PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Thursday, 23 November 2017

Bestprofit | Angkatan Laut AS membentang terlalu jauh?

Bestprofit (24/11) - Itu adalah tampilan satu kali dalam satu dekade dari senjata Amerika.
Tiga kapal induk Angkatan Laut AS - kapal perang terbesar dan paling canggih dalam sejarah - berkumpul di Semenanjung Korea, dalam sebuah langkah yang dijadwalkan bertepatan dengan kunjungan resmi Presiden AS Donald Trump ke wilayah tersebut.

Namun, di balik demonstrasi kekuatan dramatis, muncul pertanyaan mengenai apakah Angkatan Laut AS menghadapi tantangan yang dihadapi di Pasifik - baik dari Korea Utara yang memiliki senjata nuklir dan China yang menguat - pada saat pemimpin puncaknya Mengakui kekurangan uang, tenaga kerja dan senjata untuk menjamin kesuksesan. Dan ketika sebuah skandal korupsi besar-besaran mengancam jajaran puluhan perwira tinggi.
Latihan tiga kapal induk, yang dilakukan pada awal November dengan kapal perang Korea Selatan dan Jepang, hanyalah satu dari sekitar 160 latihan multilateral dan bilateral yang dilakukan tahun ini di wilayah operasi yang diawasi oleh Armada ke-7 Angkatan Laut, kata juru bicara Angkatan Laut kepada CNN. Itu sekitar satu latihan setiap dua hari.

Dan tempo operasinya tidak melambat.

Hanya dua hari setelah tiga kapal induk - ASS Ronald Reagan, USS Theodore Roosevelt dan USS Nimitz, dan kelompok pemogokan multi-kapal mereka - membungkus empat hari pertandingan perang di luar Korea, AS Ronald Reagan, dengan sayap udara dan tiga kapal perusak rudal yang dipandu, memulai latihan 10 hari dengan unit angkatan laut Jepang di lepas pantai Okinawa.

Sementara latihan AS dimaksudkan untuk meyakinkan sekutu Asia dan untuk menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un bahwa Amerika Serikat tidak akan diintimidasi oleh pengujian Pyongyang terhadap senjata nuklir dan rudal balistik, gerakan tersebut juga menyoroti kekhawatiran bahwa Kaki ke 7 juga diregangkan. tipis.

Jumlah operasi di Pasifik telah suram tahun ini.

Dua kapal perusak rudal AS, USS Fitzgerald dan USS John S McCain, mengalami tabrakan dengan kapal dagang, menyebabkan 17 pelaut AS tewas dan dua kapal perang tersebut membutuhkan uang jutaan dolar dalam perbaikan.

Kecelakaan, di luar Jepang dan Singapura masing-masing, juga membuat Angkatan Laut bertanya-tanya bagaimana dua kapal paling canggih di lautan bahkan tidak bisa menavigasi jalur pelayaran yang padat.

Secara total, Armada ke-7 telah mencatat lima insiden non-tempur utama pada tahun 2017 yang melibatkan kapal-kapal dan dua tambahan yang melibatkan pesawat terbang, termasuk kecelakaan pesawat di Filipina yang membawa personil ke Reagan.

Laporan Kantor Akuntabilitas Pemerintah AS dari bulan September memperingatkan penyebaran kapal AS yang berbasis di Jepang - karena baik Fitzgerald maupun McCain pada saat tabrakan mereka - sering mengakibatkan persyaratan pelatihan utama terbengkalai karena tuntutan tugas operasional. , sesuatu yang digambarkan sebagai "masalah".

Tanpa waktu pelatihan, "atrofi keterampilan yang mudah rusak," kata Carl Schuster, seorang profesor Hawaii Pacific University yang menghabiskan 10 tahun "mengendarai" kapal perang AS.

"Perintah militer seperti tim sepak bola, Anda selalu harus berlatih," tambah Schuster. bestprofit

Muncul di hadapan Komite Bersenjata Rumah Tangga sebagai bagian dari penyelidikan terhadap serangkaian kecelakaan fatal dan tabrakan di laut, perwira Angkatan Laut No. 2, Wakil Kepala Operasi Angkatan Laut Adm William Moran, mengatakan bahwa Angkatan Laut berusaha melakukan terlalu banyak dengan terlalu sedikit.

