PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Sunday, 10 December 2017

Best Profit | 'Waktu adalah hakikatnya,' kata pejabat PBB setelah kunjungan Korea Utara

Best Profit (11/12) - Ketegangan di Semenanjung Korea adalah masalah keamanan paling berbahaya di dunia, dan harus diselesaikan dengan cepat dan diplomatis untuk menghindari perang, kata seorang utusan tertinggi PBB setelah kunjungan langka ke Korea Utara.

Jeffrey Feltman, sekretaris jenderal PBB untuk urusan politik, mengunjungi negara tertutup tersebut antara Selasa dan Jumat, perjalanan pertama di sana oleh seorang pejabat tinggi PBB dalam enam tahun.

Selama kunjungannya, dia bertemu dengan Ri Yong Ho, menteri luar negeri Korea Utara untuk urusan luar negeri. Pertemuan mereka terjadi pada waktu yang sangat menegangkan - seminggu setelah Korea Utara menguji rudal jarak jauh dan Korea Selatan melakukan latihan militer dengan sekutunya, Amerika Serikat.
Ri dan Feltman "sepakat bahwa situasi saat ini adalah isu keamanan dan keamanan yang paling menegangkan dan berbahaya di dunia saat ini," kata PBB dalam sebuah pernyataan.

Feltman menekankan perlunya resolusi Dewan Keamanan yang relevan untuk dilaksanakan, dengan mengatakan bahwa solusi diplomatik dapat dicapai melalui dialog yang tulus. best profit

Dalam sebuah pernyataan kepada wartawan, dia mengatakan bahwa ada "kebutuhan mendesak untuk mencegah salah perhitungan dan saluran terbuka untuk mengurangi risiko konflik." Dia menekankan bahwa masyarakat internasional khawatir dengan meningkatnya ketegangan, dan berkomitmen terhadap resolusi damai.
"Waktu adalah hakikatnya," katanya.

Korea Utara secara teknis tetap berperang dengan tetangganya Korea Selatan setelah Perang Korea berakhir dengan gencatan senjata namun tidak damai pada tahun 1953.

Perjalanan Feltman bertepatan dengan latihan militer tahunan Vigilante 18 yang diadakan oleh AS dan Korea Selatan, yang menurut Angkatan Udara AS dirancang untuk meningkatkan "efektivitas tempur" aliansi tersebut.

Media pemerintah Korea Utara menggambarkan latihan tersebut sebagai "latihan perang udara bersama yang menargetkan DPRK," sebuah referensi untuk nama resmi Korea Utara, Republik Rakyat Demokratik Korea. best profit
Latihan tersebut dilakukan setelah Pyongyang melakukan uji coba sebuah rudal Hwasong-15 pada 29 November.
Ini adalah tes rudal balistik pertama Korea Utara sejak September. Hwasong-15 diyakini merupakan rudal balistik jarak jauh yang paling berbahaya dan berteknologi maju, dan menunjukkan jarak tempuh sekitar 13.000 kilometer (8.000 mil), yang menempatkan sebagian besar planet ini dalam jangkauan. Media pemerintah Korea Utara mengemukakan bahwa hal itu dapat membawa "hulu ledak super besar."

Kunjungan Feltman ke Korea Utara merupakan respons terhadap "undangan lama" dari pihak berwenang Pyongyang untuk dialog kebijakan, kata PBB menjelang kunjungan tersebut.

Pejabat senior PBB terakhir yang mengunjungi Korea Utara adalah koordinator bantuan darurat Valerie Amos pada bulan Oktober 2011, menurut PBB. Terakhir kali seorang sekretaris jenderal untuk urusan politik mengunjungi negara tersebut pada bulan Februari 2010. best profit
Enam badan PBB diwakili di Korea Utara, yang dikelola oleh sebuah tim yang beranggotakan sekitar 50 orang dari seluruh dunia, kata PBB dalam sebuah pernyataan.
Feltman mengunjungi beberapa proyek PBB di Korea Utara, termasuk sebuah rumah sakit anak-anak dan lembaga pencegahan TB.

Mantan diplomat Amerika tersebut adalah penasihat utama Sekretaris Jendral PBB Antonio Guterres mengenai masalah keamanan dan perdamaian global. Dia menghabiskan hampir 30 tahun di Departemen Luar Negeri AS sebelum bergabung dengan PBB pada tahun 2012.

Menteri luar negeri China Wang Yi mengatakan Sabtu masih ada harapan untuk perdamaian di Semenanjung Korea.

Cina telah berulang kali menyerukan peningkatan ketegangan di Semenanjung Korea, termasuk pembekuan program nuklir Korea Utara sebagai ganti penghentian latihan militer Amerika Serikat dan Korea Selatan.

Kantor berita resmi China Xinhua melaporkan bahwa Wang kembali mengajukan proposal "suspensi untuk penangguhan" pada sebuah konferensi hubungan internasional pada hari Sabtu.

"(Wang) mencatat bahwa situasi di Semenanjung Korea masih dalam lingkaran setan untuk menunjukkan kekuatan dan konfrontasi, dan pandangan tersebut tidak optimis," kata Xinhua. "Dia mengatakan bahwa semua pihak perlu melakukan upaya untuk meringankan situasi dan membawa situasi keluar dari 'lubang hitam' konfrontasi." best profit

Sumber : CNN