PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Sunday, 27 May 2018

Bestprofit | Trump: Tanggal dan lokasi untuk KTT Kim 'belum berubah'

Bestprofit (28/5) - Presiden AS Donald Trump tampaknya menghidupkan kembali harapan untuk pertemuan puncak dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un bulan depan, mengatakan kepada wartawan di Kantor Oval Sabtu malam, "kita melihat pada 12 Juni di Singapura. Itu belum berubah."

Pernyataannya datang ketika Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in menyampaikan komentar publik pertamanya sejak pertemuan mengejutkan dengan pemimpin Korea Utara pada hari Sabtu, mengatakan Kim masih berkomitmen untuk denuklirisasi.

"Apa yang tidak jelas untuk Ketua Kim Jong Un bukan kehendak untuk denuklirisasi, tetapi kekhawatiran bahwa jika (Korea Utara) mendenodarisasi, apakah AS dapat mengakhiri hubungan bermusuhan dan menjamin keamanan rezim (Kim)," kata Moon.

Pada hari Kamis, Trump tiba-tiba membatalkan pertemuan puncak AS-Korea Utara yang sangat ditunggu-tunggu, dijadwalkan untuk 12 Juni, mengutip komentar bermusuhan dari pejabat tinggi Korea Utara dan kekhawatiran tentang komitmen negara itu untuk menyerahkan senjata nuklirnya.
Moon mengatakan Minggu bahwa pembicaraan praktis akan diadakan antara AS dan Korea Utara "segera," dan hasil dari pembicaraan itu akan menentukan jika pertemuan 12 Juni akan dilanjutkan. Dia menambahkan bahwa dia mengharapkan pembicaraan dan KTT praktis untuk "sangat lancar." bestprofit

Trump mengatakan ada "banyak itikad baik" untuk pertemuan itu. "Banyak orang yang mengerjakannya. Ini bergerak dengan sangat baik."

Para ahli lebih skeptis. Analis urusan global CNN Joseph Yun mengatakan deklarasi bersama semacam itu pada 12 Juni jauh lebih mungkin, mengingat periode waktu yang singkat untuk mengatasi perbedaan sebelum Trump dan Kim duduk bersama.

"Mari kita realistis. Pertemuan ini memakan waktu berbulan-bulan tidak berminggu-minggu untuk persiapan," katanya.

Banyak pengamat Korea Utara sebelumnya telah memperingatkan bahwa segala sesuatunya telah bergerak terlalu cepat, dan mendesak Washington untuk mengadakan lebih banyak pertemuan persiapan menjelang pertemuan puncak formal.

China mengatakan mendukung pertemuan antara Trump dan Kim.

"Kami berharap untuk melihat KTT berlangsung sesuai jadwal, dan diadakan dengan sukses untuk membawa perdamaian ke Semenanjung dan berita baik untuk seluruh dunia," kata jurubicara Kementerian Luar Negeri Cina Lu Kang kepada CNN. bestprofit

Presiden Korea Selatan bertemu Kim di sisi Utara zona demiliterisasi (DMZ) antara kedua Korea Sabtu malam. Pertemuan terakhir mereka pada tanggal 27 April diadakan di sisi Selatan.

Selama pertemuannya dengan Kim, Moon mengatakan pemimpin Korea Utara "sekali lagi telah menegaskan keinginannya untuk denuklirisasi lengkap Semenanjung Korea dan menyatakan niatnya untuk menyelesaikan sejarah perang dan konfrontasi, dan untuk bekerja sama demi perdamaian dan kemakmuran melalui keberhasilan KTT Korea Utara-AS. "

Moon mengatakan pada hari Minggu: "Perjalanan kita menuju denuklirisasi lengkap Semenanjung Korea dan perjanjian perdamaian permanen tidak dapat dihentikan, dan kami telah memutuskan untuk bekerja sama dengan erat."

Moon juga menyarankan hotline AS-Korea Utara bisa dibuka di masa depan, dan mungkin hotline tiga arah dengan Korea Selatan, meskipun dia mengatakan pertemuan puncak trilateral harus diadakan terlebih dahulu. bestprofit

"Saya berharap jika KTT NK-AS berhasil, melalui pertemuan tiga arah, kita dapat menyatakan akhir dari perang," kata Moon.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Minggu sebelum Moon berbicara, media pemerintah Korea Utara mengatakan pertemuan itu terjadi "tiba-tiba."

