PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Thursday, 1 February 2018

Best Profit | Trump bergerak menuju merilis memo yang dia harap akan merusak probe Rusia

Best Profit (2/2) - Presiden Donald Trump, berharap bahwa sebuah memo Republik yang kontroversial tentang FBI mungkin akan merusak penyelidikan Rusia, tampak siap Kamis untuk mengizinkan pembebasan dokumen tersebut.

Trump dan para pembantunya memberi isyarat sepanjang hari bahwa mereka tidak akan menggunakan kekuatan eksekutif untuk menghalangi Kongres membuat publik memo, membuat bentrokan dengan FBI dan pejabat intelijen, yang memperingatkan memo tersebut mendistorsi fakta dan dapat membahayakan informasi pengumpulan-intelijen. Dokumen tersebut dikatakan menuduh FBI menyalahgunakan alat pengawasannya.

Trump sendiri meninjau dan membaca memo tersebut pada hari Rabu, pejabat Gedung Putih mengatakan kepada CNN, dan mendiskusikannya dengan kepala staf John Kelly dan kantor penasihat Gedung Putih. Trump berencana untuk mengatakan kepada Kongres bahwa dia tidak keberatan dengan pembebasan memo tersebut, kata seorang pejabat senior pemerintah pada hari Kamis.

Dalam sebuah panggilan telepon baru-baru ini, Trump mengatakan kepada teman-temannya bahwa dia yakin memo tersebut akan mengungkapkan bias di dalam jajaran teratas FBI dan membuatnya lebih mudah baginya untuk membantah penyelidikan Rusia berprasangka terhadapnya, menurut dua sumber.

Saat perdebatan mengamuk tentang apakah memo GOP tidak akurat dan menyesatkan - dan apakah tepat untuk mengungkapkan rahasia rahasia semacam itu sama sekali - Trump tampaknya lebih sibuk dengan kalkulus politik. Dia melihat memo tersebut sebagai bukti bahwa komunitas intelijen secara tidak adil membidiknya dan memberi makan untuk tujuan utamanya untuk mengakhiri penyelidikan Rusia bahwa dia telah menjuluki "perburuan penyihir", kata beberapa sumber. best profit

Banyak Republikan telah mendukung Trump untuk mendorong pembebasan memo tersebut, meskipun mereka menolak motivasi mereka terkait dengan penyelidikan Rusia.
"Jika kebebasan sipil Amerika disalahgunakan, maka itu perlu terungkap sehingga tidak terjadi lagi," kata Ketua DPR Paul Ryan saat retret Partai Republik di West Virginia pada hari Kamis. "Memo ini bukan dakwaan FBI, dari Departemen Kehakiman, ini tidak menyiratkan penyelidikan Mueller atau wakil jaksa agung."

Pandangannya tidak dimiliki oleh semua orang Republik. Sens. Jeff Flake, R-Arizona, dan John Thune, R-South Dakota, mengungkapkan keraguannya tentang melepaskan informasi yang terkandung dalam dokumen tersebut di depan umum.

Sementara itu, beberapa pejabat Gedung Putih meremehkan makna memo itu, mengatakan fakta-fakta yang terkandung dalam dokumen tersebut telah dilaporkan. Dokumen tersebut dibuat oleh staf Partai Republik di House Intelligence Committee, yang dipimpin oleh Chairman Devin Nunes, seorang sekutu Trump.

Trump memiliki jendela lima hari untuk menghalangi pelepasan publik memo tersebut setelah Komite Intelijen DPR memilih sepanjang garis partai untuk melepaskannya. Gedung Putih mengatakan sedang melakukan pemeriksaan keamanan dan hukum nasional sebelum mengambil keputusan. Tapi tidak jelas langkah yang tepat - jika ada - Gedung Putih atau Kongres diambil untuk meredakan kekhawatiran FBI dan pejabat intelijen atas isi memo tersebut.

Sebelum Komite Intelijen House mengirim memo tersebut ke Gedung Putih, panel tersebut membuat beberapa perubahan pada dokumen tersebut, walaupun anggota Partai Republik dan Demokrat mengenai komite tersebut berbeda mengenai jumlah dan substansi perubahan mereka. Demokrat mengatakan ada lima perubahan, sementara Partai Republik bersikeras hanya ada dua perubahan. Perubahan tersebut memicu pertengkaran lain antara para pemimpin panel intelijen, dengan anggota parlemen Demokrat Adam Schiff bersikeras memberi suara kembali pada versi yang telah direvisi. best profit

Seorang sumber yang mengetahui proses peninjauan memo tersebut mengatakan bahwa "akomodasi" dibuat sebagai tanggapan atas kekhawatiran yang disiarkan selama dua hari terakhir, meskipun sumber tersebut mengindikasikan langkah-langkah tersebut tidak diprakarsai oleh Gedung Putih.

Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan kepada wartawan di atas Air Force One bahwa memo itu kemungkinan akan dipublikasikan tanpa redaksi.

"Kami telah memiliki beberapa hari terakhir untuk melihatnya untuk memastikannya tidak memberikan terlalu banyak dalam hal klasifikasi," kata pejabat tersebut saat Trump kembali dari West Virginia, di mana dia berbicara dengan anggota parlemen GOP. "Saat ini, saya pikir akan kita katakan pada Kongres, mungkin besok, bahwa Presiden baik-baik saja dengan itu."

"Saya ragu akan ada redaksinya," kata pejabat tersebut. "Kalau begitu di tangan Kongres setelah itu."

Apa pun perubahan yang terjadi pada memo itu tampaknya tidak menenangkan FBI, yang telah mengeluarkan pernyataan publik yang langka di awal minggu yang mengungkapkan "kekhawatiran serius" atas rilis publik memo tersebut.

