PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Monday, 31 October 2016

OPEC Gagal Mencapai Persetujuan, Minyak Ditutup Turun Ke 1 Bulan Terendah | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (1/11) – Minyak jatuh ke level terendah satu bulan setelah pembicaraan akhir pekan antara OPEC dan produsen utama lainnya gagal menghasilkan rincian konkret dari kesepakatan untuk mengurangi surplus minyak mentah global.
Minyak mentah turun 3,8 persen di New York, penurunan terbesar dalam lima minggu terakhir. Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak mengakhiri pembicaraan tanpa kesepakatan dengan non-anggota seperti Rusia dan Brasil pada hari Sabtu, kata Sekretaris Minyak dan Gas Brasil Marcio Felix. Sehari sebelumnya, OPEC masih belum terselesaikan bagaimana mengalokasikan pemangkasan produksi antara anggotanya yang diumumkan bulan lalu. Irak telah bergabung Iran, Nigeria dan Libya berusaha untuk dikecualikan dari setiap pembatasan produksi.
Minyak diperdagangkan mendekati $ 50 per barel setelah kesepakatan pertama OPEC untuk mengurangi produksi dalam delapan tahun tercapai di Aljazair pada 28 September yang lalu. Harga jatuh lima dari enam sesi terakhir karena keraguan tentang kemampuan OPEC untuk melaksanakan pemotongan pada pertemuan resmi bulan ini. Dengan pertemuan tersebut dibuka di Wina pekan lalu, Sekretaris Jenderal Mohammed Barkindo memperingatkan konsekuensi jika produsen tidak menindaklanjuti kesepakatan untuk mengurangi produksi. Pemulihan harga telah berlangsung terlalu lama, katanya.
Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember turun $ 1,84 ke $ 46,86 per barel di New York Mercantile Exchange. Ini adalah penutupan terendah sejak 27 September. Total volume perdagangan adalah 5,3 persen di bawah rata-rata 100-hari. Harga WTI tergelincir 2,9 persen dalam bulan ini.
Minyak Brent untuk pengiriman Desember, yang berakhir pada hari Senin, turun $ 1,41, atau 2,8 persen, ke $ 48,30 per barel di ICE Futures Europe Exchange. Ini adalah penutupan terendah sejak 27 September. Minyak Brent tergelincir 1,5 persen pada bulan Oktober. Minyak acuan global yang mengakhiri sesi dengan lebih besar $ 1,44 dari WTI. Kontrak teraktif bulan Januari turun $ 2,07 ke $ 48,61.(frk)
Sumber: Bloomberg

Sunday, 30 October 2016

Harga Emas Akhir Pekan Naik Terpicu Investigasi FBI Terhadap Hillary Clinton; Mingguan Naik 1 Persen | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (31/10) – Harga Emas naik 1 persen ke level tertinggi dalam hampir empat minggu pada akhir perdagangan akhir pekan hari Sabtu dinihari (29/10), memperpanjang keuntungan di akhir sesi setelah FBI mengatakan akan menyelidiki lebih jauh penggunaan sistem email pribadi calon presiden dari Partai Demokrat Hillary Clinton.
Hanya 11 hari menjelang pemilihan presiden AS, berita mengguncang sekitar kampanye, di mana Clinton adalah masih terdepan dalam jajak pendapat terhadap kandidat Parta Republik Donald Trump.
Harga emas spot LLG berakhir naik 0,8 persen pada $ 1,278.38 per ons, setelah sempat naik 1,3 persen menjadi $ 1,284.14, tertinggi sejak 4 Oktober. Hasil ini membukukan penutupan pekan ini naik 0,9 persen yang sebagian besar didukung meningkatnya permintaan dan melemahnya dollar AS.
Sedangkan harga emas berjangka AS ditutup naik 0,6 persen pada $ 1,276.80.
Bursa Wall Street dan dolar AS jatuh terhadap sekeranjang enam mata uang utama setelah Biro Investigasi Federal (FBI) mengatakan akan menyelidiki email tambahan yang terkait dengan Clinton saat dia menjadi Menteri Luar Negeri.
Dollar AS sudah lemah, setelah mengabaikan sedikit lebih baik dari perkiraan data GDP kuartal ketiga AS di tengah permintaan yang kuat dari Asia.
Ekonomi AS tumbuh sebesar 2,9 persen pada kuartal ketiga, melampaui konsensus perkiraan analis sebesar 2,5 persen. Data memperkuat alasan untuk menaikkan suku bunga, membuat aset non-menghasilkan seperti emas kurang menarik sementara meningkatkan dolar dan kas AS.
Permintaan emas di India diperkirakan akan meningkat selama festival Dhanteras dan Diwali, ketika emas secara tradisional diberikan sebagai hadiah.
Pada perdagangan logam mulia lainnya, perak naik 1,3 persen pada $ 17,82 per ons dan platinum naik sebanyak 2,6 persen menjadi $ 987, tertinggi sejak 5 Oktober. Perak berada di jalur untuk kenaikan terbesar mingguan dalam lima, sementara platinum menuju minggu terbaik dalam tiga bulan.
Sebuah jajak pendapat Reuters pada hari Jumat menunjukkan harga platinum diperkirakan akan meningkat tahun depan untuk tertinggi sejak rata-rata 2014, tetapi akan tetap di diskon untuk emas. Palladium naik 1,4 persen pada $ 618,35, beralih arah setelah menyentuh level terendah 16-minggu $ 608,47.
Sumber : Vibiznews

Thursday, 27 October 2016

Data Ekonomi Inggris Bikin Wall Street Melemah | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (28/10) – Data pertumbuhan Inggris menyebabkan aktivitas penjualan utang pemerintah capai level tertinggi secara harian dan mendorong imbal hasil acuan obligasi dunia lebih tinggi pada Kamis, menyusul ekspektasi mereda bagi Bank of England untuk menurunkan suku bunga.
Wall Street ditutup lebih rendah, tergelincir dalam sesi berombak setelah putaran terbaru dari laporan pendapatan. Kerugian di Comcast dan saham konsumen mengimbangi keuntungan di sektor kesehatan, sementara saham Eropa tergelincir dan dolar AS menguat terhadap mahkota Swedia dan yen Jepang.
Data resmi menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi Inggris melambat hanya sedikit dalam tiga bulan setelah memutuskan untuk keluar dari Uni Eropa. Tumbuh 0,5 persen antara Juli dan September, sentuhan kurang dari kuartal kedua ini 0,7 persen, cukup untuk memicu kekhawatiran tentang dampak ekonomi langsung menyusul keputusan Brexit.
“Semakin kuat (gross Data domestik) di Inggris telah memberi bobot lebih lanjut untuk spekulasi bahwa BoE tidak akan memberikan stimulus lebih lanjut dalam waktu dekat,” kata Rabobank strategi Richard McGuire dilansir dari reuters, Jumat (28/10/2016).
Dow Jones Industrial Average jatuh 29,65 poin atau 0,16 persen ke level 18.169,68. Sementara S&P500 kehilangan 6,39 poin atau 0,3 persen ke level 2.1333 dan Nasdaq Composite turun 34,29 poin atau 0,65 persen ke level 5.215,97.
Sektor yang sensitif terhadap suku bunga ini juga berusaha di tengah kenaikan obligasi. S&P real estate turun 2,45 persen dan tetap berada di jalur penurunan mereka dalam 5 pekan terakhir.
Sumber : Liputan6

