PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Sunday, 29 November 2020

Best Profit | Covid-19 Masih Mengganas, Simak Proyeksi Harga Emas di Akhir 2020



Best Profit (30/11) - Harga emas tercatat mengalami penurunan tiga minggu berturut-turut. Beberapa analis mulai membalikkan ekspektasi mereka terhadap emas pada level USD 2.000 di akhir 2020.

Meskipun para analis yakin bahwa lingkungan makro masih sangat mendukung kenaikan harga emas, beberapa lainnya mulai menunda ekspektasi rekor harga tertinggi baru untuk harga emas hingga tahun depan.

"Saya tidak setuju dengan premis bahwa harga emas naik karena pandemi. Saya pikir harga emas naik karena respons terhadap pandemi. Paket stimulus, devaluasi dolar AS, suku bunga rendah,”kata presiden Phoenix Futures and Options LLC Kevin Grady dilansir dari Kitco News, Senin (30/11/2020).

Namun, Grady tidak lagi mengharapkan harga emas berada di level USD 2.000 pada akhir tahun ini. Ia memperkirakan logam mulia tahun ini akan ditutup di bawah USD 1.900 per ons.

Sebagai informasi, harga emas berjangka Desember diperdagangkan pada level USD 1,782.70, turun 1,26 persen pada Jumat pekan lalu. best profit

"Minggu lalu melihat periode rollover. Rabu adalah hari terakhir roll indeks, yang berarti bahwa itu adalah hari terakhir bagi siapa saja yang memiliki kontrak panjang Desember untuk melikuidasi posisi tersebut atau menggulung posisi tersebut. Inilah yang terjadi dengan aksi jual di awal minggu. Ini memberi orang kesempatan untuk keluar dari perdagangan dan mengevaluasi kembali," kata Grady.

Grady menambahkan, banyaknya perhatian yang tertuju pada kripto turut mempengaruhi harga emas. "Sejumlah uang keluar dari yang berharga dan masuk ke crypto," katanya.

Co-direktur Walsh Trading Sean Lusk juga mencatat bahwa banyak orang mulai menyukai crypto dibanding emas. "Tetapi pada akhirnya, apa yang Anda lebih suka memiliki satu ons emas di tangan Anda atau sesuatu di layar?" tanya Lusk.

Dalam beberapa minggu kedepan menjelang liburan Natal, perhatian pasar akan bergeser ke seberapa parah pembatasan karena COVID-19. Juga apakah akan akan ada lagi stimulus tahun ini, dan apa lagi yang dapat dilakukan Federal Reserve untuk membantu menangani pandemi. best profit

"Sentimen pasar akan lebih mungkin dipengaruhi oleh berita tentang waktu pemberian vaksin dan kekhawatiran tentang intensifikasi jangka pendek dari langkah-langkah penahanan Covid-19 setelah pertemuan Thanksgiving," kata kepala ekonom internasional ING James Knightley.

Untuk perdagangan ke depan, Grady akan mengawasi pergerakan harga emas hingga berada pada USD 1.851 sebagai level naik dan kemudian menjualnya saat itu juga.

Sementara Lusk memproyeksikan harga emas untuk mulai naik hingga 2021, mencatat bahwa akhir Desember dan awal Januari adalah waktu yang baik secara musiman untuk mendapatkan emas. best profit

"Secara musiman, saat kita memasuki November hingga pertengahan Desember, kita melihat kelemahan musiman. Pasar sudah lewat waktu di sini. Saya mencari level dukungan untuk dipertahankan dan kemudian membeli hingga 2021,” kata dia.

Adapun rilis yang harus diperhatikan dalam perdagangan harga emas pekan depan yakni angka ketenagakerjaan nonpertanian AS dari November, yang dijadwalkan untuk rilis pada hari Jumat.

Ada juga indeks harga PCE dan penjualan rumah tertunda pada hari Senin, IMP manufaktur ISM pada hari Selasa, ketenagakerjaan non-pertanian ADP dan pesanan pabrik pada hari Rabu, dan IMP non-manufaktur ISM dan klaim pengangguran pada hari Kamis. best profit

Sumber : Liputan6

Thursday, 26 November 2020

Best Profit | Harga Emas Bergerak Tipis Usai The Fed Beri Sinyal Tahan Bunga Acuan hingga 2024

 


Best Profit (27/11) - Harga emas hanya bergeser sedikit di perdagangan London pada Kamis (Jumat pagi waktu Jakarta). Harga emas hanya bergerak di koridor USD 3 per ons dari posisi USD 1.815 per ons.

Mengutip bullionvault, Jumat (27/11/2020), gerak harga emas tersebut setelah adanya komentar dari Bank Sentral Amerika Serikat (AS) yang menyatakan tidak akan menaikkan suku bunga hingga 2024.

Pernyataan dari Bank Sentral AS tersebut setahun lebih lambat jika dibandingkan dengan perkiraan pada dua bulan lalu.

Bursa saham dan komoditas di AS tutup karena perayaan Thanksgiving. Harga emas dalam dolar AS diperdagangkan dengan mendapat diskon 12,5 persen dari rekor tertinggi yang dicetak pada Agustus lalu.

Bursa saham di Eropa bergerak mendatar datar pada perdagangan Kamis. Jika dihitung dari awal tahun, bursa di Eropa masih turun 6,7 persen. best profit

Sementara itu, harga minyak mentah Brent naik tipis dari level tertinggi dalam 8 bulan ke angka USD 49 per barel. Harga Minyak ini terpukul setelah US Energy Information Administration mengatakan stok di AS menyusut lebih dari yang diharapkan pekan lalu karena permintaan yang tinggi.

Sebelumnya, harga emas naik pada perdagangan Rabu karena kenaikan tak terduga dalam laporan pengangguran di Amerika Serikat (AS) menghentikan reli pada hari sebelumnya di Wall Street, dan harga emas memantul dari penurunan tajam menuju USD 1.800 di sesi sebelumnya.

Dikutip dari CNBC, Kamis (26/11/2020), harga emas di pasar spot naik 0,2 persen menjadi USD 1,810.41 per ounce, sehari setelah mencapai level terendah sejak 17 Juli di USD 1,800.01. Sedangkan harga emas berjangka AS naik 0,3 persen menjadi USD 1.809,10.best profit

Indeks saham S&P 500 dan Dow turun di tengah tanda-tanda perlambatan dalam pemulihan pasar tenaga kerja. Pada perdagangan Selasa, Wall Street menguat ke rekor karena kemajuan dalam vaksin Covid-19 dan transisi Gedung Putih yang mulus mendukung taruhan pada pemulihan ekonomi yang lebih cepat.

Data pengangguran mendukung harga emas "hanya dengan anggapan bahwa kita masih memiliki masa yang sangat kelam di depan sebelum kita melewati pandemi ini," kata Analis Senior Kitco Metals Jim Wyckoff.

Dolar yang lemah juga mendorong harga emas dengan membuatnya lebih murah bagi mereka yang memegang mata uang lain. best profit

Penurunan dolar "bersama dengan dukungan teknis (untuk harga emas mendekati USD 1.800), meyakinkan beberapa orang untuk mungkin berhenti menjual dan memperoleh beberapa posisi lagi," kata Bart Melek, Kepala Strategi Komoditas di TD Securities.

“Enam bulan ke depan akan sangat sulit; kita akan mengalami pertumbuhan yang jauh di bawah potensialnya, dan pemerintah serta bank sentral harus menambah stimulus secara signifikan untuk memastikan kita tidak mendapatkan transformasi gelombang kedua menjadi kinerja ekonomi yang buruk dalam periode yang lama," tambah Melek.

Suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya peluang untuk memegang emas batangan yang tidak menghasilkan, yang telah meningkat lebih dari 19 persen tahun ini, diuntungkan dari statusnya emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang.

Selain harga emas, harga perak naik 0,5 persen menjadi USD 23,37 per ounce. Harga platinum naik tipis 0,6 persen menjadi USD 966,59 dan paladium turun 0,5 persen menjadi USD 2,336,97. best profit

Sumber : Liputan6

Wednesday, 25 November 2020

Keluar dari Level Terendah, Harga Emas Naik Seiring Melemahnya Dolar AS

 


Best Profit (26/11) - Harga emas naik pada perdagangan Rabu karena kenaikan tak terduga dalam laporan pengangguran di Amerika Serikat (AS) menghentikan reli pada hari sebelumnya di Wall Street, dan harga emas memantul dari penurunan tajam menuju USD 1.800 di sesi sebelumnya.

Dikutip dari CNBC, Kamis (26/11/2020), harga emas di pasar spot naik 0,2 persen menjadi USD 1,810.41 per ounce, sehari setelah mencapai level terendah sejak 17 Juli di USD 1,800.01. Sedangkan harga emas berjangka AS naik 0,3 persen menjadi USD 1.809,10.

Indeks saham S&P 500 dan Dow turun di tengah tanda-tanda perlambatan dalam pemulihan pasar tenaga kerja. Pada perdagangan Selasa, Wall Street menguat ke rekor karena kemajuan dalam vaksin Covid-19 dan transisi Gedung Putih yang mulus mendukung taruhan pada pemulihan ekonomi yang lebih cepat.

Data pengangguran mendukung harga emas "hanya dengan anggapan bahwa kita masih memiliki masa yang sangat kelam di depan sebelum kita melewati pandemi ini," kata Analis Senior Kitco Metals Jim Wyckoff. best profit

Dolar yang lemah juga mendorong harga emas dengan membuatnya lebih murah bagi mereka yang memegang mata uang lain.

Penurunan dolar "bersama dengan dukungan teknis (untuk harga emas mendekati USD 1.800), meyakinkan beberapa orang untuk mungkin berhenti menjual dan memperoleh beberapa posisi lagi," kata Bart Melek, Kepala Strategi Komoditas di TD Securities.

“Enam bulan ke depan akan sangat sulit; kita akan mengalami pertumbuhan yang jauh di bawah potensialnya, dan pemerintah serta bank sentral harus menambah stimulus secara signifikan untuk memastikan kita tidak mendapatkan transformasi gelombang kedua menjadi kinerja ekonomi yang buruk dalam periode yang lama," tambah Melek.

Suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya peluang untuk memegang emas batangan yang tidak menghasilkan, yang telah meningkat lebih dari 19 persen tahun ini, diuntungkan dari statusnya emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang. best profit

Selain harga emas, harga perak naik 0,5 persen menjadi USD 23,37 per ounce. Harga platinum naik tipis 0,6 persen menjadi USD 966,59 dan paladium turun 0,5 persen menjadi USD 2,336,97.

Harga emas turun ke level terendah empat bulan pada hari Selasa dan tampaknya akan turun di bawah level psikologis USD 1.800. Penurunan ini karena kemajuan vaksin COVID-19 dan harapan untuk transisi cepat di Gedung Putih mendorong investor menuju aset berisiko.

