PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Monday, 12 February 2018

Best Profit | Admin Trump ingin memangkas dana untuk diplomasi

Best Profit (13/2) - Administrasi Trump mengusulkan pemotongan tajam pada anggaran untuk diplomasi dan bantuan internasional pada tahun 2019, sejalan dengan tekad untuk meningkatkan pengeluaran militer dan memotongnya di tempat lain.

Pejabat pemerintah mengatakan permintaan $ 39,3 miliar kepada Kongres untuk Departemen Luar Negeri dan Badan Pembangunan Internasional AS adalah $ 1,5 miliar lebih tinggi dari permintaan awal mereka sebesar $ 37,8 miliar, yang termasuk dalam anggaran Gedung Putih yang dirilis Senin.

Penambahan tersebut merupakan hasil kesepakatan anggaran bipartisan yang dicapai pada hari Jumat dan dana tambahan akan digunakan untuk bantuan kemanusiaan, program kesehatan global dan PBB, kata beberapa pejabat kepada CNN pada Senin sore.

Dengan keseluruhan permintaan anggaran, "pemerintah akan melindungi warga Amerika di dalam negeri dan luar negeri dengan melawan ancaman paling berat terhadap keamanan nasional AS," kata Wakil Sekretaris Negara John J. Sullivan. Badan ini juga akan "membangun kekuatan dan intensitas upaya internasional untuk mencegah Korea Utara, Iran dan pelaku lainnya untuk secara tidak sah memperoleh senjata pemusnah massal dalam cara pengiriman mereka," katanya.

Namun potongan 29% yang dipangkas dari 2017 tingkat pendanaan - bahkan saat krisis meningkat di Asia dan Timur Tengah dan banyak posisi Departemen Luar Negeri tetap tidak terisi - mendapat demonstrasi tajam dari anggota parlemen, pemimpin militer pensiunan dan pendukung pembangunan, yang berpendapat bahwa hal itu akan melemahkan keamanan dan kepemimpinan AS. best profit

Mengantisipasi pemotongan tersebut, 151 pensiunan jenderal tiga dan empat bintang menulis pemimpin kongres dari kedua belah pihak pada hari Jumat mendesak mereka untuk "memastikan komitmen sumber daya yang bertanggung jawab" yang terus berpacu dengan ancaman yang berkembang yang dihadapi AS. "Kita tidak boleh melemahkan kemampuan bangsa kita untuk memimpin di seluruh dunia pada masa-masa yang penuh pergolakan," para jenderal menulis.

Mereka menyoroti peran yang dimainkan oleh bantuan dan diplomasi dalam mencegah krisis yang pada akhirnya memerlukan tanggapan militer, yang menunjuk pada hampir 30 juta orang yang berisiko kelaparan di empat negara; meningkatnya jumlah pengungsi akibat ketidakstabilan dan konflik di Yaman, Somalia, Myanmar dan Venezuela; dan tantangan memegang wilayah setelah kekalahan ISIS.

"Krisis hari ini tidak memiliki solusi militer sendiri, namun badan keamanan nasional sipil penting Amerika - Departemen Luar Negeri, USAID, Millennium Challenge Corporation, Peace Corps dan agen pembangunan lainnya - menghadapi penurunan yang signifikan tahun lalu," para jenderal menulis.

"Kami meminta Anda untuk memastikan bahwa negara kita juga memiliki sumber daya sipil yang diperlukan untuk melindungi keamanan nasional kita, bersaing melawan musuh kita, dan menciptakan peluang di seluruh dunia," para jenderal mengatakan. best profit
Gedung Putih mengatakan bahwa anggaran untuk diplomasi dan pembangunan akan memungkinkan AS "bersaing untuk mendapatkan pengaruh terhadap orang-orang yang tidak memiliki nilai atau kepentingan Amerika, mengkatalisis kondisi untuk membantu calon mitra mencapai tujuan ekonomi dan keamanan yang saling menguntungkan, dan merespons era yang akan datang persaingan kekuatan besar di seluruh domain politik, ekonomi dan informasi. "

Tahun lalu, Kongres mengabaikan permintaan pemerintah untuk memotong, dengan banyak anggota parlemen menyuarakan keprihatinan yang serupa dengan para jenderal '.
Tom Hart, direktur eksekutif Amerika Utara untuk The ONE Campaign, sebuah kelompok kebijakan yang didedikasikan untuk memerangi kemiskinan dan penyakit yang dapat dicegah, mengeluarkan sebuah pernyataan satu kalimat yang mengatakan bahwa jumlah anggaran pemerintah "bukan merupakan proposal serius dan Kongres harus melakukan seperti yang terjadi tahun lalu: abaikan itu."