Korea Utara memberitahu orang-orangnya sendiri tentang pertemuan antara Moon dan Kim, dengan laporan-laporan di media yang dikelola negara memanggil "era baru rekonsiliasi dan persatuan."

Moon meminta maaf kepada media Korea Selatan, Minggu, karena keterlambatan dalam merilis rincian tentang pertemuan itu, mengatakan dia telah melakukannya atas permintaan pemimpin Korea Utara, untuk membiarkan Kim memberitahu negaranya terlebih dahulu.
"Panmunjom, tanah historis yang pernah berada di bawah sorotan global sebagai simbol perdamaian untuk memulai awal hubungan utara-selatan dan membuka era baru rekonsiliasi dan persatuan, menyaksikan pertemuan penting antara para pemimpin top utara dan selatan sekali lagi setelah 29 hari, "kata Kantor Berita Pusat Korea Utara (KCNA).
KCNA mengatakan Moon menandatangani buku tamu di Thongil House tempat pertemuan berlangsung, menulis "" Perdamaian dan Kemakmuran Semenanjung Korea, bersama dengan Ketua Kim Jong Un. " bestprofit

"Pada pembicaraan itu ada pertukaran pendapat yang mendalam untuk mengatasi hal-hal yang harus diselesaikan untuk segera melaksanakan Deklarasi Panmunjom yang disepakati pada KTT Utara-Selatan ketiga dan untuk mewujudkan denuklirisasi semenanjung Korea dan mencapai perdamaian regional, stabilitas dan kemakmuran, "kata KCNA.

Deklarasi Panmunjom adalah hasil dari pertemuan pertama antara Bulan dan Kim pada bulan April, dan berkomitmen kedua negara untuk denuklirisasi Semenanjung dan pembicaraan untuk mengakhiri akhir Perang Korea.

Kim mengucapkan terima kasih kepada Moon "atas usaha keras yang dilakukan olehnya" terhadap KTT AS-Korea Utara, dan mengatakan ia berharap untuk meningkatkan hubungan dengan Washington dan "membangun mekanisme untuk perdamaian permanen dan tahan lama."

Foto-foto Kim dan Moon merangkul dan berjabat tangan juga muncul di halaman depan hari Minggu dari koran yang dikelola negara Rodong Sinmun.

Dalam tweet Jumat, Trump mengatakan "pembicaraan yang sangat produktif" terus berlanjut di KTT Korea Utara.

"Kami sedang melakukan pembicaraan yang sangat produktif dengan Korea Utara tentang mengembalikan KTT yang, jika itu terjadi, kemungkinan akan tetap di Singapura pada tanggal yang sama, 12 Juni., Dan, jika perlu, akan diperpanjang melampaui tanggal itu," tulis Trump. bestprofit

Moon, yang telah menjadi mediator antara Trump dan Kim, mengadakan pertemuan darurat di tengah malam Kamis setelah Trump membatalkan pertemuan puncak bulan Juni dalam sebuah surat kepada Kim.

Korea Utara telah mengisyaratkan tidak senang dengan kemajuan yang terjadi ketika negara itu mengadakan pembicaraan tingkat tinggi dengan Korea Selatan mengenai latihan militer AS-Korea Selatan.

Para pejabat AS mengatakan, sedotan terakhir untuk Trump datang ketika seorang pejabat Kementerian Luar Negeri Korea Utara menyebut Wakil Presiden Mike Pence sebagai "boneka politik" dan mengisyaratkan bahwa Pyongyang siap untuk "pertarungan nuklir" jika diplomasi gagal.

AS juga mengklaim dalam pengarahan latar belakang bahwa para pejabat Korea Utara telah gagal muncul di Singapura untuk mengatur logistik untuk pertemuan Juni.

Namun seorang pejabat Kementerian Luar Negeri Korea Utara mengatakan Jumat bahwa Kim masih bersedia bertemu dengan Trump "kapan saja." bestprofit

Sumber : CNN