PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Monday, 18 March 2019

Best Profit | Harga Emas Stabil, Paladium Cetak Rekor Tertinggi Sepanjang Masa

Best Profit (19/3) - Paladium menyentuh level tertinggi sepanjang masa pada hari Senin (Selasa pagi WIB), melanjutkan kenaikan kuat tahun ini pada kekurangan pasokan bahan autokatalis tersebut. Sementara harga emas bertahan di atas level kunci USD 1.300 per ounce di tengah ekspektasi Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau Federal Reserve (The Fed) akan mempertahankan suku bunga stabil minggu ini.
Dilansir dari Reuters, Selasa (19/3/2019), harga spot paladium naik 1,4 persen menjadi USD 1.581,01 per ounce, setelah menyentuh level tertingginya di USD 1.584 pada awal sesi.

Logam ini telah naik 26 persen untuk tahun ini, setelah naik lebih dari 90 persen dari palung pada pertengahan Agustus tahun lalu. best profit

"Ada permintaan besar dan bursa tidak memiliki bahan," kata George Gero, Direktur Pelaksana di RBC Wealth Management.

"Industri ini tidak menggunakan batangan, jadi tambang membuat butiran, yang tidak bisa dikirim," kata Gero.

Pasar paladium tetap dalam defisit pasokan dan diprediksi akan melebar secara dramatis tahun ini. Stimulus potensial dari China, pasar mobil terbesar di dunia, juga mendongkrak harga.

Sementara itu, harga emas di pasar spot stabil di USD 1.301,84 per ounce, sementara emas berjangka AS menetap turun 0,1 persen pada USD 1.301,5 per ounce.

Investor kini telah mengalihkan fokus ke keputusan The Fed tentang suku bunga. Pasar berharap tidak ada kenaikan suku bunga tahun ini, dan bahkan bertaruh suku bunga akan turun pada 2020. best profit
Suku bunga yang lebih rendah cenderung menekan dolar AS dan meningkatkan minat investor pada emas yang tidak menghasilkan.

Kesepakatan perdagangan AS dan China akan berdampak positif bagi Renminbi China dan itu akan menjadi katalisator bagi penguatan harga emas. Harga perak naik 0,2 persen menjadi USD 15,31 per ounce dan platinum naik 0,7 persen menjadi USD 833,55.

Harga emas mampu kembali ke level USD 1.300 per ounce pada perdagangan pekan lalu. Untuk pekan ini, harga emas masih akan berada pada level yang sama.

Mengutip kitco, Senin (18/3/2019), analis Komoditas Saxo Bank Ole Hansen mengatakan, pelemahan sebesar 1 persen pada Kamis pekan lalu menunjukkan bahwa pelaku pasar sepertinya belum terlalu yakin bahwa harga emas bakal akan terus melambung.  Meskipun Jumat harga emas kembali menguat tetapi kenaikannya masih terbatas.  best profit

Selain itu, gerak bursa saham yang membaik membuat emas sebagai alternatif instrumen investasi juga tidak terlalu dilirik. Pada pekan lalu indeks acuan S&P 500 naik 3 persen jika dibandingkan dengan pekan sebelumnya. Biasanya, harga emas akan terdongkrak jika investor melakukan aksi jua di bursa saham.
"Saat ini hampir tidak ada kebutuhan akan safe haven sehingga, meskipun diperkirakan masih akan menguat, tetapi sepertinya belum akan terdongkrak tinggi," jelas Ole Hansen.

Pertanyaan selanjutnya, apa yang akan menjadi katalis atau pendorong harga emas pada pekan ini?
Sekali lagi, semua mata akan tertuju kepada keputusan Bank Sentral AS atau the Federal Reserve (the Fed). Pemangku kebijakan moneter tersebut akan mengadakan pertemuan pekan depan untuk menentukan arah kebijakan suku bunga. best profit

Ekonom berharap Bank Sentral AS mengungkapkan rencana secara jelas. "Proyeksi pertumbuhan ekonomi tampaknya akan direvisi turun," kata ekonom di Capital Economics

Meskipun bank sentral diperkirakan akan menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi sehingga berdampak kepada kebijakan suku  bunga, Jasper Lawler, kepala penelitian di London Capital Group, mengatakan bahwa ia tidak mengharapkan Federal Reserve mengeluarkan pernyataan yang mengejutkan.
Alasannya, Bank Sentral Eropa dua minggu lalu ketika itu mengejutkan pasar dengan mengeluarkan kebijakan yang tak terduga.

