PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Wednesday, 28 March 2018

PT Bestprofit | Pertemuan kejutan dan potensi jebakan. Persiapan Trump untuk Korea Utara

PT Bestprofit (29/3) - Prospek cerah Presiden Donald Trump pada prospek pertemuan dengan lalim Korea Utara Kim Jong Un akan menghantam tembok kebenaran keras yang didirikan oleh sekutu AS, para ahli dan pejabat luar di dalam pemerintahannya.

Trump bereaksi terhadap pertemuan mengejutkan Kim dengan Presiden China Xi Jinping Rabu pagi melalui Twitter, mengatakan kemungkinan denuklirisasi telah meningkat dari "bahkan kemungkinan kecil" menjadi "peluang bagus."

Namun pertemuan Cina hanya memantapkan rasa ketidakpastian meliputi upaya AS untuk mengatur dalam hitungan bulan, pertaruhan tertinggi AS dan Korea Utara, karena para pejabat senior di Washington mengakui mereka tidak tahu sampai Selasa sore apakah Kim memang di China. . Dan sekutu utama AS - Jepang - sedang mempersiapkan upaya untuk memperingatkan Trump akan potensi perangkap dalam pertemuan Kim.

"Selama bertahun-tahun dan melalui banyak administrasi, semua orang mengatakan bahwa perdamaian dan denuklirisasi di Semenanjung Korea bahkan bukan kemungkinan kecil. Sekarang ada peluang bagus bahwa Kim Jong Un akan melakukan apa yang benar untuk rakyatnya dan untuk umat manusia," Trump tweeted. "Nantikan pertemuan kita!"
Secara pribadi, Trump telah menjelaskan kepada para penasihat bahwa dia ingin pertemuan itu terjadi, mengungkapkan beberapa keberatan tentang prospek pertemuan tatap muka dengan Kim, sumber yang akrab dengan negosiasi yang sedang berlangsung mengatakan. Tetapi dalam beberapa minggu mendatang, para pejabat AS dan sekurang-kurangnya satu sekutu utama AS akan berusaha meredam optimisme itu. pt bestprofit

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe akan datang dengan membawa daftar kekhawatiran atas wajah tatap muka Trump dengan Kim ketika ia tiba di AS bulan depan untuk bertemu dengan Presiden, seseorang yang akrab dengan upaya Jepang mengatakan. Pertemuan - yang bisa terjadi di real Trump Mar-a-Lago di Florida setelah ia kembali dari perjalanan ke Amerika Selatan - datang pada desakan Abe setelah mengetahui bahwa Trump telah menerima undangan untuk bertemu dengan Kim.

Sementara itu, beberapa pejabat di dalam pemerintahan Trump terus secara pribadi melemparkan keraguan bahwa pertemuan dengan Kim akan pernah terwujud, bahkan ketika Trump sendiri telah menekan ajudannya untuk membuat kemajuan dalam mengatur pertemuan bersejarah.

Baru bulan ini - beberapa hari sebelum Trump dengan cepat menerima undangan Korea Utara untuk bertemu - pejabat senior pemerintah mengatakan kepada wartawan bahwa AS tidak akan mengadakan pembicaraan langsung sampai Korea Utara mengambil "langkah konkrit" menuju denuklirisasi. Kondisi itu sejak saat itu telah dibuang, tetapi sekarang para pejabat itu bekerja untuk memastikan Trump tidak masuk ke pertemuannya dengan Kim dengan harapan yang terlalu tinggi.

"Saya tidak akan mengatakan optimisme dipanggil untuk saat ini. Saya akan sangat berhati-hati karena ... apa yang diharapkan Korea Utara dari KTT ini dan apa yang diharapkan AS mungkin tidak berpotensi selaras," kata Sue Mi Terry, mantan CIA. analis dan ahli Korea Utara. "Optimisme adalah kata terakhir yang akan saya gunakan untuk ini." pt bestprofit
Perencanaan untuk KTT sudah termasuk Mike Pompeo, direktur CIA yang Trump telah mengetuk untuk menjadi sekretaris negara. Perombakan itu diumumkan pada tumit dari terobosan diplomatik, dan pejabat administrasi senior mengaitkan perubahan untuk penyelarasan Trump yang lebih dekat dengan Pompeo pada masalah ini.

Ketika Gedung Putih bekerja untuk mengamankan konfirmasinya, Pompeo dan tim di CIA telah bekerja melalui backchannels intelijen untuk membuat persiapan untuk pembicaraan Kim. Sementara itu, para pejabat di Departemen Luar Negeri - yang dipimpin oleh Marc Knapper, pejabat di Seoul, dan Susan Thornton, asisten sekretaris urusan Negara untuk Asia Timur dan Pasifik - telah bekerja secara terpisah untuk mempersiapkan KTT.

