PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Tuesday, 27 March 2018

Bestprofit | Putin salah langkah atas pembunuhan mata-mata Rusia

Bestprofit (28/3) - Presiden Rusia Vladimir Putin sering dianggap sebagai ahli taktik utama. Namun dalam respon negaranya terhadap serangan agen saraf yang diduga di Inggris, dia mungkin telah berlebihan memainkan tangannya.

Dalam langkah bersama pada hari Senin, Amerika Serikat, Kanada, negara-negara anggota Uni Eropa dan Ukraina mengusir lebih dari 100 diplomat Rusia, mendukung Inggris dalam apa yang Perdana Menteri Inggris Theresa May sebut "pengusiran kolektif terbesar dari perwira intelijen Rusia di sejarah."

Selama bertahun-tahun, para pejabat Barat telah mengeluhkan permainan mata-mata Rusia, dan kemampuan Kremlin untuk menabur keraguan dan kebingungan dengan propaganda dan putaran.

Pada awalnya, tanggapan Rusia terhadap serangan di kota Inggris Salisbury mengikuti naskah yang dapat diprediksi itu.

Setelah Mei mengatakan Rusia "sangat mungkin" bertanggung jawab atas percobaan pembunuhan mantan agen ganda Rusia Sergei Skripal dan putrinya Yulia di Salisbury awal bulan ini, para pejabat Rusia menanggapi dengan penolakan. bestprofit

"Pertunjukan sirkus," kata jurubicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova. "Omong kosong," kata Presiden Rusia Vladimir Putin, menambahkan bahwa Rusia tidak punya motif untuk meracuni pada malam pemilihan presiden dan Piala Dunia.

Lalu ada akun kontradiktif. Rusia mengatakan telah menghancurkan stok senjata kimia; Dikatakan tidak memiliki senjata dengan nama kode Novichok, kata agen saraf Inggris yang digunakan dalam serangan itu. Seorang ilmuwan Rusia memberikan wawancara kepada media negara yang mengklaim telah bekerja pada Novichok, tetapi bagian kunci selanjutnya disunting secara online untuk dibaca: "Sebuah program untuk menciptakan senjata kimia yang disebut Novichok tidak ada."

Dan kemudian ada teori konspirasi: Kasus Skripal adalah rencana untuk menyabotase Piala Dunia; Inggris, Slowakia, Ceko, Swedia, atau bahkan Amerika bisa dicurigai memasak barang-barang itu. bestprofit

Bagi banyak pengamat, tampaknya mirip dengan teori yang dilemparkan oleh media pemerintah Rusia dan pejabat Rusia di tengah kemerosotan MH-17 pada 2014: narasi yang bersaing dibuang seperti sekam untuk mengalihkan perhatian dan membingungkan.
Dan waktu respon internasional mengguncang beberapa pengamat Rusia. Rusia pada Rabu akan mengamati periode berkabung setelah kebakaran tragis di sebuah pusat perbelanjaan di kota Siberia, Kemerovo, sebuah insiden yang merenggut puluhan nyawa. Putin pergi ke Kemerovo untuk bertemu dengan keluarga yang berduka dan memfokuskan pernyataan publiknya pada hari Selasa tentang tragedi itu. bestprofit

Dalam wawancara yang diterbitkan Selasa di surat kabar bisnis yang dihormati Kommersant, Duta Besar AS untuk Rusia Jon Huntsman menyatakan belasungkawa kepada orang-orang Rusia. Tapi bertanya mengapa AS dan sekutu-sekutunya pindah, bahkan ketika penyelidikan Salisbury berlanjut, Huntsman menegaskan bahwa ada sesuatu yang berubah. Washington dan sekutu-sekutunya, dia tampaknya menyarankan, sudah muak dengan kebohongan itu.

Huntsman mengatakan dia melihat dari pihak Rusia "lautan disinformasi, membuatnya sangat sulit bagi orang untuk mengatakan fakta dari fiksi. Jadi kita harus bergantung, sebagai Inggris, pada pendekatan ketat mereka sendiri terhadap fakta-fakta yang mereka ketahui dan investigasi yang ketat. Kami sangat percaya dengan apa yang telah mereka lakukan dan apa yang akan mereka lakukan. " bestprofit

Sumber : CNN