Untuk diketahui, pada pekan lalu, Bank Sentral Uni Eropa (ECB) memberikan sinyal adanya stimulus baru dan pemangkasan pertumbuhan ekonomi untuk Uni Eropa, serta pemangkasan proyeksi pertumbuhan ekonomi China dari 6,5 persen menjadi 6 persen untuk 2019. best profit

Sumber : Liputan6

best profit

Sunday, 17 March 2019

Best Profit | Facebook Hapus 1,5 Juta Video Terkait Penembakan Masjid di Selandia Baru

Best Profit (18/3) - Facebook mengumumkan bahwa pihaknya telah berhasil menghapus 1,5 juta video penembakan masjid di Selandia Baru. Menurut informasi yang disampaikan perusahaan, sebanyak 1,2 juta video juga telah diblokir saat diunggah oleh pengguna sehingga tidak akan terlihat oleh akun lain. Hal itu disampaikan dalam sebuah pengumuman pada Sabtu malam, 16 Maret 2019 ET, atau Minggu Waktu Indonesia Barat (WIB).

Dalam kesempatan tersebut, Facebook tidak menyebutkan berapa jumlah pengguna yang telah melihat video serangan, mengutip CNN pada Senin (18/3/2019).

Sebelumnya, versi asli video penembakan masjd di Selandia Baru disiarkan langsung oleh pelaku, dengan akun bernama Brenton Tarrant, melalui Facebooknya. Video kekejaman itu berdurasi 17 menit. best profit

Segera setelah video serangan diketahui telah dibagikan oleh pengguna yang lain, polisi Selandia Baru memperingatkan Facebook untuk menghapusnya. Hal ini telah dikofirmasi oleh pihak perusahaan.

Adapun video asli dari akun pelaku telah dihapus oleh Facebook pada hari yang sama dengan insiden penembakan, Jumat 15 Maret 2019. Tidak tanggung-tanggung, akun pelaku turut disingkirkan.

Facebook juga sempat mengungkapkan duka cita bagi keluarga korban penembakan masjid di Selandia Baru beserta sanak famili yang ditinggalkan. Di kesempatan itu, Mia Garlick, Direktur Kebijakan Facebook Australia juga berkomitmen untuk terus bekerja sama dengan kepolisian Negeri Kiwi dalam kasus ini. best profit

"Kami akan terus bekerjasama dengan kepolisian Selandia Baru," tutur Garlick.

Pelaku penembakan masjid di Selandia Baru yang berlokasi di dua tempat Kota Christchurch diketahui melakukan siaran langsung pada saat melakukan aksi teror.

Dari video tangkapan layar yang telah beredar -sebelum akhirnya dihapus oleh Facebook- diketahui pelaku menggunakan nama akun Brenton Tarrant, yang merupakan identits asli. Ia memulai siaran sejak berada dalam mobil sebelum melakukan penyerangan, sebagaimana yang telah diwartakan oleh Liputan6.com pada Jumat, 15 Maret 2019. best profit

Rekaman yang dimaksud berisi tindakan teror, di mana pada saat itu terdapat sekitar 300 orang yang tengah berada di lokasi kejadian, tengah akan melaksanakan salat Jumat. Setidaknya 50 orang dinyatakan tewas dalam serangan.

Video itu disinyalir telah direkam dengan menggunakan kamera aksi yang diletakkan di bagian depan tubuh pelaku. best profit

Sumber : Liputan6

Thursday, 14 March 2019

Best Profit | Harga Emas Tergelincir ke Bawah USD 1.300 per Ounce

Best Profit (15/3) - Harga emas turun lebih dari 1 persen tergelincir di bawah USD 1.300 untuk kedua kalinya pada bulan ini. Harga emas turun dipicu kekhawatiran tidak akan adanya kesepakatan Brexit dan menguatnya Dolar Amerika Serikat (AS) terhadap pound sterling menjelang pemungutan suara untuk memperpanjang batas waktu keluarnya Inggris dari Uni Eropa.

Melansir laman Reuters, Jumat (15/3/2019), harga emas di pasar spot turun 1 persen menjadi USD 1.296,51 per ounce dari posisi sebelumnya USD 1.311,07, tertinggi sejak 1 Maret. Sementara harga emas berjangka AS menetap 1,1 persen lebih rendah di posisi USD 1.295,1 per ounce.

"Kemungkinan Brexit tanpa kesepakatan telah meningkatkan kemungkinan meluasnya pembelian emas, dan mempengaruhi harga," kata Suki Cooper, Analis Logam Mulia di Standard Chartered Bank. best profit

Indeks Dolar AS menguat terhadap pound menjelang pemungutan suara parlemen, yang diharapkan menyerukan penundaan Brexit di kemudian hari.

Hal yang juga menghambat permintaan untuk emas, terkait lonjakan ekuitas global pada saham Eropa sebagai risiko perceraian memudarnya kesepakatan perceraian Inggris-Uni Eropa.

"Harga emas dan perak juga mengalami pullback korektif setelah mencapai posisi tertinggi dua minggu pada hari Rabu," jelas Jim Wyckoff, Analis Senior Kitco Metals dalam sebuah catatan. best profit

Pembicaraan perdagangan AS-Cina ikut membuat para investor khawatir. Presiden AS Donald Trump mengatakan tentang kemajuan dalam pembicaraan, namun muncul laporan yang mengatakan para pemimpin kedua negara menunda pertemuan mereka berikutnya hingga setidaknya April.

