PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Tuesday, 6 December 2016

Harga Emas Terus Tertekan | Best Profit

BEST PROFIT (7/12) - Harga emas kembali tertekan pada penutupan perdagangan Selasa (Rabu pagi waktu Jakarta). Penurunan harga emas ini masih karena penguatan dolar Amerika Serikat (AS) dan harapan kenaikan suku bunga Bank Sentral AS atau The Federal Reserve (the Fed).
Mengutip Wall Street Journal, Rabu (7/12/2016), harga emas untuk pengiriman Februari ditutup turun 0,5 persen ke angka US$ 1.170,10 per troy ounce di divisi Comex New York Mercantile Exchange. Harga pada penutupan Selasa tersebut telah turun sekitar 12 persen dari harga tertinggi yang dibukukan pada November lalu.
The Wall Street Dollar Journal Index, sebuah indeks yang mengukur nilai tukar dolar AS terhadap beberapa mata uang utama dunia, baru-baru ini naik 0,2 persen ke 91,17. Penguatan dolar AS cederung membebani harga emas dan logam mulia tersebut menjadi lebih mahal bagi pembeli yang menggunakan mata uang di luar dolar AS.
Selain itu, harga emas juga terpukul karena penguatan ekonomi AS menjadi pendorong bagi the Fed untuk menaikkan suku bunga pada akhir tahun ini.
Berdasarkan survei yang dilakukan oleh CME, 94 persen investor yakin bahwa the Fed akan kenaikkan suku bunga pada pertemuan terakhir pada tahun ini yang berlangsung pada pertengahan Desember. Investor juga yakin bahwa the Fed akan kenaikan menaikkan suku bunga pada Mei nanti.
"Emas telah bergerak dengan sangat baik sampai enam bulan terakhir. Tapi sekarang imbal hasil obligasi yang lebih tinggi dan tingkat bunga riil menjadi lebih positif, maka emas terlihat kurang menarik," kata analis ICBC Standard Bank Tom Kendall.
"Masih ada banyak ketidakpastian saat ini. Namun, kami mempertahankan bahwa harga emas akan diperdagangkan lebih rendah pada tahun 2017 dibandingkan tahun 2016," menurut Citi Research dalam laporan Outlook 2017. (Gdn/Ndw)
Sumber : Liputan6