PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Tuesday, 28 November 2017

Bestprofit | Trump pada peluncuran rudal Korea Utara: 'Kami akan menjaganya'

Bestprofit (29/11) - Korea Utara mengeluarkan tantangan langsung kepada Presiden Donald Trump dengan meluncurkan rudal ICBM yang oleh Menteri Pertahanan James Mattis mengatakan bahwa pihaknya memiliki kemampuan untuk memukul "di mana-mana di dunia ini."

Pyongyang mengecam sebuah rudal yang terbang lebih tinggi dan lebih jauh daripada tes masa lalu, meskipun ada peringatan berulang kali dari Trump, yang mengatakan bahwa dia akan melawan negara asia utara yang terisolasi dengan "api dan kemarahan" jika mengancam AS.

Beberapa jam setelah peluncuran, Trump terdengar lebih terkendali, mengatakan kepada wartawan Selasa di Gedung Putih bahwa AS "akan menangani" situasinya. "Kami akan mengurusnya," kata Presiden, menambahkan bahwa Korea Utara "adalah situasi yang akan kita tangani."

Mattis, yang bersama Trump di Ruang Roosevelt Gedung Putih, menjelaskan betapa sulitnya situasi itu. Uji coba rudal tersebut, kata dia, "lebih tinggi, terus terang, daripada tembakan sebelumnya yang mereka ambil" dan menunjukkan bahwa pemimpin Korea Utara Kim Jong Un sekarang memiliki kemampuan untuk memukul "di mana-mana di dunia pada dasarnya."

"Intinya, ini adalah upaya lanjutan untuk membangun ancaman - ancaman rudal balistik yang membahayakan perdamaian dunia, perdamaian regional dan tentunya Amerika Serikat," Mattis menyimpulkan. bestprofit

Sekretaris Negara Rex Tillerson mengecam keras peluncuran tersebut dan menyerukan tekanan internasional terhadap Pyongyang, yang mengatakan bahwa AS "tetap berkomitmen untuk menemukan jalan damai menuju denuklirisasi." Tapi dia menambahkan peringatan terselubung ringan tentang kesabaran AS yang terbatas.

"Pilihan diplomatik tetap bertahan dan terbuka, untuk saat ini," kata Tillerson.

Senator Lindsey Graham, seorang Republikan Carolina Selatan yang duduk di Komite Angkatan Bersenjata, mengatakan kepada CNW Wolf Blitzer bahwa, "Jika kita harus berperang untuk menghentikan ini, kita akan melakukannya. Jika ada perang dengan Korea Utara, itu karena Utara Korea membawanya pada dirinya sendiri, dan kita menuju pada sebuah perang jika semuanya tidak berubah. "

Sebelum peluncuran hari ini, anggota parlemen di kedua sisi lorong telah memperingatkan konsekuensi yang menghancurkan jika AS mengambil tindakan militer melawan Korea Utara. Pyongyang bisa memadamkan Seoul dengan rentetan senjata konvensional, menempatkan jutaan warga Korea Selatan dan lebih dari 28.000 tentara AS ditempatkan di sana dalam kisaran target yang mudah.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, yang berbicara dari Tokyo, mengeluarkan sebuah peringatan tersendiri. Peluncuran rudal terbaru, katanya, "secara signifikan merongrong tekad kuat resolusi damai masyarakat internasional atas masalah ini." bestprofit

Diplomasi internasional dengan cepat menendang gigi yang tinggi, dengan Duta Besar AS untuk PBB Nikki Haley meminta sebuah pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB dengan rekan-rekannya dari Korea Selatan dan Jepang. Pertemuan itu dijadwalkan berlangsung Rabu sore.

Sementara itu, Tillerson mengumumkan bahwa AS dan Kanada akan mengadakan sebuah pertemuan dengan negara-negara yang menyumbangkan kekuatan militer kepada Komando PBB yang mendukung Korea Selatan untuk membahas "bagaimana masyarakat global dapat melawan ancaman Korut terhadap perdamaian internasional."

Selama beberapa dekade, beberapa administrasi AS dan koalisi internasional telah mencoba dan gagal untuk mengekang program nuklir Pyongyang, apakah mereka telah menggunakan wortel atau tongkat. Terkadang, Korea Utara telah mengambil wortel - bantuan dan akses yang lebih besar ke sistem internasional - dan masih melanjutkan programnya. Sanksi, putaran terakhir yang diumumkan AS pada 22 November, tampaknya telah membuat sedikit perbedaan dalam membatasi tekad Korea Utara untuk mendapatkan senjata nuklir dan sarana untuk membebaskan mereka.

Juru bicara Pentagon Kolonel Rob Manning mengatakan kepada wartawan bahwa rudal tersebut "diluncurkan dari Sain Ni, Korea Utara, dan menempuh perjalanan sekitar 1.000 kilometer sebelum menceburkan diri di Laut Jepang, di dalam Zona Pengecualian Ekonomi Jepang."

"Perintah Pertahanan Luar Angkasa Amerika Utara (NORAD) menentukan peluncuran rudal dari Korea Utara tidak menimbulkan ancaman bagi Amerika Utara, wilayah atau sekutu kita," Manning menambahkan.