Trump sebelumnya menekankan bahwa ia "tidak terburu-buru" untuk mendapatkan kesepakatan dengan China.

Dolar telah menjadi tempat perlindungan yang lebih disukai bagi investor yang prihatin dengan meningkatnya ketegangan perdagangan sejak tahun lalu. best profit

Namun, para analis mengatakan permintaan untuk logam mungkin segera meningkatkan ekspektasi bahwa Federal Reserve AS akan menahan diri dari menaikkan suku bunga setelah pertemuan kebijakannya pada minggu depan.

"Kami berharap Fed tetap ditahan, dan mata uang utama lainnya, seiring langkah bank sentral untuk tidak menaikkan suku bunga atau menjadi lebih lambat. Selain itu, kami mengharapkan treasury 10-tahun AS bisa turun. Ini harus mendukung harga emas," kata Analis ABN Amro.

Adapun harga perak tergelincir untuk pertama kalinya dalam lima dan turun hampir 2 persen menjadi USD 15,18 per ons. Harga paladium beringsut 0,1 persen lebih tinggi menjadi USD 1.557,51 per ons, sementara platinum turun 1,6 persen menjadi USD 823,77 per ons. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Gross Split Tak Hambat Peningkatan Produksi Migas Sumur Tua

Best Profit (14/3) - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menyatakan pemerintah sudah mempertimbangkan bagi hasil minyak dan gas (migas) atau gross split untuk program Enhanced Oil Recovery (EOR).

Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM, Djoko Siswanto mengatakan, pemerintah sudah memikirkan bagi hasil migas atau split, untuk program EOR yang bertujuan meningkatkan produksi minyak.
"Lihat saja di peraturan gross split," kata Djoko, di Jakarta, Kamis (14/3/2019). best profit

Djoko menuturkan, perusahaan pencari migas ‎yang menerapkan program EOR untuk meningkatkan produksi minyak dari sumur tua, akan mendapat tambahan bagian migas sebesar 10 persen.
"Yang benar EOR itu sesuai Peraturan Menteri, gross split dapat 10 persen," tutur dia.
Sebelumnya, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) yakin lima blok minyak dan gas bumi (migas) yang dilelang pada tahap 1 2019 bakal diminati. Hal ini berdasarkan jumlah kontraktor yang mengakses dokumen. best profit

Direktur Jenderal Migas Kementerian ESDM Djoko Siswanto mengatakan, dari lima blok migas yang dilelang, saat ini sudah ada 11 kontraktor Kontrak Kerjasama (KKKS) yang meminati dengan mengakses dokumen lelang blok tersebut.

"Penawaran lelang blok migas tahap 1 2019 pada 25 Februari 2019, sampai hari ini hasilnya sudah ada 11 yang mengakses dokumen," kata Djoko, di Kantor Kementerian ESDM, Jakarta, Senin 11 Maret 2019.
Menurut Djoko, diaksesnya dokumen dari blok migas yang dilelang menandakan investasi hulu migas Indonesia semakin bergairah. Bahkan Blok Migas West Ganal yang nilai bonus tanda tangannya terbilang cukup besar diminati lebih dari tiga KKKS. Dia pun yakin semua blok migas yang dilelang akan laku. best profit

"West Ganal ada 3 peminat, padahal signature bonus USD 15 juta. Artinya apa? Bisa semua laku meskipun belum sebulan ( dilelang)," tuturnya.

Djoko mengungkapkan, peminat lima blok migas tersebut merupakan perusahaan besar. Namun dia belum bisa menyebutkan namanya. Setelah mengakses dokumen perusahaan tersebut melakukan penawaran ke pemerintah, kemudian dilakukan seleksi pemenangnya lelang.

"Ini ambil dokumen bayar, yang ngambil gede. Kita akan seleksi pemenangnya, supaya tidak ada lagi KKKS duafa," tandasnya.

Adapun lima blok migas yang dilelang adalah Blok Eksplorasi terdiri dari Anambas dua peminat,West Ganal tiga peminat dan West Kaimana satu peminat. Blok Produksi, Selat panjang tiga peminat dan West Kampar dua peminat. best profit

Sumber : Liputan6

Tuesday, 12 March 2019

Best Profit | Harga Minyak Naik karena Rencana Pemotongan Kuota Ekspor Arab Saudi

Best Profit (13/3) - Harga minyak naik tipis pada penutupan perdagangan Selasa (Rabu pagi waktu Jakarta) didukung oeh tanda-tanda pengetatan pasokan global setelah salah satu pejabat Arab Saudi mengatakan bahwa mereka berencana untuk memotong ekspor pada April. Sementara pemerintah amerika Serikat (AS) mengurangi perkiraan pertumbuhan produksi minyak mentah untuk domestik.