"Kami terus memiliki masalah pasokan-dan-permintaan yang menempatkan tekanan berat pada kekuatan," kata Moran.

"Semua ini berujung pada anggapan ini bahwa kita tidak cukup besar untuk melakukan semua hal yang harus dilakukan," Moran menambahkan. "Dan budaya kita adalah, 'kita akan menyelesaikannya,' karena itulah yang Angkatan Laut adalah segalanya. Dan terkadang budaya kita bekerja melawan kita."

Ini adalah pendapat yang dibagikan di seluruh angkatan laut, di mana frustrasi meningkat seiring dengan meningkatnya tuntutan operasional yang ditempatkan pada Armada ke-7.
Dalam sebuah kesaksian yang disampaikan ke Kongres pada bulan September, John Pendleton, direktur kemampuan dan manajemen pertahanan di Government Accountability Office (GAO), mengatakan bahwa Angkatan Laut beroperasi atas apa yang oleh orang-orang dalam layanan tersebut disebut pendekatan 'kereta pada pinggiran'.

Itu berarti kapal tidak memiliki waktu pelatihan khusus namun sesuai dengan apa pun yang mereka bisa memasuki misi, kata Pendleton.

Kru yang kelelahan dapat membuat keputusan yang buruk. Seperti yang ditunjukkan Schuster, dalam kasus tabrakan Fitzgerald, petugas yang berjaga tidak membangunkan kapten yang sedang tidur saat kapal perang masuk ke dalam jangkauan kapal dagang.
"Mereka sangat berpuas diri atau ceroboh di luar deskripsi," kata Schuster.

Angkatan Laut telah meluncurkan beberapa penyelidikan, jeda keamanan, dan ulasan setelah kecelakaan baru-baru ini.

Dalam sebuah penampilan di sidang Komite Armed Services House pada bulan September, Sekretaris Angkatan Laut Richard Spencer mengatakan bahwa ulasan tersebut akan mencakup sebuah kepala operasi angkatan laut yang dipimpin "tinjauan komprehensif" yang akan "melihat situasi taktis dan operasional" juga sebagai "tinjauan kesiapan strategis" departemen yang menurutnya akan melibatkan "tim independen yang terdiri dari pakar militer dan industri yang akan mencari dan memeriksa akar permasalahan, akuntabilitas, masalah sistemik jangka panjang, dan kemudian memberikan wawasan perbaikan."

"Kami segera melakukan tindakan korektif untuk memastikan kita memenuhi standar pelatihan dan kesiapan material untuk mencegah kecelakaan lain," kata Richardson.

Angkatan Laut juga telah mengambil beberapa tindakan personil, termasuk memecat komandan Fitzgerald dan McCain, beberapa perwira senior lainnya, serta komandan Armada ke-7, Wakil Adm Joseph Aucoin, pertama kalinya seorang komandan armada dibebaskan dari tugas dalam sejarah Angkatan Laut Amerika Serikat.

Aucoin, yang telah menjadi komandan armada sejak September 2015, dipecat "karena kehilangan kepercayaan pada kemampuannya untuk memerintah."

Laporan internal Angkatan Laut mengenai tabrakan Fitzgerald dan McCain, yang dilepaskan pada awal November, mengatakan bahwa pemotongan untuk memenuhi permintaan pada kapal Armada ke 7 telah menjadi norma. bestprofit

"Risiko yang diambil di Pasifik Barat diakumulasikan dari waktu ke waktu, dan dengan begitu berbahaya," kata laporan tersebut. "Lingkungan dinamis dinormalisasi ke titik di mana individu dan kelompok individu tidak dapat lagi menyadari bahwa proses yang ada untuk mengidentifikasi dan menilai kesiapan tidak lagi bekerja di tingkat kapal dan kantor pusat."

Survei pelaut di kapal penjelajah peluru kendali rudal USS Shiloh yang dilakukan antara bulan Juni 2015 dan Agustus tahun ini menunjukkan masalah moral yang parah.

Seorang pelaut menggambarkan bahwa kapal tersebut berada di atas kapal karena berada di "penjara terapung," menurut survei yang diperoleh melalui Undang-Undang Kebebasan Informasi oleh Navy Times.

Tanggapan survei, yang masuk ke dalam ratusan halaman dan mencantumkan berbagai keluhan, termasuk pemikiran dan keputusasaan untuk bunuh diri, juga menunjukkan bahwa pelaut junior khawatir menerima hukuman keras dari komandan Shiloh, Kapten Adam M. Aycoc, termasuk ditempatkan di brig dan diberi makan hanya "roti dan air."

