PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Sunday, 16 August 2020

Best Profit | Siap-Siap, Harga Emas Kembali Terbang Pekan Ini

 

Best Profit (17/8) - Harga emas dunia diperkirakan kembali menguat pada perdagangan pekan ini setelah mengalami koreksi yang sehat pada pekan sebelumnya. Analis memperkirakan harga emas akan kembali naik ke USD 2.000 per ounce.

Mengutip Kitco, Senin (17/8/2020), harga emas mengalami koreksi atau penurunan yang cukup dalam pada pekan lalu. Harga emas merosot USD 200 dari USD 2.060 per ounce menjadi di bawah USD 1.880 oer ounce.

Setelah itu, harga emas stabil di kisaran USD 1.950 per ounce.

Permintaan yang kuat dan posisi teknis memberikan sinyal kuat bahwa harga emas masih akan tetap bullish sepanjang pekan ini. Bahkan beberapa analis yakin bahwa harga emas akan mencapai USD 2.000 per ounce secepatnya. best profit

“Koreksi yang terjadi pada minggu lalu itu bagus. Namun dapat dilihat bahwa reli belum berakhir. Kita masih bisa melihat harga emas akan kembali ke atas USD 2.000," jelas Wakil Presiden Direktur MKS SA, Afshin Nabavi.

"Kami melihat harga emas akan terus melaju sampai pemilu AS," tambah dia.

Kepala analis Blue Line Futures Phillip Streible juga yakin harga emas akan terus melaju pada pekan ini. Menurutnya secara teknikal harga emas yang sempat melemah pada minggu lalu menjadi dorongan kuat untuk kembali positif di pekan ini. best profit

"Saya yakin harga emas bisa di atas USD 2.000 per ounce. Namun akan tetap di situ karena banyak orang akan takut untuk masuk lagi," kata dia.

Sebelumnya, harga emas jatuh pada hari Jumat. Dengan begitu, emas di jalur mingguan terburuknya sejak Maret.

Pergarakan harga emas ini karena kenaikan imbal hasil Treasury AS dan kemacetan atas tagihan stimulus AS untuk membantu ekonomi yang terkena virus corona, sehingga mengurangi daya pikat logam. best profit

Dikutip dari CNBC, Sabtu (15/8/2020), harga emas di pasar spot turun 0,5 persen menjadi USD 1,943,18 per ounce dan emas berjangka AS turun 1 persen pada USD 1,949,80.

Setelah mencapai rekor puncak USD 2.072,50 pada 7 Agustus dan naik selama sembilan minggu sebelumnya, harga emas batangan turun 4,5 persen minggu ini.

"Pasar emas berada dalam keadaan parabola, jadi ketika Anda melakukan sedikit kenaikan dalam imbal hasil bersama dengan kebuntuan pada tagihan stimulus, itu akan melihat sedikit retracemen," kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

“Kami mungkin telah melangkah terlalu jauh, terlalu cepat, dan kami yakin pasar membutuhkan jeda, konsolidasi. Dan itulah yang kami lihat," tambah dia. best profit

Data ekonomi lebih buruk dari yang diperkirakan, termasuk penjualan ritel AS yang mengecewakan, juga tidak membantu emas safe-haven.

Patokan imbal hasil Treasury AS 10-tahun melayang di dekat tertinggi tujuh minggu. Sementara harapan untuk putaran baru bantuan virus corona AS memudar saat Kongres memasuki masa istirahat.

Hasil yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang memegang aset non-imbal hasil seperti emas batangan, dimana harga emas telah naik lebih dari 28 persen sepanjang tahun ini.

"Kami akan mencapai titik tertinggi sepanjang masa lagi dengan kemungkinan paket stimulus yang substansial dan kemungkinan kekacauan di sekitar pemilu akan mendorong orang untuk melarikan diri," kata Jeffrey Sica, pendiri Circle Squared Alternative Investasi. best profit

Sumber : Liputan6