Mengutip Reuters, Rabu (13/3/2019), Arab Saudi yang tengah berusaha untuk mengurangi pasokan minyak di dunia untuk mendukung kenaikan harga, berencana untuk memotong ekspor minyak mentah pada bulan depan menjadi di bawah 7 juta barel per hari. Selain itu, Arab Saudi juga menjaga produksi agar tidak lebih dari 10 juta barel per hari. best profit

Dengan adanya sentimen tersebut, harga minyak mentah berjangka Brent naik 9 sen, atau 0,1 persen menjadi USD 66,67 per barel. sedangkan harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 8 sen, atau 0,1 persen menjadi menetap di USD 56,87 per barel.

Sejak awal tahun, kedua tolok ukur harga minyak di dunia tersebut telah meningkat sekitar 25 persen.
Harga minyak mentah telah didukung sejak Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, termasuk Rusia, kembali memotong pasokan pada 1 Januari 2019. Kelompok yang dinamakan OPEC + ini setuju untuk mengurangi pasokan sebesar 1,2 juta barel per hari selama enam bulan. best profit

Seorang pejabat Arab Saudi mengatakan bahwa mereka secara sukarela mengurangi pasokan lebih dari kesepakatan yang disyaratkan dan pada bulan April dan akan mempertahankan produksi jauh di bawah 10 juta barel per hari.

Angka tersebut kurang dari 10,311 juta barel per hari seperti yang telah disepakati oleh Arab Saudi pada perjanjian OPEC +.

Di AS, Energy Information Administration (EIA) mengatakan bahwa produksi minyak mentah domestik diperkirakan akan tumbuh lebih lambat dari yang diperkirakan sebelumnya pada 2019, rata-rata sekitar 12,3 juta barel per hari. best profit

“Bagian dari upaya melawan upaya OPEC + adalah gagasan tentang pertumbuhan tanpa henti dalam produksi minyak AS. Laporan EIA mengekang beberapa di dalamnya, dan laporan itu mendukung dalam hal itu, ”kata John Kilduff, analis Again migas di Capital LLC, New York, AS.

Namun, EIA memangkas perkiraan pertumbuhan permintaan minyak dunia 2019 sebesar 40 ribu barel per hari menjadi 1,45 juta barel per hari.

Persediaan minyak mentah AS turun 2,6 juta barel dalam sepekan hingga 8 Maret menjadi 449 juta, ungkap kelompok industri American Petroleum Institute pada Selasa. Analis memperkirakan peningkatan 2,7 juta barel.

Laporan resmi pemerintah AS tentang stok minyak mentah akan dirilis pada hari Rabu. best profit

Sumber : Liputan6

Monday, 11 March 2019

Best Profit | Emas Kehilangan Keuntungannya Yang Diperoleh Pada Akhir Minggu Lalu

Best Profit (12/3) - Harga emas dan perak turun sedikit pada awal perdagangan sesi AS pada hari Senin kemarin, turun karena koreksi setelah keuntungan yang besar yang dibukukan pada hari Jumat minggu lalu yang menghasilkan penutupan yang tinggi secara mingguan dan “bullish” secara tehnikal.

Emas berjangka bulan April terakhir turun $4.30 per ons pada $1,295.10. Perak Comex bulan Mei terakhir turun $0.044 pada $15.305 per ons.

Pasar saham Asia dan Eropa bercampur semalam. Indeks saham AS mengarah bercampur juga pada saat pembukaan sesi New York dimulai. Dow Jones mengarah turun karena kejatuhan yang besar dalam saham Boeing setelah satu lagi dari pesawat buatannya jatuh di Afrika pada akhir minggu. best profit

Para trader dan investor kebanyakan tetap optimis memulai minggu perdagangan yang baru, setelah data ekonomi yang jelek yang keluar dari Cina dan AS pada akhir minggu lalu. Laporan pekerjaan AS pada hari Jumat minggu lalu menunjukkan penurunan yang tajam di dalam pertumbuhan dari Non-Farm Payrolls, sementara angka-angka impor dan ekspor Cina turun.

Pembicaraan perdagangan AS – Cina nampaknya bergerak lebih mendekat kepada persetujuan formal setelah sebuah laporan pada akhir minggu bahwa kepala bank sentral Cina mengatakan negaranya tidak akan mendevaluasi yuan untuk mendorong ekspor Cina. best profit

Gubernur Federal Reserve AS Jerome Powell, di dalam interview TV yang jarang pada hari Minggu, mengulangi bahwa “outlook” ekonomi AS bagus dan berkata bahwa tidak ada perlunya untuk menaikkan atau menurunkan tingkat bunga pada saat ini.

Harga minyak mentah menguat dan diperdagangkan di bawah $56.50 per barel. best profit

Sumber : Vibiznews

Sunday, 10 March 2019

Best Profit | AS Bakal Geser Posisi Arab Saudi sebagai Pengekspor Minyak Terbesar

Best Profit (11/3) - Amerika Serikat (AS) akan geser posisi Arab Saudi sebagai pengekspor minyak terbesar.
Berdasarkan perusahaan riset energi Rystad Energy, AS akan melampaui Arab Saudi untuk ekspor minyak, gas alam, dan produksi minyak seperti bensin pada akhir 2019.

