PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Wednesday, 21 February 2018

Bestprofit | Harga Minyak Bervariasi Tersengat Gerak Dolar AS

Bestprofit (22/2) - Harga minyak sedikit berubah menjelang rilis data persediaan minyak Amerika Serikat (AS). Diperkirakan persediaan minyak di AS dan dolar AS menguat dari level terendah pada pekan lalu.

Harga minyak Brent naik 17 sen atau 0,3 persen ke posisi US$ 65,42 per barel usai ditransaksikan di posisi US$ 64,40-US$ 65,53.Sementara itu, harga minyak West Texas Intermediate (WTI) melemah 11 sen atau 0,2 persen ke posisi US$ 61,88 per barel usai bergerak di kisaran US$ 61,80-US$ 60,92.

Persediaan minyak AS diperkirakan meningkat pada pekan keempat. Pada pekan lalu naik 1,8 juta barel. The American Petroleum Institute dan pemerntah akan rilis data persediaan menjadi perhatian pelaku pasar. Sementara itu, produksi minyak AS juga makin meningkat. "Shale oil US terus naik, dan mendapatkan kesempatan terus naik," kata Analis EnergiCFRA Research, Stewart Glickman.

Sebelumnya, harga minyak menguat dan produksi juga meningkat mendorong kenaikan investasi di pengeboran dan produksi minyak. Glickman menambahkan, hal tersebut mempengaruhi harga minyak.Produksi minyak mentah AS melampaui 10 juta barel per hari pada November 2017. bestprofit

Ini pertama kali sejak 1970. Kenaikan produsi minyak AS berlanjut itu menghambat usaha the Organization of the Petroleum Exporting Countries (OPEC) dan produsen lainnya untuk mengurangi persediaan global yang membengkak.

Indeks dolar AS juga pengaruhi harga minyak. Indeks dolar AS mencapai level tertinggi dalam satu minggu usai rilis pertemuan bank sentral AS pada Januari. Dolar AS yang lebih kuat membuat minyak dan komoditas berdenominasi dolar AS lainnya lebih mahal.Selain itu, ada sinyal kelemahan saat kilang bersiap untuk tutup buat pemeliharaan antara musim panas dan dingin juga berdampak ke harga minyak.

Sebelumnya, pendorong kenaikan harga minyak mentah AS karena penurunan persediaan di pusat penyimpanan utama. Selain itu, mendorong kenaikan harga minyak mentah lainnya adalah adanya harapan pelaku pasar bahwa produsen utama minyak dunia akan terus memperluas kerja sama pengendalian produksi.

Mengutip Reuters, Rabu 21 Februari 2018, harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik 22 sen atau 0,4 persen menjadi US$ 61,90 per barel. Harga minyak AS sempat reli ke level US$ 62,74 per barel di awal sesi, tertinggi sejak 7 Februari.Sedangkan harga minyak mentah Brent ditutup turun sen atau 0,6 persen, ke level US$ 65,25 per barel setelah diperdagangkan antara US$ 64,78 per barel hingga US$ 65,81 per barel. bestprofit

Kontrak berjangka minyak mentah AS yang paling aktif untuk pengiriman pada April naik 24 sen menjadi US$ 61,79 per barel.

Data dari perusahaan intelijen pasar Genscape menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah di Cushing, Oklahoma, AS, yang merupakan titik utama pengiriman minyak mentah AS turun 2,1 juta barel dalam sepekan kemarin.

Para pedagangn melihat bahwa penurunan tersebut karena pada bulan November lalu adanya kebocoran di pipa Keystone TransCanada sehingga memerlukan waktu untuk perbaikan.

Selain itu, kenaikan harga minyak juga disebabkann karena adanya harapan pelaku pasar bahwa pengendalian produksi negara yang tergabung dalam organisasi pengekspor minyak (OPEC) dan beberapa negara non-OPEC seperti Rusia terus berlanjut sampai di luar batas waktu yang telah ditentukan yaitu akhir 2018. bestprofit

Sumber : Liputan6