PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Thursday, 24 May 2018

Best Profit | Korea Utara mengatakan masih bersedia bertemu dengan Trump setelah Presiden AS membatalkan KTT

Best Profit (25/5) - Korea Utara mengatakan Kim Jong Un masih bersedia untuk bertemu dengan Donald Trump "kapan saja dan dengan cara apa pun," setelah Presiden AS tiba-tiba membatalkan pertemuan puncak bersejarah antara kedua pemimpin yang dijadwalkan pada Juni.

Kim Kye Gwan, pejabat tinggi di Kementerian Luar Negeri Korea Utara, mengatakan dalam komentar yang diterbitkan Jumat oleh kantor berita negara yang dikelola KCNA bahwa keputusan Trump bertentangan dengan keinginan komunitas global untuk perdamaian di Semenanjung Korea.

"Kami tegaskan kembali kepada AS bahwa kami bersedia untuk duduk berhadap-hadapan kapan saja dan dengan cara apa pun," kata Kim, yang telah bernegosiasi dengan mitra AS selama bertahun-tahun.

"Saya ingin menyimpulkan bahwa pernyataan Presiden Trump pada KTT Korea Utara-AS adalah keputusan yang tidak sejalan dengan keinginan pihak yang berharap untuk perdamaian dan stabilitas semenanjung Korea serta dunia." best profit

Presiden Trump membatalkan KTT Kamis dalam sebuah surat yang ditujukan kepada Kim Jong Un, mengutip komentar bermusuhan baru-baru ini dari pejabat tinggi Korea Utara dan keprihatinan atas kesediaan Pyongyang untuk menyerahkan senjata nuklirnya. Trump mengatakan akan "tidak pantas" untuk memiliki KTT yang diberikan kekhawatirannya.
Korea Utara dan AS tampaknya membiarkan pintu terbuka untuk pembicaraan untuk melanjutkan di beberapa titik.

"Tujuan kami dan akan melakukan segalanya untuk perdamaian dan stabilitas Semenanjung Korea dan umat manusia tetap tidak berubah, dan kami bersedia memberi waktu dan kesempatan kepada AS, selalu dengan pikiran besar dan terbuka," kata Kim.

Demikian juga, Trump mengatakan di Gedung Putih pada hari Kamis "jika dan ketika Kim Jong Un memilih untuk terlibat dalam dialog dan tindakan yang konstruktif, saya menunggu." best profit

Baik AS dan Korea Utara telah menahan diri dari menghina pemimpin masing-masing negara, keberangkatan yang luar biasa dari 2017 ketika Trump menyebut Kim "pria roket kecil" dan "anak anjing yang sakit" dan media pemerintah Korea Utara menyebut Presiden AS sebagai "dotard" dan "orang gila."

"Kami sangat menghargai kenyataan bahwa Presiden Trump membuat keputusan berani bahwa tidak ada presiden di masa lalu yang telah membuat dan berupaya untuk membuat KTT itu terjadi," kata Kim Kye Gwan dalam pernyataannya.

"Namun, pembatalan tiba-tiba secara sepihak dari puncak adalah kejadian tak terduga yang terjadi pada kami dan kami tidak bisa membantu tetapi merasa sangat menyesal."

Trump membatalkan pembicaraan hanya beberapa jam setelah Korea Utara meledakkan bahan peledak di situs uji coba Punggye-ri di utara negara itu. Jurnalis internasional, termasuk kru dari CNN, menyaksikan serangkaian ledakan tampaknya menghancurkan tiga dari empat terowongan di lokasi itu - Korut mengatakan terowongan keempat, yang digunakan untuk uji coba nuklir pertama negara itu pada 2006, telah dihancurkan. best profit

Dalam pernyataan hari Jumat, Kim Kim Kye Gwan mengatakan bahwa keadaan hubungan "memalukan" antara kedua negara menunjukkan betapa sangat diperlukan KTT itu.

"Ketua kami mengatakan jika dia bertemu Presiden Trump, dia bisa memulai dengan baik dan melakukan segala upaya untuk mempersiapkan ini," kata Kim. Dia mengatakan "pembatalan sepihak" pemerintah AS atas KTT itu membuat Pyongyang "berpikir lagi" tentang upaya baru-baru ini dan apakah "jalan yang kami pilih baru itu benar."

Harapan telah tinggi untuk pertemuan bersejarah antara kedua pemimpin setelah Trump tiba-tiba menerima tawaran dari Kim untuk pembicaraan tatap muka.

Ini akan menjadi pertemuan pertama antara Presiden AS yang duduk dan pemimpin Korea Utara tetapi rencana mulai menguap setelah Korea Utara menolak latihan militer AS-Korea Selatan dan komentar dari anggota senior pemerintahan Trump. best profit

Sumber : CNN