Tonggak sejarah itu didorong oleh melonjaknya produksi shale sehingga akan menjadikan AS pengekspor minyak terbesar di dunia. Itu tidak pernah terjadi sejak Arab Saudi mulai menjual minyak ke luar negeri pada 1950-an. Hal itu berdasarkan laporan Rystad pada Kamis pekan ini.

"Ini luar biasa, 10 tahun lalu tidak ada yang mengira itu bisa terjadi," ujar Ryan Fitzmaurice, Energy Strategist Rabobank, seperti dikutip dari laman CNN Money, Sabtu (9/3/2019). best profit

Terobosan yang diharapkan mencerminkan bagaimana teknologi telah membentuk kembali lanskap energi global.

Inovasi pengeboran telah membuka banyak sumber daya minyak dan gas alam yang telah terperangkap di ladang minyak serpih di Texas, North Dakota dan di tempat lain.

Dipimpin oleh serpih, produksi minyak AS telah lebih dari dua kali lipat selama dekade terakhir yang tertinggi sepanjang masa. AS saat ini memompa lebih banyak minyak dari pada negara lain termasuk Rusia dan Arab Saudi. best profit

"Shale telah mendorong kenaikan produksi yang begitu besar," ujar Fitzmaurice.
Dengan pasokan yang cukup di dalam negeri, Kongres pada 2015 mencabut larangan ekspor minyak 40 tahun.

Penjualan minyak ke luar negeri meledak sejak saat itu. Di pantai teluk Amerika Serikat pun berlomba membangun fasilitas yang dapat menangani lonjakan permintaan asing untuk minyak mentah AS. best profit

"Kelebihan minyak mentah dari AS akan menemukan banyak pembeli di Asia yang tumbuh cepat," tutur Senior Partner Rystad Per Magnus Nysveen.

Arab Saudi saat ini ekspor tujuh juta barel per hari bersama dengan dua juta barel cairan gas alam dan produksi minyak. Hal itu berdasarkan laporan Rystad.

Sebagai perbandingan, AS ekspor sekitar tiga juta barel minyak mentah per hari dan lima juta barel per hari dari cairan gas alam dan produksi minyak bumi.

Rystad berharap kesenjangan itu menghilang pada 2019, meski Arab Saudi akan tetap memimpin sebagai eksportir minyak mentah terbesar di dunia.

Adapun the Permian Basin di Texas Barat menjadi pusat berkembangnya shale atau serpih. Kemajuan teknologi memungkinkan perusahaan untuk mencari untung dengan harga lebih rendah. best profit

ExxonMobil lambat untuk mengembangkan, shale menyatakan, kalau produksi melonjak di the Permian Basin. Produksi di sana dapat hasilkan pengembalian rata-rata lebih dari 10 persen. Bahkan hanya USD 35 per barel. Exxon berencana produksi lebih dari satu juta barel per hari dari Permian pada 2024. Angka itu naik hampir 80 persen.

"Produksi shale semakin menguntungkan dan selera global yang kuat untuk minyak dan bensin siap membawa AS ke posisi dominasi untuk pasar minyak dalam beberapa tahun mendatang," ujar Nysveen.
AS dapat semakin mengandalkan produksi minyak di dalam negeri. Awal 2019, Departemen Energi AS memprediksi, ekspor lebih banyak energi dari pada impor pada 2020. best profit

Hal ini belum terjadi sejak 1953. Namun, hal itu memiliki implikasi keamanan nasional yang penting.
Sementara AS masih akan perlu impor minyak untuk menggerakkan ekonominya, tidak lagi tergantung pada minyak dari negara lain seperti dulu. Sementara itu, China impor minyak lebih besar dari pada sebelumnya.
Meski demikian, dominasi energi AS membawa risiko lingkungan. Sebuah laporan baru-baru ini oleh Oil Change Internasional memperingatkan, pengembangan minyak dan gas AS dapat melepaskan jumlah polusi karbon yang sama dengan hampir 1.000 pembangkit listrik tenaga batu bara.

Pada pekan ini, Kepulauan Solomon juga terkena tumpahan minyak yang disebabkan oleh kapal yang angkut ratusan ton bahan bakar minyak. Tumpahan minyak itu mencemari perairan dekat situs warisan dunia Unesco. best profit

Sumber : Liputan6

Thursday, 7 March 2019

Best Profit | Sanksi dan Pemotongan Produksi OPEC Dorong Harga Minyak Naik

Best Profit (8/3) - Harga minyak mentah dunia naik tipis didukung pengurangan pasokan yang dipimpin OPEC dan sanksi AS terhadap eksportir Venezuela dan Iran. Namun, kenaikan ini masih dibatasi oleh jatuhnya pasar saham dan kekhawatiran baru tentang pertumbuhan permintaan minyak.

Melansir laman Reuters, Jumat (8/3/2019), harga minyak mentah berjangka Brent naik 26 sen, atau 0,4 persen, menjadi USD 66,25 per barel. Sementara harga Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 45 sen, atau 0,8 persen, menjadi USD 56,67 per barel.

