PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 16 October 2016

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Merosot; Migguan Masih Naik 1 Persen | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (17/10) – Harga minyak mentah jatuh pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat karena penguatan dolar AS menekan pasar dan laporan industri menunjukkan pengebor minyak AS terus meningkatkan aktivitas dengan harga bertahan di atas $ 50 per barel.
Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun 9 sen atau 0,18 persen menjadi $ 50,35 per barel. Secara mingguan harga minyak mentah naik 1,1 persen.
Harga minyak mentah berjangka patokan global Brent turun 6 sen menjadi $ 51,97, setelah naik setinggi $ 52,55 di awal sesi.
Pada pekan ini harga minyak mentah naik banyak terbantu optimisme pemangkasan produksi OPEC setelah negara produsen non OPEC ikut bergabung dalam pemangkasan produksi. Kenaikan harga juga terdukung penurunan produksi mingguan diesel dan bensin AS.
Minyak mentah berjangka AS melihat dukungan yang lebih baik daripada Brent karena pemadaman listrik yang berkepanjangan pada pipa mampu memberikan 450.000 barel per hari minyak mentah ke dalam pengiriman hub Cushing, Oklahoma untuk WTI, kata para pedagang.
Harga sedikit berubah setelah Baker Hughes melaporkan pengebor AS menambahkan empat kilang minyak di pekan lalu, menandai peningkatan 15 di 16 minggu. Jumlah kilang minyak yang beroperasi di bidang AS berdiri di 432, dibandingkan dengan 595 pada saat ini tahun lalu.
Demikian juga rally dollar AS, yang naik hampir 0,5 persen, membebani minyak mentah berdenominasi dollar AS, sehingga lebih mahal untuk pemegang euro dan mata uang lainnya.
Kekhawatiran tentang peningkatan minyak mentah mendekati 5 juta barel yang dilansir EIA pada hari Kamis juga memaksa harga minyak mentah untuk mundur.
“Latar belakang mendasar adalah masih bearish,” kata analis Commerzbank, Carsten Fritsch. “Setiap peningkatan didorong oleh spekulasi dan optimisme,” daripada pengetatan persediaan sebenarnya.
Harga minyak telah cenderung terus tinggi sejak 27 September, dengan Brent mendapatkan sekitar 13 persen dan mencapai satu tahun tertinggi di atas $ 53, setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengumumkan rencana pemotongan produksi pertama kali dalam delapan tahun.
OPEC berencana untuk mengendalikan banjir pasokan global yang memaksa minyak mentah untuk runtuh dari tertinggi pertengahan 2014 di atas $ 100 dan telah meminta produsen utama lainnya, termasuk Rusia, untuk bergabung dalam memotong produksi.
Namun, kurangnya banyak detail dalam perjanjian awal, seperti berapa banyak masing-masing dari 14 anggota dapat memompa dan skala kontribusi dari negara-negara non-OPEC, telah membuat analis skeptis.
OPEC sendiri telah memproduksi di rekor tertinggi sepanjang tahun ini, membuat pedagang dan investor skeptis terhadap target.
“Kami meragukan bahwa upaya OPEC, bahkan jika berhasil dalam mencapai target 32,5 juta barel per hari dalam produksi kolektif, akan terbukti cukup untuk mengubah keseimbangan minyak dunia dan memberikan pengurangan substansial dalam persediaan minyak,” kata BNP Paribas dalam sebuah laporan.
Sumber : Vibiznews