PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Thursday, 21 December 2017

Best Profit | Meski memiliki ancaman Haley, PBB memilih untuk mengutuk keputusan Yerusalem Trump

Best Profit (22/12) - Perserikatan Bangsa-Bangsa memilih untuk mengutuk keputusan Presiden Donald Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel meski ada ancaman dari AS untuk menarik dana dari badan dunia.

Sebanyak 128 negara memilih resolusi tersebut, sementara sembilan orang memilih "tidak," dan 35 negara abstain, termasuk Kanada, Meksiko dan Australia.

Pemungutan suara dilakukan setelah Duta Besar AS untuk PBB Nikki Haley mengeluarkan sebuah ancaman langsung, dengan mengatakan bahwa AS akan berpikir dua kali untuk mendanai badan dunia jika mereka memilih untuk mengutuk keputusan Trump.

"Amerika Serikat akan mengingat hari ini di mana ia dipilih untuk menyerang di majelis ini," kata Haley. "Kami akan mengingatnya saat kita dipanggil untuk sekali lagi membuat kontribusi terbesar di dunia" ke PBB dan ketika negara anggota lainnya meminta Washington "untuk membayar lebih dan menggunakan pengaruh kita untuk keuntungan mereka."

Haley mengatakan bahwa AS akan menempatkan kedutaan besarnya di Yerusalem tanpa menghiraukan pemungutan suara.

"Itulah yang orang Amerika ingin kita lakukan dan itu adalah hal yang benar untuk dilakukan," kata Haley. "Pemungutan suara ini akan membuat perbedaan bagaimana orang Amerika melihat PBB," katanya. "Dan suara ini akan diingat."

Ucapan Haley menyusul sebuah ancaman dari Trump sendiri, yang menyebutkan suara PBB pada sebuah pertemuan Kabinet pada hari Rabu. "Kami melihat suara itu," kata Presiden. "Biarkan mereka memilih melawan kita, kita akan menghemat banyak. Kami tidak peduli." best profit

Beberapa negara tampak ketakutan, karena bangsa demi negara mengecam AS pada sesi darurat Majelis Umum PBB, yang mengecam keputusan Yerusalem sebagai tindakan ilegal, tidak stabil, dan melanggar hukum internasional.

Sikap Haley juga memicu tweet berapi-api dari John Brennan, yang menjabat sebagai direktur CIA di bawah Presiden Obama: "Trump Admin mengancam untuk membalas terhadap negara-negara yang menjalankan hak berdaulat di PBB untuk menentang posisi AS di Yerusalem tidak dapat dipungkiri. Pertunjukan @realDonaldTrump mengharapkan kesetiaan buta dan kepatuhan dari semua orang-kualitas biasanya ditemukan pada orang-orang otonom yang narsis dan pendendam. "

AS bergabung dalam "tidak" pemungutan suara oleh Israel dan membunuh negara-negara kecil, termasuk Mikronesia, Nauru, Togo dan Tonga, Palau, Kepulauan Marshall, Guatemala dan Honduras.

Abstain lainnya termasuk Republik Ceko, Polandia, Hungaria, Kroasia dan Sudan Selatan.
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengucapkan terima kasih kepada Trump dan negara-negara yang abstain dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan tak lama setelah pemungutan suara.

"Israel menolak keputusan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan, pada saat yang sama, kami menunjukkan rasa terima kasih kepada sejumlah besar negara yang tidak mengikuti resolusi ini," kata Netanyahu. "Israel mengucapkan terima kasih kepada Presiden Trump atas pendiriannya yang tegas atas Yerusalem dan terima kasih kepada negara-negara lain yang memilih bersama Israel, bersama dengan kebenaran." best profit

Sebagai akibatnya, kantor Haley mengatakan bahwa dukungan yang AS lakukan dihitung sebagai kemenangan, menunjukkan bahwa sembilan negara menolak, 35 negara abstain, dan 21 lainnya tidak hadir.

"Sementara resolusi tersebut disahkan, pemungutan suara tersebut menceritakan sebuah cerita yang berbeda," kata seorang juru bicara misi AS. "Sudah jelas bahwa banyak negara memprioritaskan hubungan mereka dengan Amerika Serikat karena usaha yang tidak produktif untuk mengisolasi kita karena sebuah keputusan yang menjadi hak kedaulatan kita untuk dibuat."

Sebelum pemungutan suara, setidaknya satu pemimpin dunia meluangkan waktu untuk memanggil Trump secara langsung.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, seorang pemimpin bergaya dunia Muslim yang lebih besar, mengecam Presiden dalam sebuah pidato di Ankara pada hari Kamis.

"Tuan Trump, Anda tidak bisa membeli kehendak bebas demokratis Turki dengan dolar Anda, keputusan kami jelas," Erdogan bergemuruh.

"Apa tempat lahirnya demokrasi," kata Erdogan. "Mereka mencari orang yang bisa mereka beli dengan uang mereka." Dan dia mengeluarkan seruan kepada para pemimpin dunia lainnya, dengan mengatakan, "Jangan, demi beberapa dolar, lepaskan kehendak bebas demokrasi Anda."

Juru bicara Departemen Luar Negeri Heather Nauert mengatakan AS akan "mengeksplorasi berbagai opsi" setelah pemungutan suara PBB. Nauert mengatakan Gedung Putih dan NSC mengatakan kepada Departemen Luar Negeri pada hari Kamis sore bahwa "tim kebijakan luar negeri Presiden telah diberdayakan untuk mengeksplorasi berbagai pilihan yang akan dilakukan dengan negara lain, namun tidak ada keputusan yang dibuat." best profit

Nauert juga mengatakan, "Pemilu PBB benar-benar bukan satu-satunya faktor yang akan dipertimbangkan pemerintah dalam menangani hubungan luar negeri kita."

