PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Tuesday, 28 July 2020

Best Profit | Wall Street Menguat Tipis Menanti Putusan Suku Bunga The Fed


Best Profit (29/7) - Bursa saham AS sedikit berubah dalam perdagangan semalam pada hari Selasa karena investor menunggu sidang kongres tentang antitrust di Big Tech serta keputusan kebijakan terbaru Federal Reserve.

Dikutip dari CNBC, Rabu (29/7/2020), Futures pada Dow Jones Industrial Average naik hanya 10 poin. S&P 500 futures datar dan Nasdaq 100 futures naik 0,2 persen.

Minggu tersibuk dari pendapatan perusahaan bergulir setelah bel pada hari Selasa. Starbucks mengalami kerugian selama kuartal ketiga fiskal, tetapi rantai kopi terbesar di dunia menaikkan perkiraan untuk kuartal saat ini, mengirimkan saham naik lebih dari 5 persen dalam perdagangan. best profit

Saham Advanced Micro Devices melonjak lebih dari 9 persen setelah pembuat chip itu membukukan pendapatan kuartalan yang lebih baik dari perkiraan dan mengeluarkan panduan optimis untuk tahun ini.

Investor akan menilai lebih banyak hasil dari Boeing, General Motors dan General Electric sebelum penutupan Rabu. Sementara Qualcomm dan PayPal adalah di antara perusahaan yang melaporkan setelah penutupan Rabu. best profit

Kepala eksekutif Amazon, Apple, Facebook dan Google-parent Alphabet akan bersaksi di hadapan Subkomite House Antitrust pada Rabu siang setelah penyelidikan selama setahun ke dalam praktik anti-persaingan mereka.

Investor akan mencari wawasan tentang bagaimana Big Tech menangani tantangan antitrust dari regulator dengan wewenang untuk memecahnya.

Sementara itu, Federal Reserve akan menyimpulkan pertemuan kebijakan dua hari pada hari Rabu dan akan merilis pernyataan pada pukul 2 malam. Ketua Jerome Powell akan mengadakan konferensi pers pada pukul 2.30 malam. best profit

Bank sentral diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah mendekati nol untuk mendukung ekonomi yang masih berjuang dengan pandemi coronavirus. Pada hari Selasa, The Fed mengumumkan akan memperpanjang program pinjaman darurat hingga sisa tahun 2020.

"Pasar terus mengharapkan kebijakan ultra-akomodatif dari The Fed, dan The Fed tidak mungkin mengecewakan pada pertemuan ini," kata Bill Callahan, ahli strategi investasi di Schroders, dalam email.

"Mengingat bahwa kita masih berada di tengah-tengah pandemi, satu-satunya pertanyaan bagi investor adalah seberapa dovish the Fed nantinya," tambahnya. best profit

Sumber : Liputan6