PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Monday, 3 September 2018

PT Bestprofit | Trump meledakkan Sesi atas dakwaan dua pendukung kongres paling awal

PT Bestprofit (4/9) - Presiden Donald Trump pada hari Senin mengecam Jaksa Agungnya Jeff Sessions dan menyesalkan dakwaan dua anggota parlemen yang merupakan pendukungnya yang paling awal di Kongres selama pemilihan 2016, menyarankan mereka seharusnya tidak dituduh karena mereka Partai Republik.

"Dua lama berjalan, era Obama, penyelidikan dua anggota Kongres Republik yang sangat populer dibawa ke sebuah tuduhan yang dipublikasikan, tepat di depan Mid-Terms, oleh Departemen Sidang Jeff Sessions," Trump tweeted. "Dua kemenangan mudah sekarang dalam keraguan karena tidak ada cukup waktu. Kerja bagus, Jeff ..."

Keputusan oleh Departemen Kehakiman untuk menunda penuntutan dua anggota Kongres Republik untuk dipilih kembali untuk membantu mereka menang akan sangat tidak etis dan pelanggaran yang secara politis memotivasi misi departemen non-partisan. Komentar pada hari Senin adalah indikasi terbaru bahwa Trump, yang berlari pada janji untuk "menguras rawa," percaya sekutu politiknya harus kebal dari penuntutan, terlepas dari bukti yang ditumpuk terhadap mereka.

Departemen Kehakiman menolak mengomentari tweet Presiden.

Tweet itu menandai serangan terakhir Trump terhadap Departemen Kehakiman, yang memiliki sejarah panjang dalam melakukan penyelidikan dan mengejar dakwaan dengan cara yang non-partisan. Jaksa federal sangat ditegur untuk tidak membiarkan politik mempengaruhi keputusan pengisian dengan cara yang diadvokasi oleh Presiden pada hari Senin.

"Politik tidak boleh memainkan peran dalam keputusan penyelidik federal atau jaksa penuntut atas segala penyelidikan atau tuntutan kriminal. Petugas penegak hukum dan jaksa penuntut mungkin tidak pernah memilih waktu langkah-langkah investigasi atau tuntutan kriminal untuk tujuan mempengaruhi pemilihan apapun, atau untuk tujuan memberikan keuntungan atau kerugian kepada kandidat atau partai politik apa pun, "bunyi memorandum Departemen Kehakiman 2016 yang dikeluarkan oleh Jaksa Agung Loretta Lynch, yang mencerminkan bahasa yang dikeluarkan oleh jaksa sebelumnya sebelum pemilihan federal. pt bestprofit

Rep. Duncan Hunter, R-California, dan Rep. Chris Collins, R-New York, didakwa dalam waktu dua minggu satu sama lain bulan lalu atas tuduhan yang tidak terkait.

Collins didakwa dengan 13 tuduhan penipuan sekuritas, penipuan kawat dan membuat pernyataan palsu terkait dugaan skema perdagangan orang dalam.

Hunter didakwa karena menggunakan dana kampanye untuk penggunaan pribadi dan dituduh melakukan penipuan kawat, memalsukan catatan, pelanggaran dana kampanye, dan konspirasi.

Kedua anggota parlemen telah mengaku tidak bersalah.

Di bawah kebiasaan Departemen Kehakiman yang lama, jaksa umumnya menghindari pengungkapan publik dari langkah-langkah investigasi terbuka yang melibatkan seorang kandidat untuk urusan kantor atau pemilihan dalam waktu 60 hari dari pemilihan.

Tapi yang disebut, aturan 60 hari bukanlah peraturan resmi atau ditemukan dalam undang-undang federal. Sebaliknya, terserah jaksa untuk menggunakan penilaian terbaik mereka dan, di atas segalanya, pastikan bahwa pertimbangan politik tidak memainkan peran dalam keputusan investigasi.

Kepemimpinan kongres Republik menganggap dakwaan cukup serius untuk melucuti kedua orang dari tugas komite mereka. Collins menunda hari kampanyenya setelah dia didakwa, sementara Hunter terus berkampanye untuk pemilihan kembali. pt bestprofit

AshLee Strong, seorang juru bicara untuk Ketua DPR Paul Ryan, R-Wisconsin, menanggapi tweet Trump dengan mengatakan Departemen Kehakiman "harus selalu apolitis, dan pembicara telah menunjukkan bahwa ia mengambil tuduhan ini dengan serius."

Senator dari Partai Republik, Ben Sasse, dari Nebraska, juga bereaksi terhadap tweet tersebut, dengan mengatakan, "Amerika Serikat bukanlah republik pisang dengan sistem peradilan dua tingkat - satu untuk partai mayoritas dan satu lagi untuk partai minoritas. 

laki-laki telah dituduh melakukan kejahatan karena bukti, bukan karena siapa yang menjadi Presiden ketika penyelidikan dimulai. Alih-alih mengomentari investigasi dan penuntutan yang sedang berlangsung, tugas Presiden Amerika Serikat adalah membela Konstitusi dan melindungi pemerintahan yang tidak memihak. keadilan. "

Tweet itu hanyalah contoh terbaru di mana Trump membela salah satu sekutu politiknya meskipun ada bukti signifikan dari kesalahan dan penuntutan federal. Trump juga membela mantan ketua kampanyenya Paul Manafort dan bersikeras dia diperlakukan tidak adil, bahkan setelah Manafort dinyatakan bersalah atas delapan dakwaan kejahatan keuangan.

Sementara Trump menyarankan penyelidikan ke dua anggota parlemen mulai selama pemerintahan Obama, tuduhan terhadap Collins berasal dari tindakan yang diduga dilakukannya tahun lalu - termasuk panggilan yang ia tempatkan sementara di Gedung Putih untuk piknik kongres yang diselenggarakan oleh Trump. pt bestprofit

Departemen Kehakiman juga mulai menyelidiki Hunter tahun lalu, dengan Komite Etika DPR mengumumkan pada Maret 2017 bahwa pihaknya menunda mengambil tindakan terhadap Hunter karena Departemen Kehakiman telah meluncurkan penyelidikan kriminal ke dalam penggunaan dana kampanye.

Tweet tersebut juga merupakan hasil jepretan terbaru Trump terhadap jaksa agungnya, yang recusal dari penyelidikan atas campur tangan Rusia dalam kampanye Trump tahun 2016 telah menolak untuk memaafkan dan terus mengoceh.

Dalam tweet kedua, Trump mengatakan Demokrat "harus mencintai" Sesi dan menyamakan situasi dengan dukungan Demokrat untuk mantan Direktur FBI James Comey, yang Trump dipecat tahun lalu.

"The Dems semua membencinya, ingin dia keluar, mengira dia menjijikkan SAMPAI AKU MENGATAKAN DIA! Dengan segera dia menjadi pria yang luar biasa, sosok saint like pada kenyataannya. Benar-benar sakit!" Trump tweeted. pt bestprofit

Sumber : CNN