PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 28 August 2016

Kenaikan Suku Bunga The Fed Bayangi IHSG

BESTPROFIT FUTURES (29/8) - Gerak Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dibayangi aksi ambil untung pada perdagangan saham sepekan. Sejumlah sentimen akan membayangi pegerakan IHSG.

Kepala Riset PT MNC Securities Edwin Sebayang mengatakan, pergerakan IHSG bakal dibayangi oleh rencana Bank Sentral Amerika (AS) atau The Federal Reserve (The Fed) untuk menaikan suku bunga acuan. Beberapa data penting ekonomi AS yang keluar pada pekan ini dan diperkirakan membaik sehingga menimbulkan ekspektasi jika The Fed segera menaikan suku bunga acuan. "Data ekonomi AS jadi patokan," kata dia kepada Liputan6.com, Jakarta, Senin (29/8/2016).

Kemudian, lanjut Edwin, pelaku pasar mulai pesimistis terkait dengan keberhasilan tax amnesty.  "Terus terang, pelaku pasar melihat perkembangan tax amnesty, bagaimana dengan shortfall, dan APBN," tambah dia.

Selain itu, Edwin mengatakan valuasi saham dirasa telah terlalu mahal sehingga pelaku pasar mulai menahan untuk akumulasi saham. Edwin memperkirakan, selama sepekan IHSG bergerak pada level support 5.375 dan resistance 5.490.

Untuk saham, Edwin merekomendasikan akumulasi PT Sri Rejeki Isman Tbk (SRIL), PT AKR Corporindo Tbk (AKRA), dan PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM). Kemudian, dia merekomendasikan jual saham PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT Aneka Tambang Tbk (ANTM), dan PT Kalbe Farma Tbk (KLBF).

Dalam riset PT HD Capital memperkirakan IHSG akan bergerak menguat ke level 5.500. Lantaran, IHSG pada pekan lalu bergerak mendatar.

HD Capital menerangkan pergerakan IHSG dipicu oleh perbaikan perekonomian Indonesia. "Data ekonomi yang membaik dapat memicu bullish untuk melakukan aksi pembelian cukup agresif di saham bih cap dan lapis dua untuk mendobrak IHSG di atas resistance psikologis 5.500," tulis HD Capital.

Sebagai informasi, selama sepekan kemarin (22-26 Agustus 2016) IHSG menguat 0,42 persen dari 5.416,04 menjadi 5.438,83. Sejalan dengan itu, kapitalisasi pasar di Bursa Efek Indonesia tumbuh 0,45 persen dari Rp 5.858,82 triliun menjadi Rp 5.832,30 triliun. Investor asing pun tercatat masih melakukan aksi beli sebesar Rp 39,76 miliar.

Namun, rata-rata nilai transaksi saham turun 16,02 persen dari sebelumnya Rp 8,51 triliun menjadi Rp 7,15 triliun. Rata-rata frekuensi perdagangan saham turun 5,21 persen dari 296 ribu kali menjadi 280,59 ribu kali. (Achmad Dwi A/Ahm)


Sumber : Liputan6