"Bahkan supir taksi di pangkalan tahu kita karena 'USS Bread and Water,'" kata satu responden survei.

Komandan tertinggi mengakui Angkatan Laut mungkin terlalu banyak meminta pelaut, kapal dan pesawat terbangnya.

Bersaksi di depan Komite Armed Services House awal bulan ini, Wakil Adm Mike Shoemaker, komandan angkatan udara angkatan laut AS, merinci masa-masa luar biasa Angkatan Laut sekarang harus pergi untuk mengirim kelompok pembawa udara lengkap ke laut, karena stok yang rendah peralatan kerja - termasuk jet tempur dan personil terlatih. bestprofit

"Untuk mendapatkan Carl Vinson, Nimitz dan Theodore Roosevelt siap untuk ditempatkan pada bulan Januari, Juni dan Oktober tahun ini, dan melengkapi sayap pesawat yang mereka emban dengan jumlah jet misi yang dibutuhkan, 94 pejuang pemogokan harus dipindahkan, ke dan dari depot pemeliharaan, atau antara skuadron F-18 di kedua pantai, "kata Shoemaker.

Pada bulan September, Moran mengatakan bahwa ratusan bagian telah dicabut dari beberapa F / A-18 dan digunakan pada orang lain untuk memulai skuadron tempur berbasis carrier.

Seorang pembantu kongres mengatakan kepada CNN bahwa harus melakukan perombakan 94 pejuang untuk melengkapi tiga operator adalah "gila."

Masalahnya juga secara langsung mempengaruhi pelaut dan pilot di atas kapal-kapal tersebut karena Angkatan Laut dipaksa untuk mengisi kesenjangan dalam skuadron yang mengerahkan dan tiga kapal dengan sementara menugaskan lebih dari 300 pelaut atau memperluas penempatan mereka melampaui jarak normal, kata Shoemaker.

Langkah seperti itu, yang oleh Shoemaker disebut sebagai "permainan tempur pemogokan" pemogokan, melukai semangat, yang berarti personil tidak mendaftar untuk memperpanjang karir Angkatan Laut mereka, membiarkan posisi terbuka dan masa pelatihan dan pengalaman terbuang sia-sia.

Senator John McCain, ketua Komite Bersenjata Senat, memuji Angkatan Laut karena melakukan latihan dengan tiga operator di dekat Semenanjung Korea namun juga menyoroti beberapa kekurangan yang mengganggu layanan tersebut.

"Terlalu sering latihan seperti ini, yang penting untuk mempertahankan kemampuan taktis, dikorbankan karena operasi dengan prioritas lebih tinggi, penundaan perawatan, atau kendala fiskal," McCain mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis.

"Sementara latihan ini menggembirakan, kenyataannya tetap bahwa Angkatan Laut kita kekurangan dana, terlalu banyak tugas, dan terlalu kecil," katanya.

Komandan angkatan laut sebelumnya telah memperingatkan bahwa tahun-tahun pemotongan belanja telah membatasi jumlah pesawat terbang dan kapal yang dapat digunakan - sebuah isu yang baru meningkat di tengah meningkatnya permintaan akan kehadiran militer AS.

Untuk Armada ke-7 Angkatan Laut - armada nomor armada Angkatan Laut terbesar - yang berarti tetap waspada terhadap provokasi Korea Utara, termasuk membawa kapal siap yang bisa menembak jatuh rudal balistik yang menuju ke Jepang, Guam atau bahkan daratan Amerika Serikat. Kapal-kapal itu termasuk Fitzgerald, John S McCain dan Shiloh.

Ini juga mencakup kebebasan latihan navigasi di Laut Cina Selatan, di mana pemerintah Beijing telah membangun pulau buatan manusia, memasang benteng untuk memperkuat klaim teritorial, dan menggelar kapal dan pesawat baru yang menantang keunggulan teknologi AS yang telah lama ada.

