PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Sunday, 22 April 2018

Bestprofit | Mengapa Kim Jong Un masuk dari dingin: 3 teori

Bestprofit (23/4) - Dalam waktu kurang dari seminggu, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un akan bertemu dengan Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in di zona demiliterisasi (DMZ) yang membagi kedua negara.

KTT penting, pertama kalinya para pemimpin dari kedua negara telah bertemu sejak tahun 2007, datang di belakang kebingungan diplomasi internasional yang belum pernah terjadi sebelumnya yang telah melihat Kim muncul dari tahun-tahun isolasi yang siap bermain di panggung dunia.

Semua ini terjadi sebelum apa yang menjadi pertemuan diplomatik paling penting dalam satu generasi ketika Kim dan Presiden AS Donald Trump bertemu pada bulan Mei atau awal Juni.

Upaya keterlibatan panik Pyongyang adalah keberangkatan dramatis dari 2017, ketika Korea Utara melenguh kemajuan program senjata nuklirnya, mengancam wilayah AS Guam dan mengklaim roketnya bisa menghantam daratan AS.

Jadi apa sebenarnya yang telah membawa Kim ke meja? Apakah dia bernegosiasi dari posisi kekuatan atau kelemahan? Di sini, tiga ahli berbagi pandangan mereka.

Semua ini terjadi sebelum apa yang menjadi pertemuan yang paling penting dalam satu generasi dan Presiden AS AS Donald Trump bertemu pada bulan Mei atau awal Juni.
Upaya keterlibatan Pyongyang adalah pengiriman dramatis dari 2017, membuat Korea Utara melenguh program senjata nuklir, wilayah masalah AS Guam dan mengklaim roketnya bisa menghantam daratan AS. bestprofit

Jadi apa yang telah membawa Kim ke meja? Apakah dia bernegosiasi dari posisi kekuatan atau kelemahan? Di sini, tiga ahli berbagi pandangan mereka.

Di rumah, ekonomi menghadapi tekanan besar. Secara tidak resmi, dolar, bersama dengan renminbi Tiongkok, telah menjadi lebih luas beredar, membawa keuntungan penting bagi kegiatan pasar dan produktivitas sektor swasta, tetapi menciptakan masalah besar bagi rezim, yang mengkhawatirkan sektor swasta akan melemahkan kontrol negara.

Hal ini membuat sulit untuk mengendalikan kredit domestik dan inflasi, karena setiap saat orang dapat memutuskan untuk menguangkan won Korea Utara mereka untuk dolar AS. Ini risiko keruntuhan mata uang yang dapat diatur dari luar.

Perekonomian negara yang lemah memaksa Kim untuk menelan sikap agresif Trump, menjangkau ke Seoul dan Washington, dan naik kereta ke Beijing. Kami tidak tahu apa yang dibicarakan Xi dengan Kim, tetapi itu bisa melibatkan beberapa bantuan sanksi sebagai imbalan untuk pembicaraan puncak yang tulus.

Pyongyang tahu bahwa kapan saja Cina dapat menghentikan pengiriman minyak mentah bebas, menyebabkan inflasi melonjak. Kim tidak cukup bodoh untuk mengambil risiko ini, dan harus datang ke meja. bestprofit

Ini memberi AS peluang untuk menciptakan perubahan sistemik besar di Korea Utara, termasuk mengakhiri permusuhan yang dibawa oleh ekonomi komando Stalinis kuno dan sistem sosial, yang mencegah normal berurusan dengan bagian dunia lainnya.

Kemunculan Kim Jong Un ke panggung dunia enam tahun ke dalam kepemimpinannya adalah bagian dari strategi politik yang dijalankan dengan cermat dan dijalankan secara metodis.

Konten dengan program nuklirnya dan statusnya sebagai pemimpin militer yang mampu membela rakyatnya, dia sekarang mengalihkan perhatiannya ke hubungan internasional - dan melangkah ke panggung dunia tidak hanya sebagai pemuda yang mewarisi kepemimpinan negara miskin tetapi sebagai seorang pemimpin yang didukung oleh program senjata nuklir yang menjadi ancaman nyata bagi keamanan global.

Dia merasa yakin bahwa program nuklirnya akan memaksa para pemimpin asing untuk memperlakukannya sebagai setara, dan memberinya tempat di meja dengan AS sebagai rekan, bukan underdog. bestprofit

Cukup duduk untuk pertemuan puncak dengan Moon, dan kemudian Trump, pemimpin negara paling kuat di dunia, akan dicirikan sebagai kemenangan di kampung halamannya di Korea Utara. Baik ayahnya, Kim Jong Il, atau kakeknya, Kim Il Sung, mengadakan pertemuan puncak dengan presiden AS yang duduk.

Tentu saja, posisi kekuatan ini terutama dalam hal nilai propaganda di kampung halaman, tetapi kebutuhan Kim untuk menyelesaikan masalah otoritas dan kepemimpinannya di Korea Utara tidak dapat diabaikan. Kenyataannya, tidak peduli bagaimana Pyongyang memutarnya, Korea Utara adalah negara miskin yang sangat membutuhkan bantuan dari luar.

Ketika Kim Jong Un tiba di puncak bersama Moon dan Trump, ia akan memiliki beberapa jalan menuju kemenangan.

Kim akan berusaha untuk meringankan sanksi, memanen legitimasi, dan merusak aliansi militer AS-Korea Selatan sambil menawarkan beberapa pembatasan pada program nuklir dan misilnya.

Tawaran diplomatik itu sebagian merupakan permainan waktu. Pyongyang mungkin telah menghitung bahwa risiko perang telah meningkat ke tingkat yang tidak dapat diterima dan bahwa permainan terbaik adalah kehabisan waktu pada masa pertama Trump, yang telah ditandai oleh ancaman yang tidak menentu, pameran militer, dan pengangkatan garis keras ke posisi tinggi. bestprofit

Jika pernah terjadi perang besar, Korea Utara akan menimbulkan kerusakan besar pada warga Korea Selatan, Jepang, dan AS. Tetapi bahkan seperti yang terjadi, rezim kemungkinan akan mempertahankan kerugian besar. Para pemimpinnya bisa kehilangan pegangan mereka pada kekuasaan atau hidup mereka.

Untuk mengulur waktu, Korea Utara mungkin menawarkan konsesi yang moderat dan sementara untuk membatasi program uji coba nuklir atau rudal, menawarkan langkah-langkah simbolis semata-mata berharap presiden akan menerima mereka dan menyatakan kemenangan untuk AS, atau mungkin mencoba membungkam negosiator dalam diskusi teknis yang rumit.

Bagaimanapun, gagasan bahwa tindakan diplomatik atau militer dapat segera dan secara ireversibel membongkar program nuklir Korea Utara adalah sebuah chimera. bestprofit

Sumber : CNN