PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Tuesday, 6 March 2018

Bestprofit | Trump Menggemborkan "Pasti" Pembicaraan Korea tapi Ingin Aksi

Bestprofit (7/3) - Presiden Donald Trump menyebut berita bahwa Korea Utara bersedia untuk berbicara dengan Amerika Serikat tentang melepaskan senjata nuklirnya "sangat positif" dan mengatakan bahwa dia terbuka untuk melakukan pembicaraan dengan Pyongyang dalam sebuah pertemuan Oval Office dengan mitranya dari Swedia pada hari Selasa.

"Mereka tampaknya bertindak positif, kita akan lihat," kata Trump.

Namun seorang pejabat administrasi senior mengeluarkan sebuah catatan peringatan setelah Presiden berbicara, mengatakan bahwa AS mencari Korea Utara untuk melakukan tindakan nyata atau "langkah yang dapat dipercaya" menuju denuklirisasi sebelum menyetujui pembicaraan langsung.

"Semua pilihan ada di meja dan postur tubuh kita terhadap rezim tidak akan berubah sampai kita melihat langkah kredibel menuju denuklirisasi," kata pejabat tersebut. "Apa yang kita cari adalah langkah konkret menuju denuklirisasi."

Pejabat senior pemerintah tersebut memberi isyarat janji Korea Utara untuk menghentikan pengujian senjata nuklir dan rudal balistik tidak akan cukup jika Korea Utara secara pribadi terus mengembangkan program rudal nuklir dan balistiknya.

"Jika rencana mereka hanya untuk membeli waktu agar terus membangun gudang senjata mereka, pembicaraan tidak akan berjalan jauh karena kami telah melihat film itu sebelumnya, kami telah melihatnya beberapa kali dan kami tidak akan melakukannya. sekuel terbaru dalam apa yang akan menjadi akhir yang sangat buruk, "kata pejabat tersebut. bestprofit

"Saya pikir pernyataan mereka dan pernyataan yang keluar dari Korea Selatan dan Korea Utara sangat positif, itu akan menjadi hal yang hebat bagi dunia, jadi kita akan lihat bagaimana semua ini," kata Presiden sebelumnya.

Dia mengulangi pernyataannya bahwa masalahnya seharusnya dipecahkan oleh presiden sebelumnya namun mengatakan bahwa perselisihan nuklir harus diakhiri.
"Kita tidak bisa membiarkan situasinya membusuk, kita tidak bisa membiarkannya terjadi," katanya.

Trump kemudian melanjutkan partisipasi Korea Utara di Olimpiade "hebat," dengan mengatakan bahwa hal itu memberi momentum untuk situasi ini.
"Mudah-mudahan, kita akan jalan yang damai dan indah, kita siap untuk pergi ke jalur mana yang perlu, saya pikir kita sedang melakukan dialog yang sangat baik, Anda pasti akan segera tahu apa yang sedang terjadi," katanya.

Sebelumnya pada hari Selasa, Trump memuji "kemungkinan kemajuan" dalam pembicaraan antara Korea Utara dan Korea Selatan, beberapa jam setelah sekutu AS mengatakan bahwa Korea Utara bersedia untuk berbicara dengan Amerika Serikat tentang menghentikan program nuklirnya. bestprofit

"Kemungkinan kemajuan yang dicapai dalam pembicaraan dengan Korea Utara Untuk pertama kalinya dalam bertahun-tahun, upaya serius dilakukan oleh semua pihak yang terkait Dunia sedang menonton dan menunggu Mungkin harapan palsu, namun AS siap untuk pergi dengan keras. di kedua arah, "Trump tweeted.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un juga setuju untuk tidak melakukan uji coba nuklir dan rudal saat melakukan dialog dengan Amerika Serikat, kepala keamanan nasional Chung Eui-yong mengatakan setelah kembali dari pembicaraan dengan Kim. Chung mengatakan Pyongyang menyatakan kesediaannya untuk berbicara dengan Amerika Serikat "dalam sebuah dialog terbuka untuk membahas masalah denuklirisasi dan untuk menormalkan hubungan dengan Korea Utara."

Chung akan berkunjung ke Amerika Serikat "kapan minggu ini," kata juru bicara kantor kepresidenan Korea Selatan kepada CNN.

Namun, pejabat administrasi senior tersebut mendesak pengamat proses untuk "menjaga beberapa perspektif" dan "menarik napas dalam-dalam."

"Ada sejarah panjang berbicara dengan warga Korea Utara dan ada juga sejarah 27 tahun tentang mereka yang melanggar setiap kesepakatan yang pernah mereka lakukan dengan Amerika Serikat dan masyarakat internasional," kata pejabat tersebut. "Kami berpikiran terbuka, kami terbuka untuk mendengar lebih banyak, tapi kami juga - Korea Utara telah mendapatkan skeptisisme kami sehingga kami sedikit waspada dalam optimisme kami." bestprofit

Robert Gallucci, yang memimpin negosiator utama AS bersama Korea Utara dalam pembicaraan pada tahun 1994, juga memperingatkan bahwa Pyongyang memiliki sejarah melanggar janji.