Diktui[ dari CNBC, Rabu (25/11/2020), harga emas di pasar spot turun 1,5 persen menjadi USD 1,807.95 per ounce, setelah menyentuh level terendah sejak 17 Juli di USD 1.800,01. Emas berjangka AS turun 1,8 persen pada USD 1.804.60.

"Lebih optimisme dalam hal ekonomi, perkembangan vaksin telah mengambil beberapa status safe haven dari pasar emas," kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures. best profit

"Kurangnya perhatian politik untuk bergerak maju" juga telah mengurangi kebutuhan akan tempat berlindung yang aman, tambah Meger.

Indeks utama Wall Street melonjak setelah Joe Biden bergerak lebih dekat untuk mengambil kendali kekuasaan pada Januari.

“Pengubah permainannya adalah kemampuan semua vaksin untuk menunjukkan janji yang baik,” kata George Gero, direktur pelaksana di RBC Wealth Management, seraya menambahkan itu akan menjadi pendakian panjang untuk mendapatkan emas dalam keadaan ini.

Pada hari Senin, emas batangan safe-haven kehilangan 1,9 persen setelah perusahaan obat global lainnya AstraZeneca mengumumkan hasil uji coba yang menjanjikan menuju vaksin.

Selain itu, Biden diperkirakan akan mencalonkan mantan Ketua Federal Reserve Janet Yellen sebagai Menteri Keuangan AS. Investor melihat Yellen sebagai kekuatan untuk lebih banyak tindakan fiskal untuk memerangi krisis ekonomi yang diakibatkan oleh pandemi.

Penurunan emas juga terjadi meskipun dolar melemah, yang bertahan hampir mendekati level terendah tiga bulan.

Harga emas, perlindungan terhadap penurunan nilai mata uang dan inflasi, masih naik sekitar 19 persen tahun ini, terutama didorong oleh stimulus global yang dipimpin pandemi yang belum pernah terjadi sebelumnya. best profit

Sumber : Liputan6

Tuesday, 24 November 2020

Best Profit | Harga Emas Kian Jatuh

 


Best Profit (25/11) - Harga emas turun ke level terendah empat bulan pada hari Selasa dan tampaknya akan turun di bawah level psikologis USD 1.800. Penurunan ini karena kemajuan vaksin COVID-19 dan harapan untuk transisi cepat di Gedung Putih mendorong investor menuju aset berisiko.

Diktui[ dari CNBC, Rabu (25/11/2020), harga emas di pasar spot turun 1,5 persen menjadi USD 1,807.95 per ounce, setelah menyentuh level terendah sejak 17 Juli di USD 1.800,01. Emas berjangka AS turun 1,8 persen pada USD 1.804.60.

"Lebih optimisme dalam hal ekonomi, perkembangan vaksin telah mengambil beberapa status safe haven dari pasar emas," kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

"Kurangnya perhatian politik untuk bergerak maju" juga telah mengurangi kebutuhan akan tempat berlindung yang aman, tambah Meger. best profit

Indeks utama Wall Street melonjak setelah Joe Biden bergerak lebih dekat untuk mengambil kendali kekuasaan pada Januari.

“Pengubah permainannya adalah kemampuan semua vaksin untuk menunjukkan janji yang baik,” kata George Gero, direktur pelaksana di RBC Wealth Management, seraya menambahkan itu akan menjadi pendakian panjang untuk mendapatkan emas dalam keadaan ini.

Pada hari Senin, emas batangan safe-haven kehilangan 1,9 persen setelah perusahaan obat global lainnya AstraZeneca mengumumkan hasil uji coba yang menjanjikan menuju vaksin.

Selain itu, Biden diperkirakan akan mencalonkan mantan Ketua Federal Reserve Janet Yellen sebagai Menteri Keuangan AS. Investor melihat Yellen sebagai kekuatan untuk lebih banyak tindakan fiskal untuk memerangi krisis ekonomi yang diakibatkan oleh pandemi. best profit

Penurunan emas juga terjadi meskipun dolar melemah, yang bertahan hampir mendekati level terendah tiga bulan.

Harga emas, perlindungan terhadap penurunan nilai mata uang dan inflasi, masih naik sekitar 19 persen tahun ini, terutama didorong oleh stimulus global yang dipimpin pandemi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Harga emas tampaknya akan terombang-ambing antara menguat dan melemah pada pekan ini. Berdasarkan Kitco News Weekly Gold Survey, bakal ada tarik-menarik antara bullish dan bearish.

Meskipun sebagian besar atau mayoritas analis di Wall Street dan investor ritel memperkirakan harga emas bakal menguat, tetapi tak banyak sentimen yang mendukung bullish tersebut.

BACA JUGA

BERANI BERUBAH: Lorong Sayur Pembawa Berkah Berdasarkan level teknikal, harga emas akan bergerak di resistensi USD 1.900 per ounce dan dukungan pada USD 1.850 per ounce. best profit

Pada pekan lalu, harga emas tidak mampu menguat dan bergerak mendatar. Harga emas di pasar spot naik 0,3 persen menjadi USD 1.872,95 per ounce pada perdagangan Jumta, tetapi turun 0,8 persen untuk sepanjang pekan.

“Saya pikir harga emas terjebak dalam kisaran ini, dan akan tetap di sini sampai ada beberapa informasi baru atau sentimen baru,” kata Presiden Phoenix Futures and Options Kevin Grady dikutip dari Kitco, Senin (23/11/2020).

"Agar harga emas bisa menembus di atas USD 1.900 per ounce, kita perlu melihat beberapa berita tentang langkah-langkah stimulus baru, tapi sepertinya itu bukan prioritas saat ini," tambah dia.

Pada pekan ini, 17 analis berpartisipasi dalam survei. Sebanyak delapan analis atau 47 persen menyerukan harga emas naik. Sementara itu, lima analis atau 29 persen menyerukan harga emas turun dan empat analis atau 24 persen netral.

Sementara itu, total 1.539 pelaku pasar ikut dalam jajak pendapat online. Di antara mereka, 642 pemilih atau 42 persen mengatakan harga emas akan bullish pada minggu ini.

Lalu 594 pelaku pasar atau 39 persen mengatakan bearish. Sementara 303 pemilih atau 20 persen menyatakan harga emas akan mendatar. best profit

Sumber : Liputan6

Monday, 23 November 2020

Best Profit | Wall Street Melonjak karena Harapan Vaksin Covid-19

 


Best Profit (24/11) - Wall Street atau bursa saham di Amerika Serikat (AS) bergerak menguat pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Pendorong kenaikan bursa saham di New York ini setelah AstraZeneca dan Universitas Oxford mengatakan vaksin Covid-19 yang tengah mereka kembangkan efektif hingga 90 persen.

Mengutip CNBC, Selasa (24/11/2020), Dow Jones Industrial Average (DJIA) ditutup 327,79 poin lebih tinggi atau naik 1,1 persen pada 29,591.27. Untuk S&P 500 naik 0,6 persen dan mengakhiri hari di 3.577,59. Sedangkan Nasdaq Composite naik 0,2 persen menjadi 11.880,63.

Dow mencapai sesi tertinggi pada menit-menit terakhir perdagangan di tengah berita bahwa Presiden terpilih Joe Biden berencana untuk mencalonkan mantan Ketua Federal Reserve Janet Yellen sebagai Menteri Keuangan.

The Wall Street Journal pertama kali melaporkan pilihan tersebut. CNBC kemudian mengkonfirmasi laporan tersebut melalui sumber. best profit

Saham perusahaan pelayaran dan maskapai penerbangan memimpin kenaikan di Wall Street karena harapan akan adanya vaksin Covid-19 akan membuka kembali ekonomi dan meningkatkan perjalanan awal tahun depan.

Saham Carnival Corp naik 4,8 persen, sementara United Airlines naik 2,6 persen. Namun, saham perusahaan teknologi mengalami kesulitan. Apple turun hampir 3 persen, Netflix turun 2,4 persen.

Facebook, Amazon, Alphabet, dan Microsoft semuanya mencatat sedikit kerugian.

AstraZeneca mengatakan, analisis sementara menunjukkan vaksin yang mereka kembangkan memiliki kemanjuran rata-rata 70 persen dengan satu regimen dosis menunjukkan efektivitas 90 persen.

Ini mengikuti data uji coba tahap akhir dari Pfizer-BioNTech dan Moderna yang menunjukkan bahwa vaksin Covid-19 masing-masing sekitar 95 persen efektif. best profit

“Dengan tiga vaksin yang sekarang menunjukkan kemanjuran 90 persen dan pejabat kesehatan di AS dan UE bergegas untuk menyetujuinya, proses vaksinasi akan dimulai sebelum akhir tahun,” tulis Adam Crisafulli dari Vital Knowledge.

"Optimisme vaksin Ccvid-19 ini lebih dari sekadar mengimbangi lanskap penularan yang sangat suram karena kasus-kasus yang meningkat dan pemerintah mengambil tindakan lebih lanjut untuk mengekang penyebaran virus." tutur dia.

Yellen mendorong ekspansi ekonomi yang solid selama masa jabatannya sebagai Gubernur Bank Sentral AS dari 2014 hingga 2018 setelah krisis keuangan. Selama waktu itu, suku bunga tetap rendah, dan S&P 500 naik hampir 60 persen. best profit

"Yellen adalah nama besar dengan pengalaman signifikan," kata Alli McCartney dari UBS Wealth Management.

"Saya tidak terkejut pasar bereaksi positif karena pilihan ini meyakinkan, terutama dengan tantangan yang terbentang di depan termasuk menghindari resesi ganda." kata dia.

Sentimen juga didorong oleh data ekonomi yang kuat. IHS Markit mengatakan indeks manajer pembelian dan manufaktur AS mereka mencapai tertinggi beberapa tahun. best profit

Sumber : Liputan6

Sunday, 22 November 2020

Best Profit | Bursa Saham AS Jatuh, Investor Ragu Pemulihan Ekonomi Lebih Cepat

 


Best Profit (23/11) - Bursa saham AS jatuh pada hari Jumat karena meningkatnya kasus virus corona baru. Ditambah dengan pertanyaan seputar pendanaan bank sentral untuk program darurat utama, menimbulkan keraguan pada pemulihan ekonomi yang cepat.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (21/11/2020), Dow Jones Industrial Average turun 219,75 poin atau 0,8 persen menjadi ditutup pada 29.263,48. S&P 500 merosot 0,7 persen menjadi 3.557,54. Nasdaq Composite melemah 0,4 persen untuk mengakhiri hari di 11.854,97.

Boeing dan Salesforce adalah saham berkinerja terburuk di Dow, masing-masing turun 2,9 persen dan 2,5 persen. Teknologi dan industri turun masing-masing 1,1 persen dan 0,9 persen, memimpin penurunan S&P 500.

