PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Sunday, 8 July 2018

Best Profit | Putuskan hubungan diplomatik dengan Korea Utara menimbulkan masalah bagi Trump

Best Profit (9/7) -  Kurang dari sebulan setelah Presiden Donald Trump berbicara tentang pembukaan "babak baru" antara AS dan Korea Utara, hubungan antara kedua negara telah berubah menjadi tegang dan bermusuhan, tetapi dapat diprediksi.

Dalam eskalasi yang berapi-api, Korea Utara pada hari Sabtu menuduh AS memiliki "pola pikir mirip gangster" dalam perundingan tingkat tinggi mengenai denuklirisasi, sebuah kontradiksi yang mencolok dari deskripsi Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo tentang pembicaraan itu sebagai "produktif."

Pemutusan diplomatik membuatnya jelas bahwa negara-negara tidak berada pada halaman yang sama. Ini mempertanyakan upaya AS untuk mengambil konsesi dari Pyongyang dan menggarisbawahi perbedaan besar dalam cara kedua belah pihak melihat perjanjian antara Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Singapura bulan lalu.

"Saya pikir ada kesalahpahaman mendasar," kata analis urusan global CNN Joseph Yun, mantan diplomat AS atas kebijakan Korea Utara. "AS masih yakin Korea Utara akan melakukan denuklirisasi secara substansial sebelum kita memberi mereka imbalan besar, sementara Korea Utara percaya bahwa keduanya perlu bergerak bersama, dan keduanya membuat konsesi."

Teguran dari Korea Utara - dan fakta bahwa Pompeo meninggalkan perundingan dengan sedikit menunjukkan untuk usahanya - menunjukkan bahwa Pyongyang, dan bukan AS, sedang mengatur persyaratan negosiasi. Alih-alih mengumumkan pencapaian konkret apa pun, yang paling bisa dilakukan Pompeo pada hari Sabtu adalah janji akan lebih banyak pembicaraan. best profit

Dua pejabat AS dan sumber lain yang akrab dengan persiapan untuk perjalanan Pompeo mengatakan diplomat AS atas diperkirakan akan mendapatkan beberapa kejelasan tentang beberapa masalah yang tidak terkait langsung dengan denuklirisasi, termasuk kembalinya sisa-sisa anggota layanan AS dari Perang Korea dan waktu untuk penghancuran situs uji coba mesin rudal.

Tapi Pompeo, yang telah mempertaruhkan masa depan politiknya pada upaya untuk membongkar program nuklir negara yang terisolasi itu, tidak banyak bicara tentang sisa-sisa atau situs rudal dalam sambutannya Sabtu kepada para wartawan. Dia mengatakan bahwa pertemuan telah diatur untuk 12 Juli yang akan melibatkan "diskusi antara orang-orang yang bertanggung jawab atas pemulangan jenazah," dan bahwa "beberapa kemajuan" telah dibuat dalam membahas "seperti apa modalitas untuk kehancuran" fasilitas rudal, tetapi secara keseluruhan ia menawarkan beberapa spesifik.

Kim tidak bertemu dengan Pompeo, sebuah langkah yang bisa ditafsirkan sebagai penghinaan, meskipun juru bicaranya mengatakan bahwa tidak pernah ada harapan. Sebaliknya, diplomat AS bertemu pada hari Jumat dan lagi pada hari Sabtu dengan Kim Yong Chol, wakil ketua Komite Sentral Partai negara itu.

Pada hari Sabtu, Pompeo bersikeras kepada wartawan bahwa "denuklirisasi lengkap Korea Utara" tetap menjadi tujuan, dan "tidak ada yang berjalan menjauh dari itu," menambahkan, "Ketua Kim masih berkomitmen." Tetapi sebagai tanggapan atas pertanyaan wartawan tentang apakah AS bergerak lebih dekat untuk memperkuat timeline untuk denuklirisasi, dia berkata, "Saya tidak akan masuk ke rincian percakapan kami." best profit

Terlepas dari diskusi yang kontradiktif, juru bicara kementerian luar negeri Korea Utara mengatakan menjelang akhir dari pernyataan panjang hari Sabtu, "Kami masih menghargai itikad baik kami dalam Presiden Trump."

