PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Thursday, 25 January 2018

Bestprofit | Trump lagi mengancam untuk memotong bantuan ke Palestina

Bestprofit (26/1) - Presiden Donald Trump mengancam untuk memotong bantuan kepada orang-orang Palestina pada hari Kamis jika pemimpin mereka tidak menyetujui perundingan damai dengan Israel, sebuah taktik negosiasi garis keras yang tidak akan banyak membantah anggapan bahwa dia telah meninggalkan kenetralan AS dalam perselisihan Timur Tengah yang mendidih .

Berbicara menjelang perundingan dengan perdana menteri Israel di sela-sela KTT ekonomi di Davos, Trump mengatakan bahwa warga Palestina telah menghina Amerika Serikat dengan tidak setuju untuk bertemu dengan Wakil Presiden Mike Pence dalam perjalanannya ke wilayah tersebut pekan lalu.

Dan dia mengumumkan Yerusalem "di luar meja" dalam perundingan setelah dia mengumumkan kota yang disengketakan ibukota Israel tahun lalu.
"Mereka pasti ingin berdamai," kata Trump, "atau kita tidak lagi berurusan dengan mereka lagi."

"Kita akan melihat apa yang terjadi dengan proses perdamaian namun rasa hormat harus ditunjukkan ke AS atau kita tidak akan melangkah lebih jauh," katanya.
Pernyataan Presiden tersebut memicu perdebatan baru tentang apakah AS masih dapat memainkan peran sebagai mediator dalam perselisihan Israel-Palestina selama puluhan tahun.

Dan komentar-komentar kontradiktif oleh Trump dan beberapa pejabat seniornya mengenai status Yerusalem mengajukan pertanyaan tentang rencana perdamaian pemerintah, yang tetap menjadi misteri bagi sebagian besar pemain di kedua belah pihak. bestprofit
Komentar Presiden berjumlah eskalasi nada terhadap orang-orang Palestina, yang dengannya dia harus bekerja jika dia berharap dapat mencapai kesepakatan damai yang sulit dipahami. Alih-alih menarik mereka ke meja perundingan dengan tawaran, dia telah meningkatkan ancamannya tentang apa yang akan terjadi jika mereka tidak setuju dengan pembicaraan.

Trump telah secara drastis mengurangi bantuan AS pekan lalu ke dana PBB yang memberikan bantuan kepada pengungsi Palestina, mengirimkan hanya $ 60 juta dari $ 125 juta yang dijanjikan.

Analis mengatakan dana tersebut - yang memberikan bantuan darurat, perawatan kesehatan dan pendidikan untuk 5 juta orang Palestina di Tepi Barat, Gaza dan negara-negara tetangga - telah membantu memadamkan kekerasan di wilayah tersebut. Trump mempertanyakan nilai investasinya.

"Kami memberi mereka jumlah yang sangat besar, ratusan juta dolar. Uang itu ada di atas meja, karena mengapa kita harus melakukan itu sebagai sebuah negara jika mereka tidak melakukan apa-apa untuk kita?" katanya di Davos. "Dan apa yang ingin kita lakukan adalah membantu mereka Kami ingin menciptakan perdamaian dan menyelamatkan nyawa Dan kita akan melihat apa yang terjadi Kita akan melihat apa yang terjadi Tapi ada uangnya di atas meja."

Pejabat Palestina bereaksi terhadap Trump pada hari Kamis yang menantang, dengan alasan bahwa AS telah meninggalkan perannya sebagai "broker jujur".

"Jika Jerusalem tidak berada di luar meja, maka Amerika juga akan berada di luar meja," juru bicara resmi Presiden Mahmoud Abbas Nabil Abu Rudeineh mengatakan dalam sebuah percakapan telepon dengan CNN, mengulangi bahwa orang-orang Palestina tidak lagi mengakui AS sebagai mediator dalam perundingan damai apapun. dengan Israel
Tidak akan ada negosiasi, kata Abu Rudeineh, sampai pemerintah Amerika saat ini mematuhi hukum internasional dan setuju untuk bekerja menuju solusi dua negara, yang akan melihat keadaan Palestina yang diciptakan sepanjang 1967 dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya. bestprofit

Raja Yordania Abdullah menegaskan bahwa AS terus memiliki peran untuk dimainkan.
Berbicara di Forum Ekonomi Dunia di Davos dengan Fareed Zakaria dari CNN, Abdullah mengatakan pada hari Kamis bahwa, "kita tidak dapat memiliki proses perdamaian atau solusi politik tanpa peran Amerika Serikat," tapi dia juga bertanya, "Bagaimana kita bisa membawa semua orang bersama-sama? "

Yordania memiliki populasi Palestina yang substansial, Raja adalah penjaga situs Muslim suci di Yerusalem dan negaranya sangat bergantung pada bantuan Amerika.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, juga dalam percakapan dengan Zakaria, menegaskan bahwa "tidak ada pengganti Amerika Serikat sebagai broker jujur" dalam proses perdamaian.

Dia menambahkan bahwa itu adalah "fantasi" bagi badan lain untuk memainkan peran ini. "Jika Anda ingin menikmati layanan dengan kekuatan besar, yang dapat mengumpulkan sumber daya ekonomi dan dukungan politik untuk perdamaian potensial, tidak ada orang lain selain AS," tambahnya.

