PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Tuesday, 29 August 2017

Tindakan China di Asia Meremehkan Kepercayaan, Kata Angkatan Laut AS | PT Bestprofit Malang

PT Bestprofit Malang (30/8) – Sementara kepercayaan di antara negara-negara Asia Tenggara membaik , terutama untuk melawan ancaman pembajakan dan terorisme, China bertindak untuk melindungi kepentingannya sendiri dengan mengorbankan orang lain, menurut Laksamana Muda A. Don Rodrigelson.
Gabrielson, komandan Kelompok Logistik Pasifik Barat, mengatakan bahwa negara-negara tidak boleh berusaha merusak “sistem yang ada” melalui tindakan sepihak , tanpa memberi nama negara tertentu. Dia kemudian mengatakan China, yang telah mengubah terumbu karang reklamasi di Laut Cina Selatan yang disengketakan menjadi pos terdepan militer, dilanjutkan dengan “rencana jangka panjang” untuk wilayah tersebut.
“Penting bagi setiap orang yang memiliki kepentingan di kawasan ini untuk melakukan bagian mereka untuk memahami bahwa jika dunia tidak bersatu untuk melindungi kepentingannya sendiri maka China akan melakukan segalanya untuk melindungi apa yang dilihatnya sebagai kepentingannya dengan biaya siapa pun, “kata Gabrielson pada hari Senin di sebuah briefing di Singapura.

China tidak khawatir dengan nilai orang lain,” katanya. “Ini hanya mengkhawatirkan nilai China , dan dari perspektif Amerika Serikat, itu adalah masalah. PT Bestprofit

Di sanalah rasa saling menghormati benar-benar rusak, dan kami sangat prihatin tentang itu, ” Gabrielson menambahkan.
Dia berbicara di sela-sela latihan penjaga angkatan laut dan pantai yang melibatkan AS dan 11 negara termasuk Myanmar, Singapura, Filipina dan Sri Lanka, yang berfokus pada pembagian informasi dan pelatihan dalam pembajakan dan keamanan maritim.
Latihan tersebut dilakukan setelah tabrakan baru-baru ini kapal perusak rudal ASS John S. McCain dengan sebuah kapal tanker minyak di dekat Singapura, yang menewaskan 10 pelaut A.S. Kecelakaan tersebut – insiden serius keempat Angkatan Laut di Pasifik barat tahun ini – menimbulkan pertanyaan tentang apakah armada A.S. telah diregangkan terlalu tipis, dipaksa untuk menggabungkan pelatihan dengan penempatan di wilayah yang luas yang sesuai dengan kepentingan strategis A.S.
Gabrielson tidak berkomentar mengenai insiden McCain, namun malah berfokus pada latihan saat ini yang melibatkan A.S., yang berlangsung sampai hari Jumat. Dia mengatakan sementara daerah gesekan juga ada antara negara-negara Asia Tenggara – dalam segala hal mulai dari masalah teritorial hingga pangan dan keamanan sumber daya alam – kepercayaan sedang meningkat.
“Banyak negara benar-benar melakukan pekerjaan dengan baik untuk memahami bahwa kita harus menyingkirkan beberapa masalah ini – seperti yang akan dikatakan orang China, menendang mereka ke rumput tinggi – untuk menangani masalah yang sedang dihadapi,” dia berkata.
Amerika Serikat mendorong semua negara untuk berpikir secara mendalam tentang bagaimana kita beralih ke masa depan dalam hubungan tersebut karena sistem yang ada dibangun melalui serangkaian negosiasi yang panjang dan bijaksana,” kata Gabrielson. “Untuk melemahkan dan mengganggu sistem itu tidak boleh dilakukan secara bilateral atau sepihak,” katanya.
Sementara latihan – yang dikenal sebagai SEACAT – difokuskan pada pembagian informasi yang dapat membantu meningkatkan koordinasi di wilayah yang disengketakan, saat ini tidak ada rencana untuk memasukkan negara-negara Asia Utara, kata Gabrielson. China mengklaim sebagian besar Laut China Selatan, termasuk daerah yang diperebutkan oleh orang-orang seperti Vietnam, Malaysia dan Filipina.
Latihan melibatkan kapal yang dilacak, berlokasi, naik dan diperiksa di laut. PT Bestprofit
“Ada aspek dari hal ini yang seperti permainan telepon lama – saya mendengar sesuatu dan saya memberi tahu Anda sesuatu dan Anda memberi tahu tetangga Anda,” kata Gabrielson. “Jadi ini pertanyaan untuk menjaga kualitas dan kejelasan informasi yang terkumpul. Itu keterampilan yang penting, karena ada manusia yang terlibat. ”
Bersamaan dengan sengketa teritorial, latihan tersebut datang pada saat kekhawatiran tinggi tentang terorisme karena Negara Islam melemah di Timur Tengah dan beberapa pejuang kembali ke Asia Tenggara.
“Dari perspektif apakah ada atau tidak ada peningkatan risiko radikalisme dan terorisme dan pembajakan, dan perdagangan manusia dan perdagangan narkotika, dan lalu lintas gelap dari berbagai bentuk , tidak ada pertanyaan bahwa risiko tumbuh,” kata Gabrielson. “Saya pikir itu dipahami dengan baik dan diakui secara luas.
Sumber : Bloomberg
pt bestprofit futures, pt best profit, pt bestprofit, best profit, pt bestprofit, best profit futures, bestprofit futures