Rata-rata tujuh hari AS dari infeksi Covid-19 baru setiap hari sekarang berada di 165.029, menurut analisis CNBC dari data John Hopkins, 24 persen lebih tinggi dari seminggu yang lalu. best profit

Pada Kamis saja, tercatat 187.833 kasus dilaporkan. Banyak negara bagian telah membatalkan rencana pembukaan kembali dan menerapkan pembatasan baru untuk mengekang penyebaran.

Gubernur California Gavin Newsom pada hari Kamis mengeluarkan "Pesanan Tinggal di Rumah terbatas" pada mayoritas penduduk negara bagian itu, yang mengharuskan pekerjaan dan pertemuan yang tidak penting dihentikan antara pukul 10 malam dan 5 pagi.

Sementara itu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menyarankan orang Amerika agar tidak bepergian.

Ekonom JPMorgan menulis dalam sebuah catatan bahwa pembatasan terkait virus corona akan menghasilkan pertumbuhan negatif pada kuartal pertama 2021. best profit

Mereka juga menurunkan prospek PDB kuartal pertama mereka menjadi kontraksi 1 persen, menjadikan mereka ekonom Wall Street pertama yang memperkirakan PDB negatif untuk awal tahun depan.

Kerugian hari Jumat menyebabkan Dow dan S&P 500 turun mingguan pertama mereka dalam tiga minggu. Dow turun 0,7 persen minggu ini dan S&P 500 kehilangan 0,8 persen dalam periode waktu tersebut.

“Pasar dapat melihat cahaya di ujung terowongan,” kata Aaron Clark, manajer portofolio di GW&K Investment Management. “Di sisi lain adalah kasus-kasus yang melonjak dan langkah-langkah penutupan yang diperlukan untuk menjaganya tetap terkendali. Pasar sedang bergulat dengan itu. "

Juga membebani sentimen Jumat adalah ketidaksepakatan antara Departemen Keuangan dan Federal Reserve atas kelanjutan pendanaan untuk beberapa program darurat yang dilaksanakan selama resesi. best profit

Menteri Keuangan Steven Mnuchin berusaha untuk mengakhiri beberapa fasilitas The Fed yang membeli obligasi korporasi serta Program Pinjaman Jalan Utama yang ditargetkan untuk bisnis kecil dan menengah. Langkah tersebut telah menarik tekanan dari bank sentral, yang mengatakan program tersebut terus memainkan peran penting untuk mendukung ekonomi yang rentan.

"Langkah Mnuchin akan memperketat kondisi keuangan dan menghilangkan jaring pengaman untuk pasar pada saat yang salah," kata Krishna Guha, wakil ketua dan kepala kebijakan global dan strategi bank sentral Evercore ISI, dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

Yang pasti, Mnuchin mengatakan kepada Jim Cramer CNBC pada hari Jumat bahwa orang-orang salah memahami keputusan ini, menambahkan masih banyak uang untuk menyediakan dana jika diperlukan.

“Ini adalah hal yang sangat sederhana. Kami mengikuti maksud Kongres," kata Mnuchin.

Secara terpisah, Mnuchin menambahkan dia dan para pemimpin Republik akan membahas rencana untuk mendorong stimulus fiskal yang ditargetkan dengan bantuan Demokrat. best profit

Sumber : Liputan6

Thursday, 19 November 2020

Best Profit | Wall Street Menguat Meski Kasus Covid-19 di AS Terus Meningkat

 


Best Profit (20/11) - Bursa saham Amerika Serikat (AS) ditutup lebih tinggi pada perdagangan Kamis (Jumat waktu Jakarta) karena para investor meningkatkan eksposur mereka ke saham-saham perusahaan teknologi utama di tengah meningkatnya jumlah kasus virus Corona.

Dikutip dari CNBC, Jumat (20/11/2020), Dow Jones Industrial Average naik 44,81 poin atau 0,2 persen dan ditutup pada level 29.483,23. Sebelumnya, Dow turun lebih dari 200 poin.

S&P 500 juga naik 0,4 persen menjadi 3.581,87 dan Nasdaq Composite naik 0,9 persen menjadi 11.904,71. Ini menjadi kenaikan pertama untuk rata-rata saham utama dalam tiga sesi terakhir.

Saham Netflix dan Amazon masing-masing naik 0,6 persen dan 0,4 persen. Saham Alphabet naik 1 persen dan saham Microsoft ditutup lebih tinggi 0,6 persen. best profit

Sementara itu, saham Apple naik 0,5 persen dan Facebook mengakhiri hari dengan naik 0,4 persen.

Saham juga mendapat dorongan setelah Pemimpin Minoritas Senat Chuck Schumer, D-NY, mengatakan Pemimpin Mayoritas Mitch McConnell, R-KY, telah setuju untuk melanjutkan negosiasi tentang stimulus fiskal baru.

Berdasarkan data Universitas Johns Hopkins, Analisis CNBC menemukan bahwa rata-rata tujuh hari infeksi virus corona baru AS setiap hari sekarang berada di 161.165, naik 26 persen dari minggu lalu. Secara total, lebih dari 11,5 juta kasus virus corona telah dikonfirmasi di AS.

"Sementara kami menunggu kejelasan tentang vaksin dan stimulus fiskal tambahan, investor benar-benar berjuang untuk menafsirkan dampak jangka pendek dari melonjaknya kasus virus corona," kata Kepala Strategi Investasi di State Street Global Advisors, Michael Arone. best profit

"Yang juga jelas adalah saham teknologi telah menjadi selimut keamanan investor. Saat kecemasan meningkat, mereka kembali ke pertumbuhan teknologi yang andal," lanjut dia.

Peningkatan kasus Covid-19 baru-baru ini telah mendorong beberapa bagian negara untuk mengambil kembali langkah-langkah yang lebih ketat untuk mengekang penyebaran virus ini.

Walikota Kota New York Bill de Blasio memerintahkan sekolah untuk menutup untuk pembelajaran tatap muka. Pada hari Kamis, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menyarankan orang Amerika agar tidak bepergian untuk Thanksgiving karena wabah itu.

"Berita utama COVID negatif / peningkatan penguncian ekonomi (terutama di NYC dan LA County) mulai mengimbangi optimisme vaksin, dan itu membebani saham," tulis Pendiri The Sevens Report Tom Essaye. best profit

"Kami sekarang menghadapi sejumlah besar pembatasan ekonomi sejak musim semi, dan itu akan membebani pertumbuhan ekonomi dan, berpotensi (menurunkan) pendapatan," jelas dia.

S&P 500 telah naik lebih dari 9 persen pada November bersama dengan Nasdaq. Sementara Dow telah naik 11,3 persen pada periode yang sama.

“Anda melihat pasar benar-benar ingin bergerak ke satu arah, dan kemudian saya pikir berita vaksin jelas merupakan katalis untuk mempercepatnya sedikit. Jadi saya tidak akan terkejut melihat bahwa perdagangan bertahan untuk beberapa waktu," ungkap Kepala Investasi di Bryn Mawr Trust, Jeff Mills.

“Meski begitu, menurut saya kepemimpinan di pasar bisa berubah-ubah selama beberapa bulan ke depan karena Anda akan berjuang melawan peningkatan kasus Covid dan berita yang secara bertahap lebih baik terkait vaksin,” tutup Mills. best profit

Sumber : Liputan6

Wednesday, 18 November 2020

Best Profit | Covid-19 Terus Mengganas di AS, Wall Street Tumbang

 


Best Profit (19/11) - Wall street jatuh untuk hari kedua berturut-turut pada hari Rabu karena reli pasar baru-baru ini.

Dikutip dari CNBC, Kamis (19/11/2020), Dow Jones Industrial Average turun 344,93 poin, atau 1,2 persen menjadi 29.438,42 dalam sesi yang tidak stabil, setelah naik sebanyak 147 poin pada sesi tertinggi.

S&P 500 turun 1,2 persen, atau 41,74 poin, menjadi 3.567,79. Sedangkan Nasdaq Composite turun 0,8 persen, atau 97,74 poin, menjadi 11.801,60.

Pandemi yang memburuk yang membawa pembatasan baru membayangi perkembangan positif di bagian depan vaksin virus corona.

Saham berbalik turun tajam setelah Walikota Bill de Blasio mengumumkan sekolah umum Kota New York akan pindah ke pembelajaran jarak jauh hanya ketika kota mencoba untuk memadamkan semakin banyak kasus virus corona. best profit

AS sedang bergulat dengan meningkatnya infeksi Covid-19 menjelang musim dingin yang mungkin sulit. Negara ini mencatat sekitar 157.000 kasus virus korona baru per hari, rata-rata, pada Selasa, menurut analisis CNBC terhadap data Johns Hopkins. Itu rekor baru lainnya dan hampir 30 persen lebih tinggi dari tingkat infeksi seminggu lalu.

Beberapa saham yang emndukung masyarakat tinggal di rumah melonjak setelah pengumuman penutupan sistem sekolah terbesar di negara itu. Perusahaan konferensi video Zoom Video menguat lebih dari 3 persen, sementara Peloton naik hampir 2 persen.

Sementara itu, saham perusahaan teknologi besar memimpin penurunan pasar yang lebih luas. Apple Microsoft, Alphabet, dan Facebook semuanya turun setidaknya 1 persen.

Penurunan dua hari wall street terjadi setelah Dow dan S&P 500 mencapai rekor tertinggi baru pada hari Senin menyusul berita vaksin yang menjanjikan. best profit

Investor mencerna perkembangan yang lebih positif pada hari Rabu. Pfizer merilis data akhir tentang kandidat vaksinnya dengan BioNTech, yang ternyata lebih baik dari data awal.

Perusahaan mengatakan vaksin itu 95 persen efektif dalam mencegah Covid-19 dan menangkis infeksi parah dalam uji coba. Ini sekaligus menambahkan bahwa mereka berencana untuk mengajukan permohonan izin penggunaan darurat dalam beberapa hari.

“Pengumuman vaksin telah mengalihkan pembicaraan tentang kembali normal dari 'jika' menjadi 'kapan,'” kata Bill Callahan, ahli strategi investasi di Schroders.

"Yang paling penting adalah pengumuman vaksin menghilangkan beberapa ketidakpastian jangka panjang, yang membuat investor berhati-hati," tambahnya.

Boeing yang merupakan anggota Dow melonjak sebanyak 4 persen pada satu titik karena Administrasi Penerbangan Federal mencabut larangan Boeing 737 Max setelah dilarang terbang selama 20 bulan menyusul dua kecelakaan mematikan.  best profit

Sumber : Liputan6

Tuesday, 17 November 2020

Best Profit | Wall Street Jatuh Usai Dow dan S&P 500 Cetak Rekor Penutupan Tertinggi

 


Best Profit (18/11) - Bursa saham AS jatuh pada perdagangan Selasa karena reli pasar mendingin di tengah penurunan tajam saham perusahaan farmasi dan data ekonomi yang mengecewakan.