Ketika ditanya apakah ajudan Trump dan menantunya Jared Kushner dapat berdamai di Timur Tengah, Netanyahu mengatakan bahwa Trump memiliki "tim yang sangat mampu" dengan "banyak kemampuan."

"Hal yang orang tidak sadari adalah orang-orang ini telah membuat tanda mereka di pasar real estat," kata Netanyahu, sebelum menekankan bahwa masalah utamanya bukanlah tanah - posisi yang diambil orang Palestina - namun pengakuan atas Israel .

"Ini bukan kesepakatan real estat, pada dasarnya bukan kesepakatan real estat, tapi masalah mengenali keberadaan Israel," kata Netanyahu, "sebuah masalah yang tidak mengenal negara Yahudi di wilayah manapun, namun juga memiliki elemen real estat dan mereka ' Saya harus mengatakan - sangat kreatif, saya menunggu untuk melihat apa yang mereka taruh, tapi saya tidak mengatasinya. "

Namun, Kamis juga membawa pertanyaan baru tentang visi lebih besar pemerintahan untuk perdamaian Timur Tengah. bestprofit

Trump menolak untuk menyusun jadwal untuk rencana perdamaian yang diperantarai AS, namun mengatakan bahwa pemerintahannya memiliki "proposal untuk perdamaian."
"Ini adalah proposal bagus untuk rakyat Palestina, saya pikir ini adalah proposal bagus untuk Israel," katanya.

Di New York, duta besar AS untuk PBB, Nikki Haley, memberikan pidato yang mengisyaratkan bahwa jadwal perundingan tidak boleh dalam waktu dekat dan mengandung ultimatum yang jelas. Menyalahkan keadaan perundingan damai yang hampir sekarat sepenuhnya pada Abbas, Haley mengisyaratkan bahwa kecuali jika dia secara radikal mengubah pendekatannya, AS tidak tertarik untuk terlibat dengan orang-orang Palestina selama dia tetap menjadi pemimpin mereka.

AS "tetap berkomitmen keras untuk membantu Israel dan Palestina mencapai kesepakatan damai bersejarah yang membawa masa depan yang lebih baik kepada kedua masyarakat," kata Haley kepada Dewan Keamanan pada hari Kamis. "Tapi kita tidak akan mengejar pemimpin Palestina yang tidak memiliki apa yang dibutuhkan untuk mencapai perdamaian. Untuk mendapatkan hasil yang bersejarah, kita membutuhkan pemimpin yang berani."
Pidato Haley juga menyoroti sifat tersembunyi dari pidato publik pemerintah mengenai rencana perdamaiannya. Sementara Haley mengatakan bahwa, "kita tidak melakukan apapun untuk mengabaikan batas akhir Yerusalem," Presiden, di Swiss, mengatakan bahwa, "kita telah merebut Yerusalem dari meja."

Keputusan untuk mengakui Yerusalem karena ibukota Israel dikutuk oleh 128 negara dalam sebuah pemilihan Majelis Umum PBB pada bulan Desember. Pemerintah AS sebelumnya berlandaskan pada konsensus internasional bahwa Yerusalem Timur, yang mencakup Kota Tua dan tempat-tempat keagamaan utamanya, akan menjadi ibu kota negara Palestina manapun, yang tunduk pada negosiasi status akhir antara Israel dan Palestina. bestprofit
Trump mengatakan di Davos bahwa keputusannya untuk memindahkan Kedubes AS dari Tel Aviv ke Yerusalem akan dipercepat, dengan sebuah kedutaan yang lebih kecil membuka pintunya tahun depan. Dan dia mengatakan bahwa alih-alih mencegah perundingan damai, keputusannya di Yerusalem membuat situasi lebih mudah dengan mengeliminasinya sebagai titik tolak.

"Saya tidak mengaturnya kembali, saya membantunya hanya dengan mengambilnya dari meja. Itu adalah masalah terberat," katanya. "Dan Israel harus membayar untuk itu Lihatlah, Israel, sesuatu akan terjadi, mereka akan melakukan sesuatu yang akan menjadi hal yang sangat baik Tapi mereka ingin berdamai, dan saya berharap orang-orang Palestina ingin berdamai, dan jika mereka melakukannya, semua orang akan sangat bahagia pada akhirnya. "

Orang-orang Palestina berpikir sebaliknya. Trump adalah "memeras orang-orang Palestina dan menghukum mereka karena berperang dan percaya akan kebebasan dan hak asasi manusia mereka," menurut sebuah pernyataan dari Sekretaris Jenderal Organisasi Pembebasan Palestina Saeb Erekat, menanggapi ucapan Trump di Davos.

Di New York, perwakilan Palestina untuk PBB, Riyad Mansour, teringat pada masa-masa awal pemerintahan Trump, ketika ada beberapa harapan bahwa kepentingan Presiden dalam membuat "kesepakatan akhir" akan memacu kemajuan.

"Dalam rentang satu tahun kita telah melihat harapan bangkit untuk perdamaian dan harapan mendadak dari harapan tersebut," kata Mansour kepada Dewan Keamanan. "Kemunduran dramatis situasi, meningkatnya ketegangan dan pendalaman kebuntuan politik menjadi perhatian besar." bestprofit

Sumber : CNN