PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Wednesday, 8 March 2017

Bursa Wall Street Tertekan Anjloknya Minyak Mentah | Best Profit

Best Profit (9/3) - Bursa saham AS ditutup sebagian besar rendah pada akhir perdagangan Kamis dinihari (09/03), terpengaruh anjloknya harga minyak mentah, sementara data tenaga kerja swasta meningkat.
Indeks Dow Jones Industrial Average turun sekitar 70 poin, dengan saham Caterpillar dan Chevron memberikan kontribusi paling besar dalam kerugian.
Indeks S & P 500 ditutup 0,2 persen lebih rendah, dengan sektor energi jatuh lebih dari 2,5 persen untuk memimpin penurunan.
Harga minyak mentah AS anjlok 5,38 persen menjadi berakhir di $ 50,28 per barel setelah data dari Administrasi Informasi Energi menunjukkan persediaan naik 8,2 juta barel pekan lalu.
Indeks komposit Nasdaq mengungguli, penutupan di atas titik impas.
Di depan data, pekerjaan sektor swasta naik 298.000 pekerjaan bulan lalu, menurut ADP dan Moody, jauh di atas perkiraan Reuters 190.000. Laporan ini mencakup sebulan pertama penuh di bawah Presiden Donald Trump, yang telah berjanji untuk membangun kembali sistem infrastruktur bangsa.
Data datang hanya beberapa hari menjelang laporan nonfarm payrolls pemerintah AS. Goldman Sachs dan UBS menaikkan perkiraan mereka untuk kenaikan nonfarm payrolls setelah laporan ADP yang kuat.
Hasil Treasury muncul setelah rilis data, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun mencapai level tertinggi sejak Desember dan imbal hasil obligasi dua tahun mencapai tingkat yang tidak terlihat sejak 2009.
The Federal Reserve dijadwalkan bertemu pekan depan dan secara luas diharapkan untuk mengetatkan kebijakan moneter. Menurut alat FedWatch CME Group, ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga bulan Maret adalah sekitar 91 persen.
Data lain yang dirilis Rabu termasuk produktivitas kuartal keempat, yang tetap tidak direvisi pada keuntungan dari 1,3 persen. Persediaan grosir turun 0,2 persen, lebih dari yang diharapkan.
Saham telah naik akhir-akhir ini di tengah latar belakang membaiknya data ekonomi dan prospek kebijakan pro-pertumbuhan yang diberlakukan oleh pemerintahan Trump.
Selama sebulan terakhir, tiga indeks AS utama telah mendapatkan setidaknya 2,67 persen memasuki sesi Rabu.
Dalam berita perusahaan, saham Caterpillar jatuh setelah The New York Times melaporkan bahwa laporan pemerintah baru menuduh perusahaan menggunakan metode akuntansi yang tidak tepat untuk meningkatkan harga sahamnya.
Dolar AS naik 0,28 persen terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,054 dan yen sekitar 114,3.
Indeks Dow Jones Industrial Average turun 69,03 poin, atau 0,33 persen, menjadi ditutup pada 20,855.73, dengan penurunan tertinggi saham Caterpillar dan saham Wal-Mart yang naik tertinggi.
Indeks S & P 500 turun 5,41 poin, atau 0,23 persen, menjadi berakhir pada 2,362.98, dengan sektor energi memimpin tujuh sektor yang lebih rendah dan sektor konsumen diskresioner meningkat.
Indeks Nasdaq naik 3,62 poin, atau 0,06 persen, menjadi berakhir pada 5,837.55.
Malam nanti akan dirilis data jobless claim yang diindikasikan mixed.
Sumber : Vibiznews