Wednesday, 26 October 2016

Harga Minyak Mentah Merosot Hampir 2 Persen Terganjal Keraguan Pemotongan Produksi OPEC | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (27/10) – Harga minyak mentah turun hampir 2 persen pada akhir perdagangan Kamis dinihari (27/10) setelah meningkatnya keraguan OPEC akan memangkas produksi, mengalahkan sentimen positif penurunan persediaan mingguan minyak mentah AS yang dilaporkan pemerintah AS.
Persediaan minyak mentah AS turun 553.000 barel pekan lalu, Administrasi Informasi Energi (EIA) AS mengatakan, bertentangan dengan 1,7 juta barel yang diperkirakan oleh analis Reuters.
Persediaan minyak mentah di produsen minyak terbesar di dunia telah jatuh tak terduga pada tujuh dari delapan minggu terakhir, membalikkan tren yang biasanya terlihat selama musim gugur ketika persediaan meningkat karena kilang masuk ke perawatan. Sebuah laporan awal pada hari Selasa dari American Petroleum Institute, sebuah kelompok perdagangan, telah melaporkan peiongkatan 4,8 juta barel untuk minggu hingga 21 Oktober.
Harga minyak mentah menahan kerugian setelah data EIA, dengan perdagangan minyak mentah AS sebentar di wilayah positif. Namun rebound terbatas oleh keraguan tentang apakah OPEC yang akan bertemu 30 November di Wina, akan berhasil dalam mengurangi kekenyangan minyak mentah global.
Harga minyak mentah berjangka AS berakhir tueun 78 sen, atau 1,6 persen, ke $ 49,18 per barel, setelah jatuh ke $ 48,87, level terendah sejak 4 Oktober.
Harga minyak mentah berjangka Brent turun 91 sen, atau 1,8 persen, pada $ 49,88 per barel pada, dekat sesi rendah $ 49,65, harga terendah sejak 30 September
Harga minyak mentah tertekan oleh perselisihan lisan produsen dalam penurunan produksi yang direncanakan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak. Irak tidak ingin bergabung dengan produksi yang diusulkan dipotong dengan kelompok tersebut telah mengatakan akan menyetujui pada pertemuan rutin di Wina bulan depan.
Pedagang dan investor tumbuh kurang percaya diri tentang peluang OPEC untuk mengamankan kesepakatan yang efektif untuk mengekang produksi sebagai anggota lainnya mengatakan mereka ingin dikecualikan dari kesepakatan.
Dengan Iran, Nigeria dan Libya sudah diperkirakan akan dikeluarkan, bersama dengan berpotensi Venezuela dan Indonesia, kelompok negara produser minyak itu mengatakan pada hari Selasa untuk menargetkan peningkatan 42 persen dalam produksi tahun depan, pedagang dan investor tumbuh kurang percaya diri dalam peluang untuk kesepakatan yang efektif.
Irak, produsen terbesar kedua dalam OPEC, berpendapat perlu pendapatan minyak untuk melawan Negara Islam.
Pada pertemuan Algiers, Irak mengatakan OPEC telah meremehkan produksi, yang dipatok pada 4,7 juta barel per hari, dibandingkan dengan penilaian kelompok, berdasarkan sumber-sumber sekunder, dari 4,2 juta barel per hari.
Sumber : Vibiznews

Tuesday, 25 October 2016

Kopi Melambung ke Level 20 Bulan Tertinggi terkait Ekspor Brasil | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (26/10) – Kopi arabika, jenis biji kopi dengan rasa ringan yang disukai oleh Starbucks Corp, melonjak ke level tertinggi sejak Februari 2015 setelah produsen terbesar Brasil memangkas estimasi ekspor untuk 2016 di tengah meningkatnya konsumsi domestik dan dampak kekeringan.
Koperasi Cooxupe sekarang melihat pengiriman kopi total sebanyak 4 juta kantong tahun ini, Direktur Komersial Lucio Dias mengatakan Selasa. Itu turun dari proyeksi pada bulan April sebanyak 4,5 juta karung di tengah kuatnya pasokan domestik (satu karung beratnya 60 kilogram, atau 132 pon).
Kopi arabika untuk pengiriman Desember melonjak 4,3 persen di ICE Futures AS, dan menetap di level $ 1,645 per pon pada pukul 13:30 waktu New York. Komoditas ini menuju kenaikan bulanan keenam, atau yang terpanjang sejak 2005. Harga menggambarkan dukungan dari “kekhawatiran berkelanjutan ” atas pasokan jangka panjang dari arabika dari Brasil dan kekhawatiran yang sama untuk biji robusta, pedagang berbasis di Johannesburg I. & M. Smith Ltd mengatakan dalam sebuah laporan.
Pasar kopi telah melihat permintaan melebihi produksi dalam dua tahun yang berakhir 30 September, menurut Organisasi Kopi Internasional di London. Kopi menjadi komoditas dengan kenaikan terbaik kelima sejauh tahun ini di antara bahan baku lainnya data yang dilacak oleh Bloomberg Commodity Index menunjukkan.
Di Vietnam, yang merupakan produsen terbesar robusta, output varietas yang diproyeksikan turun 20 persen, Vietnam Coffee dan Cocoa Association mengatakan pada hari Senin. Di London, robusta untuk pengiriman Januari menyentuh level $ 2.179, yang merupakan level tertinggi sejak Oktober 2014. Premi yang dimiliki arabika terhadap sepupunya yang lebih murah melonjak 9,7 persen menjadi 65,70 sen, tercatat sebagai level tertinggi sejak 21 September. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Monday, 24 October 2016