Dikutip dari CNBC, Rabu (18/11/2020), Dow Jones Industrial Average turun 167,09 poin atau 0,6 persen dan ditutup pada 29.783,35. S&P 500 merosot 0,5 persen menjadi 3.609,53, sedangkan Nasdaq Composite turun 0,2 persen menjadi 11.899,34.

Saham pemilik apotek CVS Health dan anggota Dow Walgreens Boots Alliance turun setelah Amazon meluncurkan bisnis apotek, yang memungkinkan pengiriman obat gratis untuk anggota Perdana. Saham Walgreens turun 9,6 persen dan CVS kehilangan 8,6 persen. Saham Amazon naik 0,2 persen.

Home Depot menambah penurunan, jatuh 2,5 persen meskipun pendapatan kuartal ketiga naik. Penjualannya juga melonjak sekitar 24 persen dibandingkan dengan tahun lalu karena pembelian barang rumah tangga terus berlanjut. Saham Walmart juga merosot 2 persen bahkan setelah membukukan hasil yang lebih baik dari perkiraan untuk kuartal sebelumnya. best profit

Sentimen juga terpukul setelah data menunjukkan penjualan ritel meningkat kurang dari yang diharapkan pada bulan Oktober. Penjualan ritel naik 0,3 persen bulan lalu, dibandingkan kenaikan 0,5 persen seperti yang diharapkan oleh ekonom yang disurvei oleh Dow Jones.

Saham Tesla melawan tren negatif pasar, melonjak 8,2 persen setelah Indeks S&P Dow Jones mengatakan pembuat mobil listrik itu akan bergabung dengan indeks S&P 500, efektif 21 Desember. Ini adalah langkah yang telah lama diantisipasi untuk lonjakan saham.

Pergerakan saham pada perdagangan Selasa terjadi setelah Dow dan S&P 500 mencatat rekor penutupan tertinggi. best profit

"Wajar bagi pasar untuk beristirahat, dan bacaan yang sedikit mengecewakan di bagian depan penjualan ritel memfasilitasi hal itu," kata Chris Larkin, Direktur Pelaksana Produk Perdagangan dan investasi di E-Trade.

“Tanpa adanya pemeriksaan stimulus, ada sedikit ketidakpastian di sektor ini dalam jangka pendek," lanjutnya.

Pada perdagangan Senin, Dow dan S&P 500 melonjak setelah Moderna merilis data uji coba yang menunjukkan vaksin virus corona lebih dari 94 persen efektif, semakin meningkatkan ekspektasi pemulihan ekonomi yang tajam.

Itu menandai pengumuman positif kedua terkait vaksin virus corona dalam seminggu. Pfizer dan BioNTech mengatakan pada 9 November bahwa kandidat vaksin Covid-19 mereka lebih dari 90 persen efektif di antara peserta dalam uji coba tahap akhir. best profit

Sumber : Liputan6

Monday, 16 November 2020

Best Profit | Perkembangan Vaksin Moderna Bawa Wall Street Menguat

 


Best Profit (17/11) - Bursa saham AS naik pada hari Senin setelah data awal vaksin virus corona dari Moderna semakin meningkatkan ekspektasi pemulihan ekonomi yang kuat.

Dikutip dari CNBC, Selasa (17/11/2020), Dow Jones Industrial Average naik 470,63 poin, atau 1,6 persem, menjadi ditutup pada 29.950,44.

S&P 500 naik 1,2 persen menjadi 3.626,91, membukukan penutupan tertinggi sepanjang masa. Nasdaq Composite naik 0,8 persen menjadi 11.924,13.

Saham yang akan diuntungkan dari pembukaan kembali ekonomi memimpin lebih tinggi. United Airlines naik 5,2 persen, dan Karnaval ditutup 9,7 persen lebih tinggi. Saham bank seperti Citigroup dan Wells Fargo masing-masing naik lebih dari 3 persen dan JPMorgan Chase naik 2,8 persen. Saham Moderna melonjak 9,5 persen pada hari itu. best profit

Saham perusahaan yang berkembang pesat selama pandemi karena orang menghabiskan lebih banyak waktu di rumah tertinggal dari pasar asrama. Netflix turun 0,8 persen. Saham Amazon ditutup datar.

Moderna mengatakan hari Senin bahwa vaksin virus corona lebih dari 94 persen efektif selama uji coba tahap akhir. Pengumuman yang menjanjikan itu membuat perusahaan bioteknologi yang berbasis di Massachusetts itu menjadi pembuat obat kedua yang mengatakan mereka memiliki vaksin yang berpotensi efektif.

Hasil uji coba serupa minggu lalu dari Pfizer dan BioNTech mendorong investor ke nama-nama yang berkinerja buruk tergantung pada vaksin yang membuka kembali ekonomi. Perusahaan mengatakan pada saat itu bahwa kandidat mereka lebih dari 90% efektif dalam mencegah Covid-19 di kalangan peserta. best profit

"Vaksin mengubah apa yang bisa menjadi krisis berkepanjangan menjadi sesuatu yang lebih dekat dengan bencana alam (kejutan besar, pemulihan cepat)," tulis analis TS Lombard Steven Blitz dan Andrea Cicione dalam sebuah catatan.

“Tanpa vaksin yang efektif, ekspektasi konsensus EPS saat ini (menunjuk ke tren kembali pada akhir tahun depan) akan berada di sisi optimis. Tapi dengan satu, mereka mungkin benar-benar terjadi. "

Pedagang juga bersemangat pada hari Senin setelah Moderna mengatakan vaksinnya tetap stabil pada 36 hingga 46 derajat Fahrenheit, suhu standar rumah atau lemari es medis, hingga 30 hari. Dapat disimpan hingga enam bulan pada suhu negatif 4 derajat Fahrenheit. Sebagai perbandingan, vaksin Pfizer membutuhkan suhu penyimpanan minus 94 derajat Fahrenheit. best profit

Yang pasti, jumlah kasus virus corona masih terus meningkat sehingga mengancam prospek pemulihan ekonomi yang cepat.

Lebih dari 11 juta infeksi Covid-19 telah dikonfirmasi di AS, menurut data dari Universitas Johns Hopkins. Data dari Proyek Pelacakan COVID juga menunjukkan bahwa lebih dari 69.000 orang di AS dirawat di rumah sakit karena virus corona.

Dan Russo, kepala strategi pasar di Chaikin Analytics, berpikir pasar dapat mengatasi lonjakan terbaru dalam kasus virus korona ini.

"Tampaknya investor lebih fokus pada berita vaksin dan ingin melihat lonjakan kasus dalam jangka pendek," katanya dalam sebuah posting. "Jika hal ini menjadi perhatian bagi investor, ini akan terlihat di grafik dan manajemen risiko akan mengambil alih." best profit

Sumber : Liputan6

Sunday, 15 November 2020

Best Profit | Bukan Kabar Vaksin Pfizer, Simak Faktor yang Pengaruhi Harga Emas Pekan Ini

 


Best Profit (16/11) - Setelah kehilangan USD 100 pada awal pekan lalu, harga emas telah berada dalam mode pemulihan. Analis melihat, pemulihan ini akan berlanjut hingga pekan ini.

Pada perdagangan hari Jumat pekan lalu, harga emas tercatat mengalami kenaikan karena imbal hasil 10 tahun berbalik, dan dolar AS melemah. Harga emas berjangka Comex Desember terakhir diperdagangkan pada USD 1.887,10, naik 0,74 persen pada hari itu.

"Kami telah melihat imbal hasil 10-tahun yang baru-baru ini melonjak telah berhasil. Dalam konteks itu, emas baik-baik saja, volatilitas telah turun, dan pasar menyadari bahwa itu akan lebih sama. Kami harus melakukannya utang besar dan suku bunga yang sangat rendah. Kami akan terus mengkhawatirkan penurunan nilai mata uang, "kata Kepala Strategi Global TD Securities, Bart Melek dikutip dari laman Kitco, Senin (16/11/2020).

Malek menambahkan, berita mengenai vaksin covid-19 Pfizer tidak mengubah apapun untuk harga emas. Sebab, Malek menilai perlambatan pertumbuhan ekonomi masih akan terjadi. Selain itu, distribusi vaksin juga akan memakan waktu untuk dapat diedarkan ke masyarakat secara luas. best profit

“Mereka akan membutuhkan tindakan tegas dari pemerintah, yang akan didanai dengan uang cetak untuk tahun-tahun mendatang. Dan itu berarti lingkungan yang baik untuk harga emas. Jadi kami berpegang pada panggilan kami mengatakan USD 2.500 pada akhir 2021," katanya.

Melek mengamati level harga emas USD 1.850 sebagai batas bawah untuk minggu depan dan USD 1.930 sebagai batas atas.

Direktur perdagangan global Kitco Metals Peter Hug menyarankan untuk membeli harga emas saat harganya turun. Hal ini karena lingkungan makro tetap mendukung logam mulia.

"Bahkan jika kita kehilangan USD 1.850, level berikutnya yang akan turun adalah USD 1.825. Kita mungkin perlu menunggu dan bersabar, tapi suatu saat selama kuartal berikutnya, emas akan mengeluarkan USD 2.000 dan mulai bergerak lebih tinggi," katanya.

Hug menuturkan, semua mata akan tertuju pada berita utama pemilu dan stimulus pekan ini. Hal tersebut karena pasar ingin melihat tindakan dan jaminan dari pemerintah karena kasus virus korona terus meningkat pada rekor kecepatan di AS,. Yakni mencapai lebih dari 120.000 kasus dilaporkan per hari minggu ini. best profit

"Risiko terbesar untuk emas minggu ini adalah kelambanan pemerintah. Baik karena Presiden AS Donald Trump menolak untuk mengambil tindakan apapun sebelum dia mengakui kekalahannya, atau Joe Biden yang tidak dapat mengambil tindakan apapun karena dia adalah presiden terpilih dan bukan penjabat presiden," kata Hug.

Perdagangan emas minggu ini juga akan melihat situasi politik AS yang bertransisi pasca terpilihnya Joe Biden sebagai Presiden AS ke-46. Pada saat yang sama, Presiden AS ke-45 Donald Trump terus mempertanyakan hasil pemilihan yang membuatnya kalah.

"Latar belakang politik tetap menjadi sumber ketidakpastian dengan penghitungan ulang suara, kasus hukum, dan klaim penipuan menggelegak di latar belakang. Hal ini memicu permusuhan politik, dan kami prihatin bahwa setiap dukungan fiskal untuk membantu mengurangi beberapa kerusakan ekonomi dari pembatasan. mungkin lambat datang sebagai hasilnya, "kata ekonom ING. best profit

Namun, ahli strategi pasar senior LaSalle Futures Group Charlie Nedoss menilai, meningkatnya kasus covid-19 dan bertambahnya orang-orang yang kehilangan pekerjaan, mungkin akan mendorong pemerintah AS untuk membuat kesepakatan.