Itu termasuk pekerjaan logistik yang masuk ke setiap perjalanan kepresidenan di luar negeri, termasuk lokasi potensial dan staf yang diperlukan. Ini juga mencakup penghitungan menyeluruh dari upaya-upaya sebelumnya dalam pembicaraan dengan Korea Utara dengan harapan mengidentifikasi potensi jebakan.

Upaya-upaya telah dimasukkan ke dalam kelompok kerja yang diselenggarakan oleh tangan top Asia Dewan Keamanan Nasional, Matthew Pottinger. Tetapi kepemimpinan NSC akan segera berubah. Trump mengumumkan pekan lalu bahwa ia mendorong penasihat keamanan nasionalnya, H.R. McMaster untuk John Bolton, yang telah mendukung tindakan militer terhadap Korea Utara.

Dalam penampilan di Fox News, mantan majikannya, Bolton memuji kesediaan Trump untuk bertemu Kim, bahkan menyarankan KTT diadakan segera setelah akhir Maret. Namun dia juga memperingatkan untuk tidak melakukan negosiasi, dan menyarankan pertemuan Trump-Kim dikurangi jika Presiden memutuskan Korea Utara tidak serius tentang denuklirisasi. pt bestprofit

Dengan Bolton dan Pompeo di sisi Trump, para ahli mengatakan AS mungkin akan mengambil garis yang lebih keras terhadap Korea Utara - yang dapat menjadi lebih berani dengan dialognya dengan China.

Garis waktu yang berubah untuk pembicaraan telah mencerminkan usaha diplomatik besar-besaran. Ketika penasihat keamanan nasional Korea Selatan awalnya mengumumkan kesediaan Trump untuk bertemu dengan Kim, dia mengatakan Presiden bermaksud agar mereka terjadi "pada Mei." Seminggu kemudian, Gedung Putih mengatakan dalam deskripsi panggilan telepon Trump yang diadakan dengan Presiden Korea Selatan bahwa pembicaraan itu di jalur yang akan terjadi "pada akhir Mei." Pada hari Selasa, tekan sekretaris Sarah Sanders menolak untuk menawarkan tenggat waktu sama sekali, mengatakan hanya bahwa "tidak ada waktu atau tanggal" telah ditetapkan.

Para pejabat AS mengatakan perundingan kemungkinan besar akan dilakukan pada akhir Mei - atau mungkin bahkan Juni - seharusnya itu terjadi. Ini juga sama sekali tidak jelas di mana pertemuan akan diadakan. Pejabat dan analis mengatakan Zona Demiliterisasi di perbatasan Korea adalah sebuah kemungkinan, bersama dengan situs netral di Eropa seperti Swedia atau Swiss, atau bahkan ibukota jarak jauh, seperti Ulan Bator di Mongolia. Trump tidak menyukai logistik perjalanan luar negeri, seperti tidur di hotel asing, kata orang dekat dengannya. Dan Kim tidak pernah meninggalkan Korea Utara sebagai pemimpin sebelum minggu ini. pt bestprofit

Gedung Putih telah menolak untuk mengatakan apakah kontak resmi belum ditetapkan antara Korea Utara dan Washington, yang akan memungkinkan pejabat AS untuk mengkonfirmasi apakah Kim memang bersumpah untuk menghentikan percobaan rudal dan nuklir menjelang pembicaraan. Dengan tidak adanya konfirmasi itu, Trump dan para pembantunya telah mengandalkan sebagian pada penokohan Korea Selatan, yang datang membawa undangan awal bulan ini, dan Cina, yang memberikan pengarahan ke Gedung Putih pada hari Selasa setelah Kim dan Presiden Xi Jinping bertemu di Beijing.

Menurut media pemerintah China, Kim mengatakan kepada Xi bahwa dia terbuka untuk melakukan pembicaraan tingkat tinggi dengan Trump. Tapi Korea Utara sendiri belum mengkonfirmasi niat Kim untuk bertemu dengan Trump.

"Jika Korea Selatan dan Amerika Serikat menanggapi dengan niat baik untuk upaya kami dan menciptakan suasana damai dan stabilitas, dan mengambil langkah-langkah bertahap dan sinkron untuk mencapai perdamaian, masalah denuklirisasi semenanjung itu dapat mencapai resolusi," kata Kim. menurut Xinhua.

