PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Wednesday, 18 March 2020

Best Profit | Harga Minyak Anjlok ke USD 24,67 per Barel, Terendah dalam 18 Tahun Terakhir

Best Profit (19/3) - Harga minyak mentah dunia turun 24 persen ke level terendah lebih dari 18 tahun pada hari perdagangan Rabu (Kamis waktu Jakarta). Hal ini didorong oleh pandemi virus corona yang terus menekan permintaan minyak mentah.

Selain itu juga karena meningkatnya kekhawatiran tentang resesi global menyebabkan kekhawatiran akan kehancuran permintaan jangka panjang.

Dikutip dari CNBC, Kamis (19/3/2020), harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun 24,4 persen atau USD 6,58 ke level USD 20,37 per barel. Ini menjadi level terendah sejak Februari 2002 dan hari terburuk ketiga WTI dalam catatan. best profit

Sementara harga patokan minyak mentah internasional yaitu Brent turun 14,1 persen atau USD 4,07, diperdagangkan pada level USD 24,67, level, terendah sejak 2003.

Minyak semakin terpukul di sisi penawaran dan permintaan. Perlambatan dalam aktivitas perjalanan dan bisnis di seluruh dunia membebani permintaan. Ini sama seperti produsen pembangkit tenaga listrik Arab Saudi dan Rusia bersiap untuk meningkatkan produksi. best profit

"Pasar minyak akan dibanjiri dengan surplus barel," kata Bank of America dalam sebuah catatan.
Setelah pembicaraan antara OPEC dan sekutunya atau yang dikenal sebagai OPEC+ mogok awal bulan ini, Arab Saudi mengumumkan rencana untuk meningkatkan produksi hariannya ke rekor 12,3 juta barel per hari pada April. best profit

Sebagai perbandingan, Arab Saudi memompa sekitar 9,7 juta barel per hari pada Februari. Rusia menjadi negara di antara anggota OPEC+ lainnya yang mengatakan juga dapat meningkatkan produksi.

"Harga minyak sedang berusaha untuk menemukan level kliring atau terendah, yang saya rasa akan berada di sekitar level USD 18,00 per barel untuk WTI," kata John Kilduff dari Capital Again. best profit

Ketika permintaan berhenti sedangkan pemangkasan produksi negara anggota OPEC+ saat ini diberlakukan berakhir hanya sampai akhir bulan, ini erarti negara-negara anggota akan segera diizinkan untuk memompa minyak sebanyak yang mereka inginkan.

"Dengan setiap hari tampaknya ada pintu jebakan lain yang terletak di bawah harga minyak, dan kami berharap melihat harga terus bergolak sampai keseimbangan biaya tercapai dan produksi ditutup," kata analis Rystad Energy Louise Dickson. best profit

"Ini adalah gambaran permintaan minyak yang paling suram yang telah kita saksikan dalam waktu yang lama dengan keruntuhan serentak bahan bakar jet, bensin, bahan bakar pengiriman, petrokimia, dan minyak yang digunakan untuk pembangkit listrik," lanjut dia.

Minyak mentah WTI dan Brent berada di laju untuk bulan terburuk mereka, turun masing-masing 54 persen dan 50 persen. best profit

Sumber : Liputan6