PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 6 May 2018

Bestprofit | Trump membuat marah Prancis dan Inggris dengan pidato NRA-nya

Bestprofit (7/5) - Presiden AS Donald Trump membidik dua sekutu terdekat Amerika dalam sebuah pidato di konvensi NRA, mengatakan undang-undang senjata yang ketat gagal untuk mencegah serangan teroris 2015 di Paris dan menyoroti peningkatan konkret dalam kekerasan pisau di London.

Komentar itu memancing kemarahan di Prancis dan Inggris.

Prancis terutama marah setelah Trump, ketika berbicara di konvensi hak senjata di Dallas pada hari Jumat, menunjuk tangannya seolah-olah itu adalah senjata sambil menggambarkan bagaimana masing-masing korban di Paris ditembak mati.
"Mereka mengambil waktu dan menembak mereka satu per satu - booming, kemarilah, bum, datang ke sini, boom," katanya.

Kementerian luar negeri Prancis mengeluarkan pernyataan Sabtu setelah komentar Trump.
"Perancis menyatakan ketidaksetujuannya terhadap pernyataan Presiden Trump ... dan menyerukan penghormatan dari memori para korban," katanya.

Francois Hollande, yang merupakan Presiden Prancis selama serangan 2015, tweeted Sabtu:
"Pernyataan Donald Trump yang memalukan dan sejarah yang tidak senonoh mengatakan banyak hal tentang apa yang dia pikirkan tentang Perancis dan nilai-nilainya. Persahabatan antara dua bangsa kita tidak akan tercemar oleh ketidaksopanan dan kelebihan. Semua pemikiran saya pergi ke para korban 13 November." bestprofit

Trump melanjutkan dengan mengatakan hal-hal yang mungkin berbeda jika Paris di kafe yang diserang telah dipersenjatai.

"Jika satu karyawan atau hanya satu pelindung memiliki pistol, atau jika satu orang di ruangan ini ada di sana dengan pistol, mengarah ke arah yang berlawanan, para teroris akan melarikan diri atau ditembak. Dan itu akan menjadi cerita yang berbeda. , "Kata Trump.
Istana Élysée menanggapi komentar itu dengan mengatakan, "Arus senjata bebas dalam masyarakat tidak merupakan perisai terhadap serangan teroris. Ini malah dapat memfasilitasi perencanaan serangan jenis ini."

Dan duta besar Prancis untuk Amerika Serikat, Gérard Araud, men-tweet: "Statistik orang-orang yang dibunuh oleh senjata tidak meyakinkan Prancis untuk mengubah undang-undang senjatanya."

Sekelompok sekitar 10 orang melancarkan serangkaian serangan terkoordinasi di Paris pada 13 November 2015, menewaskan sedikitnya 130 orang dan melukai ratusan orang.
Para penyerang, yang dipersenjatai dengan senapan serbu dan bahan peledak, menargetkan enam lokasi di seluruh kota. ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

Trump juga membandingkan rumah sakit London yang tidak disebutkan namanya dengan "zona perang" dalam pidato NRA, mengatakan bahwa meskipun ada undang-undang senjata berat di Inggris, itu memiliki darah di seluruh lantai dari korban serangan pisau. bestprofit
"Mereka tidak memiliki senjata. Mereka memiliki pisau dan sebaliknya ada darah di seluruh lantai rumah sakit ini," kata Trump. "Mereka mengatakan itu seburuk rumah sakit perang militer ... pisau, pisau, pisau. London belum terbiasa. Mereka mulai terbiasa. Itu cukup sulit."
Pejabat Inggris tidak mundur. Kantor Walikota London Sadiq Khan menolak berkomentar kepada CNN menyusul pernyataan Trump.

Namun mantan menteri kabinet Inggris Charlie Falconer tweeted Sabtu: "tingkat pembunuhan AS lebih dari 5 kali lebih tinggi dari Inggris. Tidak ada orang di seluruh dunia (dengan kemungkinan pengecualian dari Presiden AS, dan dia mungkin berbohong) yang percaya cara untuk mengurangi tingkat pembunuhan kami adalah untuk membuatnya lebih mudah mendapatkan senjata. "

Tidak jelas apa yang dimaksud rumah sakit Trump. Tetapi BBC melaporkan bahwa seorang ahli bedah trauma di Rumah Sakit Royal London, Dr. Martin Griffiths, baru-baru ini mengatakan kepada jaringan bahwa rekan-rekan dokternya membandingkannya dengan zona perang Afghanistan.

Di tengah kehebohan atas komentar Trump, Griffiths tweeted Sabtu: "Senang mengundang Mr Trump ke rumah sakit saya (bergengsi) untuk bertemu dengan walikota dan komisaris polisi kami untuk membahas keberhasilan kami dalam pengurangan kekerasan di London." bestprofit

Profesor Karim Brohi, seorang ahli bedah trauma di The Royal London Hospital dan direktur Mayor Trauma System London, juga membalas pidato Trump, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa, "Rumah Sakit Royal London telah memotong jumlah pasien muda kami yang kembali setelah pisau lebih lanjut. serangan dari 45% hingga 1%. "

Brohi mengatakan bahwa sementara ada lebih banyak yang bisa dilakukan untuk memerangi serangan pisau, luka tembak "setidaknya dua kali lebih mematikan seperti luka pisau dan lebih sulit diperbaiki."

Trump dan Perdana Menteri Inggris Theresa May berbicara melalui telepon hari Sabtu. Menurut Gedung Putih, mereka membahas perdagangan Cina, Korea Utara, Iran, dan kunjungan Trump yang akan datang ke Inggris. Tidak diketahui apakah mereka berbicara tentang pernyataan Trump kepada NRA. bestprofit

Sumber : CNN