PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Monday, 30 July 2018

Bestprofit | Rusia membuang 84% dari utang Amerika. Apa itu artinya

Bestprofit (31/7) - Antara Maret dan Mei, kepemilikan Rusia obligasi Treasury AS anjlok sebesar $ 81 miliar, mewakili 84% dari total kepemilikan utang AS.

Pembuangan utang mendadak ini mungkin telah menyebabkan lonjakan jangka pendek suku bunga Treasury yang menakuti pasar. 10-tahun Treasury menghasilkan di atasnya 3% pada bulan April untuk pertama kalinya sejak 2014.

Ini juga memicu permainan menebak tentang motivasi Moskow. Mungkin Rusia hanya ingin mendiversifikasi portofolionya, seperti yang bank sentral katakan. Atau mungkin Rusia membalas dendam atas sanksi melumpuhkan Washington terhadap pembuat aluminium Rusal.

Either way, ada sedikit perdebatan tentang dampak jangka panjang. Penjualan Rusia tidak menyakiti kemampuan Amerika untuk meminjam uang.

Itu karena investor - terutama asuransi jiwa dan dana pensiun yang melayani penuaan baby boomer - memiliki minat besar untuk pendapatan tetap. Suku bunga Treasury dengan cepat turun kembali di bawah 3% karena permintaan untuk obligasi

Dampak terbatas dari penjualan Rusia masuk akal. Ini bukan kreditur terkemuka di Amerika Serikat. Cina adalah.

Bahkan di puncak baru-baru ini Rusia sebesar $ 105.7 milyar pada bulan November 2017, hanya menduduki peringkat ke-15 sebagai pemegang hutang asing terbesar ke-15. Cina memiliki sekitar $ 1,2 triliun - atau sekitar 10 kali lebih banyak dari Rusia. bestprofit
"Ini tidak terlalu mengkhawatirkan," kata Guy LeBas, kepala strategi pendapatan tetap di Janney Capital.

Eugene Chausovsky, analis senior Eurasia di perusahaan konsultan Stratfor, setuju bahwa langkah Rusia menjauh dari utang AS "bukan merupakan masalah besar."

"Jika kami menjual jenis ini dari China, ini akan menjadi gambaran yang sepenuhnya berbeda," katanya.

Angka-angka baru pada kepemilikan asing dari US Treasuries ditetapkan akan dirilis pada 15 Agustus.

Rusia memberikan jawaban yang tidak bersalah atas pertanyaan tentang penjualan Treasury.

"Kami telah meningkatkan bagian emas dalam beberapa tahun terakhir, hampir sepuluh kali lipat dalam sepuluh tahun, jadi kami melakukan diversifikasi seluruh struktur mata uang," Elvira Nabiullina, kepala bank sentral Rusia, mengatakan kepada media pemerintah awal bulan ini.

Nabiullina menambahkan bahwa Rusia menilai "semua risiko: ekonomi keuangan dan geopolitik." bestprofit

Tentu saja, ketegangan geopolitik antara Amerika Serikat dan Rusia melonjak sekitar waktu ketika penjualan Treasurynya dipercepat.

Pada bulan April, administrasi Trump memberlakukan sanksi keras terhadap Rusal, perusahaan aluminium yang didirikan oleh salah satu sekutu terdekat Vladimir Putin. Denda pada awalnya melarang Amerika dan orang-orang dari negara lain melakukan bisnis dengan Rusal, yang menghasilkan 7% dari aluminium dunia. Harga aluminium melambung di berita.
"Ekspor Rusal pada dasarnya lumpuh. Itu adalah jenis sanksi yang jauh lebih keji dari apa yang sebelumnya dikenakan pada Rusia," kata Jason Bush, seorang analis di perusahaan konsultan Eurasia Group.

"Satu teori adalah bahwa ini adalah pembalasan Rusia untuk sanksi AS," kata Bush.
Jika demikian, kerusakan itu relatif kecil mengingat rebound di pasar Treasury AS. Administrasi Trump baru-baru ini mengatakan sedang mencari untuk mencabut sanksi terhadap Rusal.

Teori lain adalah bahwa Moskow takut sanksi AS lebih lanjut yang dapat menyebabkan kepemilikan utang AS untuk dibekukan atau bahkan disita.

"Jadi Rusia mungkin telah berlari keluar untuk menghindari ancaman itu. Itu argumen yang lebih masuk akal," kata Bush. bestprofit

Kenyataannya, para analis mengatakan itu kemungkinan kombinasi tekanan politik dari Kremlin dan argumen ekonomi yang menyebabkan bank sentral Rusia mundur dari US Treasuries.

Situasi Rusia menggarisbawahi kekhawatiran jangka panjang bahwa kreditur utama AS dapat mengancam untuk menyakiti Amerika dengan membuang utang.

Kekhawatiran itu telah meningkat akibat defisit anggaran federal Amerika yang melonjak dan perang dagang yang sedang berlangsung dengan Cina.

Namun para analis mempertanyakan logika di balik kekhawatiran ini. China akan berjuang untuk membongkar utang sebanyak itu sekaligus - dan portofolionya sendiri secara dramatis akan kehilangan nilai selama penjualan api seperti itu.

"Gagasan untuk menyulut kepemilikan mata uang asing untuk serangan ekonomi terhadap Amerika Serikat sama saja dengan melukai senjata itu," kata Janney's LeBas.

Risiko yang lebih besar adalah bahwa Cina atau negara lain menyisihkan sendiri utang AS dengan memperlambat pembeliannya dan menunggu Treasuries yang sudah ada untuk jatuh tempo.

"Gradualisme bisa berdampak jangka panjang pada Amerika Serikat. Tapi itu akan menjadi kebijakan pasien yang tidak akan mudah diungkapkan dengan mudah," kata David Kotok, ketua Penasehat Cumberland. bestprofit

Sumber : CNN