Meski begitu, David Wright dari Union of Concerned Scientists mengatakan bahwa jika rudal itu tidak dilempar ke langit dan terbang ke jalur standar, pesawat tersebut bisa melaju sejauh 13.000 kilometer atau 8.100 mil. "Rudal semacam itu akan memiliki jangkauan yang lebih dari cukup untuk mencapai Washington, DC, dan sebenarnya ada bagian dari daratan Amerika Serikat," kata Wright dalam sebuah pernyataan, meskipun ia mencatat bahwa rentang tersebut mungkin tidak akan mungkin terjadi jika rudal dipasang. dengan hulu ledak nuklir yang berat.

Namun, pejabat manajemen darurat Hawaii dan Gubernur David Ige telah membahas tes pertama sirene "serangan peringatan" sejak Perang Dingin sehubungan dengan ancaman kemungkinan serangan nuklir. Tes bulanan akan dimulai Jumat.

Keamanan / Kantor Pertahanan Sipil Homeland Kenya dipasang di Facebook bahwa mereka telah diberitahu bahwa Korea Utara "melakukan peluncuran rudal balistik" namun mengatakan bahwa tidak ada ancaman langsung ke Guam atau Marianas. bestprofit

Namun Pusat Studi Internasional dan Strategis, yang memantau secara ketat peluncuran Korea Utara melalui inisiatif Beyond Parallel-nya, mengatakan data historis menunjukkan bahwa Pyongyang diperkirakan akan melakukan pengujian pada paruh pertama tahun 2018.
Korea Selatan mendemonstrasikan beberapa upayanya untuk mempersiapkan permusuhan Korea Utara pada hari Selasa. Kepala Staf Gabungan negara tersebut mengatakan bahwa militer Korea Selatan telah melakukan "latihan pemogokan rudal presisi" beberapa menit setelah peluncuran Korea Utara.

Serangan rudal presisi tersebut sesuai dengan jarak tempuh rudal Korea Utara dan mendarat di perairan lepas pantai timur Korea Selatan.

Intinya, Mattis mengatakan kepada wartawan di Washington, "untuk memastikan Korea Utara mengerti bahwa mereka dapat diserang oleh sekutu kita."

Adam Mount, seorang rekan senior Federasi Ilmuwan Amerika yang sebelumnya bekerja sebagai rekan senior di Center for American Progress, mengatakan bahwa tujuan Korea Selatan adalah untuk menunjukkan ke Utara bahwa "ia memiliki kemampuan untuk menyerang peluncur rudal seluler Korea Utara atau target kepemimpinan. "

"Ini adalah respons terukur dan terarah namun juga mengingatkan bahwa semenanjung itu tetap pada peringatan pemicu rambut," katanya kepada CNN. "Dalam situasi ini, provokasi atau bahkan kesalahan bisa dengan cepat meningkat tak terkendali."

Sekretaris pers Gedung Putih Sarah Sanders mengatakan di Twitter bahwa Trump "diberi pengarahan, sementara rudal masih di udara, mengenai situasi di Korea Utara."

Rudal tersebut diluncurkan dari bagian barat Korea Utara dan kemungkinan akan mendarat di Zona Ekonomi Eksklusif Jepang setelah terbang selama sekitar 50 menit, menurut Masaki Hikida, petugas hubungan masyarakat di Kementerian Pertahanan Jepang. bestprofit
Waktu penerbangan 50 menit akan menyarankan bahwa ini adalah tes ICBM utama "mungkin dalam pengaturan operasional" dan harus "melumpuhkan pejabat AS dari pemikiran display militer, sanksi, atau ancaman yang menghalangi tes Korea Utara," menurut Mount.

"Tes hari ini membuktikan bahwa Pyongyang masih dapat mengujinya sesuka hati," katanya kepada CNN, menambahkan bahwa pihaknya juga menunjukkan bahwa administrasi Trump "harus serius dalam mencegah uji coba nuklir di atmosfer."

Menteri Luar Negeri Korea Utara Ri Yong Ho telah mengisyaratkan pada bulan September bahwa Pyongyang dapat melakukan uji coba nuklir di atmosfer di Samudera Pasifik, mungkin dengan memasang hulu ledak di atas rudal atau menjatuhkannya dari pesawat terbang.

Pejabat pertahanan dan intelijen AS telah semakin bingung mengapa Kim tidak menguji rudal balistik sejak September.

Korea Utara telah meluncurkan rudal pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2017, menguji dua pada bulan Juli yang juga menunjukkan jangkauan antarbenua.

Sebelum tes hari Rabu, Korea Utara telah menembakkan 22 rudal tanpa hulu ledak aktif selama 15 tes sejak Februari. Pejabat AS mengatakan Korea Utara terus mengembangkan rudal, bahan bakar roket dan mesinnya, serta sistem penargetan dan panduan.
AS yakin Pyongyang mungkin dapat menempatkan sebuah hulu ledak mini di sebuah rudal sekitar tahun 2018 - memberikan kemampuan teoritis untuk meluncurkan rudal dengan hulu ledak di atas kapal yang bisa mencapai AS.

Saat ini sedang menguji versi ICBM yang lebih maju, seorang pejabat AS mengatakan kepada CNN awal bulan ini. bestprofit

Sumber : CNN