"Mungkin ada pengeditan teks memo ini, tapi itu tidak mengubah keseluruhan narasi palsu," seorang pejabat AS yang akrab dengan pernyataan FBI mengatakan pada hari Kamis. "Masih ada masalah besar." best profit

Presiden terus menyergap penanganan Departemen Kehakiman atas hampir semua hal yang berhubungan dengan Rusia, kata sumber. Baru-baru ini, sebagian besar kemarahan tersebut telah diarahkan ke Wakil Jaksa Agung Rod Rosenstein, yang mengawasi penyelidikan Mueller dan Rusia.

Trump telah memberitahu rekan-rekannya dan ajudan bahwa dia ingin memo tersebut segera dirilis, karena percaya bahwa hal itu dapat mendiskreditkan badan tersebut untuk menyelidiki kemungkinan kolusi antara rekan-rekan kampanyenya dan Rusia.
Sekretaris sekretaris pers Gedung Putih Raj Shah membantah pada hari Kamis bahwa tujuan melepaskan memo tersebut adalah untuk melemahkan penyelidikan Mueller dan menegaskan bahwa Gedung Putih hanya memainkan peran mereka dalam sebuah proses yang diprakarsai oleh Kongres.

"Tidak, tujuannya adalah transparansi," kata Shah, saat ditanya oleh CNN tentang efeknya pada penyelidikan Mueller. "Ini adalah proses legislatif, mereka telah memprakarsainya, kami hanya mengikuti peran kami di seluruh peraturan DPR."

Pada hari Rabu, Trump juga kecewa setelah pernyataan FBI menantang pelepasan memo yang kontroversial ini. Pernyataan kasar FBI tersebut adalah sebuah teguran umum yang jarang terjadi, yang semakin menyebalkan sekarang bahwa biro tersebut dipimpin oleh Direktur Chris Wray, yang dipilih Trump setelah dia membunuh James Comey pada Mei lalu.

Dalam mengutuk memo empat halaman yang menuduh pelanggaran pengawasan atas nama Departemen FBI dan Keadilan, FBI mengatakan, "Kami memiliki kekhawatiran besar tentang pelanggaran materiil yang secara fundamental memengaruhi ketepatan memo tersebut."

Ini mengikuti pernyataan Departemen Kehakiman yang memperingatkan bahwa merilis memo tersebut "akan sangat sembrono."
Pernyataan FBI dikeluarkan beberapa jam setelah Presiden menjelaskan bahwa dia menginginkan dokumen tersebut dipublikasikan. best profit

Orang yang akrab dengan pemikiran Presiden mengatakan nasib Rosenstein, wakil jaksa agung, tetap dipertanyakan di tengah pelepasan memo Nunes yang diharapkan.
Dokumen tersebut mengklaim bahwa FBI menyalahgunakan Foreign Intelligence Surveillance Act (FISA) ketika menggunakan berkas penelitian oposisi mengenai Trump dan Rusia sebagai bagian dari kasusnya untuk mendapatkan surat perintah yang sangat rahasia mengenai penasihat kebijakan luar negeri Trump sebelumnya Carter Page, orang-orang yang mengetahui dokumen mengatakan

Satu orang menyarankan jika Rosenstein mengajukan permohonan perpanjangan surat perintah FISA (yang diberikan berdasarkan kepemimpinan sebelumnya dan berdasarkan informasi dari berkas yang terkenal itu) yang mungkin tidak akan menjadi wahyu yang cukup memberatkan bagi Trump untuk pindah ke api Rosenstein.

Tapi orang lain mengatakan Trump sangat frustrasi dengan penyelidikan Rusia dan, pada gilirannya, Rosenstein mungkin akan mencari kesempatan untuk membangun sebuah kasus untuk penembakan Rosenstein. Dia bisa berpendapat bahwa Rosenstein gagal meneliti informasi yang awalnya digunakan untuk meminta surat perintah dan karena itu tidak melakukan due diligence-nya.

Diskusi ini sedang berlangsung di Gedung Putih, salah satu sumber mengatakan.
Sumber lain yang akrab dengan diskusi Gedung Putih mengatakan bahwa mereka akan "tercengang" jika terjadi pada Rosenstein meskipun dia bukan favorit Trump.

Seperti yang dilaporkan CNN sebelumnya, Presiden baru-baru ini telah meluputkan keinginan untuk memecat Rosenstein. Tapi untuk saat ini, masih belum jelas apakah dia bersedia melakukan langkah yang luar biasa, terutama mengingat reaksi yang dia hadapi setelah menolak Comey.

Ajudan utama Trump telah mengikuti memo tersebut sejak komite tersebut memutuskan untuk menyetujui pembebasan dokumen tersebut pada hari Senin. Pejabat tidak dapat mengatakan apakah ada orang di dalam Gedung Putih bekerja dengan Nunes atau House Republikan pada dokumen tersebut.

Setelah komite DPR memberikan suara kepada partai-partai partai untuk mencopot dokumen tersebut, memo tersebut diawasi ke Gedung Putih pada Senin malam dan sebuah proses tinjauan antar-badan dimulai dari isi memo yang kontroversial tersebut. Memo itu diadakan di sebuah ruangan yang diperuntukkan untuk bahan-bahan yang diklasifikasikan.

Partai Republik, terutama yang selaras dengan Trump in the House, berpendapat bahwa memo itu harus dilepaskan karena rincian penyalahgunaan wewenang oleh petugas penegak hukum. Tapi Demokrat mengatakan bahwa memo itu tidak lebih dari upaya Nunes - yang merupakan anggota komite eksekutif yang memimpin tim transisi presiden Trump - dan Republikan lainnya untuk melemahkan penyelidikan khusus Robertyneller di Rusia. best profit

Sumber : CNN