"Stimulus berhasil terakhir kali. Tapi kami sudah melihat efek yang berkurang karena banyak orang kehilangan pekerjaan, kasus semakin parah, dan kami mungkin melihat lebih banyak penguncian. Ada dorongan yang lebih besar untuk mengeluarkan beberapa stimulus," kata Nedoss.

Adapun hal-hal yang harus dipertimbangkan dalam perdagangan emas pekan ini adalah data makroekonomi utama, termasuk penjualan ritel AS pada hari Selasa.

Ada juga indeks manufaktur Empire State N.Y. pada hari Senin, produksi industri AS pada hari Selasa, izin bangunan dan perumahan dimulai pada hari Rabu, dan klaim pengangguran, indeks manufaktur Philadelphia Fed, dan penjualan rumah yang ada pada hari Kamis.

"Semua jenis angka yang layak tidak masalah untuk emas terutama karena ekspektasi inflasi akan mendapat sedikit dorongan," kata Melek. best profit

Sumber : Liputan6

Thursday, 12 November 2020

Best Profit | Ekonomi AS Kian Tak Pasti, Wall Street Tumbang

 


Best Profit (13/11) - Wall street jatuh pada hari Kamis karena meningkatnya jumlah kasus virus corona AS menimbulkan kekhawatiran atas kesehatan ekonomi menuju akhir tahun.

Dikutip dari CNBC, Jumat (13/11/2020), Dow Jones Industrial Average turun 317,46 poin atau 1,1 persen menjadi 29.080,17. Rata-rata 30 saham turun sebanyak 495 poin di awal sesi. S&P 500 turun 1 persen, atau 35,65 poin, menjadi 3.537,07. Sedangkan Nasdaq Composite turun 0,7 persen, atau 76,84 poin, menjadi 11.709,59.

Penurunan hari Kamis meninggalkan S&P 500 hanya 0,8 persen di atas level penutupan hari Jumat di 3.509.44. Mengembalikan sebagian besar keuntungan dari reli vaksin awal pekan ini.

Rata-rata utama berbalik melemah tajam setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan prospek ekonomi AS tetap tidak pasti bahkan setelah berita vaksin positif minggu ini.

"Dari sudut pandang kami, terlalu dini untuk menilai dengan keyakinan apa pun implikasi berita tersebut bagi jalur ekonomi, terutama dalam waktu dekat," kata Powell tentang vaksin tersebut. “Dengan penyebaran virus, beberapa bulan ke depan bisa menjadi tantangan,” tambah dia. best profit

Pergerakan wall street hari Kamis terjadi karena jumlah kasus virus corona terus meningkat. Pada hari Rabu saja, rekor lebih dari 144 ribu infeksi dikonfirmasi di AS, menjadikan penghitungan nasional menjadi lebih dari 10 juta.

Chicago mengeluarkan peringatan tinggal di rumah pada Kamis yang bertujuan untuk mengekang penyebaran, sementara New York telah memberlakukan jam malam baru di restoran, bar, dan pusat kebugaran.

“Dengan keluarnya beberapa katalis awal November, pasar tampaknya mengungkapkan keprihatinan dengan beberapa tren COVID jangka pendek yang telah membuat laporan AS mencatat jumlah kasus dan delapan hari berturut-turut dari lebih dari 100 ribu kasus baru,” kata Yousef Abbasi, ahli strategi pasar global di StoneX, dalam sebuah catatan.

Saham perjalanan dan bank termasuk di antara penghambat terbesar wall street pada hari Kamis. United Airlines turun lebih dari 4 persen, sementara Karnaval turun 7,9 persen. JPMorgan Chase, Citigroup dan Wells Fargo semuanya turun lebih dari 1 persen. best profit

Awal pekan ini, saham yang bergantung pada pemulihan ekonomi menguat. Dipicu oleh pengumuman dari Pfizer dan BioNTech bahwa kandidat vaksin Covid-19 dari perusahaan tersebut tampaknya lebih dari 90 persen efektif dalam uji coba fase tiga.

Berita yang lebih positif tentang vaksin dapat segera datang, karena Moderna mengumumkan pada Rabu malam bahwa uji coba fase ketiga telah memperoleh cukup banyak kasus virus corona untuk menyerahkan hasil awal ke dewan pemantauan keamanan independen.

Reli untuk ekuitas setelah berita Pfizer mengikuti pekan pemilihan yang kuat untuk saham. Rick Rieder, kepala tim alokasi global di BlackRock, Rabu mengatakan pada "Closing Bell" bahwa ia memperkirakan saham akan terus naik hingga akhir tahun, meskipun ia memperkirakan perdagangan akan berombak.

Dia juga mengatakan dia berharap pemulihan ekonomi akan terus berlanjut meskipun kasus Covid-19 meningkat. best profit

"The Fed akan tetap dalam mode akomodatif ini untuk jangka waktu tertentu," kata Rieder. "Ketika Anda memasukkan banyak stimulus, Anda memasukkan banyak likuiditas, dan kemudian Anda menambahkan stimulus fiskal ekonomi sebenarnya akan berjalan cukup baik," pungkasnya.

Awal pekan ini, saham yang bergantung pada pemulihan ekonomi menguat. Dipicu oleh pengumuman dari Pfizer dan BioNTech bahwa kandidat vaksin Covid-19 dari perusahaan tersebut tampaknya lebih dari 90 persen efektif dalam uji coba fase tiga.

Berita yang lebih positif tentang vaksin dapat segera datang, karena Moderna mengumumkan pada Rabu malam bahwa uji coba fase ketiga telah memperoleh cukup banyak kasus virus corona untuk menyerahkan hasil awal ke dewan pemantauan keamanan independen. best profit

Reli untuk ekuitas setelah berita Pfizer mengikuti pekan pemilihan yang kuat untuk saham. Rick Rieder, kepala tim alokasi global di BlackRock, Rabu mengatakan pada "Closing Bell" bahwa ia memperkirakan saham akan terus naik hingga akhir tahun, meskipun ia memperkirakan perdagangan akan berombak.

Dia juga mengatakan dia berharap pemulihan ekonomi akan terus berlanjut meskipun kasus Covid-19 meningkat.

"The Fed akan tetap dalam mode akomodatif ini untuk jangka waktu tertentu," kata Rieder. "Ketika Anda memasukkan banyak stimulus, Anda memasukkan banyak likuiditas, dan kemudian Anda menambahkan stimulus fiskal ekonomi sebenarnya akan berjalan cukup baik," pungkasnya. best profit

Sumber : Liputan6

Wednesday, 11 November 2020

Best Profit | Titik Terang Temuan Vaksin Covid-19 Bawa Wall Street Menguat

 


Best Profit (12/11) - Indeks saham S&P 500 dan Nasdaq Composite naik pada perdagangan Rabu (Kamis waktu Jakarta) karena saham teknologi memulihkan sebagian dari kerugiannya dari awal pekan dengan mengorbankan nama-nama yang akan mendapat keuntungan dari pemulihan ekonomi.

Dikutip dari CNBC, Kamis (12/11/2020), S&P 500 ditutup naik 0,8 persen ke level 3.572,66 dan Nasdaq melonjak 2 persen menjadi 11.786,43. Dow Jones Industrial Average turun 23,29 poin atau 0,1 persen menjadi 29.397,63.

Saham Apple memperoleh kenaikan 3 persen. Netflix naik 2,2 persen. Facebook dan Amazon masing-masing naik 1,5 persen dan 3,4 persen. Alphabet ditutup naik 0,6 persen dan Microsoft naik 2,6 persen.

American Express turun 4,2 persen untuk memimpin penurunan Dow. Boeing dan Disney sama-sama kehilangan setidaknya 3 persen. best profit

Pergerakan perdagangan saham pada Rabu terjadi setelah sesi kuat back-to-back yang kuat untuk Dow yang dipicu oleh vaksin Pfizer dan pengumuman BioNTech tentang vaksin Covid-19 yang lebih dari 90 persen efektif.

"Guncangan positif makro yang tiba-tiba seperti yang kita lihat minggu ini dapat mengangkat semua nilai saham untuk sementara waktu," tulis Inigo Fraser-Jenkins, salah satu kepala tim strategi portofolio di Bernstein, dalam sebuah catatan.

"Namun, menurut kami prospek tahun depan harus lebih bernuansa," lanjut dia.

Sektor dengan kinerja terbaik minggu ini, energi dan keuangan, tertinggal. Energi turun 0,8 persen, sementara keuangan kehilangan 0,5 persen. best profit

Saham di sektor energi tetap naik lebih dari 16 persen minggu ini meskipun turun pada perdagangan Rabu. Sektor keuangan masih naik 8,4 persen lebih tinggi selama periode waktu itu.

"Apa yang Anda lihat minggu ini benar-benar merangkum fokus pasar," kata Gregory Faranello, Kepala Perdagangan Suku Bunga AS di AmeriVet Securities.

"Anda pasti melihat reaksi dramatis di pasar ekuitas, dan pasar obligasi ditarik ke dalamnya juga," tutup dia.

Kemarin, Dow Jones Industrial Average ditutup naik. Membangun sentimen menguntungkan dari sebelumnya. Perbaikan wall street didorong saham-saham perusahaan yang berkaitan dengan pemulihan ekonomi.

Dikutip dari CNBC, Rabu (11/11/2020), rata-rata 30 saham Dow Jones melonjak 262,95 poin, atau 0,9 persen, menjadi ditutup pada 29.420,92. Namun, S&P 500 dan Nasdaq Composite kesulitan di tengah penurunan tajam nama-nama teknologi utama. S&P 500 ditutup 0,1 persen lebih rendah pada 3.545,53 dan Nasdaq turun 1,4 persen menjadi 11.553,86. best profit

Enggak Pakai Ribet, Begini Cara Tukar Tabung Biru Elpiji 12 Kg ke Bright Gas "Ini adalah pasar dimana rotasi kemungkinan akan berlanjut hingga akhir tahun," kata Terry Sandven, kepala strategi ekuitas di U.S. Bank Wealth Management.

"Teknologi, kebijaksanaan konsumen, dan layanan komunikasi tetap menjadi sektor favorit kami untuk jangka panjang. Tapi menurut saya dalam waktu dekat, dengan tanda-tanda perbaikan ekonomi di depan mata, kita akan melihat perusahaan siklikal mengungguli," tambahnya.

Saham Amazon turun 3,5 persen setelah jatuh 5 persen pada hari Senin. Zoom Video turun 9 persen, menambah penurunan 17 persen dari hari Senin. Alphabet dan Microsoft kehilangan masing-masing 1,4 persen dan 3,4 persen. best profit

Nama-nama yang akan diuntungkan dari pemulihan ekonomi naik pada hari Selasa. Chevron dan Exxon Mobil masing-masing naik 4,6 persen dan 2,2 persen. Boeing ditutup 5,2 persen lebih tinggi.

