PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Monday, 12 December 2016

Bursa Wall Street Berakhir Mixed; Dow Jones Kembali Bukukan Rekor Tertinggi | PT BESTPROFIT

PT BESTPROFIT 13/12 - Bursa Saham AS ditutup mixed pada akhir perdagangan Selasa dinihari (13/12), mengabaikan lonjakan harga minyak mentah dan imbal hasil Treasury melonjak menjelang pertemuan Federal Reserve.
Indeks Dow Jones Industrial Average menguat sekitar 40 poin, ditutup pada rekor tinggi baru, dengan saham Johnson & Johnson memberikan kontribusi paling besar dalam keuntungan.
Indeks S & P 500 turun 0,1 persen, setelah sempat mencapai semua waktu tinggi, dengan penurunan 0,9 persen dalam keuangan mengimbangi keuntungan dalam telekomunikasi.
Indeks komposit Nasdaq jatuh 0,6 persen.
Imbal hasil 10 tahun naik menjadi 2,477 persen, setelah mencapai level tertinggi sejak 2014. Imbal hasil dua tahun maju ke 1,145 persen
Komite kebijakan The Fed akan memulai pertemuan dua hari pada Selasa, di mana bank sentral AS sebagian besar diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin. Menurut alat FedWatch CME Group, ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga pekan ini berada di atas 95 persen.
Saham telah meningkat tajam sejak kemenangan mengejutkan Presiden terpilih AS Donald Trump atas Demokrat Hillary Clinton, sebagai optimisme sekitar prospek pemotongan pajak dan belanja fiskal telah membanjiri pasar. Sejak 8 November, indeks utama telah meningkat setidaknya 4,5 persen, dengan indeks saham kapital kecil Russell 2000 melonjak lebih dari 15 persen. Sedangkan Dow Jones telah membukukan 15 rekor penutupan sejak itu dan keuntungan di 21 dari 25 sesi terakhir.
Investor juga terus mengawasi harga minyak, dengan minyak West Texas Intermediate untuk pengiriman Januari naik 2,58 persen menjadi menetap di $ 52,83 per barel, penutupan terbaik mereka sejak 2015.
Setelah hampir satu tahun perdebatan, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak setuju pada 30 November untuk memangkas produksi sebesar 1,2 juta barel per hari selama enam bulan dari 1 Januari, dengan eksportir atas Arab Saudi memotong sekitar 486.000 barel per hari untuk mengekang kelebihan pasokan yang telah mantap pasar selama dua tahun.
Pada hari Sabtu, produsen dari luar OPEC, yang dipimpin oleh Rusia, sepakat untuk mengurangi output dengan 558.000 barel per hari, dari target 600.000 barel per hari tetapi masih memberikan kontribusi terbesar yang pernah diberikan oleh non-OPEC.
Dalam mata uang, dolar AS turun 0,59 persen terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,063 dan yen sekitar 115.
Dalam berita perusahaan, saham Lockheed Martin turun lebih dari 2 persen setelah Trump mengatakan dalam tweet program F-35 itu terlalu mahal. Sementara itu, rencana merger antara CBS dan Viacom ditarik oleh Shari Redstone, wakil ketua dewan untuk kedua perusahaan.
Indeks Dow Jones Industrial Average naik 39,58 poin, atau 0,2 persen, menjadi ditutup pada 19,796.43, dengan kenaikan tertinggi saham Johnson & Johnson dan saham Goldman Sachs yang alami penurunan terbesar.
Indeks S & P 500 turun 2,57 poin, atau 0,11 persen, menjadi berakhir pada 2,256.96, dengan sektor keuangan memimpin lima sektor yang lebih rendah dan sektor telekomunikasi yang naik tertinggi.
Indeks Nasdaq turun 31,96 poin, atau 0,59 persen, menjadi ditutup pada 5,412.54.
Sumber : Vibiznews