Beberapa pejabat AS melihat perjalanan kejutan Kim ke China sebagai tanda peningkatan peluang bahwa pembicaraan antara Trump dan pemimpin Korea Utara akhirnya akan terjadi, mengatakan Kim tampaknya bersedia untuk terlibat dalam diplomasi. Tetapi yang lain melihat perjalanan - yang terjadi dengan sedikit keterlibatan AS - sebagai indikasi bahwa Beijing mengerahkan dirinya dalam proses. pt bestprofit

Para pejabat AS mengatakan mereka tidak mendapat peringatan terlebih dahulu dari Cina bahwa Kim mengepul menuju Beijing di kereta berlapis baja untuk kunjungan asing pertamanya sejak mengambil alih kekuasaan. Pada Senin dan Selasa, para pejabat senior di Washington mengakui bahwa mereka tidak tahu apakah lokomotif hijau pemburu misterius itu memang telah menyeret Kim ke China dan bukan pejabat senior Korea Utara lainnya.
Pejabat administrasi senior menghabiskan hari Rabu mencoba untuk menguraikan niat Korea Utara setelah pertemuan Kim dengan Xi. Beberapa pejabat mencatat optik - termasuk bahasa tubuh dan retorika - baik dari Korea Utara dan Cina hampir tidak hangat dan tidak jelas, menentukan pertemuan itu muncul seperti untuk pertunjukan.

Duta besar China di Washington, Cui Tiankai, melakukan perjalanan ke Gedung Putih pada Selasa sore untuk pejabat singkat, membenarkan bahwa memang Kim yang telah melakukan kunjungan ke Presiden Xi Jinping. Dalam percakapan mereka, mereka mendiktekan pesan kepada Trump dari Xi yang kemudian dibagikan dengan Presiden, yang sendiri memuji perkembangan di Twitter.

"Menerima pesan tadi malam dari XI JINPING China bahwa pertemuannya dengan KIM JONG UN berjalan sangat baik dan bahwa KIM menantikan pertemuannya dengan saya," tulis Trump pada dini hari Rabu. "Sementara itu, dan sayangnya, sanksi dan tekanan maksimum harus dijaga dengan segala cara!"

Pesan itu setidaknya memberikan beberapa pelipur lara bagi sekutu AS, beberapa di antaranya khawatir keinginan Trump untuk bertemu dengan Kim dapat menyebabkan pelonggaran sanksi. Dalam sebuah pernyataan, Gedung Putih mengatakan itu menganggap kunjungan Kim sebagai "bukti lebih lanjut bahwa kampanye kami dari tekanan maksimum adalah menciptakan suasana yang sesuai untuk dialog dengan Korea Utara."

Dokumen yang disiapkan Jepang menjelang pembicaraan Abe dengan Trump akan menggarisbawahi pentingnya mempertahankan tekanan sanksi terhadap Korea Utara, orang yang akrab dengan upaya tersebut. Tokyo berharap untuk memperingatkan Trump akan cara-cara yang telah dicoba oleh Korea Utara di masa lalu dan "perangkap" yang mungkin mereka cari untuk diletakkan, kata orang itu. pt bestprofit

Abe dan pejabat Jepang lainnya telah lama menjadi pemain paling skeptis di kawasan itu tentang kemungkinan pembicaraan langsung antara Trump dan Kim. Mereka telah memperingatkan bahwa Korea Utara dapat dengan mudah mencoba untuk membeli waktu karena terus mengembangkan program nuklir dan rudalnya.

Jepang juga khawatir AS dapat mencapai kesepakatan dengan Korea Utara untuk membatasi rudal jarak jauhnya, sementara memungkinkan Korea Utara mempertahankan rudal jarak pendek dan menengahnya yang masih akan menjadi ancaman bagi Jepang.
Di antara para pemimpin dunia, Abe telah membuat mungkin upaya terkuat untuk mengajukan banding ke Trump, mengunjungi dia di New York tak lama setelah pemilihannya dan memberinya hadiah dengan klub golf emas. Di sebuah klub negara eksklusif di luar Tokyo pada bulan November, kedua pria berbagi hamburger dan menandatangani topi bola putih yang berbunyi: "Donald & Shinzo: Membuat Aliansi Bahkan Lebih Besar."

Kunjungan yang diantisipasi ke Florida bulan depan akan menjadi yang kedua kalinya di Mar-a-Lago. Kunjungan pertamanya ke estate di tepi laut memberikan Trump pandangan jarak dekat tentang kekhawatiran Jepang atas Korea Utara. Ketika Pyongyang meluncurkan rudal balistik jarak menengah saat makan malam, teras klub diubah menjadi ruang situasi terbuka ketika kedua pemimpin itu mendiskusikan bagaimana menanggapi. pt bestprofit

Sumber : CNN