"Perdagangan saham-saham 'stay at home', yang telah menyebabkan pasar lebih tinggi untuk sebagian besar tahun ini, mungkin tidak disukai," kata Lindsey Bell, kepala strategi investasi di Ally Invest.

“Masih ada kasus jangka panjang yang bagus untuk teknologi, tetapi mungkin tidak melebihi pasar lainnya seperti sejak Maret,” lanjutnya.

Baik Dow dan S&P 500 mencapai rekor tertinggi pada hari Senin sebelum menutup level tersebut karena kelemahan di sektor teknologi memberikan tekanan pada pasar yang lebih luas. Dow menguat lebih dari 800 poin di sesi sebelumnya.

Sementara saham siklikal memimpin kenaikan di wall street pada hari Senin, Nasdaq Composite turun 1,5 persen karena investor membuang beberapa permainan populer di rumah seperti Amazon, Zoom Video dan Netflix. Nasdaq menyelesaikan sesi Senin mendekati sesi terendahnya. best profit

Sumber : Liputan6

Tuesday, 10 November 2020

Best Profit | Wall Street Menghijau, Didorong Kenaikan Saham Perusahaan Migas

 


Best Profit (11/11) - Dow Jones Industrial Average naik pada hari Selasa. Membangun sentimen menguntungkan dari sebelumnya. Perbaikan wall street didorong saham-saham perusahaan yang berkaitan dengan pemulihan ekonomi.

Dikutip dari CNBC, Rabu (11/11/2020), rata-rata 30 saham Dow Jones melonjak 262,95 poin, atau 0,9 persen, menjadi ditutup pada 29.420,92. Namun, S&P 500 dan Nasdaq Composite kesulitan di tengah penurunan tajam nama-nama teknologi utama. S&P 500 ditutup 0,1 persen lebih rendah pada 3.545,53 dan Nasdaq turun 1,4 persen menjadi 11.553,86.

"Ini adalah pasar dimana rotasi kemungkinan akan berlanjut hingga akhir tahun," kata Terry Sandven, kepala strategi ekuitas di U.S. Bank Wealth Management.

"Teknologi, kebijaksanaan konsumen, dan layanan komunikasi tetap menjadi sektor favorit kami untuk jangka panjang. Tapi menurut saya dalam waktu dekat, dengan tanda-tanda perbaikan ekonomi di depan mata, kita akan melihat perusahaan siklikal mengungguli," tambahnya. best profit

Saham Amazon turun 3,5 persen setelah jatuh 5 persen pada hari Senin. Zoom Video turun 9 persen, menambah penurunan 17 persen dari hari Senin. Alphabet dan Microsoft kehilangan masing-masing 1,4 persen dan 3,4 persen.

Nama-nama yang akan diuntungkan dari pemulihan ekonomi naik pada hari Selasa. Chevron dan Exxon Mobil masing-masing naik 4,6 persen dan 2,2 persen. Boeing ditutup 5,2 persen lebih tinggi.

"Perdagangan saham-saham 'stay at home', yang telah menyebabkan pasar lebih tinggi untuk sebagian besar tahun ini, mungkin tidak disukai," kata Lindsey Bell, kepala strategi investasi di Ally Invest.

“Masih ada kasus jangka panjang yang bagus untuk teknologi, tetapi mungkin tidak melebihi pasar lainnya seperti sejak Maret,” lanjutnya. best profit

Baik Dow dan S&P 500 mencapai rekor tertinggi pada hari Senin sebelum menutup level tersebut karena kelemahan di sektor teknologi memberikan tekanan pada pasar yang lebih luas. Dow menguat lebih dari 800 poin di sesi sebelumnya.

Sementara saham siklikal memimpin kenaikan di wall street pada hari Senin, Nasdaq Composite turun 1,5 persen karena investor membuang beberapa permainan populer di rumah seperti Amazon, Zoom Video dan Netflix. Nasdaq menyelesaikan sesi Senin mendekati sesi terendahnya.

Langkah itu dipicu oleh raksasa farmasi AS Pfizer dan perusahaan bioteknologi Jerman BioNTech yang mengumumkan vaksin virus corona mereka lebih dari 90 persen efektif dalam mencegah Covid-19. best profit

Investor juga mendapat beberapa berita positif virus corona pada hari Selasa, setelah Food and Drug Administration menyetujui pengobatan Covid-19 Eli Lilly untuk penggunaan darurat.

“Hasil yang kuat dari vaksin Pfizer lebih baik dari yang diperkirakan dan berarti kami bisa membuka kembali lebih cepat dari yang diharapkan,” kata Ryan Detrick, kepala strategi pasar di LPL Financial.

“Ditambah dengan ekonomi yang terus mengejutkan ke atas dan pasar saham sekarang memperkirakan prospek ekonomi yang jauh lebih baik di tahun 2021," ujarnya lagi.

Berita vaksin besar Pfizer datang ketika AS menduduki puncak 10 juta kasus Covid-19, tonggak sejarah yang suram hanya 10 hari setelah mencapai angka 9 juta di tengah lonjakan rekor infeksi harian. Banyak orang di Wall Street percaya vaksin yang layak akan sangat penting bagi ekonomi dalam perjalanan menuju pemulihan penuh. best profit

Sumber : Liputan6

Monday, 9 November 2020

Best Profit | Berita Positif Vaksin Pfizer Bawa Bursa Saham AS Melonjak, Dow Jones Naik 800 Poin

 


Best Profit (10/11) - Dow Jones Industrial Average (DJIA) dan S&P 500 yang merupakan indeks acuan di bursa saham Amerika Serikat (AS) melonjak tajam pada penutupan perdagangan senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Lonjakan ini terjadi karena investor menyambut gembira uji coba vaksin Covid-19 oleh Pfizer dan BioNTech yang menunjukkan hasil 90 persen efektf.

Saham-saham maskapai penerbangan dan saham-saham terkait perjalanan mencatatkan kenaikan terbesar.

Mengutip CNBC, Selasa (10/11/2020), Dow Jones ditutup melonjak 834,57 poin atau naik 2,95 persen menuju 29.157,97. Angka ini merupakan kenaikan salam sehari terbesar sejak 5 Juni. Di awal sesi indeks acuan ini sempat mencapai angka tertinggi sepanjang masa dengan naik hampir 5,7 persen.

Sedangkan indeks S&P 500 melonjak 1,2 persen menjadi 3.550,50. Indeks ini juga mencapai tertinggi sepanjang masa intraday. best profit

Namun sayangnya, Nasdaq Composite ditutup lebih rendah 1,5 persen pada 11.713,78. Penyebabnya karena pelaku pasar beralih dari saham-saham teknologi ke saham lainnya.

Pengumuman uji coba vaksin oleh Pfizer dan BioNTech dilihat oleh pelaku Wall Street sebagai tanda bahwa industri farmasi mungkin segera memiliki cara untuk mengendalikan penyakit yang telah menekan ekonomi AS selama 2020. Pandemi Covid-19 telah menewaskan lebih dari 230.000 orang Amerika.

“Saya pikir reli ini cukup masuk akal. Saya pikir kita akan memulai diskusi baru dan pembahasannya adalah seperti apa Amerika setelah Covid," kata pembawa acara Mad Money CNBC Jim Cramer.

Ujin coba dari Pfizer dan BioNTech Jerman ternyata lebih baik dari yang diharapkan pasar. Dr Anthony Fauci, direktur National Institute of Allergy and Infectious Diseases, telah mengatakan bahwa vaksin yang efektif 50 persen hingga 60 persen sudah bisa diterima. best profit

Saham-saham perusahaan perjalanan, restoran, dan perhotelan yang mengalami tekanan selama ini langsung melonjak dan mencetak reli terkuat pada persagangan Senin setelah pengumuman Pfizer.

Analis senior GLOBALT Tom Martin mengatakan, saat ini sebagian besar orang bisa mulai membayangkan kehidupan di masa depan yang kembali normal. "Orang-orang kembali ke luar, mereka tidak perlu memakai topeng dan ekonomi buka kembali." jelas dia.

Saham operator kapal pesiar Carnival Corp meroket 39,3 persen, Southwest Airlines melonjak 9,7 persen dan Walt Disney Company naik 11,9 persen karena investor bertaruh bahwa vaksin dapat membawa lebih banyak wisatawan untuk mengunjungi banyak taman hiburan. best profit

Saham bank juga menguat di tengah harapan lebih cepat kembali ke aktivitas ekonomi normal. JPMorgan Chase dan Bank of America masing-masing naik 13,5 persen dan 14,2 persen. Citigroup naik 11,5 persen.

Sedangkan saham-saham teknologi mengalami kesulitan. Apa yang disebut perdagangan tinggal di rumah mengalami kesulitan. Zoom Video diperdagangkan 17,4 persen lebih rendah dan Amazon turun 5,1 persen. Netflix turun 8,6 persen. Teladoc Health turun 13,7 persen. best profit

Sumber : Liputan6

Sunday, 8 November 2020

Best Profit | Harga Emas Melonjak di Pekan Ini karena Joe Biden Terpilih Jadi Presiden AS

 


Best Profit (9/11) - Sebagian besar analis dan pelaku pasar yakin bahwa harga emas akan kembali perkasa di pekan ini. Terpilihnya Joe Biden merupakan pendorong utama kenaikan harga emas.

Mengutip survei Kitco, Senin (8/11/2020), sentimen bullish atau kenaikan harga emas menurut para analis Wall Street berada pada rekor tertinggi.

Harga emas akan menembus resisten kritis jangka pandek dan mencapai level tertinggi dalam enam pekan. Reli ini terjadi karena dolar AS telah jatuh di bawah level support atau terendah dalam 2 bulan.

"Dengan kepemimpinan Joe Biden di AS berarti lebih banyak stimulus datang. Ini hanya masalah seberapa banyak," kata analis senior LaSalle Futures Group Charlie Nedoss.

"Adanya stimulus akan mendorong pelemahan nilai tukar dolar AS dan mendukung harga emas ke level yang lebih tinggi." tambah dia. best profit

Dalam survei kali ini, 15 analis berpartisipasi. Sebanyak 14 analis atau 93 persen memastikan harga emas akan naik di pekan ini. Sementara seorang analis atau 7 persen memperkirakan harga emas akan tertekan.

Para investor juga demikian. Para pelaku pasar memperkirakan harga emas akan positif di pekan ini. Sebanyak 1.310 suara ikut ambil bagian dalam survei ini.

Diantara jumlah tersebut, 1.008 pemilih atau 77 persen mengatakan harga emas akan bullish. Sedangkan 188 orang atau 14 persen memperkirakan bearish. Sedangkan susanya atau 114 suara memilih netral. best profit

Pada pekan lalu, harga emas bergerak cukup baik. Namun memang tak terlalu tinggi karena pelaku pasar memang tengah menunggu hasil pemilihan presiden AS. Namun pada pekan kemarin memang ekspektasi sudah mengarah ke Joe Biden.

