PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Monday, 6 November 2017

Best Profit | 'Kartu liar' Trump menuju ke garis pandang Korea Utara

Best Profit (7/11) - Untuk pertama kalinya sebagai Presiden AS, Donald Trump akan berada di lingkungan terdekat Kim Jong Un.
Presiden AS menuju ke Korea Selatan pada hari Selasa, pemberhentian keduanya dalam perjalanan delapan hari di Asia di mana kebuntuan dengan Korea Utara kemungkinan akan bertambah besar.

Ancaman yang ditimbulkan oleh pengembangan senjata nuklir Korea Utara dan rudal jarak jauh telah menjadi prioritas kebijakan luar negeri utama untuk administrasi Trump. Kekhawatirannya adalah bahwa jika Pyongyang berhasil memasangkan kedua teknologi tersebut, negara yang menyendiri akan memiliki potensi untuk melakukan serangan dahsyat ke kota AS.

Di ibukota Korea Selatan, Seoul, Trump akan menemukan orang-orang yang pernah hidup dengan realitas itu selama beberapa dekade.

"Sangat penting bagi Trump untuk menunjukkan bahwa dia bersedia membela dan melindungi Korea Selatan karena ada banyak pertanyaan dan kekhawatiran dari pihak Korea Selatan mengenai komitmennya terhadap aliansi tersebut, dan hal tersebut telah memberi makan ketakutan di sini di Korea Selatan bahwa mereka mungkin ditinggalkan, "kata Jean Lee, seorang rekan global di Wilson Center dan mantan kepala biro Pyongyang untuk The Associated Press. best profit

Seoul telah duduk di kisaran artileri Korea Utara sejak Perang Korea berakhir dengan gencatan senjata pada tahun 1953. Para ahli percaya bahwa jika perang dilanjutkan ke Semenanjung Korea, kota tersebut akan melihat puluhan ribu orang terbunuh pada jam-jam pertama.

Banyak di Korea Selatan, terutama mereka yang memiliki pandangan lebih liberal, khawatir retorika panas Trump, mengejek dan menyebut nama pemimpin Korea Utara memperburuk bahaya itu.

Seorang juru bicara kantor Presiden Korea Selatan mendesak warga untuk menyambut hangat Trump, meskipun beberapa demonstrasi telah diorganisir menjelang kunjungan tersebut.

"Jika dia datang ke sini sambil menggumamkan pedangnya dan menggunakan retorika militan semacam itu, itu akan turun dengan sangat buruk karena inilah tempat yang menanggung akibatnya," kata John Delury, seorang profesor hubungan internasional di Sekolah Pascasarjana Universitas Yonsei Studi Internasional di Seoul.

Trump tidak akan mengunjungi daerah demiliterisasi yang diperkuat dengan berat yang memisahkan Korea Utara dan Selatan - yang sebelumnya merupakan kesempatan simbolis bagi panglima AS untuk berpaling ke Kerajaan Pertapa - yang menyatakannya sebagai "sedikit klise."

Sebaliknya, pemerintah Korea Selatan, yang dipimpin oleh Presiden Moon Jae-in, akan mencari Trump untuk meyakinkan bahwa kedua negara terlibat dalam hal ini, menurut Van Jackson, seorang rekan strategi di Pusat Studi Strategis di Universitas Victoria Wellington. best profit

"Kunjungan Trump adalah sebuah variabel yang sangat besar. Ini adalah kesempatan besar untuk menunjukkan satu kesatuan tujuan melawan Korea Utara dan memperkuat komitmen AS yang lebih besar ke Asia, namun ada juga risiko memprovokasi Korea Utara," kata Jackson kepada CNN melalui sebuah email.

"Kita harus bersiap untuk retorika yang lebih panas dan beberapa upaya untuk meyakinkan Korea Selatan Bagi sebagian besar presiden, tugas tersebut tidak akan saling eksklusif Masalahnya adalah kartu liar Trump, bukan jaminan."

Ketika tiba di Seoul, Trump dijadwalkan bertemu dengan rekannya dari Korea Selatan, berbicara dengan anggota layanan dari kedua negara dan menangani Majelis Nasional di Seoul, menurut Gedung Putih.

