PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Wednesday, 30 August 2017

Best Profit Malang | Rudal Korea Utara: Sudah berapa lama Jepang harus mempertahankan diri?

Best Profit

Best Profit Malang (31/8) - Berapa lama orang di Jepang harus bereaksi terhadap peluncuran rudal Korea Utara? Hampir tidak ada waktu sama sekali.

Pemerintah Jepang mengatakan bahwa rudal Korea Utara hari Selasa diluncurkan pukul 05.58 waktu Jepang, sebelum meluncur di atas wilayah Jepang dan mendarat di timur laut Hokkaido pada pukul 06:12.

Pemerintah mengeluarkan peringatan teks kepada warga pada pukul 06:02, memperingatkan mereka bahwa sebuah rudal telah diluncurkan dan menasihati mereka untuk mengungsi ke "bangunan kokoh atau ruang bawah tanah".

Rudal itu hanya di atas wilayah Jepang selama beberapa menit - antara pukul 06.05 dan 06:07 menurut penyiar nasional, NHK.

Dengan kata lain, jika rudal tersebut benar-benar ditujukan pada sasaran Jepang, mungkin hanya ada tiga menit antara peringatan pertama dan dampak potensial.

Tidak cukup waktu bagi sebagian besar orang untuk mendapatkan keselamatan.

Pertahanan rudal

Jadi tindakan defensif menjadi sangat penting.
Apa yang dimiliki Jepang saat ini, dan apa lagi yang bisa didapatnya?

Terdapat 2 Sistem pertahanan rudal saat ini.
Ada sistem Aegis, yang digunakan pada kapal angkatan laut Jepang, AS dan Korea Selatan di wilayah tersebut. Ini dirancang untuk mencegat rudal di awal atau pertengahan peluncuran.
Lalu ada beberapa baterai patriot jarak jauh Patriot (PAC-3) yang dipasang di Jepang. Mereka dirancang untuk menembak jatuh rudal saat mereka turun menuju sasaran mereka.
Ini bukan kombinasi yang buruk, tapi untuk sistem Aegis, kapal Anda harus berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat untuk mencegat rudal tersebut.

Dan sementara sistem Patriot dapat memberikan pertahanan yang efektif untuk lokasi tertentu, hal ini kurang efektif jika perlu untuk mempertahankan area yang luas.
Ada alternatif, tapi harganya mahal dan butuh waktu untuk menginstal.

Jepang bisa berinvestasi di sistem Aegis berbasis darat yang akan memberikan keamanan ekstra. Atau bisa juga mempertimbangkan lapisan pertahanan tambahan seperti Terminal High Altitude Area Defense (THAAD), yang telah ditempatkan di Guam dan dipasok oleh AS ke Korea Selatan.

Sistem THAAD sebenarnya tidak diuji coba.

Masalahnya adalah bahwa tidak satu pun dari sistem pertahanan ini yang akan memberikan jaminan perlindungan yang terhadap rentetan rudal, yang diluncurkan tanpa diduga.

Itulah mengapa ada perdebatan di pendirian pertahanan Jepang tentang perolehan sistem canggih yang memungkinkan Jepang menghancurkan rudal Korea Utara, baik pada titik peluncuran atau bahkan secara pre-emptively.

Tidak jelas apakah ini diperbolehkan berdasarkan konstitusi pasifis Jepang. Best Profit

Sumber : Bloomberg