PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Sunday, 14 January 2018

Bestprofit | Gabbard: Peringatan rudal alarm palsu 'Tidak dapat diterima' di Hawaii menggarisbawahi perlunya melakukan pembicaraan dengan Korea Utara

Bestprofit (15/1) - Peringatan rudal balistik palsu di Hawaii "tidak dapat diterima" dan menunjuk pada kebutuhan Presiden Donald Trump untuk bernegosiasi dengan Korea Utara secara langsung, Perwakilan Demokratik Hawaii Tulsi Gabbard mengatakan pada hari Minggu.

"Kita harus membahas masalah mendasar mengapa orang-orang Hawaii dan negara ini menghadapi ancaman nuklir yang datang dari Korea Utara hari ini, dan apa yang Presiden ini lakukan segera untuk menghilangkan ancaman itu?" Gabbard mengatakan di CNN "State of the Union."

Sebuah alarm palsu di Hawaii pada hari Sabtu memperingatkan orang untuk mencari perlindungan karena ancaman rudal balistik masuk. Para pemimpin negara dan pejabat darurat mengatakan itu adalah pesan palsu, dan Gubernur Hawaii David Ige mengatakan kepada CNN "seorang karyawan menekan tombol yang salah," menyebabkan waspada.
Gabbard mengatakan bahwa dia ingin Trump berunding dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un secara pribadi. bestprofit

"Saya telah meminta Presiden Trump untuk segera bernegosiasi dengan Korea Utara, untuk duduk di seberang meja dari Kim Jong Un," kata Gabbard, menambahkan bahwa perundingan harus "terjadi tanpa prasyarat."

Dia mengatakan bahwa memaksa prakondisi bahwa Korea Utara menyerahkan program nuklirnya tidak mungkin dan merugikan dirinya sendiri, menambahkan bahwa AS harus mengakui pengembangan senjata nuklir Pyongyang diinformasikan oleh upaya AS untuk menggulingkan pemerintah asing selama puluhan tahun.

"Mereka melihatnya sebagai satu-satunya pencegah terhadap AS yang datang dalam menggulingkan rezim mereka di sana," kata Gabbard.

Trump telah menolak upaya Sekretaris Negara Rex Tillerson untuk mengurangi situasi melalui perundingan langsung, dan bulan lalu Gedung Putih bergantung pada tawaran Tillerson untuk memulai pembicaraan tanpa prasyarat. Trump telah menghina Kim sebagai "Rocket Man" di Twitter dan dalam sebuah pidato di hadapan Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan dia telah mengancam Korea Utara dengan "api dan kemarahan".

Kim telah menghina Trump dan mengancam akan menyerang Amerika Serikat karena negaranya terus mengembangkan dan menguji senjata nuklir dan sistem rudal.

Dalam sebuah perubahan yang nyata pada hari Rabu, Trump mengatakan bahwa dia mungkin bersedia berdialog dengan Korea Utara jika "sesuai". bestprofit

Di luar ancaman nuklir yang diajukan oleh Korea Utara, Gabbard mengatakan bahwa alarm palsu tersebut menyoroti ancaman perang nuklir karena kesalahan dan informasi palsu.
"Bukan hanya Presiden yang membuat keputusan untuk meluncurkan senjata nuklir," kata Gabbard. "Kesalahan seperti inilah yang telah kita lihat terjadi di masa lalu yang membawa kita ke medan perang nuklir yang tidak disengaja."

Gabbard mengatakan bahwa dia "marah" karena alarm palsu itu keluar dan mengatakan bahwa dia mendengar cerita dari seluruh penjuru Hawaii tentang saat-saat traumatis setelah peringatan.

"Kenyataan bahwa proses ini gagal begitu parah, yang menyebabkan trauma ini, yang menyebabkan teror ini di seluruh negara bagian Hawaii, harus segera diperbaiki, dan mereka yang bertanggung jawab atas kejadian ini perlu dipertanggungjawabkan," kata Gabbard. bestprofit

Sumber : CNN