lanjut dari pemulihan ekonomi yang kuat di tengah kekhawatiran atas inflasi.

Data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS menunjukkan, ppekulan mengurangi posisi beli bersih mereka di emas COMEX dalam pekan yang berakhir 29 Juni dan menaikkan posisi beli bersih mereka di perak.

Emas di India pekan lalu dijual dengan harga premium untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua bulan karena permintaan meningkat setelah pembatasan untuk memerangi gelombang kedua virus Covid-19 sedikit dilonggarkan. best profit

Sebelumnya, harga emas berpeluang reli signifikan di atas level USD 1.800 per ounce pada pekan ini, setelah rilis hasil rapat kebijakan moneter Juni Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau The Fed. Salah satu peristiwa besar yang harus diperhatikan pada pekan ini adalah hasil rapat kebijakan moneter The Fed.

Pertemuan yang berlangsung pada pertengahan Juni itu disebut memicu aksi jual emas yang signifikan.

Pelaku pasar akan memantau dengan cermat apakah komentar hawkish yang dibuat oleh beberapa anggota The Fed selama beberapa pekan terakhir sesuai dengan catatan dari hasil rapat.

"Hasil rapat FOMC (Federal Open Market Committee) menarik jika bertentangan dengan apa yang kita dengar dari The Fed sejauh ini, khususnya dar beberapa anggotanya yang lebih hawkish," kata pakar logam mulia Gainesville Coins, Everett Millman, dikutip dari Kitco pada Senin (5/7/2021). best profit

Harga emas mengakhiri pekan lalu dengan catatan kuat. Hal ini karena harga emas sekali lagi mencoba menembus level USD 1.800 per ounce menyusul laporan ketenagakerjaan AS yang beragam.

Kepala Strategi Global TD Securities, Bart Melek, mengatakan bahwa sejauh ini tidak ada dorongan kuat bagi The Fed untuk mengetatkan kebijakan moneter.

"Kita mendapatkan 850 ribu pekerjaan baru yang ditambahkan ke ekonomi pada Juni, tapi tingkat pengangguran naik menjadi 5,9 persen. Tingkat partisipasi juga masih rendah, yang artinya tidak ada dorongan khusus bagi Fed mengetatkan kebijakan moneter dalam waktu dekat. Dan itu bagus untuk emas," kata Melek.

Selain itu, katanya, pertumbuhan upah AS juga melambat dan itu menyiratkan bahwa inflasi kemungkinan bersifat sementara. Sehingga tidak ada alasan besar bagi The Fed untuk mulai menaikkan suku bunga.

Kendati demikian, menurut Melek, masih belum jelas apakah ada momentum yang cukup untuk mendorong harga emas jauh lebih tinggi pada pekan depan. Namun, Melek memperkirakan harganya bisa kembali ke level USD 1.900 per ounce dalam enam bulan ke depan. best profit

Pendorong lain yang harus diperhatikan adalah pergerakan harga minyak. Millman menilai bahwa kenaikan harga tambahan pada akhirnya akan menguntungkan ems.

Harga minyak yang lebih tinggi mendorong inflasi, dan itu hal yang positif untuk emas.

Analis lain mencatat bahwa ini adalah waktu yang frustasi bagi emas untuk bullish.

"Satu langkah maju dan dua langkah mundur. Emas tidak bisa menahan USD 1.800, dan turun ke posisi terendah pertengahan April di sekitar USD 1.760. Sekarang kita muncul kembali pada data pengangguran. Semuanya berteriak inflasi, tapi masalahnya adalah reli dolar AS," kata Co-Director Walsh Trading, Sean Lusk. best profit

Lusk sendiri optimistis untuk periode Juli, karena musiman emas akan kembali.

"Kita akan kembali ke pola beli emas tradisional pada pertengahan Juli. Ada bias beli, siklus perdagangan kembali masuk ke pasar," jelasnya.

Jika harga emas bisa di atas USD 1.800 pada pekan ini, maka akan membuka pintu untuk reli emas lainnya.

