PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 18 December 2016

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik 2 Persen Tertinggi 17 Bulan; Mingguan Masih Naik 1 Persen | Bestprofit

BESTPROFIT (19/12) - Harga minyak mentah berakhir naik pada akhir perdagangan akhir pekan hari Sabtu dinihari (17/12), merayap mendekati level tertinggi baru 17-bulan setelah produsen menunjukkan tanda-tanda menjalankan kesepakatan global untuk mengurangi produksi.
Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik $ 1, atau 2 persen, di $ 51,90 per barel.
Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 55,19 per barel hingga $ 1,17, atau 2,2 persen.
Produsen minyak termasuk Kuwait, Arab Saudi, dan Abu Dhabi, yang merupakan anggota dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), telah memberitahu pelanggan bahwa mereka akan memotong pasokan dari Januari sebagai bagian dari upaya oleh OPEC dan produsen lain yang dipimpin oleh Rusia untuk menyeimbangkan pasar yang kelebihan pasokan.
Anggota OPEC telah sepakat untuk mengurangi produksi oleh gabungan 1,2 juta barel per hari (bph) dari 1 Januari, seperti kesepakatan pertama mereka sejak 2008. Rusia dan produsen non-OPEC berencana untuk memotong sekitar setengahnya .
Penawaran mereka, telah dicapai lebih dari dua minggu terakhir, telah meningkatkan ekspektasi di pasar bahwa kelebihan pasokan dua tahun akan menghapus segera dan harga tetap dekat tertinggi terakhir terlihat bulan Juli 2015.
Rusia mengatakan pada hari Jumat bahwa semua perusahaan minyak negara itu, termasuk produsen top Rosneft, telah sepakat untuk mengurangi produksi.
Prospek produksi yang lebih rendah membuat Bank AS Goldman Sachs menaikkan proyeksi harga WTI untuk $ 57,50 per barel dari US $ 55 per barel sebelumnya untuk kuartal kedua 2017.
Untuk Brent, Goldman memperkirakan harga antara $ 55 dan $ 60 per barel setelah paruh pertama 2017.
Meskipun mungkin harga dasar, Goldman mengatakan ada juga ruang terbatas untuk pasar terbalik sebelum pemotongan 2017, dan bahwa prediksi harga Desember WTI adalah $ 50 per barel.
Namun ada beberapa keraguan yang sedang berlangsung tentang kesediaan anggota OPEC lainnya untuk mematuhi.
Irak, produsen terbesar kedua kelompok setelah Arab Saudi, telah menandatangani kesepakatan baru yang akan meningkatkan penjualan kepada pelanggan Asia seperti Tiongkok dan India meskipun komitmennya untuk mengurangi produksi dengan 210.000 barel per hari.
Libya, yang memungkinkan untuk meningkatkan produksi sebagai bagian dari kesepakatan OPEC, dekat dengan peningkatan produksi tertekan oleh kerusuhan setelah sekelompok penjaga minyak mengatakan mereka telah membuka kembali blokade pipa panjang yang menghubungkan beberapa ladang minyak terbesar negara itu.
Libya National Oil Corp mengatakan pihaknya berharap untuk meningkatkan produksi menjadi 900.000 barel per hari dalam waktu dekat, dan menjadi 1,1 juta barel per hari tahun depan.
Baker Hughes melaporkan jumlah mingguan dari kilang minyak AS dalam operasi naik 12 menjadi 510 pada minggu terakhir. Itu adalah level tertinggi sejak akhir Januari, ketika pengebor juga memiliki 510 kilang minyak dalam operasi.
Secara mingguan harga minyak mentah masih positif sekitar 1 persen, setelah harga minyak mentah sempat melonjak 6,5 persen pada perdagangan Senin (12/12) untuk mencapai 18 bulan tertinggi setelah OPEC dan beberapa negara non OPEC mencapai kesepakatan pertama mereka sejak tahun 2001 untuk bersama-sama mengurangi produksi untuk mencoba mengatasi kelebihan pasokan global.
Namun kenaikan dikurangi minggu ini setelah harga minyak mentah anjlok hampir 4 persen pada perdagangan Kamis dinihari (15/12) di tengah kekhawatiran baru tentang kelebihan persediaan minyak mentah dan keputusan The Fed menaikkan suku bunga AS yang memicu lonjakan dollar AS.
Sumber : Vibiznews

Lihat Bestprofit