Trump pertama Asia berhenti di Tokyo, di mana ia bertemu Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe. Keduanya telah mengembangkan hubungan baik dan keduanya berbagi sikap hawkish terhadap Pyongyang.

Terlepas dari kenyataan bahwa baik Amerika Serikat maupun Korea Selatan terus-menerus menekankan pentingnya aliansi abadi mereka, Trump dan Moon tampaknya tidak memiliki hubungan yang sama erat dengan Trump dan mitranya dari Jepang.

Bulan lebih menyukai pertunangan dengan sikap publik garis keras Pyongyang dan Trump terhadap Korea Utara telah menambah persepsi bahwa sebuah celah telah terbuka di antara kedua pria tersebut. best profit

Tweet baru Trump yang mengatakan bahwa Sekretaris Negara, Rex Tillerson, "membuang-buang waktunya" dalam negosiasi dan Seoul yang saling terkait lainnya, yang membuat tetangga mereka di utara sepertinya tidak membantu.

"Mudah-mudahan Trump mengunjungi Korea akan memberikan apresiasi yang lebih besar terhadap apa yang dipertaruhkan di Korea dalam sebuah peperangan manusia dan perang jika keadaan kacau," kata Jackson dari Universitas Victoria.

Trump juga akan bertatap muka dengan publik Korea Selatan yang khawatir mereka dilewati dalam proses pengambilan keputusan ketika menyangkut kebijakan Korea Utara, menurut Lee.

Ketakutan keamanan tersebut telah membantu memicu kepercayaan seketika yang sekarang semakin populer: bahwa Korea Selatan membutuhkan senjata nuklirnya sendiri jika tidak dapat bergantung pada Amerika Serikat, meskipun Bulan secara terbuka telah mengesampingkan kemungkinan itu.

Sebuah survei Gallup pada bulan September menemukan 60% orang Korea Selatan mendukung beberapa bentuk kemampuan nuklir untuk negara tersebut. Saat ini, Korea Selatan dipertahankan oleh payung nuklir AS, sebuah jaminan oleh Washington untuk membela negara tersebut setelah serangan.

"Ini mencerminkan rasa tidak aman dari pihak Korea Selatan bahwa mereka tidak memiliki perlindungan dari Amerika Serikat dan Amerika Serikat mungkin lebih bersedia di bawah Presiden Trump untuk benar-benar melemparkan mereka ke bawah bus," kata Lee. . best profit

Trump juga berusaha untuk menegosiasikan kembali Perjanjian Perdagangan Bebas AS-Korea, yang para ahli percaya dapat lebih mendesak aliansi pada saat mereka harus menunjukkan kesatuan dan tekad.

Meskipun Pyongyang telah menghidupkan kembali ancaman untuk menguji bom hidrogen di atas Pasifik, negara ini relatif tenang dalam hal tindakan yang menurut AS sangat provokatif: menguji rudal dan senjata nuklir.

Meskipun kunjungan Trump akan menjadi saat yang tepat bagi Pyongyang untuk mengingatkan dunia tentang program senjata, para ahli enggan membuat prediksi tentang niat Kim Jong Un.

"Mereka telah memandikan perhatian Trump sepanjang tahun dan saya pikir mereka tahu bahwa mereka adalah pusat perjalanannya. Saya pikir mereka akan tergoda untuk bertindak entah bagaimana mengingatkan orang bahwa mereka adalah aktor independen di sini dan Anda. Tidak bisa pergi ke semua orang di sekitar lingkungan sekitar, "kata Delury. "Apakah itu berarti tes rudal yang tidak saya ketahui."

AS telah melenturkan otot-otot angkatan lautnya di wilayah tersebut menjelang kunjungan Trump dengan tiga kapal induk yang melakukan latihan di Pasifik untuk pertama kalinya sejak 2007.

Delury mengatakan, dengan tenang Pyongyang, manuver militer AS berisiko menempatkan Washington sebagai peran provokator.

"Inilah sebabnya Trump perlu menunjukkan bahwa mereka serius dengan diplomasi dan mereka tidak hanya mempraktikkan diplomasi senjata api atau diplomasi kapal induk," kata Delury. best profit

Sumber : CNN