PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Monday, 23 October 2017

PT Bestprofit | Mengapa Trump perang Korea harus ditanggapi dengan serius

PT Bestprofit (24/10) - Para elit Washington telah lama menganggap perang dengan Korea Utara sebagai hal yang tak terpikirkan. Namun, dikaburkan oleh tikungan liar dan hiruk pikuk sehari-hari kepresidenan Trump, kebijaksanaan konvensional berubah.

Sementara Presiden Donald Trump mengoceh di Twitter dan membanting "Rocket Man" Kim Jong Un, ada juga pengerasan nada yang jelas di kalangan pejabat senior. Aksi militer untuk menghentikan pawai Korea Utara ke sebuah rudal yang berujung dengan hulu ledak nuklir yang bisa menabrak daratan AS tampaknya merupakan kemungkinan yang semakin meningkat.

Trump menaikkan retorika satu tingkat lagi dalam sebuah wawancara dengan Fox Business Network yang disiarkan pada hari Minggu, di mana dia mengatakan bahwa Washington "dipersiapkan dengan baik, seperti Anda tidak akan percaya" untuk menghadapi situasi darurat dengan Pyongyang.

"Anda akan terkejut melihat betapa benar-benar kita siap jika kita perlu," kata Trump. "Apakah akan lebih baik jika tidak melakukan itu? Jawabannya adalah ya, apakah itu akan terjadi? Siapa tahu, siapa tahu."

Kekuatan Trump untuk shock telah terkikis oleh tontonan luar biasa dari sembilan bulannya sebagai Presiden.

Namun, masih menakjubkan untuk mendengar seorang Presiden Amerika yang berbicara secara terbuka tentang kemungkinan perang, yang bisa, dalam beberapa skenario, menyebabkan kerusakan paling parah dari setiap konflik di AS, setidaknya sejak Perang Vietnam.

Tidak ada tanda-tanda bahwa pemerintah sedang mempersiapkan aksi militer, misalnya melalui evakuasi keluarga militer AS di Korea Selatan, atau dengan penumpukan pasukan atau materiil.

Namun, mungkin juga bahwa pengerasan retorika administrasi dan jendela penyempitan untuk diplomasi menjadi sebuah momen penting dalam evolusi sebuah krisis yang pada akhirnya dapat menentukan kepresidenan Trump.

Biaya militer, militer dan diplomatik potensial untuk perang dengan negara dinasti tertutup telah lama disebut-sebut sebagai alasan mengapa seharusnya dan tidak akan pernah terjadi. Peringatan tentang ribuan roket dan peluru artileri Utara yang bisa turun hujan di Seoul dan mengancam jutaan orang, mencerminkan kenyataan bahwa Korea Selatan yang berkembang dan demokratis adalah negara yang sandera terhadap geografi, saudara-saudara di Utara yang tidak dapat diprediksi, dan keputusan apa pun oleh sekutu-sekutunya. Amerika Serikat melakukan serangan preemptive.

Pertimbangan lain, termasuk prospek runtuhnya negara Korea Utara dan sebuah krisis pengungsi massal, belum lagi eskalasi ketegangan AS-China yang berbahaya, juga berarti bahwa prospek perang dengan Pyongyang sebagian besar merupakan proposisi teoritis untuk setengah abad.

Tapi Trump mengirim kecemasan regional melonjak saat dia memperingatkan AS bahwa hujan "api dan kemarahan" di Korea Utara pada bulan Agustus dan kemudian mengatakan bahwa pasukan militer Amerika "dikunci dan dimuat". pt bestprofit

Di satu sisi, retorika Washington yang tangguh dapat diturunkan untuk meningkatkan taruhan pertikaian. Peluncuran rudal balistik Korea Utara dan uji coba nuklir tahun ini berarti bahwa Trump akan menjadi Presiden yang menghadapi dilema yang telah lama ditakuti pendahulunya - apa yang harus dilakukan tentang seorang diktator yang tidak dapat diprediksi, dengan kekuatan untuk memukul daratan AS dengan tip nuklir , rudal balistik jarak jauh.

Ada kekhawatiran yang berkembang, diam-diam diungkapkan dalam percakapan pribadi di Washington di antara pakar kebijakan luar negeri, anggota Kongres, dan mantan pejabat keamanan nasional, bahwa perang menjadi semakin memungkinkan.

Banyak orang yang ditempatkan dengan baik mulai bertanya-tanya apakah ada jalan keluar.
Pejabat senior, yang berbicara dalam beberapa minggu terakhir, telah berbicara lebih banyak secara terbuka dan terbuka tentang kemungkinan konflik dengan cara yang menimbulkan pertanyaan tentang pendekatan administrasi.