Minyak Turun seiring Irak Berusaha Terbebas dari Pembatasan Produksi OPEC | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (25/10) – Minyak turun menyusul Irak, produsen terbesar kedua OPEC, mengancam untuk menggagalkan rencana kelompok untuk menstabilkan pasar minyak mentah dengan mengatakan bahwa negara itu harus dibebaskan dari rencana pemangkasan produksi.
Futures melemah 0,7 persen di New York. Irak harus dikeluarkan dari perjanjian pembatasan produksi karena negara ini terlibat dalam perang dengan militan Islam, Menteri Perminyakan Jabbar Al-Luaibi mengatakan Minggu di Baghdad. Rusia pada hari Minggu kemarin kembali menolak untuk berkomitmen bergabung OPEC untuk melakukan pemangkasan produksi. Anjungan yang menargetkan minyak mentah di AS naik untuk minggu kedelapan, menurut Baker Hughes Inc.
Minyak berfluktuasi di dekat level $ 50 per barel di tengah ketidakpastian tentang apakah Organisasi Negara Pengekspor Minyak mampu menerapkan kesepakatan untuk mengurangi output di saat anggota berkumpul di KTT resmi pada bulan November. Komite akan bertemu akhir bulan ini untuk mencoba menyelesaikan perbedaan atas berapa banyak masing-masing negara harus melakukan pompaan. Pengebor di AS akan kembali mengebor di daerah shale seiring keuntungan baru-baru dalam minyak memberikan lebih banyak uang untuk meningkatkan produksi.
West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember tergelincir 33 sen untuk ditutup di level $ 50,52 per barel di New York Mercantile Exchange. Total volume yang diperdagangkan yakni 11 persen di atas rata-rata 100-hari pada pukul 02:38 siang waktu New York.
Brent untuk pengiriman Desember turun 32 sen, atau 0,6 persen, ke level $ 51,46 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Minyak mentah acuan global ditutup dengan premi 94 sen untuk WTI. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Sunday, 23 October 2016

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik Dengan Komentar Rusia; Mingguan Naik 1 Persen | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (24/10) - Harga minyak mentah berakhir naik pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (23/10), menjadi kenaikan mingguan kelima berturut-turut, didukung komentar bullish dari Rusia yang mengatasi sentimen penguatan dolar kembali dan kenaikan jumlah kilang minyak.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik 22 sen atau 0,43 persen lebih tinggi pada $ 50,85 per barel.

Untuk minggu ini harga minyak mentah WTI naik sekitar 1 persen. Kenaikan sebagian besar didukung oleh persediaan penurunan mingguan minyak mentah AS yang dilaporkan EIA dan optimisme pemotongan produksi OPEC, mengalahkan sentimen penguatan dollar AS, komentar bearish Iran dan profit taking.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan global Brent naik 42 sen menjadi $ 51,80 per barel. Kontrak ini turun sekitar 0,3 persen untuk minggu ini.

Harga mendapat dukungan pada hari Jumat dari komentar Rusia menegaskan komitmennya untuk bergabung dengan produsen untuk pemotongan produksi. Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan dia akan membuat proposal untuk rekannya dari pemimpin OPEC Arab Saudi akhir pekan ini pada langkah-langkah mendukung harga.

Tapi Novak juga mengatakan Rusia akan memproduksi 548 juta ton (11 juta barel per hari) minyak tahun depan, rekor pasca-Soviet.

Sebuah laporan yang diawasi ketat dari perusahaan jasa minyak Baker Hughes menunjukkan jumlah kilang minyak aktif AS naik 11 minggu ini, minggu ke-17 tanpa penurunan jumlah kilang.

Terakhir kali kilang minyak AS naik 10 atau lebih dua bulan yang lalu, ketika ada 15 tambahan pada minggu hingga 15 Agustus dan 10 pada minggu hingga 19 Agustus. Harga minyak mentah AS kemudian berkisar antara $ 44 dan $ 48.

Beberapa pedagang dan analis telah memperingatkan selama berminggu-minggu bahwa pengebor minyak shale AS, bertanggung jawab untuk banyak kekenyangan minyak mentah dunia dari dua tahun terakhir, kemungkinan besar untuk meningkatkan aktivitas dengan WTI kembali di atas $ 50 dari posisi terendah 12-tahun dari sekitar $ 26 di Februari.

Awalnya sebuah reli dollar AS menekan minyak sebagai komoditas berdenominasi dollar AS, termasuk minyak, kurang terjangkau bagi pemegang mata uang lainnya. Dolar melonjak ke tertinggi tujuh bulan terhadap sekeranjang mata uang, minggu ketiga berturut-turut dari keuntungan.

Harga minyak naik sekitar 13 persen sejak Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengumumkan pada 27 September rencana pemotongan produksi pertama kali sejak 8 tahun untuk mengendalikan banjir global yang menekan harga hingga setengah dari tertinggi pertengahan 2014 di atas $ 100 per barrel.

OPEC akan mengadakan pertemuan pada 30 November untuk menemukan kesamaan pada pembatasan produksi minyak. Kartel ini diharapkan untuk mengetahui bagaimana masing-masing negara anggota akan memberikan kontribusi untuk pembekuan pada pertemuan itu.

Negara penghasil minyak berharap untuk harga minyak mentah yang lebih tinggi untuk meningkatkan ekonomi mereka. Menteri Keuangan Nigeria mengatakan Jumat ia berharap harga minyak akan stabil di kisaran $ 42-50 per barel.

Sumber : Vibiznews

Lihat PT BESTPROFIT FUTURES

Thursday, 20 October 2016

Saham Telekomunikasi Bikin Wall Street Melemah | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (21/10) – Wall Street berakhir lebih rendah pada penutupan perdagangan hari ini, seiring investor yang tengah mencerna kinerja perusahaan.
Indeks melemah usai terjadi penurunan tajam pada saham telekomunikasi, meski masih diimbangi keuntungan dalam saham kesehatan.
Melansir laman Reuters, indeks Dow Jones industrial average turun 40,27 poin atau 0,22 persen ke posisi 18.162,35.
Sementara indeks S&P 500 kehilangan 2,95 poin, atau 0,14 persen menjadi 2.141,34 poin dan Nasdaq Composite turun 4,58 poin, atau 0,09 persen ke 5.241,83.
Indeks S&P 500 berjuang di sesi terakhir untuk mendaki ke level teknis dari pergerakan rata-rata 100 hari, yang saat ini berdiri di posisi 2.142,60.
Beberapa yang menekan pasar, antara lain Telecoms yang sahamnya tercatat turun 2 persen. Ini merupakan penurunan persentase terbesar dalam lima minggu.
Kemudian Verizon yang kehilangan 2,5 persen sahamnya. Ini setelah perusahaan mencatatkan tambahan pelanggan nirkabel dan pendapatan jauh dari harapan pada kuartal ketiga.
Sektor ini juga tertekan saham AT&T yang memperpanjang kerugian sebelumnya setelah perusahaan melaporkan gagasan merger dengan Time Warner baru-baru ini. Saham AT&T turun 1,9 persen sementara Time Warner naik 4,7 persen.
Namun kenaikan American Express sebesar 10,3 persen turut mengimbangi penurunan, setelah penerbit kartu kredit ini mencatat hasil kuartalan yang kuat. Keuntungan memberi saham perusahaan ke posisi terbaik dalam lebih dari tujuh tahun.
“Faktanya adalah ada banyak perasaan positif, setidaknya dalam jangka pendek, karena musim laporan laba akan sangat baik, keuangan khususnya,” kata JJ Kinahan, Kepala Strategi Pasar TD Ameritrade di Chicago.
Di sisi lain, saham kesehatan naik 0,5 persen. Ini adalah sektor tunggal utama yang berada di wilayah positif, dipimpin kenaikan saham Danaher sebesar 3,9 persen setelah melaporkan hasil kuartalan.
Sekitar 6,12 miliar saham berpindah tangan di bursa AS, dibandingkan rata-rata harian selama 20 sesi terakhir sebesar 6,42 miliar.
Sumber : Liputan6

