PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Thursday, 2 November 2017

Bestprofit | Trump berselisih dengan host saat ia memulai tur Asia yang luas

Bestprofit (3/11) - Presiden AS Donald Trump mungkin akan menantikan perjalanan Asia yang akan datang sebagai momen istirahat dari perselisihan domestik, namun dia akan menghadapi tantangan unik baru di seluruh Pasifik, kata para analis.

Setelah berhenti di Hawaii, Trump berkunjung ke Asia untuk bertemu dengan para pemimpin China, Korea Selatan dan Jepang, tiga negara paling berpengaruh di kawasan ini.

Dia kemudian akan menghadiri pertemuan puncak Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) di kota pesisir Vietnam, Da Nang, sebelum menuju ke ibukota Filipina Manila untuk pertemuan dengan Asosiasi Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN).

Dengan isu-isu seperti Korea Utara dan kesepakatan perdagangan pengecoran di balik Kemitraan Trans-Pasifik yang gagal (TPP), perjalanan tersebut akan menjadi ujian atas kesepakatan Trump - dan keterampilan diplomatik.

Dia datang ke wilayah tersebut dengan kekuasaan China, pemimpinnya berjemur di tengah kongres partai yang sukses, dan ambisinya untuk dominasi regional-jika tidak global. Pemimpin Jepang, Shinzo Abe, juga mengambil mandat yang lebih kuat menyusul pemilihan jitu yang menentukan.

Kekuatan yang lebih kecil seperti Vietnam dan Filipina akan melihat apakah Washington mendinginkan dukungannya untuk wilayah tersebut dengan Amerika yang beralih ke dalam di bawah Trump.

Persepsi akan menjadi penanda keberhasilan perjalanan, tidak hanya bagi Trump tapi juga bagi tuan rumahnya. bestprofit

"Pemerintah China akan ingin memastikan bahwa Xi terlihat percaya diri dan seperti pemimpin sebuah kekuatan besar, tepat setelah kongres ke-19 mereka," kata Ming Wan, seorang profesor di Sekolah Schar tentang Kebijakan dan Pemerintahan George Mason University, dan seorang ahli pada hubungan internasional Asia Timur.

Dia mengatakan Xi akan "memperlakukan Trump hampir seperti seorang kaisar," dengan sebuah resepsi yang mewah dan memberi wajah.

"Mereka pada dasarnya akan membuat Trump bahagia - itu akan menguntungkan China."
Namun, negara yang akan menjadi pusat segala sesuatu yang Trump katakan dan lakukan adalah yang bahkan tidak dia kunjungi: Korea Utara.

"Sebelum (dia terpilih), semua orang mengira dia memiliki 'kebijakan China yang tangguh', tapi sekarang telah dilempar keluar. Perjalanan ini akan fokus 90% ke Korea Utara, 10% untuk perdagangan," kata Harry Kazianis, Direktur Studi Pertahanan di Pusat Minat Nasional.

Trump telah membuat Korea Utara dan terus mengejar senjata nuklirnya, kebijakan luar negeri "bumper sticker" -nya, kata Kazianis, namun retorika dan ancaman kerasnya telah mengejutkan sekutu AS di Asia.

Lindsey Ford, Direktur Urusan Politik-Keamanan untuk Institut Kebijakan Masyarakat Asia, mengatakan bahwa para pemain di kawasan tersebut akan mengawasi pidato dan ucapan lainnya dengan hati-hati untuk mendapatkan tanda-tanda bahwa dia berada dalam posisi terkunci dengan anggota kabinetnya sendiri, termasuk Sekretaris Negara Rex Tillerson dan Sekretaris Pertahanan James Mattis, yang telah menganjurkan pendekatan diplomatik yang lebih lemah. bestprofit

"Skenario terbaik dalam situasi ini adalah Anda memiliki rekan-rekan asing yang berpikir bahwa mereka tidak perlu khawatir karena presiden tersebut tidak mencerminkan kebijakan AS," katanya. "Saya tidak tahu apakah itu hasil bagus bagi AS."

Kunjungan tersebut dapat memberi China kesempatan untuk "menjadi orang dewasa di dalam ruangan," terutama jika Pyongyang memutuskan untuk merusak partai tersebut dengan rudal profil tinggi atau uji coba nuklir dan Trump bereaksi dengan bahasa yang dipanaskan yang sejauh ini menandai pendekatan sendiri terhadap ancaman Korea.
Berurusan dengan mitra AS yang cacat di TPP, kesepakatan perdagangan yang dia lakukan sebagai salah satu tindakan pertamanya sebagai presiden, akan menjadi "sedikit tantangan bagi Trump," kata Kazianis.

