PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Monday, 23 April 2018

PT Bestprofit | Trump-Macron: Perawatan karpet merah memungkiri perbedaan di Iran, Suriah

PT Bestprofit (24/3) - Presiden Donald Trump mengerahkan seluruh hiasan formal negara untuk pertama kalinya pada hari Senin dengan harapan sebuah tampilan diplomasi yang rumit dapat mengarah pada ikatan yang lebih dalam dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Tetapi di bawah kemegahan dan keadaan yang dibawa oleh kunjungan negara - jalan-jalan dipenuhi dengan bendera Prancis dan Amerika yang berkibar-kibar, sebuah sambutan militer yang rumit dan makan malam negara yang direncanakan dengan teliti - kedua pemimpin itu diharapkan untuk mengatasi isu-isu kebijakan luar negeri yang mendesak, dari Iran berurusan dengan perang saudara Suriah, kontraterorisme dan agresi Rusia. Siang hari antara orang-orang pada beberapa masalah akan menjadi jelas.

Macron mendarat di Washington tengah hari di sebuah pesawat pemerintah Perancis. Setelah tiba di Blair House, tempat tinggal calon presiden, dia dan istrinya, Brigitte, berjalan ke Lincoln Memorial, dikelilingi oleh agen keamanan dan jurnalis.

Kemudian, pasangan itu menyapa Trump di West Wing dengan ciuman di setiap pipi untuk secara resmi memulai kunjungan. Bergabung dengan Melania Trump, berempat menggunakan shovel emas untuk menanam pohon ek Eropa Sessile di South Lawn yang telah dipetik dari Hutan Belleau, timur laut Paris, di mana 9.000 tentara Amerika kehilangan nyawa mereka selama Perang Dunia I. Mereka berangkat segera setelah naik helikopter ke Mount Vernon, real estate George Washington, untuk makan malam pribadi.

Tweeting pada Senin sore, Emmanuel Macron mempratinjau pesannya kepada Trump.

"Amerika Serikat dan Prancis berbagi sejarah panjang, kami telah memimpin revolusi bersama untuk membela kebebasan dan demokrasi," tulisnya. "Sekarang giliran kami untuk hidup sesuai dengan contoh yang ditentukan oleh sejarah kami." pt bestprofit

Kedua pemimpin itu memasuki bisnis pada hari Selasa menyusul sambutan militer di South Lawn. Segera setelah pemogokan AS-Prancis di Suriah, masih ada pertanyaan tentang kesediaan Trump untuk mempertahankan kehadiran militer di Suriah karena Macron telah mendesak rekannya dari AS untuk melakukannya. Pendekatan perdagangan baru yang keras Trump baru telah menyebabkan kekhawatiran perang perdagangan. Dan tenggat waktu yang cepat mendekati kesepakatan Iran juga tampak besar.

Trump telah mengancam akan menarik diri dari kesepakatan Iran dan menjatuhkan sanksi AS terhadap Iran pada 12 Mei kecuali perubahan besar dibuat untuk kesepakatan yang diperantarai oleh pemerintah AS sebelumnya, yang menutup program nuklir Iran sebagai ganti bantuan dari sanksi ekonomi. Perancis, Jerman dan Inggris - penandatangan utama kesepakatan - berada di tengah-tengah negosiasi dengan AS yang bertujuan untuk meredakan beberapa kekhawatiran Trump, tetapi masih ada kesenjangan besar.

Sudah, beberapa pejabat administrasi AS telah mempersiapkan opsi untuk penarikan dari perjanjian, berharap untuk siap harus Trump tiba-tiba membuat pengumumannya melalui Twitter. Kunjungan Macron bisa membuktikan penting untuk membelokkan Trump menuju kompromi, daripada pendekatan semua-atau-tidak ada yang telah dia tandai pada kesepakatan Iran. Pemimpin Prancis - yang dijuluki "pembisik Trump" oleh beberapa orang - telah memalsukan salah satu hubungan terdekat yang dipertahankan Trump dengan pemimpin dunia manapun, beberapa di antaranya dia secara terbuka berseteru atau meremehkan.

