PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Sunday, 3 June 2018

PT Bestprofit | Preet Bharara mengatakan Trump mengampuni dirinya sendiri akan menjadi "impeachment yang hampir mengeksekusi diri sendiri"

PT Bestprofit (4/6) - Mantan pengacara AS Preet Bharara mengatakan pada hari Minggu bahwa itu "akan keterlaluan" bagi seorang presiden yang duduk untuk mengampuni dirinya sendiri, yang mana pengacara-pengacara Presiden Donald Trump tampak membantah dalam sebuah surat yang dikirim kepada penasihat khusus Robert Mueller.

"Saya pikir (jika) Presiden memutuskan dia akan mengampuni dirinya sendiri, saya pikir itu hampir impeachment eksekusi sendiri," Bharara, seorang analis hukum CNN, mengatakan pada CNN "State of the Union." "Apakah ada argumen hukum minor bahwa beberapa profesor hukum di suatu tempat dalam jurnal hukum dapat membuat bahwa Presiden dapat mengampuni, bukan itu maksud para perumus. Itu bukan apa yang orang Amerika, saya pikir, akan dapat berdiri untuk."

Komentar itu muncul setelah The New York Times menerbitkan surat setebal 20 halaman kepada pengacara khusus Robert Mueller oleh pengacara Trump, Jay Sekulow, dan pengacara Trump, John Dowd. Mereka berpendapat bahwa Presiden tidak mungkin telah melakukan halangan dalam penyelidikan Rusia karena Konstitusi memberdayakannya untuk "mengakhiri penyelidikan, atau bahkan menggunakan kekuasaannya untuk mengampuni jika dia menginginkannya."

Ditanya tentang surat itu, pengacara Trump Rudy Giuliani mengatakan pada hari Minggu bahwa Presiden tidak akan mengampuni dirinya sendiri tetapi "mungkin memang" memiliki kekuatan untuk melakukannya. pt bestprofit

"Dia tidak berniat mengampuni dirinya sendiri," Giuliani mengatakan kepada ABC "This Week." Dia menambahkan, "Ini akan menjadi pertanyaan terbuka. Saya pikir itu mungkin akan dijawab oleh Tuhan, itulah yang dikatakan oleh Konstitusi, dan jika Anda ingin mengubahnya, ubahlah. Tapi ya."

Giuliani juga mengatakan pada NBC "Meet the Press" pada hari Minggu bahwa Trump memaafkan dirinya sendiri adalah "tidak terpikirkan" dan "akan menyebabkan impeachment segera mungkin."

"Saya akan berpikir kekuatan presiden, tidak ada yang membatasi kekuatan grasi presiden dari kejahatan federal, bukan kejahatan negara," katanya. "Presiden Trump tidak akan melakukan itu. Dia jelas tidak akan menyerahkan kekuasaan pengampunannya, atau kekuasaan grasi presiden di masa depan, tetapi dalam situasi seperti ini dia tidak akan melakukan itu."

Bharara mengatakan pada "State of the Union" bahwa dia tidak percaya pernyataan Giuliani bahwa Presiden tidak mempertimbangkan untuk memberikan dirinya pengampunan.
"Rudy, seperti Jay Sekulow, terus memikirkan hal-hal yang akhirnya salah. Ketika dia mengatakan Presiden tidak memikirkan sesuatu, saya tidak memiliki keyakinan sama sekali," katanya. pt bestprofit

Dalam surat kepada Mueller, yang dikirim pada bulan Januari, Sekulow dan Dowd juga mengakui untuk pertama kalinya bahwa Trump "mendikte" pernyataan yang dikeluarkan tentang pertemuan kontroversial putranya 2016 dengan Rusia di Trump Tower. Surat itu bertentangan dengan beberapa pernyataan publik oleh Sekulow dan juga oleh sekretaris pers Gedung Putih Sarah Sanders, yang mengatakan Trump "tentu tidak mendikte," tetapi "membebani, menawarkan saran seperti yang dilakukan ayah."

"Sekulow mengatakan berulang kali langsung ke wajah orang-orang Amerika di televisi - Sarah Huckabee Sanders melakukan hal yang sama - dan mengatakan dengan tidak pasti, jika Anda kembali dan melihat pernyataan. Tidak ada ruang gerak di sini , "Kata Bharara. "Mereka mengatakan Presiden tidak ada hubungannya dengan pernyataan itu oleh Donald Trump Jr., dan tidak merumuskannya, tidak menandatangani dan ternyata itu benar-benar tidak benar." pt bestprofit

Pada "This Week," Giuliani mengatakan dia pikir Sekulow salah dengan mengatakan bahwa Presiden mendiktekan pernyataan itu.

"Saya tidak tahu bahwa Jay - Jay harus menjawab itu, dan saya, saya sudah berbicara dengannya tentang itu," kata Giuliani. "Saya pikir Jay salah, maksud saya, ini adalah - ini adalah alasan Anda tidak membiarkan presiden bersaksi. Jika, Anda tahu, setiap, ingatan kita terus berubah, atau kita bahkan tidak mengajukan pertanyaan dan seseorang membuat asumsi, dalam kasus saya, saya membuat asumsi dan kemudian saya, kemudian, kemudian kami mengoreksi, dan saya mendapatkannya segera setelah, secepatnya, segera setelah itu terjadi. Saya pikir itulah yang terjadi di sini, " Giuliani berkata.

Dia menambahkan bahwa dia masih condong menentang merekomendasikan Trump untuk melakukan wawancara dengan Mueller, tetapi "kami ingin tetap berpikiran terbuka" jika penasihat khusus dapat menjaganya tetap singkat dan ke topik yang sempit.

Tentang "State of the Union," Pemimpin Mayoritas Rumah Kevin McCarthy, R-California, mengatakan dia tidak berpikir seorang presiden harus mengampuni dirinya sendiri.

"Saya tidak percaya itu akan menjadi pertanyaan hukum," kata McCarthy. "Presiden tidak mengatakan dia akan mengampuni dirinya sendiri. Saya tidak tahu mengapa kita berjalan melalui hipotetis di sini dalam proses ini. Presiden tidak pernah mengatakan dia mengampuni dirinya sendiri. Saya tidak tahu di mana Presiden akan maju memaafkan dirinya sendiri. Tapi saya tidak berpikir seorang presiden harus mengampuni diri sendiri. " pt bestprofit

Sumber : CNN