Wednesday, 19 October 2016

Minyak Mentah Diperdagangkan Dekati Level 15-Bulan Tertinggi | PT BESTPROFIT FUTURES

PT BESTPROFIT FUTURES (20/10)Minyakdiperdagangkan mendekati level 15-bulan tertinggi setelah pemerintah AS melaporkan persediaan minyak mentah turun pada minggu lalu, Menteri Energi Arab Saudi mengatakan banyak negara-negara yang bersedia untuk bergabung untuk mengurangi produksi OPEC.
Kontrak turun 0,3 % di New York setelah naik 2,6 % pada hari Rabu menjadi ditutup pada level tertinggi sejak Juli 2015. Administrasi Informasi Energi melaporkan pada hari Rabu bahwa pasokan minyak mentah nasional merosot 5,25 juta barel ke level terendah sejak Januari. OPEC dapat terus menstabilkan pasar dan negara-negara lain yang telah mengisyaratkan mereka akan bekerja sama, kata Menteri Arab Saudi Energi dan Industri Khalid Al-Falih di London.
Harga minyak mentah berfluktuasi sekitar $ 50 per barel karena ketidakpastian mengenai apakah Organisasi Negara Pengekspor Minyak akan berhasil melaksanakan kesepakatan untuk memangkas produksi pada pertemuan resmi pada bulan November. Sebuah komite OPEC akan bertemu pada akhir bulan ini dalam upaya untuk menyelesaikan perbedaan atas berapa banyak anggotanya yang harus memompa produksinya.
West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman November, yang berakhir hari Kamis, turun 12 sen ke level $ 51,48 per barel di New York Mercantile Exchange pada pukul 10:27 pagi waktu Sydney. Total volume yang diperdagangkan adalah 69 % di bawah 100-hari rata-rata. Kontrak teraktif untuk bulan Desember melemah 10 sen atau 0,2 %, ke level $ 51,72 per barel.
Brent untuk pengiriman Desember menguat 99 sen atau 1,9 %, untuk menetap di level $ 52,67 per barel di ICE Futures Bursa Eropa yang berbasis di London pada hari Rabu. Minyak mentah acuan global ditutup pada hari Rabu di premium 85 sen sampai Desember dibandingkan minyak mentah WTI. (knc)
Sumber : Bloomberg

Tuesday, 18 October 2016

Dolar AS Melemah, Harga Emas Terdongkrak | PT BESTPROFIT FUTURES

PT BESTPROFIT FUTURES (19/10) – Harga emas naik pada penutupan perdagangan Selasa (Rabu pagi waktu Jakarta). Pendorong kenaikan harga emas adalah penurunan nilai tukar dolar Amerika Serikat (AS) terhadap beberapa mata uang utama lainnya.
Mengutip Wall Street Journal, Rabu (19/10/2016), harga emas untuk pengiriman Desember ditutup naik 0,5 persen ke level US$ 1,262,90 per troy ounce di divisi Comex New York Mercantile Exchange. Pada perdagangan sebelumnya, harga emas juga naik karena sentimen yang sama.
Wall Street Journal Dollar Index yang merupakan indeks yang menghitung nilai tukar dolar AS terhadap beberapa mata uang utama dunia baru-baru ini menunjukkan penurunan 0,2 persen ke angka 88,10. Penurunan dolar AS ini menjadi kekuatan bagi emas karena logam mulai tersebut akan menjadi lebih murah bagi pemegang mata uang lain jika dolar melemah.
Sebelumnya, U.S. Consumer Price Index atau data indeks konsumen AS yang membaik memberikan tekanan bagi harga emas. Alasannya, perbaikan data tersebut menunjukkan bahwa perekonomian AS sudah mulai pulih secara perlahan.
Akibatnya, investor pun berspekulasi bahwa perbaikan ekonomi AS akan disusul dengan rencana kenaikan suku bunga oleh Bank Sentral AS atau The Federal Reserve (the Fed) dalam waktu dekat ini.
Dengan kenaikan suku bunga tersebut harga emas akan tertekan karena logam mulia ini harus bersaing dengan beberapa instrumen investasi lain yang selain memberikan keuntungan dari kenaikan harga juga memberikan keuntungan dengan memberikan bunga seperti obligasi dan lainnya.
Fed fund futures, digunakan untuk melihat arah kebijakan the Fed, menyiratkan 65 persen kemungkinan bahwa The Federal Reserve akan menaikkan suku bunga pada pertemuan Desember nanti.
“Data kenaikan indeks harga konsumen sebenarnya tidak besar. Namun jika melihat dari data-data sebelumnya maka data tersebut sudah bisa menjadi acuan bagi the Fed untuk menaikkan suku bunga pada Desember,” jelas Analis Senior RJO Futures, Bob Haberkorn.
Melihat bahwa harga emas terus-menerus tertekan pada beberapa bulan terakhir dan kemungkinan kenaikan suku bunga the Fed, Kepala Investasi Marex Spectron David Govett menyarankan agar investor mengoleksi emas ketika harga jatuh saja. (Gdn/Ndw)
Sumber : Liputan6