Menurut banyak analis, semua mata tertuju pada dolar AS. Analisis Darin Newsom, Darin Newsom, mengatakan bahwa dolar AS dan emas telah membuat pergerakan teknis yang signifikan, yang mengarah ke harga yang lebih tinggi. Namun, yang lebih penting adalah memperhatikan sentimen.

"Saya pikir sekarang Anda tidak perlu melihat grafik karena emosi mendorong seluruh pasar. Ada begitu banyak ketidakpastian di AS, saya pikir Anda harus berada di emas," katanya.

Kepala analis komoditas Saxo Bank Ole Hansen mengatakan, nilai tukar dolar AS akan bearish karena harapan lebih banyak stimulus yang akan dikeluarkan oleh bank sentral AS. "Masih ada ketidakpastian dari Pandemi Covid-19," tutur dia.

Kepala ekonom SIA Wealth Management Colin Cieszynski mengatakan, harga emas akan naik karena bank sentral di seluruh dunia terus mencetak lebih banyak uang. best profit

Sumber : Liputan6

Thursday, 5 November 2020

Best Profit | Wall Street Menguat Menanti Pemenang Pilpres AS

 


Best Profit (6/11) - Bursa saham di Amerika Serikat atau Wall Street melonjak pada perdagangan Kamis di tengah harapan pemenang pemilihan presiden dan kongres AS akan segera ditentukan. Saham perusahaan besar terkait teknologi memimpin kenaikan.

Dikutip dari CNBC, Jumat (6/11/2020), Dow Jones Industrial Average ditutup naik 542,52 poin atau 1,95 persen pada level 28.390,18. Sebelumnya pada hari itu, rata-rata indeks 30 saham tersebut lebih tinggi lebih dari 600 poin.

S&P 500 naik 1,95 persen menjadi 3.150,45 dan Nasdaq Composite naik 2,6 persen menjadi 11.890,93. Kamis juga menandai pertama kalinya sejak 1982 Dow dan S&P 500 naik setidaknya 1 persen dalam empat sesi berturut-turut.

Kenaikan tersebut menempatkan rata-rata saham utama pada kecepatan untuk kenaikan mingguan terbesar sejak April. Dow naik 7,1 persen minggu ini. S&P 500 dan Nasdaq masing-masing naik 7,4 persen dan 9 persen selama periode waktu tersebut. best profit

Facebook dan Amazon sama-sama memperoleh lebih dari 2 persen. Netflix, Apple, dan Microsoft masing-masing ditutup lebih dari 3 persen lebih tinggi.

Saham Facebook juga naik 12 persen minggu ini. Saham Amazon dan Apple telah meningkat masing-masing 9,4 persen dan 9,3 persen. Sementara selama periode waktu tersebut saham Microsoft telah naik 10,3 persen.

Investor menyambut baik pemerintah yang berpotensi terpecah karena kemungkinan itu berarti pajak tidak akan naik, pengawasan antimonopoli dapat tetap terkendali dan perang perdagangan China tidak menjadi lebih buruk. best profit

"Investor puas dengan skenario pemerintah yang terbagi," kata Brian Jacobsen, Ahli Strategi Investasi Senior di Wells Fargo Asset Management.

“Dalam skenario itu, tidak banyak yang bisa dilakukan presiden” dalam hal kebijakan.

NBC News memproyeksikan mantan Wakil Presiden Joe Biden adalah pemenang di Wisconsin dan Michigan, keduanya menyatakan bahwa Presiden Donald Trump menang dalam pemilihan presiden 2016. Biden kemudian hanya berjarak 17 suara dari Electoral College untuk menang, NBC News melaporkan Rabu.

NBC News belum menghubungi negara bagian di medan pertempuran Arizona, Nevada, Georgia, Pennsylvania dan North Carolina. Tetapi meskipun pemilihan presiden masih dipertanyakan, investor menyambut baik prospek pemerintahan yang terpecah karena hal itu akan membatasi sebagian besar upaya Demokrat untuk menaikkan pajak perusahaan atau mengatur Big Tech. best profit

Sumber : Liputan6

Wednesday, 4 November 2020

Best Profit | Wall Street Melambung Meski Pilpres AS Belum Memperlihatkan Hasil

 


Best Profit (5/11) - Wall Street ditutup menguat pada perdagangan Rabu (Kamis pagi waktu Jakarta). Penguatan bursa saham di New York Amerika Serikat (AS) tersebut terjadi meskipun hasil pemilihan presiden (pilpres) AS belum terlihat.

Mengutip CNBC, Kamis (5/11/2020), Dow Jones Industrial Average (DJIA) melonjak 367,63 poin atau 1,3 persen menjadi 27.847,66. indeks ini sempat melonjak lebih dari 800 poin pada sesi awal sebelum memudar sedikit saat penutupan.

S&P 500 naik 2,2 persen atau 74,42 poin menjadi 3.443,44. Indeks acuan ini juga sempat naik 3,5 persen pada hari sebelumnya.

Untuk Nasdaq Composite yang sebagian besar berisikan saham-saham teknologi melonjak 3,9 persen atau 430,21 poin menjadi 11.590,78. best profit

Para pelaku pasar sepertinya sudah tidak lagi memperhatikan pilpres AS antara petahana Donald Trump dan Joe Biden. Saat ini pelaku pasar justru memperhatikan atau berkonsentrasi dengan sentimen pertempuran senat, dimana peluang Partai Republik akan tetap memegang kendali.

"Saya pikir berita besar untuk pasar saat ini setidaknya seperti yang terlihat pada permulaan adalah bahwa tidak akan ada gelombang biru, yang umumnya mendukung pasar," kata Direktur Pelaksana Perdagangan Barclays, Mike Lewis. Biru adalah warna untuk Partai Demokrat.

"Saya pikir sentimen ke depan lebih kepada kebijakan The Fed daripada tentang politik, yang merupakan hal yang baik untuk pasar." tambah dia.

NBC News melaporkan Presiden Donald Trump diproyeksikan akan memenangkan pemilihan presiden di Florida, Indiana, Alabama, North Dakota dan Kentucky dan juga South Dakota, Arkansas dan Ohio. best profit

Sedangkan Calon dari Demokrat Joe Biden diproyeksikan akan memenangkan di Maine, Vermont, Delaware, Maryland dan Massachusetts serta Colorado, New York dan Virginia.

Masih menurut NBC News, Joe Biden tampaknya tidak dapat mengambil alih North Carolina. Trump masih memimpin di negara bagian itu. Namun, Biden memimpin di Arizona dan Michigan.

Kedua kandidat mengklaim memenangkan pemilihan tersebut. "Saya ingin berbagi dengan Anda semua bahwa Joe Biden berada di jalur yang tepat untuk memenangkan pemilihan ini dan dia akan menjadi presiden Amerika Serikat berikutnya," kata manajer kampanye Biden Jen O'Malley Dillon.

Trump mengatakan kepada para pendukungnya di Gedung Putih sebelum pukul 02.30 bahwa dia memenangkan segalanya dan dia memang memenangkan pilpres ini. best profit

“Kami bersiap untuk perayaan besar. Kami memenangkan segalanya, dan tiba-tiba saja dibatalkan, "kata Trump.

Saham perusahaan besar terkait teknologi melonjak dengan Apple dan Microsoft keduanya naik setidaknya 4 persen. Facebook juga melonjak 8,3 persen, sementara Alphabet dan Amazon keduanya melonjak lebih dari 6 persen.

Investor Wall Street mengaitkan pergerakan saham di sektor teknologi dengan sejumlah faktor, termasuk potensi Partai Republik untuk mempertahankan Senat sebagai hal positif karena potensi pajak capital gain yang lebih tinggi dari Partai Demokrat dapat membebani sektor teknologi yang memiliki pertumbuhan tinggi.

Wall Street mengalami reli kuat selama dua hari. Dengan kenaikan pada Rabu, S&P 500 dan Dow telah naik lebih dari 5 persen minggu ini, sementara Nasdaq yang sangat padat teknologi telah reli 6,2 persen. best profit

Sumber : Liputan6

Tuesday, 3 November 2020

Best Profit | Harga Emas Naik karena Pandemi Memburuk, Investor Menanti Hasil Pemilu AS

 


Best Profit (4/11) - Harga emas naik pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Pendorong kenaikan harga emas ini karena investor masih memilih emas sebagai instrumen lindung nilai di tengah pandemi yang semakin memburuk.

Di luar itu, investor tengah menunggu hasl pemilihan presiden AS yang akan berlangsung pada Selasa waktu setempat.

Mengutip CNBC, Selasa (3/11/2020), harga emas di pasar spot naik 0,8 persen menjadi USD 1.893,13 per ounce. Sementara harga emas berjangka AS naik 0,7 persen ke level USD 1.892,50 per ounce.

“Sepertinya masih akan ada peningkatan volatilitas dalam 72 jam ke depan. Jadi, karena itu orang melihat emas dan perak sebagai instrumen safe haven,” kata kepala analis Blue Line Futures Chicago, Phillip Streible.

Dalam jajak pendapat nasional, Joe Biden dari Partai Demokrat memimpin atas petahana Presiden AS Donald Trump. Namun masih tetap terjadi persaingan ketat di beberapa negara bagian. best profit

Investor cukup khawatir hasil dari pemilu ini belum bisa dipastikan pada Selasa malam usai pemungutan suara karena penghitungan suara bisa memakan waktu berhari-hari.

“Jika hasilnya tidak jelas, harga emas bisa kembali ke USD 1.940 per ounce. Tapi terlepas dari kandidat mana yang menang, ada sentimen positif dari stimulus lanjutan dan suku bunga tetap rendah untuk jangka waktu yang lama,” kata Streible.

Emas dianggap sebagai instrumen lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang. Harga emas telah melonjak 25 persen sepanjang tahun ini di tengah maraknya pemberian stimulus fiskal global yang belum pernah terjadi sebelumnya selama pandemi.

Sementara itu, kasus virus Corona terus meningkat di Amerika Serikat, total infeksi di Eropa juga telah melampaui 10 juta pada hari Minggu. best profit

“Kesenjangan antara kedua kandidat pemilu AS semakin menyempit, pasar melihat apakah ini akan diselesaikan pada 3 November atau berlarut-larut untuk waktu yang lama dengan penghitungan ulang,” kata analis senior RJO Futures, Eli Tesfaye.

Eli menambahkan, ada juga sentimen negatif atau sentimen yang akan menekan harga emas yaitu terobosan jalur cepat penemuan vaksin.

Pada awal November 2020 ini tampaknya akan terjadi banyak hal yang dapat mempengaruhi harga emas. Selain pemilu AS, juga ada pengumuman suku bunga bunga Federal Reserve dan beberapa hal lainnya. Termasuk angka ketenagakerjaan AS dari Oktober.

Keadaan tersebut diperkirakan juga akan mempengaruhi harga emas. Saat ini, harga emas terpantau sangat fluktuatif selama minggu terakhir bulan Oktober.