Yun mengatakan Pyongyang tampaknya memiliki keuntungan dalam perundingan saat ini.
"Sejauh ini, tampaknya Korea Utara telah memperoleh lebih dari AS," katanya, menambahkan, "sepertinya Korea Utara mendikte kecepatan dan arah pembicaraan."
Hasil dari pembicaraan terbaru menggarisbawahi situasi yang menantang yang terjadi di Pompeo saat dia mencoba mengubah retorika samar Trump menjadi kenyataan dengan salah satu mitra negosiasi paling keras dan paling bandel di panggung global. Korea Utara telah menghambat administrasi-administrasi lain dengan kombinasi kontradiksi, subfiksi, dan perpesanan campuran - dan memainkan kebenaran yang sejati dalam bentuk.

AS mungkin telah mendukung dirinya sendiri menjadi sebuah sudut sejak awal sebagai akibat dari kesepakatan Trump untuk bertemu dengan pemimpin Korea Utara untuk pertemuan bersejarah bulan lalu tanpa terlebih dahulu mengekstraksi janji formal "denuklirisasi" yang lengkap, "dapat diverifikasi" dan "tidak dapat diubah", yang berulang kali ditegaskan oleh pemerintah harus dilakukan.

Sebaliknya, AS hanya menerima jaminan yang samar-samar dari Korea Utara bulan lalu bahwa itu akan "bekerja menuju denuklirisasi lengkap dari Semenanjung Korea."
Sementara itu, citra satelit menunjukkan bahwa Korea Utara telah melakukan upgrade ke fasilitas nuklir dan para peneliti di AS mengatakan bahwa itu juga tampaknya akan menyelesaikan perluasan situs pembuatan rudal balistik.

Pejabat pertahanan dan administrasi yang bekerja pada portofolio Korea Utara mengatakan masih belum jelas apakah AS dan Korea Utara akan mampu menyepakati definisi dan sejauh mana arti "denuklirisasi". Informasi yang bocor telah mengungkapkan bahwa Badan Intelijen Pertahanan tidak berpikir Kim memiliki niat untuk menyerahkan senjata nuklirnya dalam waktu dekat. best profit

Para pejabat saat ini, sumber diplomatik dan orang lain yang akrab dengan diskusi kebijakan internal mengatakan pemerintah telah mengalami kesulitan untuk menggabungkan pendekatan yang koheren untuk menangani Korea Utara, dan bahwa ada kepedulian yang meningkat.

Sumber-sumber ini mengatakan administrasi Trump belum setuju dengan Korea Utara pada tujuan atau garis waktu yang sama, atau pada siapa yang akan menjalankan titik pada negosiasi rinci dengan Pyongyang bersama Pompeo.

Para pejabat pemerintahan yang akrab dengan pekerjaan di Korea Utara mengatakan kepada CNN bahwa mereka melihat kekhawatiran karena Pompeo kembali dari perjalanan ini - ketiga ke Korea Utara dalam beberapa bulan - tanpa rencana pasti untuk bergerak maju.

Mereka mengatakan ada rasa di dalam Gedung Putih dan di Departemen Luar Negeri bahwa mereka membutuhkan garis waktu yang solid atau beberapa spesifik tentang denuklirisasi Korea Utara pada akhir Agustus paling lambat.

Segera setelah itu, penangguhan latihan militer dengan Korea Selatan - yang oleh Trump dan Pompeo disebut "permainan perang," menggunakan terminologi Korea Utara - akan dimulai lagi.

Ada juga spekulasi bahwa Trump dan Kim dapat bertemu lagi di Majelis Umum PBB, yang berlangsung setiap bulan September.

Pertemuan semacam itu, atau bahkan perjalanan kembali oleh Pompeo ke Pyongyang, akan menyulitkan administrasi untuk menyetujui tanpa adanya kemajuan yang nyata. best profit

Sumber : CNN