"Gambaran besarnya adalah fundamental jangka pendek sangat kuat. Masih ada sedikit kekhawatiran tentang persediaan," kata Phil Flynn, Analis Price Futures Group di Chicago. Best Profit

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya seperti Rusia, pada tahun ini memutuskan untuk memangkas produksi dan memperketat pasar minyak, yang telah mendorong harga minyak mentah dunia.

Sanksi AS terhadap industri minyak anggota OPEC Iran dan Venezuela juga dikatakan berdampak pada harga minyak di masa depan.

Perusahaan minyak milik negara Venezuela PDVSA minggu ini mengumumkan keadaan darurat maritim. Ini dengan alasan negara kesulitan mengakses tanker dan personel untuk mengekspor minyaknya karena sanksi AS. Best Profit

Ketika Amerika Serikat menerapkan kembali sanksi terhadap Iran pada bulan November, Washington memberikan keringanan kepada delapan pembeli minyak Iran. Pengabaian memungkinkan mereka untuk membeli minyak mentah dalam jumlah terbatas selama 180 hari.

Washington telah menekan negara-negara di dunia, untuk secara bertahap mengurangi impor minyaknya dari Iran menjadi nol. Tetapi para importir tetap dalam pembicaraan mengenai kemungkinan perpanjangan.
India ingin terus membeli minyak Iran pada level saat ini sekitar 300.000 barel per hari (bpd), karena negosiasinya dengan Washington tentang perpanjangan sanksi. Best Profit

Tanda-tanda permintaan yang kuat untuk produk olahan dari data Administrasi Informasi Energi AS pada hari Rabu juga membuat harga minyak naik.

Meski naik, harga tetap tertekan kekhawatiran seputar ekonomi Eropa yang mendorong Wall Street lebih rendah dan memicu kekhawatiran tentang permintaan minyak global.

Untuk menstimulasi ekonomi zona euro yang sedang kesulitan, Bank Sentral Eropa mendorong kenaikan suku bunga pasca-krisis pertama ke tahun berikutnya. Bank Sentral juga menawarkan stimulus kepada bank.
Adapun pasokan minyak tetap dalam kondisi berlimpah berkat lonjakan produksi AS.  Produksi minyak mentah AS mencapai rekor 12,1 juta barel per hari minggu lalu. Best Profit

Sumber : Liputan6

Wednesday, 6 March 2019

Best Profit | Sektor Saham Energi dan Kesehatan Bebani Wall Street

Best Profit (7/3) - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street melemah dalam tiga sesi dengan indeks saham acuan S&P 500 mencatatkan penurunan terbesar dalam sebulan.

Wall street tertekan tersebut didorong sektor saham perawatan kesehatan dan energi yang tergelincir dan investor mencari alasan untuk beli setelah reli pasar yang kuat pada awal tahun.

Pada penutupan perdagangan saham Rabu (Kamis WIB), indeks saham Dow Jones susut 133,17 poin atau 0,52 persen ke posisi 25.673,46. Indeks saham S&P 500 melemah 18,2 poin atau 0,65 persen ke posisi 2.771,45. Indeks saham Nasdaq merosot 70,44 poin atau 0,93 persen ke posisi 7.505,92. best profit

Dengan berakhirnya musim laporan keuangan perusahaan, investor mencari katalis berikutnya untuk menggerakkan pasar. Hal itu termasuk potensi perjanjian dagang antara AS-China, data ekonomi termasuk laporan ketenagakerjaan.

Optimisme atas kesepakatan perdagangan dan the Federal Reserve atau bank sentral AS menjadi kurang agresif menaikkan suku bunga membantu memicu kenaikan 10,6 persen untuk indeks saham S&P 500. Akan tetapi, reli terhenti dalam beberapa hari terakhir.

"Dengan tidak adanya katalis positif, mudah untuk mengambil keuntungan. Saya tidak berpikir harga saham hari ini adalah indikasi tren," tutur dia, seperti dikutip dari laman Reuters, Kamis (7/3/2019). best profit

Sementara itu, Presiden Direktur Chase Investment Counsel, Peter Tuz menuturkan, pasar telah mengalami kemajuan besar. Oleh karena itu, tidak bisa dikatakan pasar murah lagi.

Indeks saham lainnya yaitu Russell 2000 yang memuat saham kapitalisasi kecil melemah 2 persen, dan alami penurunan terbesar dalam satu hari. Indeks saham Dow Jones Transport Average merosot 0,5 persen.

Di sisi lain, investor menilai level 2.800 dalam indeks saham S&P 500 merupakan level resistance seiring indeks saham yang bergerak lebih tinggi. Meski pun indeks saham tersebut telah memecahkan level harian dalam 200 hari. best profit

"Kami telah mengatasi rintangan besar tetapi 2.800 terbukti lebih keras," tutur Joy.
Volume perdagangan saham di wall street tercatat 7,3 miliar saham. Ini sesuai dengan rata-rata harian selama 20 sesi terakhir.

