PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Wednesday, 25 October 2017

Bestprofit | Pejabat Korea Utara: Ambil ancaman bom hidrogen 'secara harfiah'

Bestprofit (26/10) - Seorang pejabat senior Korea Utara telah mengeluarkan sebuah peringatan keras kepada dunia bahwa seharusnya negara itu "secara harfiah" mengancam negaranya untuk menguji senjata nuklir di atas tanah.

Pejabat tersebut, Ri Yong Pil, mengatakan kepada CNN dalam sebuah percakapan eksklusif di Pyongyang bahwa ancaman yang dibuat oleh menteri luar negeri Korea Utara bulan lalu tidak boleh dipecat. Korea Utara "selalu membawa kata-katanya ke dalam tindakan," kata Ri, tampak sangat marah.

Berbicara dalam sebuah kunjungan ke New York untuk Majelis Umum PBB bulan lalu, Ri Yong Ho, menteri luar negeri, menaikkan kemungkinan bahwa Korea Utara dapat menguji bom hidrogen yang kuat di atas Samudra Pasifik. Ancaman tersebut terjadi beberapa jam setelah Presiden AS Donald Trump mengancam untuk "benar-benar menghancurkan" Korea Utara dalam sebuah pidato ke PBB.

"Menteri luar negeri sangat menyadari maksud pemimpin tertinggi kami, jadi saya pikir Anda harus mengambil kata-katanya secara harfiah," kata Ri kepada CNN di Pyongyang.
Korea Utara melakukan uji coba nuklir enam kali yang paling kuat pada awal September, yang mengklaim telah menggunakan bom hidrogen. bestprofit

PBB menanggapi ujian tersebut dengan menjatuhkan sanksi baru kepada negara nakal tersebut.

Ancaman lanjutan Korea Utara telah menempatkan tetangganya di Pasifik dalam siaga tinggi. Pada bulan September, Pyongyang menerbangkan rudal balistik ke Jepang. Ketika Korea Utara melakukan uji coba nuklir keenam, ia mengklaim telah meledakkan bom hidrogen yang bisa muat di atas sebuah rudal balistik.

Dan selama barbar bolak-balik dengan Washington, Pyongyang pada satu titik mengatakan akan menembakkan rudal ke perairan di wilayah Guam Pasifik AS.

Ri juga menyiratkan bahwa saluran diplomatik antara AS dan Korea Utara tidak ada, meskipun Menteri Luar Negeri AS Rex Tillerson mengulangi selama berbulan-bulan bahwa mereka masih terbuka.

"AS berbicara tentang pilihan militer dan bahkan mempraktikkan gerakan militer Mereka menekan kita di semua bidang dengan sanksi Jika Anda pikir ini akan mengarah pada diplomasi, Anda sangat salah," kata Ri. bestprofit

Ucapan Ri muncul setelah Trump pada hari Minggu membual bahwa AS "siap menghadapi apapun" ketika sampai pada krisis nuklir Korea Utara.

"Kami akan melihat apa yang terjadi ... Kami sangat siap, seperti Anda tidak akan percaya," katanya dalam sebuah wawancara dengan Fox Business Network Maria Bartiromo.

"Anda akan terkejut melihat betapa benar-benar kita siap jika kita perlu," tambahnya.
"Apakah menyenangkan jika tidak melakukan itu? Jawabannya adalah ya, apakah itu akan terjadi? Siapa tahu, siapa tahu, Maria."

Presiden Trump akan berada di Korea Selatan dalam perjalanannya ke Asia bulan depan namun kemungkinan besar akan melakukan kunjungan ke perbatasan yang sangat diperkuat dengan Korea Utara, kata seorang pejabat senior Gedung Putih kepada CNN. bestprofit

Sumber : CNN