"Jika mendekati di atasnya, emas bisa naik jauh lebih tinggi dan bahkan mencapai level tertinggi baru," kata broker komoditas senior RJO Futures, Daniel Pavilonis. best profit

Sumber : Liputan6

Sunday, 4 July 2021

Best Profit | Harga Emas Berpotensi Tembus USD 1.800 Pekan Ini

 


Best Profit (5/7) - Harga emas berpeluang reli signifikan di atas level USD 1.800 per ounce pada pekan ini, setelah rilis hasil rapat kebijakan moneter Juni Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau The Fed. Salah satu peristiwa besar yang harus diperhatikan pada pekan ini adalah hasil rapat kebijakan moneter The Fed.

Pertemuan yang berlangsung pada pertengahan Juni itu disebut memicu aksi jual emas yang signifikan.

Pelaku pasar akan memantau dengan cermat apakah komentar hawkish yang dibuat oleh beberapa anggota The Fed selama beberapa pekan terakhir sesuai dengan catatan dari hasil rapat.

"Hasil rapat FOMC (Federal Open Market Committee) menarik jika bertentangan dengan apa yang kita dengar dari The Fed sejauh ini, khususnya dar beberapa anggotanya yang lebih hawkish," kata pakar logam mulia Gainesville Coins, Everett Millman, dikutip dari Kitco pada Senin (5/7/2021). best profit

Harga emas mengakhiri pekan lalu dengan catatan kuat. Hal ini karena harga emas sekali lagi mencoba menembus level USD 1.800 per ounce menyusul laporan ketenagakerjaan AS yang beragam.

Kepala Strategi Global TD Securities, Bart Melek, mengatakan bahwa sejauh ini tidak ada dorongan kuat bagi The Fed untuk mengetatkan kebijakan moneter.

"Kita mendapatkan 850 ribu pekerjaan baru yang ditambahkan ke ekonomi pada Juni, tapi tingkat pengangguran naik menjadi 5,9 persen. Tingkat partisipasi juga masih rendah, yang artinya tidak ada dorongan khusus bagi Fed mengetatkan kebijakan moneter dalam waktu dekat. Dan itu bagus untuk emas," kata Melek.

Selain itu, katanya, pertumbuhan upah AS juga melambat dan itu menyiratkan bahwa inflasi kemungkinan bersifat sementara. Sehingga tidak ada alasan besar bagi The Fed untuk mulai menaikkan suku bunga. best profit

Kendati demikian, menurut Melek, masih belum jelas apakah ada momentum yang cukup untuk mendorong harga emas jauh lebih tinggi pada pekan depan. Namun, Melek memperkirakan harganya bisa kembali ke level USD 1.900 per ounce dalam enam bulan ke depan.

Pendorong lain yang harus diperhatikan adalah pergerakan harga minyak. Millman menilai bahwa kenaikan harga tambahan pada akhirnya akan menguntungkan ems.

Harga minyak yang lebih tinggi mendorong inflasi, dan itu hal yang positif untuk emas.

Analis lain mencatat bahwa ini adalah waktu yang frustasi bagi emas untuk bullish. best profit

"Satu langkah maju dan dua langkah mundur. Emas tidak bisa menahan USD 1.800, dan turun ke posisi terendah pertengahan April di sekitar USD 1.760. Sekarang kita muncul kembali pada data pengangguran. Semuanya berteriak inflasi, tapi masalahnya adalah reli dolar AS," kata Co-Director Walsh Trading, Sean Lusk.

Lusk sendiri optimistis untuk periode Juli, karena musiman emas akan kembali.

"Kita akan kembali ke pola beli emas tradisional pada pertengahan Juli. Ada bias beli, siklus perdagangan kembali masuk ke pasar," jelasnya.

Jika harga emas bisa di atas USD 1.800 pada pekan ini, maka akan membuka pintu untuk reli emas lainnya.

"Jika mendekati di atasnya, emas bisa naik jauh lebih tinggi dan bahkan mencapai level tertinggi baru," kata broker komoditas senior RJO Futures, Daniel Pavilonis. best profit

Sumber : Liputan6

Thursday, 1 July 2021

Best Profit | Wall Street Kompak Menguat, Indeks S&P 500 Cetak Rekor Enam Kali Berturut-turut

 


Best Profit (7/2) - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street menguat pada perdagangan saham Kamis, 1 Juli 2021. Indeks S&P 500 kembali cetak rekor tertinggi sehingga mendorong indeks acuan memasuki semester II dengan kinerja positif.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks S&P 500 naik 0,5 persen, dan mencatat enam kali rekor. Indeks S&P 500 sentuh posisi di atas 4.300 untuk pertama kali, tepatnya 4.319,94. Indeks Dow Jones menguat 131 poin ke posisi 34.633,53. Indeks Nasdaq naik 0,1 persen ke posisi 14.522,38.