Status "Trump whisperer" itu ditampilkan sepenuhnya menjelang kunjungannya ke AS, ketika Macron muncul di Fox News - jaringan favorit Trump - untuk membuat kasus awal mengenai kesepakatan Iran, seolah-olah berbicara langsung kepada Presiden.

"Apa yang Anda miliki sebagai pilihan yang lebih baik? Saya tidak melihatnya," kata Macron tentang kesepakatan itu, yang dia akui tidak "sempurna." "Apa skenario apa-jika atau rencanamu B? Aku tidak punya rencana B untuk nuklir melawan Iran. Jadi, itulah pertanyaan yang akan kita diskusikan." pt bestprofit

Penampilan di Fox terus pola Macron tekun budidaya Trump menggunakan sanjungan dan studi yang cermat dari suka dan tidak suka. Pada bulan Juli, dia benar menebak bahwa parade militer di Champs-Élysées mungkin menarik bagi pengunjungnya di AS; Trump sangat menyukainya sehingga dia memerintahkan Pentagon untuk merencanakan yang serupa di rumah.

Tapi di bawah bonhomie luar adalah daya saing yang mendasarinya, menurut pejabat AS dan Prancis yang akrab dengan hubungan dua laki-laki. Keduanya laki-laki alfa sangat selaras dengan reputasi mereka sendiri, dan masing-masing memasuki kantor dengan janji-janji besar untuk menghancurkan status quo politik negara mereka. Para pejabat di kedua negara itu telah meremehkan gagasan "bromance", bersikeras bahwa kedua pria itu bukan teman dekat, melainkan sekutu yang lebih dekat.

Sejak Mei, ketika kedua pria itu bertemu untuk pertama kalinya di dalam kediaman duta besar AS di Brussels, ketertarikan telah berputar-putar di sekitar hubungan mereka. Pertemuan pertama itu ditandai dengan senyum menyeringai dan jabat tangan yang panjang dan putih, yang segera menyebar ke internet.

Bahkan sebelum sesi itu, yang terjadi di sela-sela pertemuan puncak NATO, Macron dengan hati-hati mendekati interaksinya dengan seorang pemimpin Amerika yang tidak dapat diprediksi. Dia belajar video dari jabat tangan Trump, yang kadang-kadang termasuk tarik ke dalam. Dan dia dan para pembantunya terus memantau secara ketat umpan Twitter Trump untuk pembacaan harian suasana Presiden AS dan perubahan sentimen kebijakannya.

Mungkin yang paling cerdik, Macron mengakui bahwa pemimpin dominan Eropa lainnya, Kanselir Jerman Angela Merkel, akan secara permanen ternoda di benak Trump setelah membina hubungan pribadi yang mendalam dengan Presiden Barack Obama. Lama menolak kebijakan dan platform pendahulunya, Trump telah menganggap Merkel sebagai tidak dapat ditarik kembali terikat dengan Obama, menurut orang-orang yang telah berbicara dengannya. pt bestprofit

Macron telah menempatkan dirinya sebagai batu tulis kosong, tanpa hubungan yang sudah ada sebelumnya yang mungkin mewarnai interaksinya dengan Trump (meskipun Macron telah bertemu secara pribadi dengan Obama, dan bahkan mendapatkan dukungan Obama selama kampanyenya musim semi lalu).

Merkel akan mengunjungi Gedung Putih pada hari Jumat dengan tidak ada hiasan rumit yang terkait dengan kunjungan kenegaraan. Setelah pemimpin Eropa yang disukai untuk presiden AS, termasuk Obama dan Presiden George W. Bush, Merkel turun ke awal yang dingin dengan Trump dan berjuang untuk pulih. Kedua pemimpin itu pergi lebih dari lima bulan tanpa berbicara awal tahun ini.