Pada perdagangan saham Rabu waktu setempat, sektor saham kesehatan S&P 500 melemah 1,5 persen dengan Pfizer Inc susut 2,4 persen dan Amgen merosot 3 persen. best profit

Penurunan harga saham itu seiring pengunduran diri mendadak Komisaris Administrasi Makanan dan Obat-obatan Scott Gottlibe meningkatkan ketidakpastian terhadap saham bioeteknologi dan farmasi karena merupakan sektor yang berpotensi terguncang penetapan harga obat-obatan dan undang-undang (UU) kesehatan lainnya.

Selain itu, sektor saham energi turun 1,3 persen usai harga minyak mentah AS yang merosot. Saham Exxon Mobil terpangkas 1,1 persen setelah perusahaan minyak mengatakan berencana untuk meningkatkan pengeluaran selama beberapa tahun untuk memulihkan produksi minyak dan gas yang lesu.

Saham General Electric melemah 7,9 persen sehingga melanjutkan pelemahan dari sehari sebelumnya.
Dalam laporan Beige Book, the Federal Reserve menuturkan, melambatnya pertumbuhan global dan penutupan sebagian pemerintah federal selama 35 hari membebani ekonomi AS pada minggu pertama 2019. Akan tetapi, terus tumbuh di tengah pasar tenaga kerja yang masih ketat. best profit

Sumber : Liputan6

Tuesday, 5 March 2019

Best Profit | Blok Migas El Sharara Kembali Beroperasi, Harga Minyak Mendatar

Best Profit (6/3) - Harga minyak diperdagangan mendatar pada Selasa karena upaya OPEC untuk mengurangi pasokan diimbangi oleh pemulihan produksi ladang minyak El Sharara yang merupakan lapangan terbesar di Libya dan prospek permintaan yang melemah.

Investor juga berharap akan ada kesepakatan dagang antara Amerika Serikat (AS) dan Cina yang akan segera terjadi.

"Minyak masih menunggu kesepakatan untuk kembali ke meja dengan China," kata Phillip Streible, analis senior di RJO Futures.

Mengutip CNBC, Rabu (6/3/2019), harga minyak mentah West Texas Intermediate AS turun 3 sen menjadi USD 56,56 per barel. Sedangkan untuk minyak mentah Brent, patokan internasional, naik 19 sen menjadi USD 65,86 per barel. best profit

Pembatasan produksi oleh OPEC dan sekutunya membantu mendukung masa depan harga minyak mentah. Pada hari Senin kemarin, Rusia mengatakan akan mempercepat pemangkasan produksinya bulan ini.

Sumber-sumber OPEC mengatakan bahwa mereka kelompok kemungkinan akan memperpanjang pakta pengurangan produksi, yang telah membantu mendorong harga minyak lebih dari 20 persen lebih tinggi tahun ini.

"Langkah tersebut sanbgat efektif, itu pada akhirnya akan mendorong harga lebih tinggi," kata Streible. best profit

Untuk diketahui, untuk mendorong harga minyak, aliansi yang dikenal sebagai OPEC + telah memangkas produksi sebesar 1,2 juta barel per barel sejak awal tahun ini.

Kepala penelitian komoditas global Goldman Sachs Jeff Currie mengatakan, OPEC + kemungkinan akan mencapai tujuannya untuk mengurangi kelebihan pasokan dari pasar pada bulan depan. best profit

Namun pemotongan pasokan ini sedikit terganggu dengan mulai pulihnya ladang minyak Libya yang sempat ditutup ada Desember lalu karena adanya kerusuhan.

Saat ini, lapangan minyak El Sharara mulai berproduksi kembali. Dengan aktifnya kembali lapangan terseut akan menambah produksi minyak 80 ribu barel per hari.

Pembatasan produksi oleh OPEC dan sekutunya membantu mendukung masa depan harga minyak mentah. Pada hari Senin kemarin, Rusia mengatakan akan mempercepat pemangkasan produksinya bulan ini.
Sumber-sumber OPEC mengatakan bahwa mereka kelompok kemungkinan akan memperpanjang pakta pengurangan produksi, yang telah membantu mendorong harga minyak lebih dari 20 persen lebih tinggi tahun ini.

"Ini akan meningkatkan produksi minyak Libya, dan juga OPEC, lebih dari 300 ribu barel per hari," tulis Commerzbank dalam catatannya. best profit

Sumber : Liputan6

Monday, 4 March 2019

Best Profit | Harga Minyak Melonjak; Kesepakatan Dagang AS-China Mendekati Akhir

Best Profit (5/3) - Harga minyak naik pada hari Senin (04/03), terbantu penurunan produksi OPEC dan laporan bahwa Amerika Serikat dan China bergerak mendekati kesepakatan perdagangan.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 85 sen, atau 1,5 persen, menjadi $ 56,65 per barel. WTI turun 2,5 persen pada hari Jumat sebagai kerugian mingguan untuk patokan A.S.
Harga minyak mentah berjangka Brent naik 70 sen, atau 1,1 persen, pada $ 65,77 per barel sekitar 11:25 ET (1625 GMT), rebound dari penurunan 1,5 persen pada Jumat. Brent turun 3 persen minggu lalu. best profit

Amerika Serikat dan China tampak dekat dengan kesepakatan yang akan menurunkan tarif AS atas setidaknya $ 200 miliar barang-barang China, karena Beijing membuat janji tentang perubahan ekonomi struktural dan menghilangkan tarif pembalasan atas barang-barang AS, sebuah sumber yang diberitahu tentang negosiasi pada hari Minggu di Washington.