Dan kemudian ada latihan dengan militer India yang menginginkan bantuan AS dalam meningkatkan kemampuan angkatan lautnya, menyaksikan kapal selam nuklir bersenjata Rusia menyebar dari pelabuhan timur negara itu ke Pasifik, dan membuat seruan dari Australia ke Vietnam untuk menunjukkan bendera AS dan mempertahankan sebuah kehadiran Amerika. bestprofit

Secara total, wilayah operasi Armada ke-7 membentang lebih dari 124 juta kilometer persegi, terbentang dari International Date Line ke perbatasan India-Pakistan; dan dari Kepulauan Kuril di Utara sampai Antartika di selatan.

Sehubungan dengan China, khususnya, baik pemerintah Obama maupun Trump telah mengalihkan pasukannya ke Pasifik dengan jumlah atau kemampuan yang cukup, kata James R. Holmes, profesor strategi di US Naval War College.

"China telah mencapai realisasi akal sehat ini, dan memahami bahwa hal itu dapat menggiling layanan laut lawan hanya dengan bersikap aktif di 'laut dekat', terutama di laut China," kata Holmes. "Memaksakan 'optempo' yang cepat pada lawan Anda, yang berarti menjaganya terus berjalan sepanjang waktu, membungkusnya dari waktu ke waktu. Dan sementara itu yang bukan penyebab langsung kecelakaan tahun ini, hal itu berkontribusi pada kelelahan awak kapal, menebang pada waktu pelatihan, dan dengan demikian memperburuk faktor angkatan laut kami yang dikutip dalam laporan tumbukannya baru-baru ini. "

Sebagai tanggapan, Angkatan Laut memiliki dua pilihan, kata Holmes. "Kita bisa membangun angkatan laut kita sampai pada tingkat di mana ia dapat melakukan semua hal ini tanpa mengenakan kru dan perangkat keras, atau kita dapat 'mengurangi' kekuatan keseimbangan kita ke teater Pasifik."

Holmes menunjukkan bahwa meskipun besar, Armada ke-7 hanya mewakili sebagian dari Angkatan Laut Amerika Serikat. "Jika kita tidak bisa lagi melawan lawan di Atlantik dan Pasifik, maka kita perlu membuat beberapa pilihan sulit tentang di mana menerapkan sebagian besar usaha kita - dan menerima bahwa itu berarti menerima risiko di teater lain."
Masalah operasional Angkatan Laut bisa diatasi, bantah para ahli. Tapi itu tanpa bersaing dengan skandal korupsi terbesar dalam sejarah angkatan laut AS.

Skandal yang sedang berlangsung telah melihat 20 pejabat saat ini dan mantan pejabat Angkatan Laut yang dituntut sejauh ini dalam penyelidikan penipuan dan penyuapan yang membentang di seluruh Asia. bestprofit

Dikenal sebagai apa yang disebut skandal "Fat Leonard", penyelidikan tersebut berpusat pada mantan kontraktor pertahanan Leonard Glenn "Fat Leonard" Francis, yang perusahaannya menyediakan layanan untuk kapal Angkatan Laut termasuk bahan bakar dan kapal tunda.

Sejak penyelidikan dimulai pada tahun 2013, beberapa pejabat Angkatan Laut telah ditangkap dan dituduh menerima uang tunai, pelacur dan semua biaya-dibayar dengan imbalan kapal kemudi ke pelabuhan tempat perusahaan Francis beroperasi. bestprofit
Pada bulan Juni, Michael Brooks, yang bertugas sebagai atase angkatan laut AS di Kedutaan Besar AS di Filipina dari tahun 2006 sampai 2008, dijatuhi hukuman 3,5 tahun penjara setelah mengaku menggunakan pengaruhnya untuk memberi keuntungan kepada Francis sebagai imbalan atas "suap perjalanan dan hiburan biaya, kamar hotel dan layanan pelacur, "kata Departemen Kehakiman.

The Washington Post melaporkan pada awal November bahwa Angkatan Laut sedang mengkaji tindakan 440 personil yang lebih aktif dan pensiunan dalam hubungannya dengan skandal tersebut. Menurut laporan tersebut, enam puluh arus dan mantan laksamana termasuk dalam tinjauan.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan awal bulan ini oleh Stars and Stripes, Kapten Michael Junge, seorang profesor militer di Akademi Angkatan Laut AS, menghubungkan skandal tersebut dengan masalah sistemik yang lebih luas dan lebih sistemik. "Tidak mungkin Anda bisa melakukan banyak hal seperti yang dilakukan Fat Leonard dalam beberapa tahun terakhir di Armada ke-7 dan tidak memengaruhi apa yang telah terjadi," kata Junge. "Anda tidak bisa memisahkannya."