Itu meninggalkan pembukaan untuk Macron, yang telah menyebarkan sanjungan dan studi mendalam tentang pola pikir Trump untuk mengamankan posisi sebagai utusan transatlantik kepala, menegaskan kembali Paris sebagai titik kontak utama Eropa setelah lama dibayangi oleh Berlin dan London.

Itu pada tampilan tinggi awal bulan ini karena kedua pria bekerja erat untuk merencanakan serangan balasan atas dugaan serangan gas kimia di Suriah. Pada awal minggu, para pejabat pemerintah AS bergegas untuk mengembangkan rencana untuk tanggapan di tengah kekhawatiran Macron akan bertindak pertama. Trump mengatakan kepada penasihatnya bahwa dia tidak ingin tampil bermain biola kedua kepada rekan mudanya dari Perancis.

Namun, seiring dengan berjalannya minggu, kedua orang itu berbicara hampir setiap hari untuk mengembangkan tanggapan, bersama Perdana Menteri Inggris Theresa May. Setelah pemogokan, Macron bahkan mengklaim selama wawancara televisi bahwa ia telah "meyakinkan" rekannya dari AS untuk tetap berkomitmen kepada Suriah, meskipun pernyataannya bahwa pasukan AS akan segera keluar dari negara itu.

Tetapi tampaknya Macron perlu menekan kasusnya lagi secara pribadi. Bahkan setelah serangan terhadap fasilitas senjata kimia rezim Suriah, Gedung Putih menolak untuk mundur dari keputusan Trump untuk mempersiapkan penarikan. pt bestprofit

"Kebijakan kami belum berubah," kata sekretaris pers Gedung Putih Sarah Sanders pekan lalu dalam menanggapi klaim Macron. "Kami masih memiliki pasukan di lapangan. Tetapi Presiden ingin membawa orang-orang itu pulang, dan itu belum berubah."

Para pejabat militer AS dan sekutu AS yang diinvestasikan di wilayah itu khawatir penarikan pasukan AS - yang secara eksplisit terlibat dalam perang melawan ISIS - dapat menciptakan ruang hampa bagi pengaruh Rusia dan Iran untuk berkembang di kawasan itu.

Bahkan ketika Trump telah memperingatkan tanggapan "berkelanjutan" terhadap penggunaan senjata kimia di Suriah, AS belum memberlakukan sanksi baru yang menargetkan perusahaan-perusahaan Rusia yang telah memfasilitasi program senjata kimia Suriah. Seorang pejabat senior pemerintah mengatakan Jumat bahwa sanksi masih dalam pertimbangan, tetapi mengatakan tidak pasti apakah sanksi baru dapat diumumkan bertepatan dengan kunjungan Macron.

Ketika dia menuju Washington pada hari Senin, Macron berbicara melalui telepon dengan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk membahas masalah Suriah dan lainnya.
Perdagangan juga diharapkan menjadi agenda, dengan tarif baja dan aluminium yang ditandatangani Trump menjadi undang-undang yang diharapkan akan memukul sekutu Eropa yang dibebaskan pada tanggal 1 Mei kecuali para pihak mencapai kesepakatan untuk menghindari tarif.

"Saya berharap ... dia tidak akan menerapkan tarif baru ini dan dia akan memutuskan untuk pengecualian bagi Uni Eropa. Anda tidak membuat perang dagang dengan sekutu Anda," kata Macron dalam wawancara Fox News. "Saya orang yang mudah. ​​Saya sangat sederhana. Saya langsung. Ini terlalu rumit - jika Anda berperang melawan semua orang. Anda membuat perang perdagangan melawan Tiongkok, perang dagang melawan Eropa, perang di Suriah, perang melawan Iran - ayolah, itu tidak berhasil. Anda perlu sekutu. Kami adalah sekutu. " pt bestprofit

Sumber : CNN