PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Monday, 16 April 2018

Best Profit | Abe menghadapi pertemuan Trump yang canggung di Korea Utara di tengah kejatuhan dukungan di Jepang

Best Profit (17/4) - Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, yang mengepalai Selasa ke Mar-a-Lago untuk bertemu dengan Presiden AS Donald Trump, sangat membutuhkan kemenangan kebijakan saat ia menghadapi tantangan di luar negeri dan protes di rumah.
Setelah mengintai posisi hawkish di Korea Utara, Abe tertangkap di belakang kaki ketika Trump mengumumkan dia terbuka ke pertemuan puncak dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.

Peringatan Tokyo sebelumnya untuk tidak mempercayai bahwa Pyongyang telah dijatuhkan karena Washington dan Seoul bergerak maju dengan pertunangan. Abe sekarang mencari pertemuan puncak dengan Kim untuk dirinya sendiri, daripada lebih lanjut ditinggalkan dari situasi politik Asia Utara yang berubah dengan cepat.

Sementara Abe telah menjalin hubungan dekat dengan Trump, menjadi pemimpin asing pertama yang bertemu dengannya setelah pemilihannya, dia juga menghadapi perselisihan dengan pemimpin AS atas perdagangan.

"Ini adalah pertanda dari hubungan dekat yang berlanjut bahwa dia diberikan sebuah pertemuan dalam waktu singkat," kata Euan Graham, direktur Program Keamanan Internasional di Institut Lowy Australia. best profit

"Tapi bersinar datang dari sana, juga, mengingat kecenderungan Trump untuk menerapkan pengaruh bebas antara masalah ekonomi dan keamanan."

Puluhan ribu orang memprotes di luar Parlemen Jepang di Tokyo pada hari Sabtu, menyebut Abe pembohong dan menuntut pengunduran dirinya atas skandal korupsi yang telah merenggut jabatannya selama berbulan-bulan.

Abe telah dipaksa untuk menolak campur tangan dalam penjualan tanah untuk memastikan perlakuan istimewa bagi sekolah yang dekat dengannya dan istrinya.

Peringkat persetujuan Perdana Menteri telah turun 5,4% menjadi 37%, menurut jajak pendapat Kyodo News baru-baru ini, terendah kedua sejak pemilihannya pada tahun 2012.
Meskipun ada sedikit tantangan politik untuk Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa di Abe, cengkeramannya terhadap kekuasaan mungkin tetap tergelincir, karena jajak pendapat menunjukkan kurang dari seperlima responden, atau 18,3%, mendukungnya untuk tetap sebagai pemimpin ketika partai tersebut memegang pemilihan internal pada bulan September, dukungan pertama kali untuk Abe telah turun di bawah 20%. best profit
Sementara protes akhir pekan ini tidak mendekati ukuran unjuk rasa pada tahun 2015 memprotes dorongan Abe untuk memperluas militer, kombinasi tekanan dari dalam LDP dan dari publik memiliki beberapa pertanyaan apakah Abe dapat bertahan.

Junichiro Koizumi, mantan Perdana Menteri LDP, dilaporkan mengatakan pekan ini Abe mungkin harus mundur sebagai pemimpin dalam beberapa bulan.

"Abe tampaknya tidak mampu menyingkirkan skandal," kata Graham, meskipun dia menunjukkan "ada saatnya ketika melayani Perdana Menteri Jepang akan beruntung untuk mendaftar lebih dari 20% peringkat popularitas."

"Tetapi ini adalah periode tersulit yang dia hadapi sejak kembali ke jabatan perdana menteri, tanpa pertanyaan," katanya.

Duncan Innes-Ker, direktur regional Asia di Economist Intelligence Unit, mengatakan ada "tidak ada pertanyaan" bahwa Abe telah terluka oleh skandal yang sedang berlangsung.
"Terhadap latar belakang ini, Abe sangat membutuhkan kemenangan," katanya.

