PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 4 December 2016

Bursa Wall Street Akhir Pekan Mixed; Dow Mingguan Positif, Nasdaq Anjlok | PT BESTPROFIT

PT BESTPROFIT (5/12) - Bursa Saham AS ditutup sebagian besar datar pada akhir perdagangan akhir pekan hari Sabtu dinihari (03/12), dengan sektor keuangan jatuh sekitar 1 persen, karena investor mencermati referendum konstitusi di Italia juga mencerna laporan pekerjaan yang lebih kuat dari perkiraan.
Indeks Dow Jones Industrial Average turun sekitar 20 poin dalam perdagangan berombak, dengan saham Caterpillar dan Goldman Sachs memberikan kontribusi paling besar dalam kerugian.
Indeks S & P 500 berakhir sekitar garis datar, dengan penurunan tertinggi sektor keuangan.
Indeks komposit Nasdaq juga ditutup sekitar impas.
Referendum Italia dijadwalkan untuk hari Minggu. Perdana Menteri Italia Matteo Renzi ingin mengubah konstitusi sehingga eksekutif membutuhkan persetujuan hanya dari majelis rendah parlemen untuk mengesahkan undang-undang. Renzi berpikir perubahan ini sangat penting untuk membalikkan ekonomi loyo Italia dan bahwa ia telah berjanji untuk mengundurkan diri jika diakalahkan dalam referendum.
Mata uang bersama Eropa diperdagangkan flat terhadap dolar, dekat $ 1,066. Dollar AS, sementara itu diperdagangkan sekitar 0,3 persen lebih rendah terhadap sekeranjang mata uang, dekat 100,7.
Dalam berita ekonomi, ekonomi AS menambahkan 178.000 pekerjaan bulan lalu, Departemen Tenaga Kerja mengatakan, dengan tingkat pengangguran jatuh ke 4,6 persen. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan sebesar 175.000 dengan tingkat pengangguran bertahan stabil pada 4,9 persen. Upah, namun, merosot ke 2,5 persen.
Sebagian besar pelaku pasar memeprkirakan Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga pada 14 Desember Menurut alat FedWatch CME Group, ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga Desember berada di atas 90 persen.
Treasury AS diperdagangkan sedikit lebih tinggi pada hari Jumat, dengan yield benchmark 10-tahun sekitar 2,39 persen dan yield dua tahun dekat 1,12 persen.
Di pasar minyak, minyak mentah AS untuk pengiriman Januari naik 1,2 persen menjadi berakhir di $ 51,68 per barel setelah Gedung Putih mengatakan Presiden Obama diperkirakan akan menandatangani undang-undang yang akan memperluas sanksi terhadap Iran selama 10 tahun. Di tempat lain, data yang Baker Hughes menunjukkan AS pengebor menambahkan tiga rig lebih minggu ini.
Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 21,51 poin lebih rendah, atau 0,11 persen, di 19,170.42, dengan penurunan tertinggi saham Goldman Sachs dan saham Intel yang naik tertinggi. Secara mingguan indeks naik 0,10 persen.
Indeks S & P 500 naik tipis 0,87 poin, atau 0,04 persen, menjadi ditutup pada 2,191.95, dengan sektor keuangan memimpin empat sektor yang lebih rendah dan real estate riser terbesar. Secara mingguan indeks merosot -0,97 persen.
Indeks komposit Nasdaq naik 4,55 poin, atau 0,09 persen, menjadi berakhir pada 5,255.65. Secara mingguan indeks anjlok -2,65 persen.
Malam nanti akan dirilis data ISM Non Manufacturing November yang diindikasikan meningkat.
Sumber : Vibiznews