Tom Hart, direktur eksekutif Amerika Utara untuk The ONE Campaign, sebuah kelompok kebijakan yang didedikasikan untuk memerangi kemiskinan dan penyakit yang dapat dicegah, mengeluarkan sebuah pernyataan satu kalimat yang mengatakan bahwa jumlah anggaran pemerintah "bukan merupakan proposal serius dan Kongres harus melakukan seperti yang terjadi tahun lalu: abaikan itu." best profit

Hal itu nampaknya, menurut Rep Edce Royce, anggota Partai Republik California yang memimpin Komite Urusan Luar Negeri DPR. "Koalisi bipartisan yang kuat di Kongres telah bertindak sekali untuk menghentikan pemotongan yang dalam ke Departemen Luar Negeri dan Badan Pembangunan Internasional yang akan merongrong keamanan nasional kita. Tahun ini, kita akan bertindak lagi," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Seperti yang telah saya katakan, diplomasi membantu menjaga AS tetap kuat dan pasukan kita tidak lagi berperang. Negara kita menghadapi ancaman mendesak dari Korea Utara, Iran dan teroris di seluruh dunia," lanjut Royce. "Program yang penting bagi kepentingan nasional kita harus diprioritaskan."

Sebaliknya, pemerintah telah meminta $ 686 miliar untuk Departemen Pertahanan, kenaikan $ 80 miliar atau 13% dari tingkat yang berlaku pada 2017. Ini mencakup $ 597 miliar untuk anggaran dasar, dan $ 89 miliar untuk Operasi Kontinjensi Luar Negeri, yang digunakan untuk menangani krisis seperti situasi di Suriah dan Irak.

Pemerintah mengatakan bahwa permintaan anggaran tahun 2019 untuk Departemen Luar Negeri dan Badan Pembangunan Internasional dimaksudkan untuk difokuskan pada empat bidang: melindungi keamanan di AS dan luar negeri, "memperbarui keunggulan kompetitif Amerika untuk pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja yang berkelanjutan," mempromosikan Kepemimpinan Amerika dan memberikan pertanggungjawaban kepada pembayar pajak. best profit

Anggaran TA 2019 akan membantu AS "memperkuat dan mengintensifkan upaya internasional untuk mencegah Korea Utara, Iran dan pelaku lainnya untuk secara tidak sah memperoleh senjata pemusnah massal dan cara pengiriman mereka," Tillerson menulis dalam permintaan anggaran.

Tillerson juga menekankan pentingnya perlindungan perbatasan dan komitmen untuk menegakkan nota kesepahaman selama 10 tahun bahwa pemerintahan Obama menandatangani kontrak dengan Israel - yang terbesar dalam sejarah AS. Sullivan mengatakan bahwa Israel akan memperoleh $ 200 juta peningkatan pada tahun 2019 bantuan dari tahun lalu dengan total $ 3,3 miliar, yang mencerminkan sebuah nota 10 tahun yang baru ditandatangani.

Anggaran yang turun tajam datang pada saat semangat Departemen Luar Negeri telah sangat rusak oleh apa yang banyak orang anggap bangunan sebagai penghormatan pemerintah terhadap diplomasi dan program "restrukturisasi" Tillerson. Banyak yang mencatat bahwa Tillerson tampaknya memiliki tebing terjal yang dibangun sebelum dia sempat mengambil keputusan departemen tersebut.

Keberangkatan paksa dan sukarela dari banyak perwira senior layanan senior dan berpengalaman, dan hukuman yang nyata dari orang lain dengan menugaskan mereka melakukan pekerjaan krama sepele, telah membuat banyak orang di agensi tersebut terguncang dan teralienasi. best profit

"Banyak posisi kepemimpinan senior tetap tidak terisi, mengurangi pengaruh global Amerika," para jenderal mencatat adanya kepergian dalam surat mereka. "Kami meminta Anda untuk memastikan bahwa negara kita juga memiliki sumber daya sipil yang diperlukan untuk melindungi keamanan nasional kita, bersaing melawan musuh kita, dan menciptakan peluang di seluruh dunia."

Sebuah studi baru-baru ini oleh Government Executive, yang dilaporkan oleh the Atlantic, menemukan bahwa jumlah petugas layanan asing turun 12% selama delapan bulan pertama masa administrasi Trump, sementara angkatan kerja sipil menyusut 6%.

Para jenderal juga mengutip Menteri Pertahanan James Mattis yang mengatakan bahwa, "Amerika memiliki dua kekuatan fundamental, kekuatan intimidasi dan kekuatan inspirasi."
Tapi anggarannya berasal dari seorang presiden yang secara terbuka mencemooh gagasan diplomasi, mengatakan kepada Tillerson bahwa dia "membuang-buang waktunya" pada upaya untuk menggunakan diplomasi untuk memaksa Korea Utara ke meja perundingan.
Dan sementara para jenderal menekankan nilai bantuan untuk tujuan keamanan atau kepentingan nasional jangka panjang, pejabat pemerintah telah berulang kali dan secara terbuka mengikat bantuan untuk tujuan politik.

Presiden Donald Trump meminta Kongres dalam pidato kenegaraannya bulan lalu untuk memastikan bantuan hanya dilakukan pada "teman" Amerika, sementara Nikki Haley, duta besar AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, menjelaskan kepada negara-negara yang memilih untuk mengutuk pengakuan AS atas Yerusalem Sebagai ibukota Israel, dia akan "mengambil nama" dan akan ada konsekuensinya. best profit

Sumber : CNN