PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Monday, 21 May 2018

Best Profit | Pendukung Trump semakin skeptis terhadap KTT Kim sebagai kunjungan Presiden Korea Selatan

Best Profit (22/5) - Para pembantu administrasi semakin skeptis pertemuan puncak antara Presiden Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un akan berhasil di tengah-tengah retorika keras dari Pyongyang dan kekhawatiran atas agenda pertemuan itu, pejabat dan orang-orang lain yang akrab dengan masalah tersebut.

Bahkan ketika tim staf pengawal mensurvei ballroom hotel di Singapura untuk pertemuan 12 Juni, beberapa penasihat Presiden secara pribadi mengatakan kemungkinan perundingan yang terjadi semakin kecil setelah Korea Utara mengadopsi nada yang lebih keras terhadap AS pekan lalu dan mengangkat pertanyaan tentang Kim komitmen untuk, dan definisi, denuklirisasi.

Trump sendiri tetap berkomitmen untuk bertemu Kim, dan belum ada indikasi dia sedang mempersiapkan untuk membatalkan pertemuan itu sendiri, kata para pejabat. Tetapi perkembangan baru telah menimbulkan kesan baru bahwa pertemuan diplomatik yang berani tidak mungkin terjadi seperti yang pernah tampak.

Para pejabat administrasi Trump juga semakin prihatin bahwa Presiden terlalu bersemangat untuk KTT berlangsung, meningkatkan pengaruh Kim jika perundingan berlangsung, para pejabat AS dan satu sumber yang dekat dengan pemerintah mengatakan. best profit

"Saya tidak berpikir Presiden menjadi dingin tentang apa pun," kata Menteri Keuangan Steve Mnuchin ketika ditanya Senin oleh wartawan di Gedung Putih apakah Trump mempertimbangkan kembali keikutsertaannya dalam KTT itu. "Presiden sudah siap. Sekarang masih ada. Jika itu berubah, kau akan tahu tentang itu."

Namun Wakil Presiden Mike Pence menegaskan Trump mungkin akan berubah pikiran. "Itu akan menjadi kesalahan besar bagi Kim Jong Un untuk berpikir dia bisa memainkan Donald Trump," kata Pence kepada Fox News, Senin. Ditanya apakah Trump bersedia meninggalkan puncak jika persyaratannya tidak dipenuhi, Pence mengatakan "tidak ada pertanyaan."

Keresahan baru-baru ini akan muncul pada hari Selasa ketika Trump bertemu di Oval Office dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, yang beberapa pejabat AS percaya bahwa Korea Utara memiliki keinginan yang sangat besar untuk bernegosiasi dalam program nuklirnya. Pada bulan Maret, utusan Moon mengatakan kepada wartawan di jalan Gedung Putih bahwa Kim "berkomitmen untuk denuklirisasi" dan memahami bahwa latihan militer gabungan AS-Korea Selatan "harus dilanjutkan."

Tetapi pernyataan pekan lalu dari Korea Utara menunjukkan sebaliknya. Korea Utara mengancam akan menarik diri dari pembicaraan Trump jika latihan gabungan itu berlanjut atau jika AS terus mendesak Pyongyang meninggalkan program nuklirnya.
Bulan, yang juga berbicara kepada Presiden melalui telepon pada hari Sabtu, berharap untuk menjaga puncak di jalur, percaya pemanasan diplomatik baru-baru ini telah mencegah kemungkinan pemogokan AS di Korea Utara.

"Mungkin lebih dari orang lain - lebih dari Trump, lebih dari Kim Jong Un - ada lebih banyak yang dipertaruhkan untuk Moon Jae-in daripada salah satu dari mereka," kata Joseph Yun, mantan perwakilan khusus AS untuk kebijakan Korea Utara. "Dan dia akan putus asa untuk memastikan bahwa ada rapat. Dan aku akan berharap dia akan membuat lemparan terbaiknya." best profit

Sekarang, Moon akan perlu meyakinkan Trump untuk tetap berada di jalurnya, meyakinkannya bahwa pembicaraan langsung dengan Korea Utara masih bisa menjadi keberhasilan yang pernah dia janjikan kepada Trump.

"Presiden Moon harus benar-benar memberikan dalam hal membuat Presiden Trump merasa seperti KTT ini tidak akan bangkrut," kata Sue Mi Terry, seorang mantan analis CIA dan pakar Korea. "Tidak seorang pun ingin memasuki pertemuan yang akan gagal. Saya pikir pertemuan besok sangat penting dalam hal apakah kita benar-benar akan mengadakan pertemuan Washington dan Pyongyang."