Harga emas menutup perdagangan bulan Oktober dengan kehilangan level kunci USD 1.900 per ons. Ini karena harga emas menyentuk level terendah satu bulan di USD 1.859 pada perdagangan hari Kamis.

Dilansir dari laman Kitco, Senin (2/11/2020), harga emas berjangka Comex Desember diperdagangkan pada USD 1,880.20 per ons, naik 0,65 persen pada Jumat (30/10). best profit

Direktur perdagangan global Kitco Metals Peter Hug mengatakan, baik gelombang biru atau gelombang merah di pemungutan suara, akan memiliki efek positif pada harga emas. Menurutnya, pasar telah menerima informasi beragam terkait kemampuan Joe Biden versus Donald Trump untuk memenangkan pemilihan.

"Akan ada volatilitas yang terjadi pada Senin, Selasa malam. Hari-hari perdagangan riil adalah Rabu, Kamis, dan Jumat. Tidak peduli siapa yang menang, akan ada paket stimulus signifikan yang dimasukkan ke pasar, yang akan menjadi sangat bullish pada logam,” kata Hug.

Hug menambahkan, ketidakpastian terbear adalah ketika hasil pemilu tak kunjung diumumkan. "Jika ada pemenang yang jelas, saham akan naik, dan harga emas akan naik baik sepanjang Selasa malam atau dengan perdagangan semalam di Eropa," kata Hug.

"Jika kita memiliki gelombang biru, kita meminjam dan membelanjakan lebih banyak dan harga emas naik. Jika kita memiliki gelombang merah, kita menghabiskan sedikit lebih sedikit, tetapi itu masih bagus untuk emas,” kata Malek. best profit

Sementara, jika belum ada pemenang yang jelas, Hug menyebutkan pasar saham akan berada di bawah tekanan. Dimana orang-orang akan beralih ke uang tunai, dan itu bisa menjadi negatif untuk harga emas.

Kepala strategi global TD Securities, Bart Melek melihat ada konsensus di pasar bahwa siapapun yang menang, AS akan mendapatkan stimulus fiskal, dan akan terus memiliki suku bunga rendah. Senada dengan Hug, Malek juga mengatakan skenario terburuk untuk harga emas adalah ketika belum jelas siap apemenangnya. Menurutynya, hal ini akan menciptakan ketakutan dan penundaan paket stimulus fiskal.

“Setelah kita mendapatkan hasil yang jelas, kita mendapatkan stimulus. Mungkin tidak sebesar jika kita mendapatkan pemerintahan yang terpecah, tapi kita akan mendapatkan sesuatu. Dan sekarang, pasar telah dijual karena kita tidak mendapat apa-apa,” kata Melek. best profit

Presiden Phoenix Futures and Options LLC, Kevin Grady menuturkan, jika USD 1.925 dapat ditembus ke atas, harga emas bisa mencapai USD 1.970. Bahkan menurutnya, harga emas masih mungkin untuk berada di level USD 2.000 per ons minggu depan.

Selain hingar pemilihan Presiden AS, pasar akan memiliki sejumlah data ekonomi untuk dicerna, termasuk pengumuman suku bunga Federal Reserve. Analis memperkirakan The Fed akan terus menekankan kebutuhan stimulus fiskal pada pertemuan pekan depan.

"The Fed [kemungkinan] akan mempertahankan bias dovishnya pada pertemuan FOMC hari Kamis dengan janji untuk bersiap dan menawarkan lebih banyak stimulus jika diperlukan. Kami berharap untuk melihat mereka mengulangi poin bahwa kebijakan fiskal adalah alat yang lebih efektif pada saat ini,” kata kepala ekonom internasional ING James Knightley.

Di sisi data, pengumuman mengenai ketenagakerjaan AS juga akan menjadi pusat perhatian. Konsensus pasar memperkirakan telah ada penambahan 600 ribu pekerjaan sepanjang Oktober 2020.  best profit

Sumber : Liputan6

Monday, 2 November 2020

Best Profit | Awali November, Wall Street Menghijau

 


Best Profit (3/11) - Wall Street ditutup menguat pada perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta), yang merupakan hari pertama di November. Pendorong kenaikan bursa saham di Amerika Serikat (AS) ini adalah aksi pemulihan pelaku pasar usai penurunan tajam pada pekan lalu.

Mengutip CNBC, Selasa (3/11/2020), Dow Jones Industrial Average ditutup 423,45 poin lebih tinggi atau naik 0,6 persen menuju 26.925,05. Untuk S&P 500 naik 1,2 persen untuk mengakhiri perdagangan di 3.310,24. Sedangkan Nasdaq Composite naik 0,4 persen menjadi 10.957,61.

Jim Cramer dari CNBC mengatakan bahwa kenaikan Wall Street di perdagangan Senin ini mungkin didorong oleh meredakan kekhawatiran atas hasil pemilu. best profit

"Pelaku pasar benar-benar terlalu banyak melakukan aksi jual (oversold) pada pekan lalu sehingga sangat mungkin pada minggu ini untuk kembali pulih," terang da dalam acara Squawk on the Street di CNBC.

Menjelang pemilihan pada Selasa, Kandidat Joe Biden memegang kepemimpinan nasional di daerah-daerah penting atas Presiden Donald Trump. Dalam jajak pendapat NBC News/Wall Street Journal, Mantan wakil presiden itu mengumpulkan 52 persen dukungan dari pemilih terdaftar versus 42 persen untuk Trump. best profit

Pemilihan Senat menjadi sangat penting untuk pelaku Wall Street karena banyak perubahan kebijakan utama termasuk stimulus fiskal bergantung pada siapa yang memegang kendali mayoritas di senat.

“Pelaku pasar di AS dan dunia sebagian besar masih memilih pola bertahan karena menunggu kejelasan pemilihan AS,” jelas pendiri Vital Knowledge Adam Crisafulli.

"Dunia kemungkinan akan menjadi jauh lebih jelas hanya dalam beberapa hari ke depan dengan berakhirnya pemilu AS, pembicaraan stimulus dilanjutkan di Washington." tambah dia. best profit

Saham Honeywell dan Walgreens Boots Alliance menjadi emiten di indeks acuan Dow Jones dengan kinerja terbaik pada perdagangan Senin. Masing-masing naik lebih dari 5 persen.

Sedangkan S&P 500 dipimpin lebih tinggi oleh keuntungan di sektor energi, material dan industri. Energi dan material masing-masing naik setidaknya 3,4 persen dan industri terdongkrak 2,7 persen.

Sementara itu sektor teknologi tengah berjuang keras karena Facebook dan Amazon masing-masing turun 0,7 persen dan 1 persen.

Investor bertaruh pada potensi kemenangan Biden. best profit

Sumber : Liputan6

Sunday, 1 November 2020

Best Profit - Bursa Asia Dibuka Beragam, Investor Cermati Perkembangan Kasus Corona

 


Best Profit (11/2) - Bursa saham di kawasan Asia Pasifik dibuka beragam pada perdagangan Jumat pagi. Sedangkan Wall Street ditutup menguat pada perdagangan semalam.

mengutip CNBC, Jumat (30/10/2020), indeks Nikkei 225 Jepang tergelincir 0,36 persen. Sementara indeks Topix Jepang juga turun 0,73 persen.

Dalam laporan awal Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri Jepang, produksi industri di negara tersebut naik 4 persen pada September jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

Untuk indeks Kospi Korea Selatan juga melemah 0,41 persen. Sementara, indeks S&P/ASX 200 Australia menguat 0,3 persen.

Indeks saham MSCI Asia Pasifik di luar Jepang yang menjadi patokan bursa saham Asia hanya sedikit berubah di awal perdagangan. best profit

Untuk perkembangan pembuatan baksin Covid-19, perusahaan bioteknologi Moderna mengatakan pada Kamis kemarin bahwa pihaknya tengah mempersiapkan peluncuran secara global vaksin Covid-19.

Pengumuman tersebut di tengah meningkatnya kasus di AS serta Eropa, dengan Jerman dan Prancis mengumumkan akan kembali melakukan penguncian secarea nasional.

Untuk saham perusahaan-perusahaan di Asia Pasifik yang memasok komponen untuk Apple diperdagangkan beragam.

Di Jepang, saham Taiyo Yuden turun sekitar 1 persen dan Murata Manufacturing tergelincir 0,4 persen. Di Korea Selatan, saham LG Display naik 0,69 persen.

Wall Street ditutup menguat pada perdagangan Kamis (Jumat pagi waktu Jakarta). Bursa saham di Amerika Serikat (AS) ini kembali menguat setelah mengalami tekanan yang sangat dalam pada sesi perdagangan sebelumnya. best profit

Saham-saham sektor teknologi menjadi pendorong utama kenaikan. Sentimen pendorong Wall Street adalah data ekonomi yang ternyata lebih baik dari perkiraan awal para analis dan pelaku pasar.

Mengutip CNBC, Jumat (30/10/2020), S&P 500 naik 1,2 persen menjadi 3.310,11 dan Nasdaq Composite naik 1,6 persen menjadi 11.185,59. Untuk Dow Jones Industrial Average ditutup 139,16 poin lebih tinggi atau naik 0,5 persen menjadi 26.659,11.

Pada perdagangan Kamis ini menandai kenaikan harian pertama untuk indeks acuan Dow Jones dalam lima hari. S&P 500 bergerak datar dalam tiga hari sebelumnya.

Saham Amazon dan Apple masing-masing naik 1,5 persen dan 3,7 persen. Alphabet ditutup 3,1 persen lebih tinggi dan Facebook menguat hampir 5 persen.

Enam dari 11 sektor dalam indeks S&P 500 naik lebih dari 1 persen, termasuk layanan teknologi dan komunikasi. Sedangkan saham Netflix melonjak lebih dari 5 persen setelah perusahaan mengumumkan akan menaikkan harga kepada pelanggan AS. best profit

Amazon dan Alphabet melaporkan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan setelah laporan yang dikeluarkan oleh Facebook. Sedangkan Apple dijadwalkan untuk mengeluarkan laporan kinerja lada Kamis malam waktu setempat.

Harapan besar diberikan kepada saham-saham sektor teknologi terutama Apple. Karena memang sektor ini yang selama ini menjadi penggerak Wall Street.

“Harapan akan selalu tinggi ketika harga saham mendekati level tertinggi dalam 52 minggu. Ini adalah perusahaan yang berkualitas,” kata analis Strategic Wealth Partners Nate Fischer.

"Orang-orang selalu membicarakan tentang saham yang menjadi pendorong. Ini tidak bisa lepas dari teknologi. Jadi, sulit untuk mengalihkan pandangan Anda dari mereka." tambah dia.

Lebih dari 260 perusahaan yang melantai di Wall Street telah melaporkan pendapatan kuartal ketiga sejauh ini. Dari perusahaan-perusahaan tersebut, 85 persen telah melaporkan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan. best profit

Sumber : Liputan6