Minggu lalu di CNN "State of the Union," Sekretaris Negara Rex Tillerson berjanji untuk terus melakukan diplomasi sampai "bom pertama turun."

Komentarnya bisa diartikan sebagai kemauan untuk tidak pernah melepaskan diplomasi, meski Trump mengatakan kepadanya dalam sebuah tweet baru-baru ini bahwa dia "membuang-buang waktunya."

Atau Tillerson bisa berusaha memperluas pengungkitannya dengan ancaman kekuatan yang dapat dipercaya: Persepsi bahwa AS tidak akan pernah bisa menggunakan kekuatan di Semenanjung Korea dengan jelas mengikis kekuatan posisi diplomatiknya.

Tapi komentarnya juga bisa membawa interpretasi yang lebih gelap. pt bestprofit

Pekan lalu, Direktur CIA Mike Pompeo memperingatkan bahwa AS harus bersikap seolah-olah Korea Utara dekat dengan "langkah terakhir" untuk membawa 320 juta orang Amerika mencapai sebuah bom nuklir. Dalam sebuah briefing di bulan Oktober, Kepala Staf Gedung Putih John Kelly juga berbicara dengan tidak menyenangkan.

"Saat ini, kami pikir ancaman itu mudah dikelola, tapi seiring waktu, jika tumbuh di tempat yang jauh hari ini - yah, mari kita berharap karya diplomasi," katanya.

TERKAIT: AS bersiap untuk 'langkah akhir' Korea Utara

Mantan Direktur CIA John Brennan pekan lalu menempatkan risiko perang AS dengan Korea Utara setidaknya pada satu-ke-lima.

Terlepas dari meningkatnya risiko, hanya ada sedikit tanda-tanda upaya diplomatik administrasi yang intensif untuk meringankan krisis di luar sanksi baru yang disahkan pada musim panas melawan Pyongyang dan didukung oleh Rusia dan China. pt bestprofit

Langkah tersebut akan meningkat bulan depan ketika Trump mengunjungi Asia dalam sebuah perjalanan yang akan menyoroti krisis Korea Utara yang memperdalam dan dapat menyebabkan lebih banyak provokasi oleh Pyongyang, termasuk kemungkinan uji coba rudal baru.

Perjalanan itu bisa memberi petunjuk tentang strategi pemerintah, karena membicarakan kemungkinan perang akan menjadi cara yang logis untuk mencoba menekan China agar bisa berbuat lebih banyak untuk meyakinkan sekutu yang bandelnya untuk mengubah perilakunya. pt bestprofit

Sejalan dengan sanksi terakhir, China memperketat sekrup keuangan di Korea Utara, namun tidak jelas seberapa jauh mereka bersedia untuk mengisolasi Pyongyang.

Beijing tidak menunjukkan tanda-tanda bahwa pihaknya telah mengubah penolakannya yang telah lama dilakukan untuk mengguncang rezim Kim atau pada akhirnya menghadapi Korea bersatu yang dikhawatirkan akan menjadi negara yang bersekutu dengan AS di perbatasannya.

Banyak pengamat percaya bahwa Washington terlalu melebih-lebihkan pengaruh China terhadap Kim, yang tidak memiliki hubungan dengan Presiden China Xi Jinping.

Jika pandangan itu benar, pembicaraan perang bisa mengunci Amerika Serikat menjadi siklus eskalasi yang mengambil momentum sendiri tanpa mengubah perhitungan China.
Posisi Washington - bahwa Trump tidak akan pernah menerima Korea Utara memiliki senjata nuklir yang bisa mencapai Amerika Serikat - telah mengakar.

Demikian pula, kebanyakan ahli percaya bahwa Kim tidak akan pernah setuju untuk melepaskan sebuah program nuklir yang dia lihat sebagai jaminan kelangsungan hidup rezim melawan Amerika Serikat yang bermusuhan bahwa dia telah melakukan demonisasi untuk memperkuat peraturan tirani mereka.

Tampaknya ada sedikit ruang untuk kompromi, atau kreativitas diplomatik, dan prospek bahwa sanksi dapat menjatuhkan rezim Kim sebelum dia dapat menerapkan rudal jarak jauh dengan sebuah hulu ledak nuklir tampak redup.

Baik Trump, maupun Kim meninggalkan dirinya dari penghematan air dari konfrontasi.
Itulah mengapa pembicaraan perang di Washington harus dilakukan dengan serius. pt bestprofit

Sumber : CNN