Monday, 17 October 2016

Harga Emas Naik Setelah Mundurnya Dollar AS | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES MALANG(18/10) – Harga emas naik pada akhir perdagangan hari Selasa dinihari (18/10), sebagian besar terbantu mundurnya dollar AS dan arus stabil dalam exchange-traded funds (ETF).
Harga emas spot llg naik 0,4 persen pada $ 1,256.70 per ons. Logam mulia ini jatuh hampir 0,6 persen pada hari Jumat yang rendah dari $ 1,247.01, terendah sejak 7 Oktober.
Sedangkan harga emas berjangka AS berakhir pada $ 1,256.60 untuk kontrak Desember.
Kenaikan harga emas didukung mundurnya dolar AS dari puncak tujuh bulan yang dicapai sebelumnya pada Senin. Indeks dolar turun 0,1 persen pada 97,956 setelah mencapai tinggi 98,169.
Kenaikan emas juga naik dengan kepemilikan emas terbesar di dunia yang didukung ETF, New York SPDR Gold Trust, naik 0,40 persen pada hari Jumat dari hari Kamis.
Total kepemilikan emas ETF telah mendapatkan 679.335 ons sejauh bulan ini untuk 57.350.000 ons, menurut data Reuters.
Emas spot yang telah menumpahkan sekitar 7 persen selama tiga minggu terakhir, diperkirakan akan stabil setelah banyak spekulan membuang posisi panjang.
Pembelian fisik emas mungkin naik menjelang festival dan musim pernikahan di India dan menjelang tahun baru di Tiongkok.
Permintaan emas dari Tiongkok atas konsumen akan tetap kuat di sekitar 900 sampai 1.000 ton tahun depan, dekat tingkat 2015, meskipun minat yang lebih lemah untuk perhiasan dan perlambatan ekonomi bisa mengekang pembelian, seorang pejabat Dewan Emas Dunia menyatakan kepada Reuters.
Perak naik 0,1 persen menjadi $ 17,36 ons. Platinum turun 0,1 persen menjadi $ 931 per ons. Itu di bawah level terendah tujuh bulan $ 923,50 pada hari Jumat. Palladium turun 1 persen menjadi $ 636, setelah mencapai level terendah tiga bulan dari $ 629,22 pada sesi sebelumnya.
Sumber : Vibiznews

Sunday, 16 October 2016

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Merosot; Migguan Masih Naik 1 Persen | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (17/10) – Harga minyak mentah jatuh pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat karena penguatan dolar AS menekan pasar dan laporan industri menunjukkan pengebor minyak AS terus meningkatkan aktivitas dengan harga bertahan di atas $ 50 per barel.
Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun 9 sen atau 0,18 persen menjadi $ 50,35 per barel. Secara mingguan harga minyak mentah naik 1,1 persen.
Harga minyak mentah berjangka patokan global Brent turun 6 sen menjadi $ 51,97, setelah naik setinggi $ 52,55 di awal sesi.
Pada pekan ini harga minyak mentah naik banyak terbantu optimisme pemangkasan produksi OPEC setelah negara produsen non OPEC ikut bergabung dalam pemangkasan produksi. Kenaikan harga juga terdukung penurunan produksi mingguan diesel dan bensin AS.
Minyak mentah berjangka AS melihat dukungan yang lebih baik daripada Brent karena pemadaman listrik yang berkepanjangan pada pipa mampu memberikan 450.000 barel per hari minyak mentah ke dalam pengiriman hub Cushing, Oklahoma untuk WTI, kata para pedagang.
Harga sedikit berubah setelah Baker Hughes melaporkan pengebor AS menambahkan empat kilang minyak di pekan lalu, menandai peningkatan 15 di 16 minggu. Jumlah kilang minyak yang beroperasi di bidang AS berdiri di 432, dibandingkan dengan 595 pada saat ini tahun lalu.
Demikian juga rally dollar AS, yang naik hampir 0,5 persen, membebani minyak mentah berdenominasi dollar AS, sehingga lebih mahal untuk pemegang euro dan mata uang lainnya.
Kekhawatiran tentang peningkatan minyak mentah mendekati 5 juta barel yang dilansir EIA pada hari Kamis juga memaksa harga minyak mentah untuk mundur.
“Latar belakang mendasar adalah masih bearish,” kata analis Commerzbank, Carsten Fritsch. “Setiap peningkatan didorong oleh spekulasi dan optimisme,” daripada pengetatan persediaan sebenarnya.
Harga minyak telah cenderung terus tinggi sejak 27 September, dengan Brent mendapatkan sekitar 13 persen dan mencapai satu tahun tertinggi di atas $ 53, setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengumumkan rencana pemotongan produksi pertama kali dalam delapan tahun.
OPEC berencana untuk mengendalikan banjir pasokan global yang memaksa minyak mentah untuk runtuh dari tertinggi pertengahan 2014 di atas $ 100 dan telah meminta produsen utama lainnya, termasuk Rusia, untuk bergabung dalam memotong produksi.
Namun, kurangnya banyak detail dalam perjanjian awal, seperti berapa banyak masing-masing dari 14 anggota dapat memompa dan skala kontribusi dari negara-negara non-OPEC, telah membuat analis skeptis.
OPEC sendiri telah memproduksi di rekor tertinggi sepanjang tahun ini, membuat pedagang dan investor skeptis terhadap target.
“Kami meragukan bahwa upaya OPEC, bahkan jika berhasil dalam mencapai target 32,5 juta barel per hari dalam produksi kolektif, akan terbukti cukup untuk mengubah keseimbangan minyak dunia dan memberikan pengurangan substansial dalam persediaan minyak,” kata BNP Paribas dalam sebuah laporan.
Sumber : Vibiznews

Thursday, 13 October 2016

Harga Emas Naik Dipicu Pelemahan Dolar | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (14/10) – Harga emas berjangka naik menyusul pelemahan pada mata uang dolar, sehari setelah pertemuan the Fed yang mengindikasikan ada kenaikan suku bunga.
Emas untuk pengiriman Desember naik US$ 3,80 atau 0,3 persen untuk menetap di level US$ 1.2567,60 per ounce, meraup keuntungan dari akhir perdagangan Rabu, merespons laporan Federal Open Market Committee.
Emas berada di jalur 0,5 persen naik secara mingguan setelah dibatasi ruang geraknya pada perdagangan pekan lalu.
Soal the Fed, beberapa anggota dari komite kebijakan mengatakan bahwa kenaikan suku bunga bisa jadi dibutuhkan segera. Tapi komite memutuskan untuk menunda sampai ada bukti lebih lanjut.
Pertemuan Fed selanjutnya dijadwalkan pada 1 sampai 2 November, tapi ekspektasi untuk kenaikan suku bunga pada pertemuan itu masih kecil. Pasar sudah memperkirakan kenaikan suku bunga akan terjadi di Desember.
Suku bunga acuan yang tinggi bisa meningkatkan nilai dolar dan mengurangi permintaan untuk komoditas yang didenominasi dolar seperti emas dan perak. Namun dolar menurut Dollar Index, nilai tukarnya terhadap beberapa mata uang lain turun 0,4 persen.
Selain emas, logam lain seperti perak, turun 4,7 persen atau 0,3 persen ke level tepat di bawah US$ 17,64 per ounce. Tembaga pada untuk pengiriman Desember turun 5,4 persen atau 2,5 persen untuk menetap di US$ 2,12 per pound.
Sumber : Liputan6

