PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Tuesday, 8 May 2018

Best Profit | Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran, mengisolasi dia lebih jauh dari dunia

Best Profit (9/5) - Presiden Donald Trump mengumumkan Selasa dia mundur dari kesepakatan nuklir Iran, mengadu dia melawan sekutu terdekat Amerika Serikat dan meninggalkan masa depan ambisi nuklir Teheran yang dipertanyakan.

"Jelas bagi saya bahwa kami tidak dapat mencegah bom nuklir Iran di bawah struktur yang membusuk dan busuk dari perjanjian saat ini," kata Trump dari Gedung Putih Ruang Diplomatik. "Kesepakatan Iran cacat pada intinya. Jika kita tidak melakukan apa-apa, kita tahu persis apa yang akan terjadi."

Dalam mengumumkan keputusannya yang panjang-telegraf, Trump mengatakan dia akan memulai sanksi baru pada rezim, melumpuhkan perjanjian batu ujian dinegosiasikan oleh pendahulunya. Trump mengatakan negara manapun yang membantu Iran mendapatkan senjata nuklir juga akan "diberi sanksi keras".
"Ini adalah kesepakatan sepihak yang mengerikan yang seharusnya tidak pernah dibuat," kata Presiden dalam pernyataannya bahwa, kadang-kadang, salah mengartikan ketentuan perjanjian internasional. "Itu tidak membawa ketenangan, itu tidak membawa kedamaian, dan itu tidak akan pernah terjadi."

Keputusan Trump bisa menimbulkan konsekuensi yang meledak-ledak, memaksa aliansi AS yang lama, mengganggu pasar minyak dan meningkatkan ketegangan di Timur Tengah, bahkan jika pembalikan AS tidak menuntun Iran untuk memulai kembali program atomnya.
Sementara pendukung Trump memuji langkah itu, analis dan kritikus mengatakan itu merongrong kredibilitas Washington dalam negosiasi masa depan - terutama dengan Korea Utara - dan berpotensi memberdayakan kelompok garis keras di Iran yang Trump difitnah dalam sambutannya. best profit

Ini juga lebih jauh mengisolasi Trump di panggung global, di mana ia telah membuat marah bahkan sekutu AS yang paling gigih dengan mengingkari komitmen AS pada kesepakatan iklim Paris dan menarik diri dari perjanjian perdagangan Kemitraan Trans-Pasifik.
Mantan Presiden Barack Obama, yang jarang mengomentari penggantinya, mengeluarkan pernyataan yang menggambarkan langkah Trump sebagai "kesalahan serius" yang dapat meninggalkan AS dengan "kehilangan pilihan antara Iran yang bersenjata nuklir atau perang lain di Timur Tengah."

Beberapa sekutu terdekat AS, Inggris. Perancis dan Jerman, mengeluarkan pernyataan yang menyatakan "penyesalan dan kekhawatiran" tentang keputusan itu, menekankan kepatuhan Iran dengan kesepakatan dan "komitmen berkelanjutan" mereka terhadap Rencana Aksi Bersama Komisi, karena kesepakatan itu secara resmi diketahui.

Presiden Iran, Hassan Rouhani, mengatakan dia telah memerintahkan industri atom negara itu untuk siap untuk memulai kembali pengayaan uranium industri, sementara menteri luar negeri negara itu mengatakan dia akan bekerja dengan mitra-mitra pakta yang tersisa - Prancis, Inggris, Jerman, Cina dan Rusia - - untuk melihat apakah mereka dapat memastikan "manfaat penuh untuk Iran. Hasil akan menentukan tanggapan kami," Javad Zarif tweeted.

Ketegangan di wilayah itu tinggi, dengan pejabat AS yang mengutip "keprihatinan" bahwa Iran mungkin menyerang Israel, tanpa mengutip bukti mereka untuk klaim itu, sementara Israel menyerukan cadangan dan Departemen Luar Negeri mengeluarkan peringatan keamanan bagi warga AS di Dataran Tinggi Golan.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan kepada CNN bahwa dia takut bahwa "krisis baru" akan pecah di Timur Tengah sebagai akibat dari keputusan AS.
"Kami tidak membutuhkan krisis baru di kawasan ini," kata Erdogan kepada CNN, Becky Anderson. best profit

Musuh AS menggunakan keputusan untuk menggambarkan AS sebagai pencilan internasional, menggarisbawahi bahwa AS, bukan Iran, kini secara teknis melanggar kesepakatan itu.

"Posisi yang diumumkan oleh Washington merupakan pelanggaran signifikan terhadap JCPOA," kata kementerian luar negeri Rusia dalam sebuah pernyataan, menggambarkan keputusan Trump sebagai "konfirmasi baru ketidakmampuan Washington."
Rusia juga mengatakan bahwa "klaim AS mengenai kegiatan nuklir Iran yang benar-benar sah hanyalah penutup untuk menjaga skor politik dengan negara."

Memang, pejabat administrasi senior Trump - termasuk Sekretaris Negara Mike Pompeo dan Direktur Intelijen Nasional Daniel Coats - mengatakan Iran mematuhi komitmennya di bawah kesepakatan itu.

Namun Trump berargumentasi sementara mereka mungkin akan menempel pada surat perjanjian itu, mereka telah melanggar semangatnya dengan membina perselisihan di kawasan itu, mendukung kelompok-kelompok seperti Hizbullah, pemberontak Houthi di Yaman, dan rezim Suriah. best profit

Trump mengolok-olok kesepakatan itu sebagai memalukan yang memberikan dolar rezim pada saat yang sama itu mensponsori terorisme.