Harapan akan berakhirnya pertikaian perdagangan antara ekonomi terbesar kedua dunia itu menambah dukungan ke pasar yang telah reli selama dua bulan terakhir terkait pemotongan produksi. best profit
Pasokan dari OPEC turun ke level terendah empat tahun pada bulan Februari, sebuah survei Reuters menemukan.

Survei Reuters adalah salah satu dari beberapa perkiraan di depan angka produksi resmi OPEC, yang akan dirilis minggu depan dalam laporan bulanannya. best profit

OPEC dan sekutu-sekutunya bertemu di Wina selama 17-18 April, tetapi kelompok itu tampaknya tidak akan membuat keputusan tentang produksi sampai pertemuan mereka pada Juni, tiga sumber OPEC mengatakan kepada Reuters.

Di Amerika Serikat, ada tanda-tanda bahwa lonjakan produksi minyak pada tahun-tahun terakhir, yang telah menyebabkan peningkatan produksi minyak mentah lebih dari 2 juta barel per hari sejak awal 2018 menjadi lebih dari 12 juta barel per hari, dapat melambat. best profit

Amerika Serikat dan China tampak dekat dengan kesepakatan yang akan menurunkan tarif AS atas setidaknya $ 200 miliar barang-barang China, karena Beijing membuat janji tentang perubahan ekonomi struktural dan menghilangkan tarif pembalasan atas barang-barang AS, sebuah sumber yang diberitahu tentang negosiasi pada hari Minggu di Washington.

Harapan akan berakhirnya pertikaian perdagangan antara ekonomi terbesar kedua dunia itu menambah dukungan ke pasar yang telah reli selama dua bulan terakhir terkait pemotongan produksi. best profit

Sumber : Vibiznews

Sunday, 3 March 2019

Best Profit | Kenaikan Harga Emas Memudar Dengan Para Trader Lebih Memilih “Paper Assets”

Best Profit (4/3) - Harga emas dan perak turun pada awal perdagangan sesi Amerika Serikat hari Jumat minggu lalu. Emas menyentuh kerendahan dalam dua minggu, sementara perak menyentuh dasar dalam lima minggu. Meskipun ada beberapa benturan geopolitik pada minggu lalu, para trader dan investor saat ini cenderung untuk membeli “paper assets” (saham) daripada “hard assets” (komoditi mentah).

Emas berjangka bulan April terakhir turun $$7.70 per ons pada $1,308.40. Perak Comex bulan Mei terakhir turun $0.074 pada $15.56 per ons.

Pasar saham Asia dan Eropa kebanyakan naik pada hari Jumat minggu lalu. Indeks saham AS juga mengarah lebih kuat pada saat pembukaan sesi New York dimulai. Indeks saham AS berada dekat ketinggian tiga bulan pada awal minggu lalu. best profit

Meskipun ada beberapa isu geopolitik pada minggulalu – Presiden AS Trump keluar dari pembicaraan nuklir AS-Korea Utara dan militer India saling menyerang dengan Pakistan – para trader dan investor kebanyakan optimis dan dalam “mood” untuk membeli saham. Meningkatnya minat terhadap resiko di pasar sebagian disebabkan karena tanda-tanda AS dan Cina – dua negara dengan ekonomi terbesar di dunia – mendekati kesepakatan yang akan mengakhiri perang dagang mereka.

Menambah kepada nada yang positip di pasar dunia pada hari Jumat minggu lalu adalah berita-berita ekonomi yang positip dari Uni Eropa. Angka pengangguran di zona Euro turun sebanyak 23.000 pada bulan Januari, dengan tingkat pengangguran keseluruhan tidak berubah dari bulan Desember pada 7.8%. best profit

Gubernur Fed Jerome Powell memberikan pidato di New York pada hari Kamis minggu lalu, yang mengulangi kebijakan moneter Fed akan tetap ditahan disebabkan karena ada sedikit kenaikan di dalam resiko dalam melanjutkan ekspansi ekonomi AS.

Secara tehnikal, obyektif kenaikan harga emas adalah menembus “resistance” yang solid di $1,334.90 setelah melewati $1,316.50 dan $1,320.00. Sementara obyektif penurunan harga emas adalah menembus  “support” yang solid di $1,300.00 setelah melewati $1,307.70. best profit

Sumber : Vibiznews
best profit