"Kami membuat kesepakatan dengan Korea Utara dan mereka menghentikan program tersebut. Mereka kemudian secara diam-diam mengeluarkan sebuah program yang menggunakan uranium yang diperkaya dengan Pakistan," katanya kepada CNN.
Ketika ditanya saran apa yang akan diberikannya kepada negosiator utama tersebut, maka Galluci mengatakan, "Hal pertama adalah, jelaskan tujuan kita, apa yang sebenarnya perlu kita dapatkan."

"Kita harus sejelas kita tentang apa yang kita pikir orang Korea Utara benar-benar mengejar," katanya. "Jangan berasumsi apa pun tentang kepatuhan Jangan anggap ada yang percaya ada di sana, lihat untuk memantau kesepakatannya."

Direktur Intelijen Nasional AS Dan Coats mengungkapkan keraguannya terhadap niat Korea Utara dalam sebuah persidangan di Komite Angkatan Bersenjata Senat pada hari Selasa, dengan mengatakan bahwa upaya-upaya yang telah gagal di masa lalu telah memungkinkan Korea Utara untuk terus mengembangkan program senjata mereka.

"Mungkin ini sebuah terobosan, saya benar-benar meragukannya," kata Coats. "Tapi seperti yang saya katakan, semoga air mata abadi."

Dalam sidang yang sama, Direktur Badan Intelijen Pertahanan Letnan Jenderal Robert Ashley mengatakan kepada anggota parlemen bahwa dia tidak optimis dengan usulan Korea Utara baru-baru ini.

Senator James Inhofe, R-Oklahoma, mengatakan bahwa dia "agak optimis" tentang perkembangan terakhir dan bertanya kepada Ashley: "Apakah Anda berbagi pandangan saya yang agak optimis tentang apa yang terjadi, Jenderal?"

Ashley menjawab, "Saat ini, saya tidak berbagi optimisme Anda. Itu semacam 'tunjukkan saya' dan jadi kita akan melihat bagaimana ini diputar."

Wakil Presiden Mike Pence juga mempertimbangkan dengan hati-hati optimisnya sendiri pada hari Selasa di mana dia menegaskan kembali komitmen AS "untuk menerapkan tekanan maksimal pada rezim Kim untuk mengakhiri program nuklir mereka." bestprofit
"Apapun arah pembicaraan dengan Korea Utara pergi, kita akan teguh dalam tekad kita," kata Pence. "Semua pilihan ada di meja dan postur tubuh kita terhadap rezim tidak akan berubah sampai kita melihat langkah-langkah yang kredibel, dapat diverifikasi, dan konkret menuju denuklirisasi."

Namun, administrasi Trump mengklaim kredit atas perkembangan terakhir ini.
"Kampanye tekanan maksimum global kami yang terus berlanjut jelas berdampak," kata pejabat tersebut, menambahkan bahwa sementara kebijakan pemerintah telah menjadi "tekanan maksimum," pemerintah juga selalu "membiarkan pintu terbuka untuk dialog."
Pemerintah yang secara agresif menerapkan sanksi terhadap Korea Utara, mengatakan pihaknya tidak akan bertemu dengan rezim tersebut kecuali jika dia meninggalkan program nuklirnya. Moon sebelumnya telah meminta AS untuk meringankan posisinya pada prasyarat untuk pembicaraan.

Bulan lalu, terungkap bahwa Pence akan bertemu dengan pejabat Korea Utara, termasuk saudara perempuan Kim Jong Un, dalam kunjungan mereka ke Olimpiade Musim Dingin di Korea Selatan. Tapi Korea Utara mundur dari sesi yang direncanakan sebelum hal itu bisa terjadi.

Penilaian intelijen AS terbaru mengenai program rudal balistik nuklir Korea Utara menunjukkan bahwa rezim Kim terus melakukan kemajuan dalam beberapa bulan terakhir untuk memperbaiki panduan rudal mereka yang memungkinkan mereka mencapai sasaran tertentu, seorang pejabat administrasi dengan pengetahuan tentang informasi yang diceritakan CNN Barbara Starr.

Dan meskipun mendorong retorika yang datang dari Pyongyang, AS dan Korea Selatan berharap untuk terus maju dengan latihan militer gabungan mereka, menurut pejabat pemerintah.

"Pada akhir Olimpiade dan Paralimpiade, wajar bila latihan defensif rutin kami akan dilanjutkan, saya tidak punya banyak lagi untuk menambahkannya," kata pejabat tersebut, saat ditanya tentang latihan Foal Eagle. "Tentu, sekutu akan melatih militer mereka untuk tujuan defensif." bestprofit

Sumber : CNN