PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Wednesday, 27 September 2017

PT Bestprofit Malang | Trump memperingatkan opsi militer 'yang menghancurkan' saat Korea Utara memindahkan jet

PT Bestprofit Malang (28/9) - Presiden AS Donald Trump mengeluarkan sebuah peringatan yang sudah kukenal ke Korea Utara pada hari Selasa, dengan mengatakan bahwa AS siap untuk menggunakan tindakan militer yang "menghancurkan" jika perlu - karena dua pejabat pertahanan mengatakan kepada CNN bahwa nakal telah memindahkan sejumlah kecil jet tempur, tangki bahan bakar dan rudal udara-ke-udara ke basis di pantai timur untuk meningkatkan kesiapan militer.

Pejabat tersebut tidak akan mengatakan lebih dari sekadar mengatakan sejumlah kecil aset telah dipindahkan oleh rezim tersebut ke sebuah lapangan terbang yang dikenal di bagian timur negara tersebut.

Langkah tersebut terlihat dalam citra satelit AS dan dipandang oleh AS sebagai usaha Korea Utara untuk meningkatkan kesiapan militernya di sektor timur. Ini akan memberi pesawat kemampuan untuk terbang ke timur lebih jauh dari kisaran 900 mil yang diperkirakan.

Citra sejauh ini telah mengamati pesawat Mig-29 di lokasi tersebut. Beberapa rudal dan tangki bahan bakar ada di pesawat, tapi untuk saat ini, tidak ada satu pun jet yang membawa tangki bahan bakar eksternal dan rudal tersebut. pt bestprofit

Pada hari Senin, Menteri Luar Negeri Korea Utara Ri Yong Ho mengklaim Presiden AS Donald Trump telah "mengumumkan sebuah perang" di negaranya, dan mengancam akan menembak jatuh pesawat AS yang terbang dari garis pantai meskipun berada di wilayah udara internasional.

Amerika Serikat menerbangkan pembom B-1B dari Guam di wilayah udara internasional ke timur Korea Utara pada hari Sabtu, menurut pejabat pertahanan AS, dalam menanggapi "perilaku ceroboh" Pyongyang.

Pejabat mengatakan bahwa itu adalah yang terjauh di utara dari Zona Demiliterisasi (DMZ) pembom AS telah terbang di abad ke-21.

Kedua pejabat pertahanan tersebut mengatakan bahwa AS mempertahankan pengawasan udara dan kemampuan radar yang memadai di wilayah tersebut untuk mengetahui apakah ada pesawat militer yang lepas landas dari Korea Utara.

Berbicara di samping Perdana Menteri Spanyol Mariano Rajoy, Trump menegaskan bahwa AS "benar-benar siap" jika mereka harus menggunakan opsi militer tersebut, dengan mengatakan bahwa tindakan militer di Korea Utara akan "menghancurkan."

"Jika kita mengambil opsi itu, akan sangat menghancurkan - menghancurkan - untuk Korea Utara," kata Trump di Taman Mawar saat sebuah konferensi pers. "Ini disebut opsi militer." pt bestprofit

"Dia bertindak sangat buruk," kata Trump dari pemimpin Korea Utara Kim Jong Un. "Dia mengatakan hal-hal yang seharusnya tidak pernah dikatakan."

Trump mengatakan bahwa AS menanggapi provokasi Kim, namun bersikeras bahwa balasannya hanyalah untuk menanggapi retorika dari Pyongyang. Dia juga mencela situasi di sana, mengatakan bahwa dia ditinggalkan "berantakan" oleh pemerintahan sebelumnya.

"Aku akan memperbaiki kekacauan itu," kata Trump. "Kita lihat saja apa yang terjadi."

Amerika Serikat dan Korea Utara telah berulang kali mengalami retorika yang sengit sepanjang minggu lalu, dengan latar belakang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York.

Ancaman perang dari diplomat tinggi Korea Utara terjadi sebagai tanggapan atas tweet provokatif yang dikirim oleh Presiden Trump pada hari Minggu, di mana dia mengatakan bahwa negara nakal itu "tidak akan lama lagi."

"Sehubungan dengan deklarasi perang oleh Trump, semua opsi akan berada di meja operasi pimpinan Agung DPRK," kata Ri, dengan menggunakan nama resmi untuk Korea Utara, menurut penerjemah resmi Inggris. pt bestprofit

Trump White House dengan cepat menolak gagasan bahwa perang telah diumumkan, dengan Sekretaris Pers Sarah Sanders mengatakan pada hari Senin bahwa gagasan tersebut "tidak masuk akal."

Namun, terlepas dari perang kata-kata, tidak ada gerakan luar dari kedua negara yang menunjukkan persiapan untuk sebuah konflik yang sebenarnya.

"Korea Utara sangat mendorong tentara mereka di DMZ untuk melapor terlebih dahulu dan kemudian mengambil tindakan," kata anggota parlemen Partai Korea Selatan Korea Selatan Lee Cheol-woo, mengutip dinas intelijen.

"Korea Utara sangat berhati-hati sehingga tidak ada benturan yang tidak disengaja."

Lee mengatakan Korea Utara tidak mengambil tindakan segera setelah jembatan layang akhir pekan AS dan mungkin bahkan tidak menyadarinya.

"Saya mendengar bahwa AS mengungkapkan rute penerbangannya karena mereka pikir Korea Utara tampaknya tidak menyadarinya ... radar mereka mungkin tidak mendeteksi sinyal yang kuat," katanya. pt bestprofit

Sumber : CNN