"Pada titik ketika AS memiliki leverage maksimum, kesepakatan yang membawa bencana ini memberi rezim ini - dan itu adalah rezim teror besar - banyak miliaran dolar, sebagian dalam uang tunai - sangat memalukan bagi saya sebagai warga negara, "Kata Trump.
Anggota parlemen, seperti Senator Republik Pennsylvania, Pat Toomey, mendukung keputusan tersebut.

"Saya mendukung penarikan AS dari kesepakatan nuklir Iran yang lemah dan berbahaya," Toomey mengatakan, menyerukan AS untuk mengembangkan sanksi baru yang keras untuk menghukum Iran karena "pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan, agresi terbuka bermusuhan di Timur Tengah, pengujian rudal balistik ekstensif , dan dukungan untuk terorisme. "

Sanksi bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk berlaku karena pemerintah AS mengembangkan panduan untuk perusahaan dan bank. Tetapi menerapkan kembali sanksi - yang dicabut sebagai imbalan atas komitmen Iran untuk mengekang program nuklirnya - akan secara efektif melumpuhkan kesepakatan 2015 bahwa Trump telah dianggap sebagai bencana. best profit

Masa tenggang dapat memungkinkan negosiasi lebih lanjut antara sekutu AS pada perjanjian sampingan yang membahas kekhawatiran Trump tentang program rudal dan dukungan Teheran untuk kelompok teror. Trump mengatakan Selasa dia terbuka untuk menemukan cara diplomatik untuk mengatasi kekhawatirannya.

Tetapi bahkan jika kesepakatan tercapai, tidak jelas bagaimana mereka akan meyakinkan Iran untuk menandatangani, atau apakah Rusia dan Cina - dua mitra lain untuk kesepakatan - akan setuju.

Sanksi baru AS tidak diragukan lagi akan menyebabkan perusahaan untuk mempertimbangkan kembali investasi di Iran dan perusahaan Eropa mungkin tidak punya pilihan selain untuk skala kembali atau risiko yang bertabrakan dengan aturan AS.
Pertanyaan seputar pengumuman itu juga menyoroti kurangnya perencanaan strategis oleh administrasi Trump.

Para pejabat AS mengakui bahwa selama negosiasi dengan para pejabat Eropa tentang kesepakatan pihak untuk mengatasi kekhawatiran Trump tentang rudal dan kegiatan regional Iran, mereka tidak membahas apa yang akan mereka lakukan jika AS berjalan menjauh dari kesepakatan itu.

"Kami tidak berbicara tentang Rencana B karena kami fokus pada negosiasi perjanjian tambahan," kata seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri, Selasa, "jadi kami tidak - kami tidak berbicara tentang Rencana B." best profit

Pejabat itu mengatakan AS siap untuk memberi sanksi kepada warga Eropa dengan tujuan akhir menciptakan "koalisi global" untuk bekerja menuju kesepakatan komprehensif yang membahas semua kekhawatiran AS tentang Iran menggunakan pengaruh isolasi ekonomi.
Ini adalah rencana yang memiliki mantan pejabat menggaruk-garuk kepala mereka.

"Sangat sulit untuk melihat bagaimana kami mendapatkan kesepakatan yang lebih baik mengingat bahwa Iran tidak memiliki alasan untuk kembali ke meja perundingan dan tidak ada alasan untuk mempercayai kami," kata Andrew Keller, mantan asisten asisten menteri negara untuk sanksi dan ancaman balasan. keuangan.

"Bahkan jika kami ingin orang-orang Eropa menyetujui sesuatu, apa rencana pemerintah untuk membawa orang-orang Rusia ke kapal, orang Cina di kapal, belum lagi orang-orang Iran," kata Keller. "Dan jika tidak ada rencana untuk kesepakatan yang baru dan lebih baik, bagaimana mungkin kita bisa lebih aman di luar yang satu ini?"

Pejabat Departemen Luar Negeri mengatakan pemerintah tidak tahu apakah atau sampai tingkat apa orang Eropa akan berada di papan - diskusi dengan sekutu Eropa dimulai sore ini, kata pejabat itu - atau bagaimana Iran akan bereaksi.

Penasihat keamanan nasional John Bolton, seorang elang Iran yang tetap mengatakan kepada orang-orang bahwa dia berkomitmen untuk menyediakan semua opsi kepada Trump, menawarkan berbagai jalur, termasuk memberlakukan kembali semua sanksi, menerapkan sanksi baru, atau memungkinkan lebih banyak waktu untuk bernegosiasi dengan orang Eropa.

Trump memutuskan bahwa lebih banyak waktu tidak akan menjembatani perbedaan pendapat, paling jelas tuntutannya bahwa program nuklir Iran akan dikekang melewati matahari terbenam kesepakatan saat ini pada 2030.

Beberapa pejabat Gedung Putih tertangkap lengah ketika Trump mengumumkan di Twitter Senin bahwa ia berencana untuk membuat pengumuman. Sebagian besar pembantunya mengharapkan dia menunggu sampai lebih dekat ke hari Sabtu, ketika batas waktu untuk mengeluarkan pembebasan sanksi mendarat.

Seorang pejabat AS mengatakan waktunya telah ditingkatkan sehingga tidak menghalangi pembukaan kedutaan AS di Jerusalem minggu depan, langkah lain yang dapat menyebabkan kegugupan di Timur Tengah. best profit

Sumber : CNN