Terry, yang bertemu pekan lalu dengan para pejabat Korea Selatan, mengatakan dia percaya Bulan akan membuat kasus bahwa Kim hanya mencoba "menyelamatkan muka" dengan ancaman dan pernyataan keras yang dikeluarkan minggu lalu, tetapi tidak menarik diri dari kesediaan untuk denuklirisasi.

"Saya pikir Presiden Moon akan mencoba untuk menjelaskan posisi Korea Utara," kata Terry. "Bulan akan berusaha dan melakukan banyak pembicaraan atas nama Kim. Dan jika Presiden Trump tidak yakin, maka tidak ada pertemuan." best profit

Jika KTT dihapus, satu-satunya alternatif yang Presiden dan sekutunya telah melayang adalah tindakan militer.

Akhir pekan lalu, Trump memperingatkan Korea Utara dapat pergi jalan Libya dan Irak dan "hancur" jika menolak untuk mencapai kesepakatan. Para sekutu Presiden membeo peringatan-peringatan itu dalam beberapa hari terakhir.

"Presiden Trump mengatakan kepada saya tiga hari lalu bahwa dia ingin mengakhiri ini dengan cara menang-menang. Dia pikir itu mungkin, tetapi jika mereka menarik keluar, mereka memainkannya, bahwa kita akan mengakhiri ancaman Korea Utara ke tanah air Amerika dalam masa jabatan pertamanya dan saya akan membiarkan Anda menduga seperti apa yang mungkin terlihat, "kata Senator Lindsey Graham, seorang elang Korea Utara yang rajin, di" Fox News Sunday. "

Yun, yang sekarang menjadi analis urusan global CNN, mengatakan dia yakin Trump tetap berkomitmen pada KTT itu dan "tidak akan menjadi orang yang menarik steker."

Selain memastikan Trump tetap berkomitmen untuk KTT, Yun mengatakan Bulan akan melakukannya dengan baik untuk juga memberikan "dosis realitas" tentang apa yang diperlukan bagi Korea Utara untuk menyetujui denuklirisasi.

Posisi maksimal pemerintahan Trump dalam denuklirisasi - menolak segala keringanan sanksi sampai Korea Utara denuklirisasi - telah menjengkelkan Korea Utara, yang mengadvokasi pendekatan bertahap untuk denuklirisasi dan pemberian sanksi. best profit
Pertemuan Trump dengan Moon pada hari Selasa mengikuti satu minggu diskusi intensif antara pejabat Amerika dan Korea Selatan yang mencoba untuk menguraikan nada keras Korea Utara. John Bolton, penasihat keamanan nasional Presiden, berbicara dengan rekan Korea Selatan beberapa kali setelah mendapatkan sedikit kejelasan selama panggilan awal pada hari Rabu.

Di dalam Sayap Barat, di mana pernyataan itu datang sebagai kejutan, para pembantu menjadi lebih pesimis tentang niat Kim setelah berminggu-minggu memiliki tanda-tanda positif, termasuk pembebasan tiga orang Amerika yang ditahan di Korea Utara. Beberapa pembantu keamanan nasional khawatir bahwa hanya dengan tiga minggu tersisa sebelum KTT tidak ada cukup waktu untuk berkoordinasi dengan Korea Utara pada hasil yang mungkin.

Setelah merenungkan retorika selama seminggu terakhir, pejabat Gedung Putih sekarang percaya bahwa Kim berusaha menguji kesediaan Trump untuk membuat konsesi menjelang KTT, menurut seorang pejabat AS. Pengingkaran marah Bolton Utara dilihat sebagai upaya untuk menabur perpecahan di antara tim Trump, terutama ketika Bolton dan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo telah menayangkan pandangan yang berbeda tentang tujuan KTT di depan umum.

Trump, sementara itu, telah menyatakan keyakinan bahwa bahasa yang lebih keras itu dipicu oleh Presiden China Xi Jinping, yang bertemu dengan Kim di kota Dalian, China timur laut, tak lama sebelum nada baru itu muncul. Trump telah mengatakan kepada para pembantunya bahwa Xi berusaha mempengaruhi KTT itu, dan masalah ini telah terjalin dalam perselisihan perdagangan antara Washington dan Beijing.

Pada hari Senin, Trump tweeted bahwa China harus mempertahankan tekanannya pada tetangganya menjelang setiap kesepakatan potensial.

"China harus terus menjadi kuat & ketat di Perbatasan Korea Utara sampai kesepakatan dibuat. Kabarnya adalah bahwa baru-baru ini Perbatasan telah menjadi jauh lebih berpori dan lebih banyak telah disaring. Saya ingin ini terjadi, dan Korea Utara menjadi SANGAT sukses, tetapi hanya setelah menandatangani! " dia menulis. best profit

Sumber : CNN