Wednesday, 12 October 2016

Dolar Menguat Diikuti Pelemahan Obligasi Pasca Pertemuan Fed | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (13/10) – Dolar naik dan obligasi melemah seiring risalah pertemuan terakhir Federal Reserve mengisyaratkan bank sentral berada di jalur untuk kenaikan suku bunga secara bertahap. Sementara pound menguat.
Greenback menguat terhadap sebagian besar mata uang utama, sedangkan imbal hasil obligasi tetap dekati level tertinggi dalam empat bulan terakhir setelah lelang obligasi AS menunjukkan permintaan yang kuat. Saham Amerika rebound diiringi saham Apple Inc. memperpanjang kenaikan beruntun terpanjang dalam 20 bulan terakhir. Pound naik pasca Perdana Menteri Theresa May menerima bahwa Parlemen harus diizinkan untuk mengatakan rencananya untuk mengambil Inggris dari Uni Eropa. Minyak merosot untuk hari kedua.
Gubernur bank sentral AS memperdebatkan manfaat dari kenaikan suku bunga bulan lalu yang dijelaskan pada keputusan tersebut, dengan beberapa mengatakan kenaikan suku bunga diperlukan “relatif segera,” risalah pertemuan bulan September menunjukkan. Investor mempersiapkan untuk inflasi yang lebih cepat dan kenaikan suku bunga The Fed telah mendorong mata uang dolar dalam jangka panjang sedangkan Treasuries menuju penurunan bulanan terbesar dalam lebih dari satu tahun.
Data ekonomi baru-baru ini mengalahkan perkiraan dan komentar pejabat Fed telah memicu spekulasi bahwa bank sentral berada di jalur untuk menaikan suku bunga pada tahun ini. Presiden Fed Bank of New York William Dudley mengatakan pada hari Rabu bahwa para pejabat bisa “cukup bersabar untuk menaikan secara bertahap ” akomodasi kebijakan. Pedagang saat ini menetapkan tentang kesempatan dua hingga tiga kali kenaikan suku bunga pada Desember mendatang berdasarkan harga kontrak berjangka dana federal.
Indeks Spot Dollar Bloomberg, yang melacak mata uang terhadap 10 mata uang utama, naik 0,2 % pada pukul 14:08 siang waktu New York. Greenback menguat 0,9 % ke level 104,42 ¥. (knc)
Sumber : Bloomberg

Tuesday, 11 October 2016

Minyak Bertahan Di atas $ 50 di Tengah Ketidakpastian Atas Sikap Rusia | PT BESTPROFIT FUTURES

PT BESTPROFIT FUTURES (12/10) – Minyak bertahan di atas $ 50 di tengah ketidakpastian atas kesediaan Rusia untuk bergabung dengan upaya OPEC untuk menstabilkan pasar.
Minyak berjangka sedikit berubah di New York setelah turun 1,1 persen pada hari Selasa. Produsen minyak terbesar asal Rusia Rosneft PJSC mengatakan tidak akan memangkas produksi, menurut Reuters, setelah Presiden Vladimir Putin sebelumnya mengatakan negaranya akan bergabung dengan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dalam pembekuan atau memotong pasokan. Rusia dan kelompok produsen minyak akan bertemu di Istanbul pada hari Rabu untuk membahas perjanjian produksi. Pasokan dan permintaan akan kembali ke keseimbangan awal dari yang diharapkan jika kesepakatan OPEC untuk memangkas produksi dilaksanakan, kata International Energy Agency.
Minyak naik ke level tertinggi 15-bulan pada hari Senin setelah Arab Saudi menyatakan optimismenya bahwa OPEC akan membuat kesepakatan untuk memangkas produksi dan Rusia menyatakan dukungannya. Peningkatan sampai $ 60 per barel mungkin akan memicu lonjakan dalam produksi di Amerika Utara sambil memangkasan pertumbuhan permintaan global, Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol mengatakan pada Selasa kemarin.
Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman November diperdagangkan di $ 50,75 per barel, turun 4 sen, di New York Mercantile Exchange pada pukul 10:03 pagi di Sydney. Harga WTI pada hari Selasa turun 56 sen menjadi $ 50,79. Total volume perdagangan sekitar 83 persen kurang dari rata-rata 100-hari.
Minyak Brent untuk pengiriman Desember turun 73 sen, atau 1,4 persen, ke $ 52,41 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Minyak mentah acuan global untuk bulan Desember ditutup lebih besar $ 1,17 dari WTI.(frk)
Sumber: Bloomberg

Monday, 10 October 2016

Bursa Asia Dibuka Naik Dengan Saham Energi dan Minyak Mengalami Reli | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (11/10) – Bursa saham Asia naik karena saham-saham energi mengalami reli terkait ekspektasi bahwa produsen utama minyak mentah akan bekerja sama untuk mengetatkan produksi, sementara ekuitas di Jepang menguat karena pelemahan yen untuk hari kedua.
Indeks MSCI Asia Pacific naik 0,1 persen ke level 140,70 pada pukul 09:06 pagi di Tokyo. Minyak mentah AS berada di dekat harga tertinggi dalam lebih dari satu tahun setelah Arab Saudi menyatakan optimismenya bahwa OPEC akan dapat memantapkan kesepakatan untuk membatasi produksi, dan Rusia mengatakan akan mendukung kesepakatan tersebut.
Kontrak pada Indeks S&P 500 sedikit berubah. Indeks ekuitas AS naik 0,5 persen pada hari Senin, karena spekulasi bahwa penampilan kandidat dari Partai Republik Donald Trump dalam debat presiden AS kedua tidak cukup kuat dalam meningkatkan peluangnya untuk menang melawan Hillary Clinton.
Indeks Topix Jepang 0,5 persen lebih tinggi karena pasar saham kembali dibuka setelah libur nasional pada Senin kemarin. Bank of Japan masih memiliki ruang untuk memperluas stimulus moneter dan tidak bermaksud untuk mengurangi program pembelian obligasi segera, Gubernur Haruhiko Kuroda mengatakan dalam sebuah wawancara selama akhir pekan. Yen diperdagangkan di level 103,83 terhadap dolar, setelah melemah 0,7 persen pada hari Senin. Mata uang Jepang melonjak 1 persen terhadap greenback pada hari Jumat, pekan lalu.
Indeks Kospi Korea Selatan turun kurang dari 0,1 persen karena saham Samsung Electronics Co. turun 4,1 persen. Pihak perusahaan mengatakan mitra ritel harus menghentikan penjualan dan menukar smartphone Galaxy Note 7, yang ditarik di AS pada bulan lalu setelah adanya laporan bahwa ponsel buatan mereka terbakar.
Indeks S&P/ASX 200 Australia naik 0,3 persen, dengan perusahaan-perusahaan energi melonjak 1,9 persen. Indeks S&P/NZX 50 Selandia Baru naik 0,5 persen, naik untuk pertama kalinya dalam enam hari.
Bursa saham di Hong Kong dan China belum memulai perdagangan. Pasar saham di Hong Kong dan Taiwan ditutup pada Senin kemarin, sementara Indeks Shanghai Composite naik 1,5 persen, dipimpin oleh produsen energi. Kontrak pada indeks Hang Seng Hong Kong turun 0,2 persen dalam perdagangan terbaru.(frk)
Sumber: Bloomberg