Pemimpin Jepang mungkin berharap bahwa kemenangan akan datang di Mar-a-Lago, di mana, menurut pernyataan dari Gedung Putih, Trump dan Abe akan "menjelajahi cara-cara untuk memperluas hubungan perdagangan dan investasi yang adil dan timbal balik antara Amerika Serikat dan Jepang. . "

Innes-Ker mengatakan Trump "berpotensi menawarkan konsesi pada masalah baja dan aluminium atau dia bisa menandakan niat AS untuk bergabung kembali (Trans-Pacific Partnership)." best profit

Sementara "keduanya akan dilihat sebagai kemenangan bagi Abe," ia memperingatkan mereka tidak akan datang tanpa konsesi dari Tokyo.

Sementara Trump melakukan pengamat kejutan dengan menunjukkan pekan lalu dia mungkin terbuka untuk bergabung kembali dengan TPP - kesepakatan perdagangan yang dinegosiasikan Obama yang pernah dia hantam - Gedung Putih lebih cenderung mendorong Tokyo untuk menandatangani kesepakatan bilateral kurang untuk keinginan Abe.
Sejak kembali ke jabatan perdana pada tahun 2012, Abe telah menjadikan keamanan sebagai kunci dari daya tariknya. Tanggapannya yang keras terhadap pengujian rudal Korea Utara tahun lalu adalah bagian penting dari kampanye pemilihannya selama pemilihan umum tahun lalu.

Kemenangan telak dalam pemilihan itu tampaknya membuka jalan bagi Abe untuk mendorong tujuan jangka panjangnya, mengubah konstitusi pasca-Perang Dunia II untuk memungkinkan Pasukan Bela Diri (SDF), militer Jepang, untuk mengembangkan kemampuan ofensif yang signifikan.

Sementara konstitusi hampir tidak terhambat meningkatkan belanja militer Jepang dalam beberapa bulan terakhir, beberapa konservatif merasa gagal untuk mengubah hukum dapat membiarkan SDF terpapar. best profit

Sikap hawkish Abe tampaknya telah menjadi bumerang, bagaimanapun, dengan baik Seoul dan Washington mengejar pertunangan dengan Pyongyang.

"Di Korea Utara, Jepang sekarang terlihat yang paling terisolasi dari sekutu. Bahkan telah mencoba membuka kembali kontak independen dengan Pyongyang, dan sedang melakukan diplomasi pancang-pagar dengan China saat ini," kata Graham.

"Tapi Abe telah membuat pilihannya untuk menggandakan Aliansi AS, dan tidak bisa diharapkan untuk membalikkan jalur sekarang."

Salah satu perhatian utama di Tokyo adalah bahwa kesepakatan masa depan AS dengan Korea Utara dapat mengakibatkan Pyongyang mempertahankan rudal yang dapat menargetkan Jepang.

Berbicara di Parlemen pekan lalu, Abe mengatakan kesepakatan untuk menghapuskan kemampuan rudal balistik antarbenua Korea Utara (ICBM) "tidak memiliki arti bagi Jepang."

Dia mengatakan dia akan meminta Trump untuk mendorong Korea Utara untuk "juga meninggalkan rudal jarak pendek dan menengah yang membuat Jepang berada dalam jangkauan."

Namun, berbicara di hadapan Komite Hubungan Luar Negeri Senat pada hari Kamis, Trump memilih menteri luar negeri baru, Mike Pompeo, mengatakan sementara AS akan terus mempertahankan Jepang, titik pertemuan puncak Trump-Kim adalah "untuk mengatasi ancaman nuklir terhadap Amerika Serikat."

"Bahkan Korea Selatan sedang berjuang untuk mendapatkan suaranya didengar karena dorongan denuklirisasi semakin menjadi diskusi AS-China-Korea Utara," kata Innes-Ker.
"Tidak jelas apakah ada pihak yang meminggirkan Jepang sebagai langkah yang disengaja, tetapi mereka pasti tidak menjangkau untuk memasukkannya, dan prioritasnya dapat mendorong daftar itu sebagai akibatnya." best profit

Sumber : CNN