Namun setidaknya satu analis PBB mengatakan bahwa ancaman AS terhadap pendanaan memiliki elemen teater politik mengenai mereka, mencatat bahwa sulit bagi AS untuk menarik dukungan dari negara-negara seperti Yaman, Pakistan atau Afghanistan, dan bahwa ancaman tersebut tidak mungkin untuk bergoyang suara.

Pada isu-isu yang berkaitan dengan orang-orang Palestina, AS dan Israel selalu menemukan diri mereka minoritas, atau dengan segelintir teman lain seperti Kepulauan Marshall dalam menghadapi mayoritas besar di Majelis Umum, kata Richard Gowan, sebuah badan PBB yang berbasis di New York ahli di Dewan Hubungan Luar Negeri Eropa.

Dan terlepas dari ancaman Trump, "Ada keamanan dalam jumlah untuk sebagian besar anggota PBB," kata Gowan.

"Negara-negara yang lebih kecil, negara-negara miskin mungkin sedikit gugup saat mendengar retorika Presiden," kata Gowan, "tetapi mereka juga akan mendapatkan kepercayaan bahwa semua anggota besar blok Arab cukup dijamin untuk memilih terhadap posisi AS, seperti dan juga orang-orang Eropa.

Pejabat AS mengatakan keputusan untuk mengakui Yerusalem dan memindahkan kedutaan AS di sana dari Tel Aviv mencerminkan kenyataan mendasar. Tempat duduk pemerintah Israel berada di Yerusalem, kata pejabat AS yang menambahkan bahwa keputusan mereka tidak menimbulkan resolusi akhir konflik antara Israel dan Palestina, atau pada nasib tempat-tempat suci dari tiga agama terbesar di dunia.

Nasib Yerusalem begitu penuh, bagaimanapun, bahwa ini dianggap sebagai status "final", hanya untuk diputuskan pada akhir perundingan perdamaian Israel-Palestina. Tidak ada negara yang mendasarkan misi diplomatik mereka di Yerusalem sebagai hasilnya.

Selain Israel, tidak satupun sekutu terdekat AS berbicara sebelum pemungutan suara. "Tidak ada resolusi Majelis Umum yang akan mengusir kita dari Yerusalem," kata Duta Besar Israel untuk PBB, Danny Danon. "Amerika Serikat hanya menyatakan sebuah fakta, mereka secara resmi menyatakan apa yang selalu benar, Yerusalem selalu ada dan akan selalu menjadi ibu kota Israel." best profit

"Mereka yang mendukung resolusi ini seperti boneka," kata Danon, "boneka yang dikendalikan oleh senar master Palestina Anda."

Jika tidak, pembicara setelah pembicara di PBB menekankan isolasi AS, dengan perwakilan Palestina yang menyatakan bahwa keputusan tersebut menghancurkan kemampuan Washington untuk bertindak sebagai mediator dalam perundingan damai dan meninggalkannya dengan sedikit sekutu di sisinya.

"Apa keputusan ini?" tanya Duta Besar Riyad Mansour. "Ini melayani pemerintah Israel dalam melaksanakan rencana kolonialnya. Ini melayani kekuatan ekstremisme ... Apakah Amerika Serikat tidak heran mengapa hal itu terisolasi," Mansour bertanya, "dan mengapa sekutu terdekatnya tidak bisa menutup mata. Keputusan ini? "

"Dunia tidak dijual," kata perwakilan Venezuela untuk PBB, Samuel Moncada Acosta, "dan ancaman Anda membahayakan perdamaian global."

"Keputusan ini merupakan serangan yang keterlaluan terhadap semua nilai universal," kata Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu. "Ini adalah intimidasi," katanya tentang pendekatan AS. "Kami tidak akan diintimidasi." Dan berbicara langsung dengan AS, dia menambahkan, "Anda bisa menjadi kuat, tapi ini tidak membuat Anda benar."

Maleeha Lodi, perwakilan Pakistan untuk PBB, mengatakan, "kami menyesali dan menolak" keputusan tersebut. "Kita harus menjunjung tinggi norma-norma yang lazim dan dihormati, baik legal maupun moral," katanya. Dunia "tidak dapat dan tidak akan terlibat dalam aktivitas ilegal apapun."

Turki mensponsori bersama Yaman rancangan resolusi yang menyerukan agar semua negara menahan diri untuk tidak mendirikan misi diplomatik di Yerusalem. Setiap keputusan yang mengubah karakter, status atau komposisi demografis Yerusalem seharusnya "tidak memiliki efek hukum, tidak sah dan tidak berlaku lagi dan harus dibatalkan sesuai dengan resolusi Dewan Keamanan yang relevan," bunyinya.

Beberapa penghitungan suara klaim Haley bahwa keputusan untuk memindahkan kedutaan tersebut mencerminkan kehendak rakyat AS. Jajak pendapat yang diterbitkan oleh University of Maryland Critical Issues yang dirilis pada 1 Desember menemukan bahwa 63% orang Amerika menentang memindahkan kedutaan ke Yerusalem, termasuk 44% dari anggota Partai Republik. Pollsters menanyai 2.000 orang dan memiliki margin error sebesar 2,19%.

Sebuah jajak pendapat Monmouth University 13 Desember yang menemukan Trump pada peringkat persetujuan rendah juga menemukan bahwa 39% orang Amerika berpikir bahwa memindahkan kedutaan ke Yerusalem adalah ide yang buruk, sementara hanya 23% yang mengira itu adalah ide yang bagus. Sebanyak 51% responden mengatakan akan menyebabkan ketidakstabilan regional yang lebih besar, sementara 10% mengatakan akan membuat kawasan ini lebih stabil. best profit

Sumber : CNN