Sunday, 9 October 2016

Minyak Memperpanjang Penurunan di Bawah $ 50 | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (10/10) - Minyak tergelincir karena pengebor AS menambahkan rig selama enam minggu beruntun, memperpanjang penurunan di bawah $ 50 setelah Rusia meragukan kesepakatan dalam waktu dekat dengan OPEC atas pemotongan produksi.
Minyak berjangka kehilangan sebanyak 1,3 persen di New York setelah turun 1,3 persen pada hari Jumat lalu. Jumlah rig minyak yang aktif di AS naik ke level tertinggi sejak Februari, naik 3 menjadi 428, menurut data Baker Hughes Inc. Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan ia tidak mengharapkan untuk menandatangani kesepakatan dengan OPEC selama Kongres Energi Dunia pekan ini di Istanbul setelah kesepakatan kelompok pada bulan lalu di Algiers untuk memangkas produksi.
Minyak telah naik sekitar 10 persen sejak OPEC setuju untuk memotong produksi untuk pertama kalinya dalam delapan tahun pada 28 September yang lalu. Anggota OPEC akan bertemu pekan ini untuk membicarakan pelaksanaan kesepakatan dan akan memutuskan kuota pada pertemuan resmi kelompok tersebut di Wina pada 30 November.
Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman November kehilangan sebanyak 66 sen menjadi $ 49,15 per barel di New York Mercantile Exchange dan berada di $ 49,24 per barel pada pukul 07:55 pagi waktu Hong Kong. Harga WTI tergelincir 63 sen untuk ditutup di level $ 49,81 per barel pada hari Jumat. Total volume yang diperdagangkan adalah sekitar 4 persen di atas rata-rata 100-hari. Harga WTI naik 3,3 persen pada pekan lalu.
Minyak Brent untuk pengiriman Desember turun sebanyak 63 sen, atau 1,2 persen, ke $ 51,30 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Kontrak Brent turun 58 sen, atau 1,1 persen, ke $ 51,93 per barel pada hari Jumat. Minyak mentah acuan global untuk bulan yang sama diperdagangkan lebih besar $ 1,54 dari WTI.(frk)
Sumber: Bloomberg

Thursday, 6 October 2016

Menuju Akhir Pekan, IHSG Rawan Tekanan | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (7/10) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) akan kembali tertekan pada perdagangan saham menuju akhir pekan ini. Analis PT Reliance Securities Lanjar Nafi mengatakan IHSG akan bergerak pada level support 5.370 dan resistance 5.445.
Pada perdagangan saham kemarin, IHSG ditutup melemah 11,30 poin ke level 5.409,34. Investor asing melakukan aksi jual bersih Rp 75,07 miliar. Lebih lanjut, pelemahan IHSG karena aksi jual saham di sektor infrastruktur.
"Seperti halnya bursa regional Asia lain sektor pertambangan khususnya produsen energi melonjak cukup signifikan sebesar 2 persen di saat mayoritas indeks sektoral tertekan aksi jual seperti sektor infrastruktur," kata dia, Jakarta, Jumat (7/10/2016).
Dia mengatakan, rencana rights issue 4 perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) juga mempengaruhi pergerakan IHSG. "Keputusan pemerintah terhadap rencana rights issue pada 4 saham BUMN membuat investor lebih cenderung berhati-hati," ujar dia.
PT Sinarmas Sekuritas memperkirakan IHSG bergerak variatif dengan kisaran support 5.365 dan resistance 5.450. Sinarmas Sekuritas merekomendasikan saham PT Adhi Karya Tbk (ADHI), PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE), PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN).
Pada penutupan perdagangan saham, Kamis (6/10/2016), IHSG turun 11,30 poin atau 0,21 persen ke level 5.409,34. Indeks saham LQ45 tergelincir 0,20 persen ke level 935,61. Seluruh indeks saham acuan kompak melemah.
Ada sebanyak 184 saham berada di zona merah sehingga menekan IHSG. Sedangkan 111 saham menguat tetapi tak mampu mendorong IHSG. Sedangkan 96 saham lainnya diam di tempat.
Pada Kamis pekan ini, IHSG sempat berada di level tertinggi 5.447,25 dan terendah 5.390,08. Total frekuensi perdagangan saham 290.729 kali dengan volume perdagangan 8,8 miliar saham. Nilai transaksi harian saham sekitar Rp 5,9 triliun. Investor asing catatkan aksi jual bersih sekitar Rp 70 miliar di seluruh pasar.
Secara sektoral, dari 10 sektor pembentuk saham, terdapat 7 melemah dan 3 mampu menguat. Sektor saham infrastruktur turun 1,51 persen, dan mencatatkan penurunan terbesar. Disusul sektor saham aneka industri merosot 0,15 persen dan sektor saham keuangan tergelincir 041 persen. (Amd/Gdn)