Saham energi memimpin penguatan seiring harga minyak West Texas Intermediate (WTI) naik di atas USD 75 per barel. Saham Chevron naik 1,4 persen sehingga mencatat saham dengan performa terbaik di indeks Dow Jones.

Saham Nike menguat dua persen, saham Walgreen Boots Alliance turun lebih dari tujuh persen setelah rilis kinerja keuangan. best profit

Di sisi lain, data ekonomi menunjukkan penguatan. Klaim pengangguan mingguan mencapai 364.000, dan merupakan terendah selama era pandemi COVID-19. Kemudian indeks manufaktur the Institute for Suppy Management pada Juni menunjukkan ekspansi dan sesuai harapan.

Data ekonomi pada semester I 2021 menunjukkan pemulihan ekonomi AS yang cepat didukung program vaksinasi yang luas dan pembukaan bisnis. Sentimen tersebut juga mendorong wall street dengan kenaikan indeks S&P 500 naik lebih dari 14 persen. Indeks Dow Jones dan Nasdaq juga mencatat penguatan double digit secara persentase.

"Berita baik dari COVID-19, vaksinasi, pembukaan ekonomi, pertumbuhan ekonomi, dan kenaikan laba,” ujar Chief Investment Strategist Leuthold Group, Jim Paulsen dilansir dari CNBC, Jumat (2/7/2021). best profit

Indeks kapitalisasi kecil Russell 2000 naik lebih dari 17 persen selama enam bulan pertama 2021 sehingga menunjukkan penguatan rotasi menjadi value stocks seiring pembukaan kembali ekonomi.

Namun, perusahaan-perusahaan kapitalisasi kecil dan value stocks tampaknya kehilangan momentum dalam beberapa pekan terakhir. Sementara, saham-saham teknologi kapitalisasi besar untuk kembali mendapatkan pijakannya.

Chief Investment Strategist Northwestern Mutual, Brent Schutte mengatakan, pembalikan terbukti sementara karena pemulihan ekonomi berlanjut.

"Saya pikir ketakutan inflasi agak membebani dan membuat investor berpikir bahwa kita mungkin lebih jauh dalam siklus dari pada yang saya kira sebenarnya. Saya masih berpikir Anda memiliki momentum ekonomi yang cukup bahwa pertumbuhan akan tetap kuat, mungkin tinggi pada tahun depan, yang berarti Anda masih ingin investasi dalam hal pertumbuhan pendapatan lebih bersifat siklus,” ujar Schutt.

Paulsen menuturkan, jalur inflasi dan pertumbuhan ekonomi harus menentukan penguatan pasar pada paruh kedua. best profit

“Jika ketakutan inflasi lebih tenang dan imbal hasil obligasi tetap rendah untuk waktu yang lebih lama, perkirakan pertumbuhan dan saham teknologi akan terus memimpin pasar saham lebih tinggi,” ujar Paulsen.

Ia menambahkan, jika pertumbuhan ekonomi yang kuat memperburuk kekhawatiran inflasi dan memaksa imbal hasil obligasi lebih tinggi, kekhawatiran koreksi dapat meningkat. “Kenaikan harus dipusatkan di antara sektor saham siklikal, saham kapitalisasi kecil dan bahkan saham global,” ujar Paulsen.

Sekilas berita ekonomi yang paling diantisipasi pada pekan ini mengenai laporan pekerjaan pada Jumat pekan ini. Ekonom memperkirakan 683.000 pekerjaan ditambahkan pada Juni.

Pergerakan wall street mengakhiri enam bulan pertama 2021 dengan solid pada sesi sebelumnya. Penguatan pasar saham selama enam bulan pertama secara historis menjadi pertanda baik untuk sisa 2021.

Setiap kali ada kenaikan dua digit pada paruh pertama, indeks Dow Jones dan S7P 500 tidak pernah mengakhir tahun itu dengan penurunan tahunan, berdasarkan data Refinitiv sejak 1950. Ketika indeks S7P 500 naik lebih dari 12,5 persen untuk memulai 2021, semester kedua memiliki rata-rata keuntungan 9,7 persen, berdasarkan data LPL Financial pada 1950an. best profit

Sumber : Liputan6