Armada Pasifik AS pertama kali didirikan pada tahun 1907, meskipun dapat melacak asal-usulnya kembali ke formasi Skuadron Pasifik pada tahun 1821. Sejak saat itu, ia telah melihat ukurannya tumbuh sesuai dengan kepentingan strategis keseluruhannya, seperti Asia - dan Asia Timur khususnya - menjadi focal point kebijakan luar negeri AS.

Saat ini armada adalah yang terbesar di dunia, dengan sekitar 200 kapal dan kapal selam, hampir 1.200 pesawat, dan lebih dari 130.000 pelaut dan warga sipil.

Sejak datang ke kantor Presiden Trump telah menetapkan tujuan untuk memperkuat ukuran keseluruhan Angkatan Laut menjadi 355 kapal, naik dari jumlah sekarang 308.
Tapi tujuannya juga berarti menjaga apa yang ada di dalam armada dalam rangka kerja - dan itu bukan tugas yang mudah. bestprofit

Pemeliharaan penundaan saat ini mengesampingkan 11 kapal Angkatan Laut, kata seorang asisten kongres kepada CNN.

Laporan bulan September dari Kantor Akuntabilitas Pemerintah menemukan bahwa fasilitas dan peralatan galangan kapal Angkatan Laut dalam kondisi buruk dengan jaminan pemulihan dan pemeliharaan minimal 12 tahun untuk dibersihkan.

Anggota parlemen sering mengutip kenaikan anggaran yang diimplementasikan oleh Kongres dan Presiden Barack Obama pada 2011, ditambah dengan tingginya permintaan untuk layanan armada, sebagai faktor kunci yang berkontribusi terhadap kurangnya fleksibilitas fiskal Angkatan Laut, "kata laporan tersebut.

"Fasilitas dan peralatan yang tidak memadai menyebabkan penundaan perawatan yang menyumbang sebagian dari lebih dari 1.300 hari operasional yang hilang - hari dimana kapal tidak tersedia untuk operasi - untuk kapal induk dan 12.500 hari operasi yang hilang untuk kapal selam," menurut laporan tersebut.

Pada awal November, Dewan Perwakilan Rakyat mengeluarkan sebuah undang-undang kebijakan pertahanan tahunan bahwa - jika disahkan oleh Senat - akan memberi kuasa atas anggaran pemeliharaan kapal penuh yang diminta oleh Angkatan Laut dan memberikan dana tambahan untuk lebih banyak pesawat terbang. bestprofit

"Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional tahun ini akan membantu mengatasi masalah ini dengan meningkatkan dana untuk Angkatan Laut, termasuk memberi otorisasi lima kapal tambahan dan ratusan juta dolar untuk pemeliharaan di atas dan di luar permintaan anggaran Presiden," McCain mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Tapi sementara tagihan pertahanan bergerak ke arah yang benar, dana yang disahkan tidak akan memperbaiki masalah kesiapan - sebuah isu yang akan memakan waktu bertahun-tahun untuk ditangani, menurut Randy Forbes, mantan perwakilan AS yang menjabat sebagai ketua DPR Subkomite Seapower and Proyection Forces.

"Ini bukan keran Anda bisa menghidupkan dan mematikan," kata Forbes, mengacu pada dana pertahanan. "Jika kita mengalami konflik, Anda akan bertarung dengan apa yang Anda miliki sehingga penting untuk memproyeksikan apa yang Anda butuhkan."

Dan sementara Forbes mengakui kebutuhan Angkatan Laut untuk melenturkan ototnya melalui latihan seperti yang dilakukan di dekat Korea, dia mengatakan bahwa AS harus mengatasi "kapasitas lonjakan" armada yang berkurang karena potensi konflik kemungkinan akan memerlukan tanggapan lebih dari tiga operator untuk melaksanakan operasi tersebut. rencana operasi.

Untuk memastikan kelompok pemogokannya mampu merespons konflik yang muncul, AS harus meluncurkan kursus untuk "membangun kembali Angkatan Laut," kata Forbes kepada CNN.

"Matematika saat ini tidak akan berhasil," kata Forbes. "Ini akan membangun kembali keseluruhan Angkatan Laut untuk memenuhi tantangan di seluruh dunia." bestprofit

Sumber : CNN