Sumber : Liputan6

Wednesday, 5 October 2016

Stok Minyak AS Turun, Minyak Diperdagangkan di dekat Level $ 50 | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (6/10) - Minyak diperdagangkan mendekati level $ 50 per barel seiring data pemerintah AS menunjukkan stok minyak mentah turun untuk minggu kelima sehingga memangkas pemangkasan stok yang ada.
Minyak berjangka turun 0,3 persen di New York setelah naik 2,3 ‹‹persen hari Rabu untuk mendapatkan penutupan tertinggi dalam lebih dari tiga bulan. Stok minyak mentah turun di bawah 500 juta barel untuk pertama kalinya sejak Januari setelah stok turun 2,98 juta barel pekan lalu, Administrasi Informasi Energi melaporkan. Survei Bloomberg memperkirakan kenaikan pada stok. Minyak akan terhenti di level $ 55 per barel seiring kembali beroperasinya pengebor minyak serpih AS, menurut Goldman Sachs Group Inc.
Minyak telah naik sekitar 11 persen sejak Organisasi Negara Pengekspor Minyak pekan lalu sepakat untuk memangkas produksi untuk pertama kalinya dalam delapan tahun. OPEC, yang memompa keluaran pada level rekor bulan September, akan memutuskan kuota pembatasan pada pertemuan resmi kelompok ini di Wina pada 30 November mendatang. Semntara itu, badai Hurricane Matthew semakin menguat dan saat ini mendekati pantai Timur AS.
West Texas Intermediate untuk pengiriman November di level $ 49,69 per barel di New York Mercantile Exchange, turun 14 sen, pada pukul 08:01 pagi waktu Hong Kong. Kontrak naik $ 1.14 ke level $ 49,83 pada hari Rabu, yang merupakan penutupan tertinggi sejak 29 Juni, total volume yang diperdagangkan yakni sekitar 76 persen di bawah rata-rata 100-hari. Harga naik 7,9 persen bulan lalu.
Brent untuk pengiriman Desember kehilangan 14 sen ke level $ 51,72 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Kontrak tersebut naik 2 persen ke level $ 51,86 pada hari Rabu. Indeks acuan global ini diperdagangkan pada $ 1,46 premium untuk untuk bulan Desember WTI. (sdm)

Sumber: Bloomberg

Tuesday, 4 October 2016

Google Ramaikan Pasar Ponsel Premium dengan Pixel | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (5/10) – Seperti halnya iPhone buatan Apple, Pixel dilengkapi fitur ‘asisten pribadi’ seperti Siri, yang diaktifkan dengan cara memencet tombol home.
“Fitur asisten memberi pilihan respons yang jauh lebih banyak … ini rasanya seperti mengobrol,” kata Mario Queiroz, eksekutif Google kepada BBC.
Misalnya pengguna bisa bertanya soal film apa yang tengah diputar di bioskop terdekat dan setelah mendapatkan jawaban, pengguna bisa menindaklanjutinya dengan bertanya bioskop mana saja yang memungkinkan untuk membawa anak-anak.
“Jadi, interaksinya jauh lebih natural,” jelas Queiroz.
Keputusan untuk menamai produk ini Pixel, dan bukan Nexus, dinilai sebagai upaya memotong dengan masa lalu dan untuk menegaskan bahwa Pixel ini adalah hasil rancangan Google sendiri, bukan dari perusahaan lain.
Google memperkenalkan dua varian, masing-masing dengan ukuran layar 5 inci dan 5,5 inci berbahan OLED (organic light-emitting diode).
Kamera belakang pada ponsel ini berukuran 12,3 megapiksel yang merupakan salah satu yang tertinggi di pasar.
Pixel memakai bahan gelas dan alumunium dan tetap mempertahankan colokan headphone, fitur yang dibuang Apple pada iPhone 7 dan 7 Plus.
Tak seperti ponsel Android lain, Pixel akan otomatis melakukan pembaruan begitu Google mengeluarkan sistem operasi terbaru.
Pixel 5 inci akan dijual mulai £599 atau sekitar Rp9,9 juta sementara Pixel 5,5 inci yang diberi nama XL dilempar ke pasar dengan harga dasar £719 (sekitar Rp11,9 juta) mulai 20 Oktober.
Source : BBC

Monday, 3 October 2016

Tak Sengaja Bertemu, Radiohead Ajak Fans Ini Main Bareng | PT BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (4/10) - Pria ini tak akan menyangka suatu hari ia bisa bermain musik bersama sang idola. Fans beruntung yang tidak diketahui namanya ini secara tak sengaja papasan dengan dua pentolan Radiohead, vokalis Thom Yorke dan gitaris Jonny Greenwood, di sebuah toko peralatan musik di kota Austin, Amerika Serikat.

Dilansir dari NME, fans tersebut menceritakan pengalamannya lewat media sosial Reddit. Pria dengan nama akun LetTheDeedShaw itu menuturkan bahwa ia dan pasangannya sedang menuju kota itu untuk acara Austin City Limits Music Festival yang menampilkan Radiohead. Kemudian sebelum ke konser, ia mampir ke sebuah toko peralatan musik Switched On yang menjual kibor, synthesizer dan pernak-perniknya.   

"Saat saya sedang berada di dalam toko, saya melihat di belakang tunangan saya ternyata ada Greenwood sedang memainkan (synthesizer) ARP kuno. Lalu ketika saya berbalik badan, di belakang saya sudah ada Thom Yorke, duduk tak jauh dari saya sedang memainkan beberapa modules," ungkap pria itu.

Saat itu fans beruntung tersebut mengenakan kaus Radiohead. Untuk menjaga gengsi, ia melipat tangannya di dada untuk menutupi kaus Radiohead-nya itu.

"Tapi tak mungkin mereka tidak menyadarinya. Kami lalu masih tetap di situ berusaha cuek tetapi ingin mendengarkan obrolan penjaga toko dengan Thom. Saya tidak ingin membuat saat-saat seperti itu menjadi sebuah fan moment, karena saya tahu hal paling berharga yang bisa saya berikan untuknya adalah sebuah saat-saat tenang dalam sebuah toko alat musik," imbuhnya.

Saat pria itu sedang mengutak-atik alat miliknya, ternyata vokalis Radiohead itu menghampirinya dan ingin tahu apa yang ia kerjakan. Fans beruntung itu lalu berbincang panjang lebar dengan Thom Yorke selama satu jam dan sempat jamming bersama.

"Rasanya seperti mimpi. Kami sempat bermain musik bersama.. Sangat menakjubkan melihat pahlawan sejati saya membicarakan hobi yang sama dengan saya. Kami tidak membahas siapa mereka, tidak membahas konser, dan kami tidak membahas bagaimana saya hampir pingsan karena terlalu gembira," tulis pria itu dengan bahagia.

Sementara itu, baru-baru ini Radiohead merilis lagu baru "Ill Wind" yang merupakan salah satu dari dua lagu bonus box-set edisi khusus album terbaru mereka, A Moon Shaped Pool. Satu lagu lagi adalah "Spectre" yang awalnya digunakan untuk soundtrack film James Bond tetapi tidak terpilih karena akhirnya memakai lagu Sam Smith.

Lihat PT BESTPROFIT FUTURES MALANG

Sumber : Liputan6