Pendahulunya membuat pivot ke Asia menjadi papan utama masa kepresidenannya, dan TPP adalah "permata mahkota," katanya. bestprofit

Sementara Trump telah menyerahkan panggung ke China, yang mendorong rencana infrastruktur "Belt and Road" ambisiusnya.

"Abe merasa Trump membuat kesalahan besar saat menarik steker TPP," kata Jeff Kingston, direktur studi Asia di Temple University di Jepang.

Perjanjian 12 negara tersebut dirancang untuk menjadi lebih dari sekedar kesepakatan perdagangan, menjadikan AS sebagai pemain aktif dalam masalah geopolitik Asia-Pasifik, katanya. Sisa 11 penandatangan kesepakatan tersebut sedang mengerjakan kesepakatan penggantian, namun tanpa masuknya AS, kemungkinan akan menjadi bayangan yang asli.
"Trump menarik steker pada keterlibatan Asia, dan menyerahkan kekuatan politik ke China. Trump menginginkan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, namun tidak membeli multilateralisme yang memungkinkan hal ini," katanya.

"Ada kontradiksi besar dalam sikap diplomatiknya."

Sebuah potensi kulit pisang diplomatik bisa hadir dalam bentuk isu kedaulatan Laut Cina Selatan, salah satu isu yang paling diperdebatkan di kawasan ini.

Keteguhan China yang tak tergoyahkan bahwa ia memiliki dominasi sejarah di atas hamparan daerah kaya mineral, rumah bagi beberapa jalur pelayaran tersibuk di dunia, telah membagi tetangga, yang banyak di antaranya telah membantah klaim dengan orang Tionghoa.

Sementara diplomat tertinggi Tillerson telah menegur China atas tindakan provokatifnya di Laut Cina Selatan, Trump tetap diam dalam masalah ini. Pengadu Asia lainnya termasuk Vietnam dan Filipina, kedua negara Trump akan berkunjung.

Jepang akan mencari Trump untuk menegaskan kembali bahwa perjanjian keamanan bersama AS-Jepang mencakup klaimnya terhadap pulau-pulau Senkaku yang disengketakan di Laut China Timur, yang oleh China disebut sebagai pulau Diaoyu.

Namun, analis tidak percaya bahwa Trump akan mengarungi topik sensitif. bestprofit
Sementara Beijing pada akhirnya akan memilih AS untuk mempertahankan keheningan ini, kepemimpinannya akan dipersiapkan, jika Trump didesak untuk membuat sebuah pernyataan kepada media di Korea Selatan atau Jepang, kedua negara yang mendahului kunjungannya ke China dalam kunjungan ini, Kata Wan
Vietnam, perhentian terakhir dari Trump, adalah pemain penting di kawasan ini dan telah mencari hubungan yang lebih hangat dengan Washington.

"Mereka menginginkan hubungan yang lebih dekat dengan AS, dan khawatir China akan mendominasi Laut Cina Selatan dalam lima tahun ke depan," kata Kazianis.

"Vietnam akan menarik semua pemberhentian saat Trump ada di sana. Carilah orang Vietnam untuk mengatakan, 'kami mencoba untuk memperbaiki defisit perdagangan, kami mencari administrasi Trump untuk menunjukkan kepemimpinan (regional).' Kalau tidak, mereka mungkin akan hangat ke China. "

Wan mengatakan bahwa hilangnya TPP adalah "pukulan besar" bagi negara Asia Tenggara dan bahwa Hanoi akan berusaha memperbaiki pagar, sambil berusaha menjaga hubungan mereka dengan China, yang telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

"Saya mengharapkan mereka untuk memperkuat hubungan dengan AS, dan akan ... mengadakan pertunjukan besar untuknya. Tapi mereka mungkin juga cukup gugup, mereka juga tidak ingin menyinggung China. tetangga."

Tim Trump telah mengumumkan keputusannya untuk melewatkan KTT Asia Timur, sebuah pertemuan regional yang mengikuti pertemuan ASEAN di Manila pada akhir kunjungannya.

Pilihan untuk melewatkannya, meski "hubungan hangatnya" dengan orang kuat Filipina Rodrigo Duterte "mengerikan, cukup jujur," kata Kazianis.

"Untuk tidak pergi (ke puncak Asia Timur) adalah sebuah kesalahan besar. Semua ibu kota Asia ini, yang mencari kepemimpinan AS, dengan pemerintahan ini, dengan retorika yang keras selama kampanye, mereka semua ingin tahu di mana (Trump ) administrasi berdiri
"Baginya bukan tanda hitam dan yang tidak mudah dihapus." bestprofit

Sumber : CNN