PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Monday, 12 September 2016

Pelemahan Dolar Angkat Harga Minyak Dunia

BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (13/9) - Harga minyak mentah dunia naik di tengah melemahnya dolar dan laporan penurunan tajam pada stok di hub penyimpanan Cushing, Oklahoma.

Harga minyak mentah AS untuk pengiriman Oktober naik 41 sen, atau 0,89 persen ke posisi US$ 46,29 per barel di New York Mercantile Exchange. Sementara Brent, patokan minyak mentah global, naik 31 sen atau 0,65 persen menjadi US$ 48,32 per barel untuk pengiriman November di ICE Futures Europe.

Mata uang Dolar AS melemah terhadap mata uang utama lainnya setelah pernyataan seorang pejabat Federal Reserve bahwa kebijakan moneter ketat telah menjadi kurang menarik. The Wall Street Journal Indeks Dollar, yang mengukur mata uang AS terhadap 16 orang lain, turun 0,3 persen ke posisi 86,24.

Pelaku pasar sedang mengamati apakah Gubernur Federal Reserve Lael Brainard, yang sebelumnya menganjurkan untuk tetap menjaga suku bunga rendah, akan menunjukkan perubahan hati menjelang pertemuan Bank Sentral pada minggu depan.

"Kami mulai cukup lemah. Saya pikir itu sebagian besar karena dolar, "kata John Saucer, Wakil Presiden Penelitian dan Analisis di Mobius Risk Group, Houston, melansir laman Wall Street Journal, Selasa (13/9/2016).

Pelemahan dolar dapat membuat minyak, yang dihargakan dalam dolar, lebih murah untuk pembeli yang menggunakan mata uang asing.

Harga minyak sempat turun tetapi akhirnya mengabaikan laporan dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) yang menggambarkan jika pasar dunia masih penuh dengan stok minyak mentah dan bahan bakar, dengan output yang tiba-tiba dari produsen AS.

Banyak analis dan pedagang telah menjadi semakin skeptis bahwa produsen utama dunia akan mampu mencapai kesepakatan untuk menahan output minyak mereka.

Penyedia data Genscape Inc mengatakan kepada klien hari Senin bahwa persediaan di tangki di Cushing turun lebih dari 1,2 juta barel dalam pekan yang berakhir Jumat, 9 September menurut sumber yang melihat data.

Data Federal pekan lalu menunjukkan penurunan 14,5 juta barel besar pada stok minyak AS, namun penurunan itu dikaitkan dengan cuaca buruk. Kebanyakan pengamat setuju ada kemungkinan kondisi akan berbalik saat data baru dilaporkan pekan ini.


Sumber : Liputan6