PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Monday, 7 May 2018

PT Bestprofit | Trump menggoda pengumuman kesepakatan nuklir Iran

PT Bestprofit (8/5) - Presiden Donald Trump akan mengumumkan keputusannya tentang apakah AS akan menarik diri dari perjanjian nuklir Iran pada jam 2 siang. ET pada hari Selasa, tulisnya dalam tweet.

"Saya akan mengumumkan keputusan saya tentang Kesepakatan Iran besok dari Gedung Putih," tulisnya Senin sore.

Trump sedang mempertimbangkan apakah akan melanjutkan pelepasan sanksi terhadap energi dan sektor perbankan Iran yang dicabut sebagai bagian dari perjanjian 2015 dengan imbalan pembatasan program nuklir Teheran.
Presiden secara luas diperkirakan akan memutuskan untuk tidak memperpanjang sanksi pembebasan, dan dengan demikian, secara efektif meninggalkan kesepakatan nuklir. Trump mengecam perjanjian itu, bahkan sebelum memenangkan Gedung Putih, sebagai "kesepakatan terburuk yang pernah" dan berjanji untuk merobeknya pada hari pertamanya di kantor.

Seorang diplomat Eropa mengatakan tampaknya cukup jelas bahwa pemerintah akan menjauh dari kesepakatan itu, dan menjelaskan kemungkinan bahwa Rencana Aksi Komprehensif Gabungan, karena kesepakatan itu secara resmi diketahui, akan terus utuh sebagai "sangat kecil."

"Sangat jelas bagi saya bahwa kecuali ada perubahan dalam beberapa hari ke depan, saya yakin Presiden tidak akan mengesampingkan sanksi," kata diplomat itu kepada CNN. "Dan itu akan memiliki berbagai konsekuensi yang saya pikir belum sepenuhnya kita pahami dan sebutkan."

Implikasi dari keberangkatan AS dari perjanjian tersebut belum jelas, tetapi para analis telah memperingatkan bahwa itu akan mengirim pesan ke negara-negara lain - terutama Korea Utara - tentang keandalan AS sebagai mitra negosiasi. pt bestprofit

Analis lainnya telah menunjukkan potensi perlombaan senjata Timur Tengah jika Iran juga meninggalkan kesepakatan dan memulai kembali program nuklirnya dan mengatakan akan lebih sulit untuk menghadapi aktivitas regional Iran jika itu terjadi. Keputusan untuk meninggalkan kesepakatan juga menimbulkan pertanyaan tentang nasib setidaknya empat orang Amerika yang ditahan di Iran dan pengaruh Washington akan harus membantu mereka.

Pendukung Trump berpendapat bahwa meninggalkan perjanjian itu diperlukan untuk menghadapi perilaku mengganggu Iran di kawasan itu, termasuk dukungannya untuk pemberontak Houthi di Yaman, untuk rezim di Suriah dan untuk Hizbullah.

"Jika Presiden memutuskan untuk meninggalkan kesepakatan, itu bukan akhir dari dunia - atau bahkan buruk," kata Jim Phillips, seorang peneliti senior di Heritage Heritage Foundation. "Sebaliknya, itu harus dilihat sebagai langkah penting untuk menghadapi salah satu ancaman paling mematikan yang dihadapi orang Amerika, Israel, dan Teluk Arab."
Terlepas dari permusuhan Trump terhadap kesepakatan tersebut, pencapaian tanda tangan dari pemerintahan Obama, Badan Energi Atom Internasional telah berulang kali menemukan bahwa Iran mematuhi ketentuan-ketentuannya, dan Eropa, Rusia dan Cina terus mendukung kesepakatan tersebut.

Trump telah mengamuk bahwa perjanjian itu tidak membahas program rudal balistik Iran dan kegiatannya di kawasan itu dan bahwa bagian-bagian tertentu dari perjanjian itu "terbenam" setelah beberapa tahun. pt bestprofit

Sekutu Eropa - termasuk Inggris, Perancis dan Jerman - telah mendorong Trump untuk tetap menjadi bagian dari kesepakatan sementara mengakui kekurangan perjanjian. Negosiator AS telah bekerja dengan rekan-rekan Eropa untuk mengembangkan perjanjian tambahan yang akan membahas program rudal Teheran dan dukungannya bagi kelompok-kelompok radikal di Timur Tengah.

Diplomat Eropa mengatakan niat pemerintah tampaknya untuk merundingkan kembali kesepakatan kedua pada program nuklir Iran sementara juga bekerja pada kesepakatan tentang rudal dan "kegiatan memfitnah Iran di Timur Tengah."

Menteri luar negeri Iran mengatakan Iran tidak akan bernegosiasi ulang. "Iran tidak akan menegosiasikan kembali apa yang telah disepakati bertahun-tahun lalu dan telah dilaksanakan," kata Javad Zarif dalam sebuah video yang diposting ke YouTube pada hari Kamis. "Kami tidak akan mengalihdayakan keamanan kami atau kami akan menegosiasikan kembali atau menambah kesepakatan yang telah kami terapkan dengan itikad baik."

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengeluarkan peringatannya sendiri hari Minggu, mengatakan kepada majalah Jerman Der Spiegel bahwa jika AS meninggalkan kesepakatan, "kami akan membuka kotak Pandora. Mungkin ada perang." Dia menambahkan, "Saya tidak berpikir bahwa Donald Trump menginginkan perang."

Macron telah menjadi salah satu dari serangkaian pengunjung profil tinggi untuk datang ke Washington dalam beberapa minggu terakhir untuk berdebat untuk tetap dalam kesepakatan dan menguraikan biaya keberangkatan. pt bestprofit

Presiden Prancis dan Kanselir Jerman Angela Merkel melakukan kunjungan kembali pada bulan April, sementara Menteri Luar Negeri Inggris Boris Johnson menghabiskan hari Senin di Washington membuat penampilan media dan bertemu dengan para pejabat pemerintah dalam upaya untuk membuat sebuah kasus untuk kesepakatan itu.

Muncul di salah satu program TV favorit Presiden, Fox & Friends, Johnson bertanya secara retoris apa rencana AS jika Trump memutuskan untuk tidak ikut serta. Banyak orang di Washington bertanya-tanya tentang kemungkinan serangan militer terhadap Teheran - terutama dengan penunjukan Penasihat Keamanan Nasional baru-baru ini, John Bolton, seorang elang terhadap Iran.

"Apakah kita serius mengatakan bahwa kita akan mengebom fasilitas-fasilitas itu ... apakah itu benar-benar kemungkinan yang realistis?" Tanya Johnson.

Johnson juga memperingatkan dalam wawancara tentang konsekuensi menghapus kesepakatan yang dinegosiasikan oleh AS, Inggris, Perancis, Jerman, Cina, Rusia dan Uni Eropa. Negara itu menawarkan bantuan sanksi nuklir yang terkait dengan Iran sebagai imbalan untuk pembatasan ketat pada program nuklirnya, yang tidak bisa lagi berlaku jika Iran memutuskan untuk meninggalkan kesepakatan itu juga.

"Jika mereka mendapatkan senjata nuklir, Anda akan mendapatkan perlombaan senjata di Timur Tengah," kata Johnson. "Anda akan menginginkan orang-orang Saudi menginginkannya, orang-orang Mesir menginginkannya, orang-orang Emirat. Ini adalah keadaan yang sangat, sangat berbahaya saat ini, kami tidak ingin turun ke jalan itu. Bagi saya tampaknya tidak ada pada saat ini menjadi solusi militer yang layak. " pt bestprofit

Sumber : CNN